Sinopsis Jugglers Episode 4 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 15 Desember 2017

Sinopsis Jugglers Episode 4 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Jugglers Episode 4 Bagian Pertama

EPISODE 4: "Pembalikan hidup ... Hidup tidak berubah"

Masih dalam kegamangannya, Yoon-yi menemani Chi-won ke kedai kopi untuk mendiskusikan situasi penyewa / pemilik baru mereka. Chi-won mengatakan bahwa dia ingin agar pekerjaan dan peran rumah mereka terpisah, dan menjadi bos Yoon-yi di tempat kerja, tapi penyewa di rumah.
Yoon-yi bertanya bagaimana dia akhirnya menandatangani kontrak sewa dengan ibunya, jadi Chi-won menunjukkan tanda tulisan "Room for Rent" tulisan tangannya yang ada di gerbangnya. Yoon-yi mengatakan bahwa dia tidak menuliskannya, dan dia bertanya bagaimana dia melihatnya di gerbangnya.

Chi-won mendesah, lalu mengingatkannya tentang malam dia mabuk dan dia mengantarnya pulang. Yoon-yi menghentikannya, merasa malu, dan mengatakan bahwa dia lebih suka tidak mengetahui rinciannya.


Penasaran, Chi-won bertanya tentang tanda itu, yang menggambarkan tuan tanah itu sebagai "cantik dan manis." Dia mengatakan bahwa "cantik" itu subjektif dan bertanya bagaimana dia berniat memberi kompensasi kepadanya karena kekecewaannya karena dia sebenarnya bukan Jeon Ji-hyun atau Song Hye-gyo. Dia benar-benar serius, dan Yoon-yi dengan malu-malu meminta maaf karena tidak sesuai standarnya.

Dia sangat prihatin dengan pernyataan bahwa pria muda akan mendapat potongan harga, meminta Yoon-yi untuk mengklarifikasi istilah "muda." HA, dia kesal sehingga ibunya memutuskan bahwa menjadi seorang divorcé mendiskualifikasi dia.

Yoon-yi berjanji untuk mencoba dan membujuk ibunya untuk mengubah pikirannya, dan bangkit untuk pergi. Chi-won tidak mengikutinya, mengatakan bahwa dia akan menunggu sampai renovasi selesai: "Pengeborannya terlalu keras." PFFT .


Begitu dia meninggalkan kedai kopi, Yoon-yi beristirahat dalam tarian bahagia yang riuh, senang bisa memegang kekuasaan di rumah sebagai tuan tanah Chi-won.

Kemudian dia naik ke lantai atas untuk berbicara dengan Chi-won, yang hampir tidak menangkis kepalanya dan mencegahnya melihat ke dalam. Yoon-yi memainkan kartu pemilik rumah untuk memancingnya keluar, lalu memberinya daftar peraturan rumah yang dibuatnya.

Chi-won bertanya dengan kering apakah ini balas dendam atas peraturan kantornya (seperti memakai sepatu hak rendah dan tidak masuk kantornya), dan Yoon-yi menyangkalnya hanya sedikit terlalu tegas. Dia bilang itu normal bagi orang-orang yang berbagi rumah untuk hidup dengan seperangkat peraturan, dan Chi-won secara sinis setuju sebelum masuk kembali.

Dia melihat-lihat peraturannya, yang dimulai dengan meminimalkan kebisingan. Yoon-yi menspesifikasikan bahwa dia memakai sandal dengan sol tebal sehingga dia tidak bisa mendengarnya bergerak, jadi Chi-won terguncang berkeliaran di jari kakinya agar tidak menimbulkan suara berisik.

Aturan selanjutnya menjelaskan berapa banyak air Chi-won yang bisa digunakan dan kapan, sehingga Yoon-yi memiliki air di pagi hari dan malam hari saat dia membutuhkannya. Dia terpaksa mandi di bawah tetesan air yang lambat, yang terlihat sangat menyebalkan.

Saat mereka berangkat kerja pada saat bersamaan, Yoon-yi menyeringai pada dirinya sendiri tentang peraturan ketiga, yang menginstruksikan Chi-won untuk memastikan gerbang depan yang berkarat terkunci sebelum dia pergi. Dia terjebak saat kunci tidak mau berputar, dan Yoon-yi berlari untuk bekerja tanpa membantunya.


Di kantor, Chi-won memanggil Yoon-yi ke kantornya untuk meminta agar dia membelikannya beberapa sandal bersol tebal. Dia menjelaskan secara rinci tentang jenis serat yang harus mereka buat, dan menentukan bahwa dia menginginkannya menjadi "hitam mulus dan halus, seperti macan kumbang." Oh, saya suka sisi kekanak-kanakannya ini.

Karena kecewa karena balas dendamnya sendiri sangat menyerangnya, Yoon-yi pergi belanja, tapi dia tidak bisa menemukan sandal hitam halus dengan sol yang cukup tebal. Dia menyerah dan kembali ke kantor, berlari ke Pemimpin Tim Baek di lift.

Dia berada di tempat pembuangan sampah karena dia harus menginformasikan tim bola tangan YB bahwa dana mereka telah dihentikan, dan mereka tidak melakukannya dengan baik. Tapi dia bilang itu mudah dibandingkan dengan mencari asisten baru Yul, meskipun mereka cukup putus asa untuk mempekerjakan siapa pun yang menginginkan pekerjaan pada saat ini, terlepas dari kualifikasi apa pun.


Yoon-yi mengatakan bahwa dia bertanya-tanya, tapi sulit menemukan siapa saja yang memiliki rumor tentang seberapa keras pekerjaan Yul. Pemimpin Tim Baek mendesah bahwa mereka membutuhkan seseorang yang cukup sabar untuk mengabaikan serangan brutal Yul, atau terlalu bodoh untuk memperhatikannya.

Tiba-tiba Yoon-yi teringat akan orang yang sempurna: Jung-ae. Malam itu, Kyung-rye dan Bo-na keberatan dengan gagasan tersebut, karena Jung-ae tidak pernah memiliki pekerjaan nyata dalam hidupnya. Bo-na menunjukkan bahwa Jung-ae bahkan tidak tahu bagaimana menggunakan smartphone, menyebutnya kejam untuk menawarkan pekerjaan kepadanya.

HAHA, Jung-ae benar-benar duduk di sana, dan dia semua, Um, teman, apakah saya perlu berada di sini untuk ini? Yoon-yi mengatakan kepadanya untuk menghadapi kenyataan bahwa dengan suaminya pergi, dia sekarang menjadi kepala keluarga, terbebani dengan hutang dan tidak berpenghasilan.

Kyung-rye bertanya kepada Jung-ae bagaimana, ketika dia bahkan tidak bisa berkomunikasi dengan anaknya sendiri, dia berencana untuk berkomunikasi dengan seseorang yang tidak berakal sehat? Jung-ae bertanya apakah dia benar-benar seburuk itu, dan Yoon-yi mencoba untuk meremehkan reputasi Yul karena sulit.

Sementara mereka membahas masalah ini, Chi-won tiba di rumah untuk menemukan tas hadiah di pintu depan rumahnya. Di dalamnya ada sepasang sandal hitam ... dalam bentuk kumbang kabur. Mengagumkan . Bagian yang terbaik adalah Chi-won benar-benar menyukai mereka, dan dia melompat mengelilingi apartemennya untuk menguji seberapa banyak suara yang mereka buat.


Para wanita bisa mendengarnya terpental di atas sana, tapi Yoon-yi mendesah bahwa itu tidak penting dibandingkan dengan situasi Jung-ae. Bo-na khawatir bahkan tanpa memerlukan kualifikasi, Yul masih akan memiliki beberapa kondisi perekrutan, namun untungnya Yoon-yi sudah sempat memintanya.

Dia mengatakan bahwa dia tidak dapat memilih karena semua asisten membencinya, tapi ada dua hal yang dia tekankan - bahwa orang baru tersebut belum menikah, dan di bawah usia 30. Jung-ae cemberut bahwa dia tidak bahkan memenuhi persyaratan sederhana tersebut.

Kesal, Bo-na meminta mereka untuk tidak memanggilnya untuk pertemuan sia-sia seperti ini lagi. (Kenapa dia bahkan teman mereka? Dia bertindak seperti dia membenci berada di sekitar mereka.) Tapi kemudian Yoon-yi mendapat ide untuk Jung-ae untuk berpura-pura menjadi adik perempuannya Mi-ae untuk mendapatkan pekerjaan itu.

Keesokan paginya, Wakil Presiden Do memberi tahu Chi-won bahwa usulan kampanye iklannya tidak dipilih, meski lebih baik dari Direktur Eksekutif Jo. Vice President Do mencoba untuk menjelaskan bahwa ketika ada sesuatu yang berubah dalam sebuah organisasi besar, maka mereka harus mengubah segala sesuatu yang berhubungan dengannya, dan Chi-won tidak cukup kuat untuk menjamin perubahan tersebut.

Chi-won mencemooh bahwa kedengarannya dia kalah karena dia tidak memiliki koneksi Direktur Eksekutif Jo, dan Wakil Presiden Do tidak mengatakan sebaliknya. Dia menolak untuk menjelaskannya secara rinci dan hanya memberitahu Chi-won untuk menerimanya. Chi-won mengatakan bahwa dia memerlukan penjelasan sehingga timnya bisa menerimanya, namun Wakil Presiden Do mengatakan kepadanya bahwa apa yang dibutuhkan timnya bukanlah sebuah penjelasan, tapi bagi Chi-won untuk membelikan mereka minuman dan mendorong mereka untuk melakukan yang lebih baik selanjutnya. waktu.


Sementara itu, Direktur Eksekutif Jo melakukan shimmy gembira di kantornya untuk merayakan kemenangan departemennya. Dia memberitahu Bo-na untuk merencanakan makan malam tim, lalu berubah pikiran dan mengatakan bahwa dia ingin membeli minuman Chi-won untuk menghiburnya.

Kesal dan frustrasi, Chi-won tenggelam ke tumitnya di lorong, hanya agar Yul bergabung dengannya untuk menyampaikan kabar baik bahwa dia mendapatkan asisten baru. Chi-won menyindir bahwa dia terlalu terbebani oleh masalahnya sendiri untuk menghibur orang miskin.

Dia memberi Yoon-yi kartu kreditnya untuk membeli makan malam tim, dan dia dengan ragu meminta dia untuk bergabung dengan mereka. Dia bertanya apakah dia bahagia saat mereka makan bersama, dan dia tidak bisa menjawab sendiri dengan jujur. Chi-won mengatakan kepadanya untuk membiarkan tim makan dengan nyaman.

Di lantai bawah di kedai kopi, Bo-na memberitahu Yoon-yi tentang undangan minuman dari Direktur Eksekutif Jo. Yoon-yi merengek bahwa Chi-won tidak akan menyetujuinya, tahu itu hanya alasan untuk mengejeknya. Kyung-rye berlari ke memberitahu Bo-na bahwa Chi-won adalah penyewa baru Yoon-yi, dan Yoon-yi menyalahkannya atas fakta itu.

Tiba-tiba, telepon yang diberikan Direktur Eksekutif Jo ke Yoon-yi menyala, dan dia menemukan tempat pribadi untuk berbicara dengannya. Dia mengatakan kepadanya untuk berpura-pura mereka belum pernah bertemu malam ini karena minuman, tapi dia bilang Chi-won mungkin tidak akan datang. Direktur Eksekutif Jo hanya mengatakan bahwa misi pertamanya adalah untuk membuatnya keluar.

Jadi dia memberi tahu Chi-won bahwa dia akan memberinya diskon sepuluh persen untuk uang jaminannya, tapi hanya jika dia pergi dengan Direktur Eksekutif Jo malam ini. Awalnya dia menolak, tapi dengan memikirkan semua uang yang akan dia hemat, dia enggan setuju untuk pergi selama satu jam.


Jung-ae menjadi prima, bahkan memotong rambutnya, lalu menuju ke Iklan YB. Dia mewawancarai Pemimpin Tim Baek dan Yul, yang segera curiga terhadap suaranya yang bernada tinggi dan marah berkedip, itulah saran Yoon-yi untuk membuatnya tampak lebih muda.

Yul memberitahu Jung-ae bahwa dia tidak ingin meja asisten kosong kosong lebih dari tiga menit setiap saat, dan dia harus tetap berada dalam radius dekat setiap saat. Teleponnya mengingatkannya bahwa malam sudah hampir siang, dan dia melompat untuk pergi makan siang, membawa Jung-ae dan timnya bersamanya.

Dia berteriak pada pemilik restoran karena telah meninggalkan tulang di ikannya, lalu mengerutkan keningnya makan seperti anak kecil yang pouty. Pemimpin Tim Baek menjelaskan bahwa Yul tidak dapat menggunakan sumpit dengan baik, tumbuh di luar negeri, dan dengan sabar mulai membuang ikan untuknya.

Jung-ae membawa ikannya ke Yul, sudah jadi deboned dan siap makan. Yul melihat dia dengan takjub saat dia menjelaskan bagaimana melakukannya dengan benar, dan saat dia melipat makanannya, dia memberitahu Jung-ae bahwa dia bisa mulai hari Senin.

Setelah makan siang, Jung-ae memanggil Yoon-yi menangis. Dia takut kebohongannya akan ditemukan, tapi Yoon-yi meyakinkannya bahwa dipekerjakan adalah hal yang baik , dan bahwa dia akan berada di sana untuk membantunya.

Sumber : http://www.dramabeans.com/2017/12/jugglers-episode-4/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-jugglers-episode-4-bagian-pertama.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Jugglers Episode 4 Bagian Pertama

 
Back To Top