Sinopsis Jugglers Episode 1 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 08 Desember 2017

Sinopsis Jugglers Episode 1 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Jugglers Episode 1 Bagian Kedua

Wakil Presiden Do mengatakan bahwa dia hanya ingin memahami di mana Chi-won menghilang, dan bahwa dia mendengar dia datang ke sini setiap hari saat makan siang. Dia meraih catatan Chi-won dan membacanya dengan suara keras, dan HAHA, mereka garis dari komik yang menurut Chi-won terdengar keren.
Kesal karena mengalami waktu pribadinya hancur, Chi-won merenggut catatannya kembali dan membentak Wakil Presiden Do untuk mengurus bisnisnya sendiri. Tumbuh serius, Wakil Presiden Do mengatakan bahwa orang-orang mengeluh bahwa dia bekerja di YB Ad selama dua bulan dan mereka bahkan tidak pernah bercakap-cakap dengannya.

Chi-won bertanya siapa yang memberitahunya itu, jadi Wakil Presiden Do memberi nama asistennya, Sekretaris Yoo. Dia mengatakan bahwa sekretaris tahu segalanya, tapi Chi-won menjawab bahwa dia tidak membutuhkan tahi lalat seperti itu.


"Mol" yang dimaksud mendorong mereka kembali ke kantor, dan seorang Wakil Presiden yang geli mengatakan bahwa Chi-won menganggap dirinya mata-mata. Dia menginstruksikan Sekretaris Yoo untuk mengajar Chi-won apa yang asisten pribadi lakukan.

Dia bertanya mengapa Chi-won tidak memiliki mobilnya hari ini, dan dia bilang dia akan beristirahat setelah hampir mengalami kecelakaan. Wakil Presiden Apakah grumbles yang mencegah hal-hal sebelum mereka bahkan terjadi adalah spesialisasi Chi-won.

Dia meminta Chi-won untuk tinggal di rumahnya karena dia belum menemukan rumah, meratapi kenyataan bahwa Chi-won kehilangan seluruh harta bendanya dalam perceraiannya dan tinggal di sebuah hotel. Dia bahkan menawarkan untuk meminjamkan uang kepadanya, tapi Chi-won dengan keras menolak tawaran tersebut dan berkeras melepaskannya dari mobil.


Saat mereka pergi, Sekretaris Yoo mencatat bahwa Wakil Presiden Tampaknya memiliki kesukaan khusus untuk Chi-won. Wakil Presiden Do mengatakan, sedikit sedih, bahwa tidak baik jika itu sudah jelas karena Chi-won hanya akan kabur.

Word keluar di YB Group bahwa seorang ibu mertua direktur eksekutif senior telah meninggal dunia. Setiap orang yang hadir untuk pemakaman, semua dengan sekretaris mereka di belakangnya, dan Yoon-yi meriwayatkan bahwa ini adalah semacam acara dimana sekretaris dapat menunjukkan dukungan mereka untuk atasan mereka.

Dia tiba dan bergabung dengan Direktur Bong, dan dari seberang ruangan, Chi-won melihat-lihat dan menatapnya. Semua orang berbaris untuk memberi hormat kepada almarhum, dan saat giliran Direktur Eksekutif Jo, dia menggigit lidahnya untuk menimbulkan air mata sementara resor Bo-na untuk tetes mata.


Mereka menunjukkan kesedihan yang bagus, dan Direktur Bong berikutnya. Dia membuat busurnya sementara Yoon-yi berdiri dengan muram di belakangnya, dan dia membalas tatapannya yang tidak setuju karena kurangnya emosi. Dia berpikir bahwa air mata tunggal lebih dihargai daripada satu juta kata penghiburan, dan tepat pada saat yang tepat, dia melepaskan satu air mata itu.

Tapi dia menjaga gaji bos dan masa depannya sendiri, jadi dia memutuskan bahwa pemborosan singkat adalah sia-sia. Dia meledak menjadi teriakan keras dan dramatis, bergantung pada istri direktur eksekutif dan meratap di bagian atas paru-parunya.

Chi-won terjadi tepat pada waktunya untuk menyaksikan pertunjukan teatrikal Yoon-yi, dan isak tangisnya yang jelas-jelas membuatnya memutar matanya dengan jijik.


Yoon-yi membantu melayani para tamu kemudian bersama sekretaris lainnya, yang memungkinkannya memberi informasi kepada Direktur Bong saat dia menyapa rekan bisnisnya. Ketika dia pergi untuk berbicara dengan seseorang terlalu cepat dan hampir menyebutkan tatanan rambut barunya, Yoon-yi cepat-cepat masuk ke fakta bahwa pria itu sedang menjalani kemoterapi, nyaris menghindari penghinaan serius.

Di meja lain, Wakil Presiden Do mengenalkan Chi-won kepada rekan-rekannya, yang terkesan dengan reputasi Chi-won. Semua kecuali Direktur Eksekutif Jo, yang melempar amukan kecil pemarah.

Yoon-yi menunjukkan Wakil Presiden Do kepada Direktur Bong, dan tiba-tiba mengenali Chi-won dari kecelakaan mereka. Dia tidak tahu siapa dia, jadi Direktur Bong menganggap dia asisten Wakil Presiden Do.


Dia melihat Chi-won melangkah ke lorong, jadi dia mengikuti untuk menanyakan apakah dia asisten wakil presiden. Chi-won hanya mendesah dan mulai berjalan pergi, tapi Yoon-yi meraih lengannya dan bertanya apakah dia mengingatnya. Chi-won membuka soda dan meminumnya dalam satu tegukan, mempertahankan kontak mata yang menantang sepanjang waktu. Aneh.

Ketika dia selesai, dia bertanya apakah dia tertarik padanya, mengatakan bahwa inilah satu-satunya penjelasan logis mengapa dia bisa mengganggu dia untuk berbicara dengannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia bukan tipenya, membuat Yoon-yi kesal dengan marah dan menjawab bahwa dia juga bukan tipe dirinya.

Dia menghukumnya karena tidak menanyakan bagaimana cederanya atau apakah dia pergi ke rumah sakit. Chi-won mengingatkannya bahwa dia menendangnya, dan bahwa dia sendiri bahkan menyatakannya.


Dia mengulangi bahwa dia hanya ingin dia menunjukkan beberapa kekhawatiran, jadi dia bertanya dengan suara yang tidak enak ini, "Bagaimana cederamu? Apakah kamu pergi ke rumah sakit? Bahagia sekarang? "Luar biasa, Yoon-yi dengan marah menerima bahwa hanya itu yang akan dia dapatkan darinya, dan mengatakan bahwa kata-kata yang kurang tulus tidak terlalu menghibur.

Chi-won tiba-tiba mengayunkan lengannya ke belakang seolah memukulnya, dan Yoon-yi cowers melawan mesin penjual otomatis. Tapi dia hanya membanting minumannya yang kosong ke tempat sampah dan berjalan pergi, berbalik untuk memberikan satu silau terakhir.

Dia mengolok-olok penampilannya saat dia pura-pura menangis atas almarhum, dan mengulangi kata-katanya dengan suara tanpa emosi yang sama, "Kata-kata yang kurang tulus tidak menghibur siapa pun." Dia benar benar dan Yoon-yi mengetahuinya, dan dia dibiarkan mendidih impoten.


Chi-won pergi ke mobilnya, di mana dia mendengarkan radio DJ berbicara tentang betapa sulitnya menemukan kesunyian dalam masyarakat modern kita. Dia memainkan Simon and Garfunkel's Sound of Silence , dan Chi-won bersandar di kursinya dan mendesah berat.

Di kafe lobi YB Adili tempat teman Yoon-yi, Kyung-rye, ada seorang pria meminta seorang sekretaris untuk tidak berhenti dari pekerjaannya. Tapi dia adalah orang yang gugup, mengatakan bahwa dia kehilangan rambut dan bahkan harus memakai popok karena sindrom iritasi yang disebabkan oleh stres. Ha, kotor

Dia menolak tawaran pekerja dan menegaskan bahwa dia memproses pengunduran dirinya. Rekan kerjanya memohon agar dia mengabaikan direktur tersebut, namun dia mengatakan bahwa dia mengajukan permintaan yang tidak mungkin, seperti menuntut sepatu kets yang dipakai Kobe Bryant pada pertandingan pensiunnya, atau meminta Park Ji-sung untuk melatih tim sepak bola chaebolnya secara gratis.


Dia bilang dia tidak tahan lagi dan badai keluar. Kyung-rye mendesah dan mengatakan kepada rekan kerjanya bahwa bos yang mereka bicarakan adalah seorang psiko yang hanya muncul di tempat kerja untuk makan.

Kata psiko, HWANGBO YUL ( Lee Won-geun ), mengendarai sepeda motor mewah ke gedung Iklan YB dan melenggang dengan percaya diri ke arah kantor Chi-won. Pria dari kafe tersebut menghadapkannya tentang sekretarisnya yang berhenti, tapi Yul hanya menyuruhnya untuk mempekerjakan orang yang baru seperti biasanya.

Ketika pria tersebut memberitahukan kepadanya bahwa tidak ada yang tersisa, Yul mengemukakan fakta bahwa putrinya membombardir ujian masuk perguruan tinggi lagi. Pria itu tergagap bahwa dia terlalu sibuk belajar bekerja untuknya, tapi Yul mengatakan kepadanya untuk menemukan seseorang yang gigih seperti putrinya.


Yul membiarkan dirinya masuk ke kantor Chi-won untuk mengundangnya makan siang. Chi-won bilang dia sudah punya rencana, tapi Yul menyebut itu bohong, karena semua orang tahu dia tidak punya teman. Dia mencari Chi-won untuk pergi ke gua, mengatakan bahwa mereka sudah keluarga selama dua bulan sekarang tapi belum pernah berbagi satu makanan pun, tapi Chi-won hanya mencemoohnya untuk datang bekerja tepat waktu di masa depan.

Dia memberitahu Yul dengan pasti bahwa dia tidak akan makan bersamanya, sekarang atau di masa depan. Dia juga keberatan dengan keterikatan Yul, menyebutnya kotor, dan berjalan keluar.

Yoon-yi memasuki kantor Direktur Bong karena dia memohon kepada gubuknya untuk berbaring selama beberapa hari dan bersabar saat dia tinggal di rumah bersama istrinya untuk menghindari kecurigaan. Dia meletakkan sebuah catatan di depannya sambil mengatakan bahwa seseorang bernama Henry telah tiba di hotelnya, namun Direktur Bong menyuruhnya untuk menangani Henry sendiri. Dia menolak, karena pertemuan hari ini adalah untuk menyelesaikan sebuah kontrak, tapi dia mengatakan kepadanya untuk melarang orang itu.


Ternyata, Chi-won memang punya rencana makan siang-bersama mantan istrinya. Dia mengambil dalam ekspresi terjepit dan menyindir bahwa dia terlihat seperti berada di sini untuk menjual tubuhnya melawan kehendaknya, dan dia menjawab bahwa itu adalah hal yang sama.

Dia pemarah bahwa dia bersikeras untuk makan di hotel ini, tapi dia bilang itu karena di sinilah mereka menikah, dan dia menggerutu bahwa di sanalah mereka menandatangani surat cerai. Dia menasehati dia untuk bermain bagus, karena ini terakhir kali mereka bertemu sebelum dia meninggalkan negara itu selama tiga tahun.

Yoon-yi juga ada di hotel itu, makan siang bersama Henry di tempat Direktur Bong. Dia memikat dia dengan hadiahnya yang bijaksana, dan dia bercanda mencoba merayu dia untuk bekerja untuknya.


Tiba-tiba, Yoon-yi mendongak untuk melihat Misery, istri atasannya, menyerbu ke arahnya terlihat seperti wanita dalam sebuah misi. Kesengsaraan meraih ember es dari seorang pelayan tanpa kocok, dan melemparkan air es ke wajah Yoon-yi. Dia mengumumkan bahwa ini pasti seperti membuang air pada penyihir yang berselingkuh dengan suaminya.

Kesengsaraan menuduh Yoon-yi menikamnya di belakang setelah dia sangat baik padanya, dan dia menolak untuk mendengarkan penjelasan Yoon-yi. Sebagai gantinya dia memutuskan untuk membawa Yoon-yi ke luar untuk menyelesaikan ini dengan kepalan tangan mereka, jadi dia mengambil kerah jaket Yoon-yi dan mulai menyeretnya keluar dari restoran.

Makan siang Chi-won terganggu oleh amarah Yoon-yi yang keras, dan dia melihat ke sekeliling untuk melihat dia dibawa secara paksa ke pintu oleh Misery. Yoon-yi kehilangan sepatu di jalan, dan Chi-won menatapnya sesaat sebelum kembali ke makanannya.

Di lobi, Yoon-yi berhasil meluncur keluar dari jaketnya dan membebaskan diri dari pegangan kematian Misery. Dia mencoba memberi tahu Misery bahwa ini semua adalah kesalahpahaman, tapi Misery hanya menjerit bahwa dia mencuri suaminya dan mengusirnya dengan keras oleh rambutnya.


Kesengsaraan terus berlanjut pada kesengsaraan dan menyerang Yoon-yi

Epilog.

Chi-won keluar dari hotel dan melihat sekeliling, memegangi sepatu Yoon-yi di tangannya. Ketika dia tidak melihatnya, dia mulai melempar sepatunya ke tempat sampah, tapi ada yang menghentikannya. Dia mendesah bahwa ini mengganggu dan masuk kembali ke dalam, membawa sepatunya bersamanya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/jugglers-episode-1/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Jugglers Episode 1 Bagian Kedua

 
Back To Top