Sinopsis Jugglers Episode 7 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 31 Desember 2017

Sinopsis Jugglers Episode 7 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Jugglers Episode 7 Bagian Pertama

Setelah pertemuannya, Chi-won pergi mencari Yoon-yi di atap bangunan. Dia menemukannya di tengah-tengah dimarahi oleh bos lamanya, Direktur Bong, sama seperti dia menuduhnya memberikan sinyal campuran, yang dia anggap sebagai bukti bahwa dia menyukainya.
Ini mengingatkan Chi-won bahwa dia juga menuduh Yoon-yi mengirimkan sinyal beragam kepada Chang-soo, mantan pacarnya. Dia mengikuti Direktur Bong ke lift, dan mengutip Usopp dari One Piece ("Ada saatnya dalam kehidupan seorang pria saat dia tidak boleh menghindari pertarungan. Saat mimpi temannya ditertawakan.") Sebelum membanting tinjunya ke dinding berikutnya. ke kepala Direktur Bong.

Karena rasa takut mengurangi Sutradara Bong dengan alasan yang bergetar untuk seorang pria, Chi-won mengatakan kepadanya bahwa ini hanyalah babak pendahuluan, dan bahwa dia tidak akan ketinggalan selama babak final. Dia memperingatkan Direktur Bong untuk tidak menganiaya asistennya lagi dan membuat dia tersinggung dengan impoten.


Karena tidak sadar akan konfrontasi tersebut, Yoon-yi langsung menuju ke lobi dalam suasana hati setelah serangan verbal Direktur Bong. Dia melihat Chi-won menunggunya, terlihat seperti malaikat dengan cahaya latar belakang yang indah, dan dia tersenyum kepadanya seolah-olah dia akhirnya menemukan tempat yang aman untuk bersantai.

Mereka pergi ke toko serba ada untuk ramyun, dan saat Yoon-yi bertanya mengapa mereka makan makanan mabuk, dia mengatakan bahwa dia hanya mengira dia membutuhkannya. Awww . Chi-won mengejutkan Yoon-yi dengan meminta maaf atas komentarnya yang beragam, mengakui bahwa dia membuat asumsi yang keliru dan itu adalah hal yang mengerikan untuk dikatakan. Double awww .

Kemudian, Bo-na melihat Chi-won beralih dalam sebuah aplikasi untuk kompetisi Best Boss Award (BBA). Dia menemukan Yoon-yi minum kopi bersama Jung-ae dan Kyung-rye, dan bertanya dengan menuduh mengapa Yoon-yi tidak menyebutkannya. Ini mengejutkan Yoon-yi, yang menangkap nada kesal Bo-na.


Dia bertanya apakah Bo-na marah karena dia dan Chi-won akan bersaing melawannya dan Asisten Direktur Jo, mencatat bahwa dia sering berbicara negatif tentang Chi-won. Bo-na berkata membela diri bahwa mereka semua membicarakan atasan mereka di belakang punggung mereka, lalu dia menyadari bahwa Yoon-yi tidak pernah melakukan hal itu dan bertanya apakah dia berkencan dengan Chi-won.

Tepat ketika terlihat seperti hal-hal yang mungkin sangat buruk, Bo-na bergegas mendengar suara tawa Asisten Direktur Jo. Dia gembira bahwa departemennya menyapu penghargaan Cannes Lions (sebuah festival periklanan global bergengsi), dan keahliannya, termasuk Bo-na, semua mengatakan bahwa dia akan memenangkan BBA dan menjadi wakil presiden dalam waktu singkat.

Yoon-yi bertanya pada Chi-won mengapa dia memiliki perubahan hati tentang BBA, dan seperti biasa dia bertanya apakah dia harus menjelaskan dirinya sendiri, meskipun dia tidak bisa menyembunyikan seringai nakal padanya kegembiraannya. Dia melakukan sedikit tarian bahagia di mejanya, lalu mulai bekerja perencanaan.


Tapi Pemimpin Tim Gong mengkhawatirkan sesuatu, dan apa pun itu mengganggu Asisten Direktur Jo dengan sangat buruk sehingga dia masuk ke kantor Chi-won, benar-benar menendang pintu. Dia marah karena berita hari ini tidak termasuk kemenangan Cannes Lions-nya, dan Chi-won dengan tenang menjelaskan bahwa dia menyingkirkan segmen itu dari siaran karena karyanya telah dijiplak.

Dia mengingatkan Asisten Direktur Jo bahwa setiap kali mereka mengikuti kontes pelajar, dia menyatakan tidak ada pemenang, kemudian mengedit karya kontestan dan mengubahnya menjadi iklan. Asisten Direktur Jo pingsan, lalu menyirami itu adalah sebuah penghormatan , bukan plagiarisme. Chi-won mengatakan itu memberinya ide bagus untuk fitur minggu depan, meminta Asisten Direktur Jo bagaimana dia menyukai suara "Is It Okay for Companies to Steal Ideas," hee.

Kemudian Yoon-yi mengingatkan Chi-won bahwa dia harus melakukan presentasi tentang dia di babak ketiga kompetisi BBA. Dia bertanya apakah dia bisa mewawancarainya, tapi sebelum dia menyelesaikan kalimatnya, dia menolak. Dia mengatakan kepadanya untuk berhenti mencoba untuk belajar lebih banyak tentang dia dan hanya untuk mempresentasikan apa yang dia lihat dan rasakan.


Dia benar-benar menyukai gagasan itu dan mulai bekerja, tapi dia terganggu oleh sebuah panggilan oleh Asisten Direktur Jo. Di ruang boiler, dia bertanya secara dramatis apakah memang benar Chi-won berpartisipasi dalam BBA, lalu dia menabrak Yoon-yi ... tapi hanya untuk memberinya jempol agresif.

Dia mengasumsikan dia membujuk Chi-won dan memuji kemampuannya, gembira memiliki kesempatan untuk menghancurkan Chi-won di depan seluruh perusahaan. Dengan asumsi Chi-won sangat tertutup karena dia memiliki latar belakang yang gelap, Asisten Direktur Jo mengatakan pada Yoon-yi untuk melakukan penggalian dan melihat apa yang dapat dia temukan.

Setelah Yoon-yi pergi, Asisten Direktur Jo menelepon seseorang, menyuruh mereka untuk mencari tahu apa Chi-won dan Yoon-yi lakukan setiap hari dan laporkan kepadanya.


Yul tumbuh frustrasi saat ia kehilangan lagi pada musuh game online-nya, pemain yang mengepalai pegangan "T-Rex Claw." Dia cukup pemarah untuk pesan instan T-Rex Claw dan mengajaknya untuk bertarung, dan mengejutkan, sang pemain mengatakan Dia menemuinya di warung internet terdekat.

Sementara membuat Yul minum (dengan sekitar enam inci krim kocok), Jung-ae mendapat telepon dari adik perempuannya, Mi-ae, yang tinggal di Chicago dan yang identitasnya digunakan Jung-ae untuk mendapatkan pekerjaan ini. Mi-ae mengeluh bahwa dia belum bisa menghubungi suami Jung-ae dan khawatir sakit, tapi ketika seorang rekan kerja memasuki ruang istirahat, Jung-ae dengan keras memanggil Mi-ae "unni" dan menutup teleponnya.

Chang-soo, mantan Yoon-yi, membawa hadiah kesemek kering untuk ibunya. Yoon-yi memutar matanya dan Sorong kotak ke arahnya (hampir memukul dia di permata, ouch!) Dan terkunci untuk memberikannya kepada nya ibu, tapi dia hanya mengatakan dia bijaksana untuk memikirkan ibunya.


Dalam sebuah pertemuan, Chi-won melotot ke Chang-soo saat dia berada di ruang pribadi Yoon-yi, mengundangnya untuk menghabiskan Natal bersamanya. Chi-won dengan sedih menugaskan Chang-soo untuk meliput berita di luar kota menjelang Natal, membuat Chang-soo cemberut dan Yoon-yi menyeringai dalam geli, ha.

Sudah jelas bagi semua orang bahwa Chi-won memberi Chang-soo tugas tersebut sebagai pembalasan atas sesuatu, tapi meskipun dia mengingat konfrontasi dengan Yoon-yi dan Chi-won saat makan malam di tim, dia bertindak seolah-olah dia tidak melakukan apa-apa agar pantas dikirim. .

Chi-won menghabiskan sore di gym tinju, dan dia menolak undangan untuk pergi minum bir sesudahnya. Temannya mengeluh bahwa dia selalu bilang dia sibuk, dan Chi-won hanya menyindir, "Aku tahu, kedengarannya seperti bohong, bukan?" HA.


Airnya habis saat dia pulang, dan si tukang ledeng mengatakan pada Yoon-yi bahwa perbaikan akan memakan waktu lama. Sejak Chi-won menolak pergi ke sauna, dia mengajaknya untuk menggunakan showernya. Sulit untuk mengatakan mana yang membuat Chi-won lebih paham - kamar mandi kotornya, atau bra dan celana dalamnya tergantung di seluruh ruangan.

Sementara Chi-won sedang mandi, ibu Yoon-yi memanggilnya untuk berteriak padanya karena tidak berkencan pada hari natal. Selama omelan Mom, Chi-won melangkah keluar dari kamar mandi dan berterima kasih pada Yoon-yi, dan meskipun dia dengan panik mencungkilnya, Ibu mendengarmu. Yoon-yi dengan cepat menutup telepon, tapi ibunya terlalu senang untuk peduli.

Saat minum kopi, Yoon-yi meminta maaf atas pipa-pipa tua di rumah itu, mengeluh bahwa tidak ada yang mau membelinya. Chi-won terkejut bahwa dia mencoba menjual rumah itu, tapi dia mengatakan bahwa rumah itu terlalu terkenal secara lokal karena dihantui oleh api di mana seseorang meninggal. Ketika Chi-won menegang, Yoon-yi meminta maaf karena tidak memberitahunya lebih cepat, tapi dia mengatakan dengan tegas bahwa dia tidak peduli.


Dia bertanya mengapa dia ingin tinggal di sini saat dia bisa membeli tempat yang jauh lebih baik dengan gajinya. Chi-won mendesah, lalu mengatakan bahwa pohon ginkgo di halaman pasti memilikinya.

Pada pagi natal, Yul pergi ke warnet untuk bertemu dengan "T-rex Claw," para gamer online. Dia menemukan dia, dan HAHA, ini adalah Gun-woo, putra Jung-ae. Yul menantang Gun-woo ke sebuah permainan, dan mendapat pukulan keras oleh anak itu.

Dia menyerahkan kartu namanya dan membual bahwa dia akan mengubah jurusannya menjadi bisnis e-sports. Dia mulai bertanya apakah Gun-woo akan tertarik untuk bermain untuknya, tapi Gun-woo hanya memutar matanya dan berjalan pergi sementara Yul masih berbicara.


Dia bertemu dengan beberapa anak laki-laki yang lebih tua dalam perjalanannya ke luar, yang rupanya telah menggoyangkannya untuk mendapatkan uang secara teratur. Mereka mulai menggertak dia, namun sang pemimpin tiba-tiba menemukan tangannya di dalam cengkeraman Yul.

Rupanya Yul adalah pembicara yang lebih baik daripada seorang pejuang, karena mereka semua sampai di kantor polisi, Yul paling banyak memar. Jung-ae masuk untuk membesarkan bayinya, dan dia dan Yul membeku saat mereka saling mengenal. Polisi itu menanyakan siapa wali dia, dan dia berpikir cepat dan menjawab, "Keduanya."

Pada tatapan bertanya Yul, Gun-woo mengatakan bahwa Jung-ae adalah bibinya. Setelah mereka dibebaskan, Yul mengajak Gun-woo dan Jung-ae untuk makan, tapi Jung-ae mengatakan bahwa mereka memiliki rencana untuk makan di rumah. Yul mengatakan dengan sedih bahwa Anda harus bersama keluarga pada hari Natal, dan dia berbalik untuk pergi.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/jugglers-episode-7/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-jugglers-episode-7-bagian-pertama.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Jugglers Episode 7 Bagian Pertama

 
Back To Top