Sinopsis I’m Not a Robot Episode 8

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 18 Desember 2017

Sinopsis I’m Not a Robot Episode 8

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis I’m Not a Robot Episode 8

EPISODE 8: "Kenangan Indah"

Min-kyu menusuk kepalanya tapi baut kembali saat dia bertemu dengan Baek-Gyun. Membelokkan kecurigaan dari dirinya sendiri, dia menuduh Baek-gyun mengawasi dia.
Baek-gyun mengatakan bahwa ia keluar untuk membeli patch obat-obatan, dan keluhan Butler Sung bekerja pada timnya seperti petani. Min-kyu dengan angkuh menjelaskan bahwa dia tidak menyukai orang luar; Dia hanya menoleransi mereka karena Aji-3.

Dia ingin melihat Aji-3 sekarang juga, tapi Baek-Gyun memveto, mengatakan bahwa dia sedang menagih. Min-kyu berpendapat bahwa dia hanya mendengarnya berbicara, dan Baek-gyun berpendapat bahwa mereka memperbaiki sensor kulitnya karena seseorang telah terlalu banyak menyentuhnya. Ha ha ha!


Sambil menyeringai geli, Min-gyu bilang itu teleponnya. Baek-gyun menertawakan dan membalas, "Apakah saya mengirim Aji-3 atau tidak adalah panggilan saya ." Keduanya sangat tidak dewasa, saya menyukainya. Min-kyu menyuruhnya mengemasi tasnya jika dia akan seperti itu, tapi saat Baek-gyun memanggil gertakannya, Min-kyu tahu dia hilang dan tersedak.

Sebelumnya, Hok-tal dan Ssan-ip telah menjelaskan kepada Jia bahwa mereka memasang pelacak di telepon Min-kyu. Dia tersentuh oleh mereka untuk mencari tahu bahwa dia memanggil mereka berdua "oppa," untuk kesenangan abadi mereka. Ingatan itu membuat Baek-Gyun mendesah.


Min-kyu mengapung di kolamnya, tenggelam dalam pikirannya, tapi mengejutkan saat kedatangan Hok-tal, Ssan-ip, dan flamingo tiup raksasa. Anak laki-laki itu mengelupas pakaian mereka dan jatuh ke dasar kolam ... di mana seorang berkaki salib Min-kyu menatap mereka seperti hantu. Membiarkan teriakan tanpa suara, mereka melarikan diri.

Pi bertanya pada Baek-Gyun apa yang mengganggunya. Dia menunjukkan rekaman alerginya dan bertanya apa pendapatnya. Dia berpikir bahwa Jia mungkin memiliki pemahaman terbaik tentang situasinya. "Mengapa Anda tidak bisa mempercayai penilaian Jia?" Dia bertanya. "Apakah dia tidak bisa dipercaya saat Anda berkencan?"


Dia mengakui bahwa dia tidak. "Begitulah. Apakah Tiga Bagian Baton [Min-kyu] adalah orang sesat atau tidak, Anda tidak ingin mengirimnya kepadanya, "dia mengamati.

Jin-bae tidak bisa tidur malam itu, dan istrinya (yang bernama Hong-joo) memperlakukannya dengan camilan tengah malam. Dia bisa melihat dia lelah, dan tersenyum, dia mengatakan kepadanya bahwa dia harus melakukan apa yang ingin dia lakukan, menambahkan bahwa menjadi seorang pengacara sangat cocok untuknya. (Dia sebelumnya adalah pengacara hak asasi manusia.)

Dia belajar bahwa Jia tidak menerima teleponnya, dan menyesalkan jika akan berbeda jika Jia bertemu dengan pria yang lebih baik daripada seorang profesor yang membuat robot. Itu berita ke Jin-bae, dan dia terkejut saat mengetahui mantan Jia, sebenarnya adalah Baek-Gyun.


Kembali ke gudang, Jia juga terbangun. Sambil menatapnya dari mejanya, Baek-Gyun kembali memikirkan pertemuan pertama mereka. Dia datang untuk memintanya menemukan cara untuk mewujudkan salah satu gagasannya-payung yang menjadi buram atau transparan dengan satu sentuhan tombol.

Dia menjelaskan bahwa sementara dia memiliki gagasan untuk item, dia tidak memiliki pengetahuan teknis untuk membuatnya. Baek-Gyun tidak berpikir itu akan menarik banyak orang, tapi Jia menjawab bahwa dia ingin membuat hal-hal yang akan digunakan dengan penuh kasih, jika hanya oleh beberapa orang.

Kemudian, hujan mulai turun saat dia menggambar di luar, dan sebuah payung gelap menaungi dia. Dia mendongak dan melihat Baek-Gyun. Sambil mencondongkan tubuh lebih dekat sambil tersenyum, dia menekan sebuah tombol dan payungnya menjadi transparan.


Jia menuju ke rumah itu keesokan paginya, sementara Aji-3 disembunyikan di kamar mandi laboratorium untuk menjauhkannya dari pengunjung Baek-Gyun, Jin-bae. Dikunci dalam muka dengan Baek-Gyun, Jin-bae secara formal memperkenalkan dirinya sebagai kakak Jia. Baek-Gyun memperkenalkan dirinya sebagai mantan pacar Jia.

Di mansion, Min-kyu langsung beralih Jia ke Friend Mode. Dia kecewa saat dia menanggapi dengan cemberut, karena dia punya banyak hal untuk diajak bicara dengannya. Dia bilang dia pasti punya banyak teman untuk diajak bicara, tapi dia menjawab hanya bahwa dia hanya memilikinya.

Dia mencerahkan sesaat ketika dia mengatakan Ri Ri bukan teman. "Dia wanita," katanya murung. "Tapi kenapa aku merasa seperti sedang diinterogasi oleh mantan pacarnya?" Dia bertanya-tanya.


Ingin mengalihkan perhatiannya, Jia memanfaatkan paket yang belum dibuka yang dikirimnya kepadanya. Tapi dia meletakkan kakinya di dalamnya lagi dengan menanyakan kalung itu. Dia melewatinya sebagai tebakan yang beruntung, dan dia telah membukanya. Dengan lega bahwa dalam kondisi sempurna, dia menyuruh Jia untuk menaruhnya di atasnya, yang dia lakukan dengan eyeroll yang menyertainya.

Tapi dia tersenyum untuk melihat dia sangat bahagia, dan dia mengatakan kepadanya bahwa itu adalah kenang-kenangan dari orang tuanya: Ayahnya melamar ibunya pada suatu malam saat hujan meteor, dan ada sepotong meteorit di dalam kalung itu sendiri.

Dia menyebut gambar langit malam di tempat yang ayahnya usulkan, dan Jia melihatnya dengan takjub. "Ketika Anda terlihat seperti itu, Anda tampak seperti orang sungguhan," kanda Minyu padanya. Ah, lihat kau menatapnya. Dia menyalakan lampu dan mengatakan akan membawanya ke sana pada musim dingin untuk melihat hujan meteor.


Tapi yang kemudian akan menjadi Aji-3, bukan aku, pikirnya sedih. Min-kyu mengatakan kepadanya bahwa ketika dia ingin menikah di masa depan, dia akan mengusulkan dengan kalung itu. Aku bersumpah dia jatuh sekitar 12 persen cinta dengan dia sekarang.

Di kantor KM, Ri-el kembali bekerja sehari lebih awal, tapi kecewa karena Min-kyu tidak ada di sana. Dia masuk ke Yoo-chul, yang senang melihat teman lamanya. Mereka main-main berdagang obrolan, dan dia mengatakan kepadanya tentang ayahnya yang ingin dia kawin. Dia menebak dengan cemas bahwa itu adalah Min-kyu.


Sambil berjalan di depan Jia, Min-kyu menjelaskan bahwa temannya - bukan dia! - sebuah proposal dari cinta pertamanya, tapi dia juga menderita penyakit fatal. "Jika dia tidak bisa mencium atau berpegangan tangan, apakah masih mungkin menikah?" Tanya Min-kyu.

Jia ragu, karena titik cinta adalah merangkul satu sama lain sampai kematian memisahkan mereka. Tapi ketika dia mengakui bahwa cinta pertamanya masih membuat jantungnya berdegup kencang, Jia mengatakan tidak ada apa-apa untuk itu kecuali untuk memberikan suntikan. Dia mengatakan kepadanya untuk pergi ke cinta pertama dan memegang tangannya-


"Sudah kubilang aku tidak bisa berpegangan tangan!" Serunya, dan akhirnya melontarkan alergi pada sentuhan manusia. Pemindaian Aji-3 untuk data tentang penyakit semacam itu muncul kosong, dan Jia menuduhnya telah mengajaknya untuk orang bodoh.

"Dan sampai Galileo datang, semua orang mengira bumi itu datar," balasnya. Touché.

Lapar, dia mengalihkannya kembali ke Mode Operasi dan bersiap memasak makan siang, yaitu kepiting kecil. Dia mendorongnya untuk berbagi dengan tim dan dengan senyum jahat, dia bilang sudah melakukannya. Oh tidak, Anda melakukan sesuatu yang jahat, bukan?


Hok-tal dan Ssan-ip berkerumun di atas kotak makanan laut yang mereka terima, tapi teriak segera setelah mereka membukanya, seperti kotak yang terlihat dengan kepiting kecil. Ohh ini hukuman untuk kolam renang, bukan?

Jin-bae dan Baek-Gyun masih terkunci dalam pertarungan mereka, bahkan saat kepiting itu mengalahkan mereka dan mereka membuangnya ke kiri dan kanan. Jin-bae mengatakan kepadanya untuk mengubah wajah Aji-3 dan Baek-Gyun menundukkan kepalanya.

Min-kyu tertawa terbahak-bahak tentang teror yang dia yakin dia lemparkan ke lab, dan Jia mengutuknya dengan napas tertahan.


Oh tidak, sepertinya kepiting bahkan masuk ke komputer di laboratorium, dan tim tersebut berusaha untuk menangkapnya. Dengan setiap permukaan yang sekarang merangkak dengan kepiting, Jin-bae dan Baek-Gyun bahkan menjentikkannya dari rambut mereka, meski entah bagaimana keduanya tetap mempertahankan martabat maksimal.

Terakhir, Jin-bae bertanya pada Baek-Gyun mengapa Jia mengalami masa-masa sulit bersamanya saat dia sangat menyukainya. Baek-gyun juga tidak tahu, tapi berniat untuk mencari tahu. Kepiting akhirnya membuat mereka kehilangan ketenangan, dan Jin-bae bertanya, "Apakah robot-robot ini juga?"


Jia memperhatikan makanan Min-kyu dengan penuh rasa ingin tahu, dan berkomentar bahwa dia akan menjadi ibu rumah tangga yang baik, hee. Dia bilang dia belajar memasak karena dia tidak bisa makan makanan orang lain. Dia sekarang bisa memasak apa saja, dia mengatakan kepadanya, dan bahkan bisa meniru masakan ibunya.

"Apakah Anda tahu?" Min-kyu bertanya, "Selera adalah kenangan." Dia menyebutkan dengan sedih bahwa sementara dia bisa belajar masakan ibunya, dia tidak dapat mempelajari keterampilan yang dibutuhkan dari ayahnya.

Jia menatapnya dengan mata cair, membayangkan Min-kyu kecil (pasti terlalu sedikit bercukur) berjuang dengan pisau cukur. Dia meletakkan tangannya di bahunya dan berkata, "Meski begitu, Tuan, Anda tumbuh dengan baik."


Sebagai kecil Min-kyu memudar menjadi Min-kyu saat ini, Jia dengan cepat menghapus tangannya dan mundur. Min-kyu menatapnya dan bernafas, "Hatiku berduka lagi." Dia bertanya apakah dia memikirkan cinta pertamanya.

Sambil tertawa kecil, dia menghaluskan rambutnya dan meraih tangannya. "Jika dia robot seperti Anda, saya bisa menyentuh rambutnya seperti ini, dan memegang tangannya," katanya.

Menggambarnya begitu dekat sehingga jaraknya hanya beberapa sentimeter, dia berbisik, "Kita juga bisa menciumnya."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/im-not-a-robot-episodes-7-8/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-im-not-robot-episode-8.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis I’m Not a Robot Episode 8

 
Back To Top