Sinopsis I’m Not a Robot Episode 7

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 18 Desember 2017

Sinopsis I’m Not a Robot Episode 7

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis I’m Not a Robot Episode 7

EPISODE 7: "Kenangan yang Menyakitkan"

Adegan itu terbuka di masa lalu: Orang tua Little Min-kyu menghiburnya saat membangun rumah kartu pertamanya. Ketika topples down, Ayah mengusir kekecewaan Min-kyu dengan trik kartu keren. Hadir Min-kyu berujar, "Ada beberapa momen yang menjadi kenangan yang sangat Anda rindukan."
Di memori lain, Min-kyu kecil bermain dengan cepat dengan Yoo-chul kecil. Semua orang kemudian mengumpulkan untuk pesta ulang tahun Min-kyu, di mana Yoo-chul adorably menumbuk beberapa hiasan di wajah Min-kyu. Hadir Min-kyu menceritakan lagi: "Beberapa saat menjadi kenangan indah yang tidak akan pernah Anda lihat lagi."


Dalam perjalanan pulang, Min-kyu dan orang tuanya bermain permainan kata. Saat Dad menurunkan jendelanya, salah satu balon ulang tahun di wajahnya dan mobil mereka tertangkap di jalan truk yang melaju.

"Dan beberapa saat ..." Narasi itu terlepas.

Dia berikutnya bangun di rumah sakit, terisak-isak untuk orang tuanya, keduanya terbunuh dalam kecelakaan itu. Ayah Yoo-chul menghiburnya, berkata, "Kamu adalah anakku sekarang. Yoo-chul dan aku akan menjadi keluargamu. "Aww, Yoo-chul kecil menangis hampir sebanyak Min-kyu.


Dia membawa Min-kyu ke pemakaman orang tuanya, di mana lautan pejabat perusahaan berpisah untuk mereka. Seseorang menyikat Min-kyu, memasukkan sesuatu ke sakunya.

Managing Director KM Yoon menemukan Min-kyu kemudian dan dengan lembut menghiburnya. Dia kemudian meminta Min-kyu untuk masuk pemakaman, tapi Min-kyu pergi ke kamar mandi terlebih dahulu. Sementara di sana, dia menemukan sebuah kartu di sakunya, dari "Madame X." Ohhh! Di dalam, dia menyarankan agar dia tidak menandatangani apapun.

Dia tidak terlalu memikirkannya, sampai dia tidak sengaja mendengar Direktur Yoon melapor ke ayah Yoo-chul (belum jadi ketua) bahwa Min-kyu yang tidak menaruh curiga hendak menandatangani surat-surat tersebut. Bersembunyi, Min-kyu melihat semua direktur perusahaan memberi hormat kepada ayah Yoo-chul seolah-olah dia adalah ketua.


Yoo-chul datang mencari Min-kyu, senang bahwa mereka akan hidup bersama dan menjadi keluarga. Yoo-chul menawarkan, "Aku akan menjadi hyung dan kamu menjadi dongsaeng ku. Atau jika Anda tidak menyukainya, Anda bisa menjadi hyung dan saya akan menjadi dongsaeng Anda. "Aww.

Dia membawa surat kabar bersamanya, dan Min kyu pergi ke halaman terakhir, yang akan membuat ayah Yoo-chul sebagai wali sahnya. Melihat tersiksa, dia menandatanganinya dan mengembalikannya. Dengan senang hati, Yoo-chul mencengkeram tangan temannya.

"Kuatkan, temanku ... tunggu, kita keluarga sekarang," koreksi Yoo-chul, tersenyum lebar. Tapi ketika Min-kyu melihat ke bawah ke tangan mereka, Yoo-chul berubah menjadi cakar yang mengerikan. Ketakutan, Min-kyu melarikan diri menjerit, melepuh membentuk tempat Yoo-chul menyentuhnya.


Prihatin, Yoo-chul mengembalikan surat-surat itu kepada ayahnya, yang membuka halaman terakhir untuk melihat "anak perempuan jalang" yang ditulis menggantikan tanda tangan Min-kyu. Wajahnya kencang, ayah Yoo-chul mengatakan bahwa sepertinya Min-kyu ingin hidup sendiri.

Min-kyu kecil kembali ke rumahnya yang gelap dan kosong. Seiring istirahat hari, dia melihat bayangannya, dan teriakan untuk melihat dirinya tertutup bunga merah.

"Kenangan, kenangan ... semuanya menjadi hukuman bagiku," narasi Min-kyu selesai.


Min kyu tersentak saat ini, bersama Jia di sampingnya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia sedang memimpikan orang menusuk punggungnya, dan dia terkejut saat mengetahui bahwa kondisinya benar-benar normal, bukan tanda pada dirinya. "Anda mengenal saya!" Katanya pada Jia, gembira, "dan Anda memberi saya suntikannya!

Jia balok dan meyakinkannya bahwa dia akan mengenali dia tidak peduli apa. Dia menyipitkan pipinya dan mengatakan bahwa dia dipromosikan ke Skuad Cantik, yang benar-benar dia sukai, hee. Tapi dia melotot padanya saat dia menemukan jarum yang mencuat dari paha dan bahunya, dan dia menjelaskan dengan malu-malu bahwa dia bisa menyuntiknya, tapi tidak mampu melepaskan jarum suntiknya. Dia membatalkan promosinya, tapi dia tidak akan membiarkannya mengambilnya kembali.


Dia bertanya apa yang dia alergi, tapi dia bilang itu rahasia. "Rahasia antara teman buruk," jawab Jia, dan dia mengingatkannya bahwa dia bermaksud menjalani Operasi. Dia bertanya apakah dia menyukai Friend Mode sekarang karena sepertinya dia bisa melakukannya dengan satu, tapi dia berencana untuk tidur siang dan mengirimnya pergi.

Dalam perjalanan keluar, Jia bertanya tentang kakinya, dan Min-kyu melihat ke bawah pada cemas pada satu jarum terakhir mencuat dari itu. Ha ha ha!

Saat Jia melepaskan diri, dia menabrak Robovac, dan meminta maaf kepada "sunbae-nim" sebelum menangkap dirinya sendiri. "Kita berada pada level yang sama sekarang," katanya puas.


Dia melihat kotak gambar tindakan yang dia dapatkan untuk Min-kyu, dan akhirnya melihat noda saus di atasnya. Dia menyadari bahwa dia sudah salah selama ini, dan ingat dia mengatakan betapa dia benci disesatkan dan ditipu. "Dia pasti menderita pengkhianatan yang menyakitkan," katanya pada dirinya sendiri.

Baek-Gyun mengulas rekaman Min-kyu yang menyuruh Jia melepas pakaiannya, dan menjadi yakin bahwa dia adalah orang sesat. Begitu Jia kembali, dia menegurnya karena pergi dengan Min-kyu, tapi dia membela tuannya.

"Aku tuanmu!" Baek-Gyun berpendapat, dan Jia menunjuk ke robot dan mengatakan kepadanya Aji-3 di sana . Dia beralih ke hal yang lebih mendesak dari tangan kanan Min-kyu yang juga menjadi saudara laki-lakinya. Merasa lega, Baek-Gyun setuju untuk membantunya merahasiakan keberadaannya.


Dia mencari Pi untuk membantunya melepaskan korset titanium. Sedikit yang mereka tahu bahwa Butler Sung telah memanggil tim lainnya, dengan penuh sukacita membuat mereka mengerjakan pekerjaan cat yang sangat besar. Tanpa Pi, Jia harus berusaha mendapatkan bantuan dari Baek-Gyun, yang bersumpah dia tidak memandangnya (dan bersikap adil, dia tidak).

Saat dia berpakaian di balik tirai, Baek-Gyun mencoba untuk mengatakan kepadanya bahwa dia bukan lagi wanita untuknya, tapi dengan tergesa-gesa, dia baru saja kehabisan begitu dia selesai. Dia mendesah berat.

Jia menangkap dengan Sun-hye, memberinya semua berita tentang Min-kyu, termasuk bagaimana dia menyelamatkan hidupnya. Tapi tidak ada kemungkinan bahwa alam semesta berkonspirasi untuk membawa mereka bersama-sama, Jia mengatakan pada Sun-hye, karena "cinta pertamanya seperti bunga" baru saja muncul.


Melihat bahwa Jia tidak menelepon Min-kyu "si brengsek itu" menjadi "pria itu," Sun-hye mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya ikut merayunya. "Tapi aku robot," kata Jia. Sun-hye berpikir itu lebih baik-ini akan membuktikan bahwa manusia dan mesin bisa memiliki cinta yang transenden! Tapi dia bertanya-tanya apakah Jia baik-baik saja bekerja dengan mantannya setiap hari. Oh, Jia baik - baik saja ...

"Gadis yang mengerikan," gumam Baek-Gyun di bengkelnya. "Saya?" Tanya Aji-3 yang sebenarnya. Dia menjelaskan bahwa dia bermaksud Jia, dan Aji-3 mengatakan kepadanya untuk menentukan subjeknya sehingga masukannya akurat. "Gadis yang mengerikan," katanya lagi, dan kali ini, dia menentukan bahwa dia berarti Aji-3. Ah, dia agak putus asa, bukan?


Sementara itu, Sun-hye memberi Jia surat-surat petisi yang dia kumpulkan, meminta untuk mengembalikan kompetisi. Menimbang bagaimana dia salah mengerti Min-kyu dengan tokoh aksi, Jia menganggap kasusnya mungkin tidak akan hilang lagi.

Min-kyu bangun untuk meminta Aji-3, sebelum mengingat bahwa dia sudah pergi. Dia menghubungi Dr Oh untuk melaporkan pemulihannya yang luar biasa cepat, tapi dokter itu menganggapnya tidak seseriusnya. Tidak puas, Min-kyu menegaskan bahwa dia sangat hampir meninggal.

Paket dengan kalung itu menarik perhatiannya, dan selanjutnya dia memanggil Jia. Dia benar-benar menjawab, "Ya, Mast-" dan juuust berhasil menangkap dirinya sendiri pada saat terakhir. Min-kyu sangat meriah lalai, itu membunuhku.


Dia mengatakan kepadanya bahwa dia mendapatkan paketnya, dan bertanya bagaimana dia bisa memastikan dia tidak memecahkannya. Dengan membukanya, Anda konyol nitwit! Jia mendesaknya untuk mempercayainya, yang dia jawab bahwa dia tidak bisa. Saat mereka bertengkar, dia bertanya-tanya mengapa dia berbicara dengannya, dan menutup telepon. Saya tidak bisa mengetik, saya tertawa terlalu keras!

Kembali memanggilnya psiko, Jia berates dirinya sendiri untuk berpikir sejenak bahwa dia normal.

Pada saat itu, oppa Jin-bae berada di kantor Yoo-chul, menonton demonstrasi video Aji-3. Jin-bae tidak percaya berapa banyak robot itu menyerupai adiknya, meski ia menyimpan pikirannya untuk dirinya sendiri. Dia menyangkal pengetahuan tentang perkembangan robot di dalam perusahaan, tapi Yoo-chul mencatat gerakan gugupnya dan meminta Jin-bae untuk memberi tahu dia jika dia menemukan sesuatu.


Yoo-chul berbagi kecurigaannya bahwa Jin-bae sepertinya mengenali wajah Aji-3 dengan Direktur Yoon. Dia bertanya pada Yoon apa kemajuannya dalam melacak tim Santa Maria.

Orang-orang yang kikuk kulit hitam masih dalam kasus ini, dan memanggil nomor yang mereka dapatkan melalui plat nomor tim. Ssan-ip terlalu sibuk untuk dijawab, dan si Bumbler dengan meriah memasukkan ini ke jenius. Mereka memikat mereka dengan sebuah paket di alamat lama sebagai gantinya, dan Hok-tal dan Ssan-ip segera berpikir bahwa ini adalah bagian yang mereka tunggu-tunggu. Bumblers mengarahkan van mereka, hanya untuk kehilangan mereka secara harfiah di gerbang Min-kyu, hahaha.

Sementara itu, Min-kyu berjuang untuk mengalihkan perhatiannya dari cinta pertama Ri-el dan proposalnya. Dia menyalakan TV ke adegan borgol dari W-Two Worlds , yang hanya membuat dia memikirkan apa yang Ri-el katakan tentang menyetujui untuk menikahi dia jika dia merasa bisa menciumnya.


Dia mematikannya dengan jengkel, dan sebuah imajiner Aji-3 bertanya kepadanya apakah dia membutuhkan teman sekarang juga. Sambil mencemooh gagasan itu, dia beralih ke Robovac, tapi segera mendapati mesin kecil itu kekurangan. "Betul! Yang saya butuhkan sekarang bukan teman, hanya seseorang yang bisa diajak bicara, "dia merasionalisasi.

Mengkaji rekaman reaksi alergi Min-kyu, Baek-Gyun mengaitkannya dengan pasti abnormal. Kurasa dibutuhkan seseorang untuk mengetahuinya, eh? Dia tidak bisa memutuskan apakah akan membiarkan Jia mendatanginya lagi atau tidak.

Ketika Hok-tal dan Ssan-ip kembali, sakit dari melukis seharian, Jia menyuruh mereka melepas kemeja mereka sehingga dia bisa memasang obat-obatan. Baek-gyun melompat masuk dan mengatakan akan melakukannya, menyebabkan anak-anak menghentikan kemunduran dan kemunduran mereka dengan sopan.


Sarung tangan dan tongkat diperpanjang, Min-kyu mendekati gudang tim. Man, aku suka penampilan Dork Scamander-nya. Tapi dia tersinggung mendengar erangan aneh datang dari dalam. Baek-Gyun membantu mereka, dan kedua anak laki-laki itu merasa kesakitan / ekstasi saat tambalan itu terus berlanjut.

Jia tertawa dengan orang lain, dan Min-kyu mengenali suara Aji-3. "Anda tertawa seperti itu meskipun tuanmu tidak ada di sana?" Dia menggerutu marah pada dirinya sendiri.


Di dalam, Jia menyarankan berenang ke anak laki-laki, sebagai obat untuk rasa sakit mereka. Hal ini tampaknya memberi mereka sebuah gagasan, tapi mereka terganggu ketika Jia menunjukkan sebuah lampu merah yang telah berkedip beberapa saat. Uh-oh, ini pelacak GPS, mungkin di Min-kyu.

Pada saat itu, Min-kyu mereda membuka pintu gudang ...

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/im-not-a-robot-episodes-7-8/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-im-not-robot-episode-7.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis I’m Not a Robot Episode 7

 
Back To Top