Sinopsis I’m Not a Robot Episode 4

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 11 Desember 2017

Sinopsis I’m Not a Robot Episode 4

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis I’m Not a Robot Episode 4

EPISODE 4: "Selamat datang di rumah saya"

Baek-Gyun khawatir mendengar bahwa bagian khusus yang mereka pesan untuk Aji-3 secara keliru dikirim ke Afrika dan sekarang setidaknya tinggal lima hari lagi. Pada saat yang tidak tepat, Min-kyu memanggilnya. Terkesan dengan robot tersebut, ia mengusulkan untuk mengambil Aji-3 untuk bulan "pembelajaran mendalam" yang menurut Baek-gyun dibutuhkan untuk melatih robot sepenuhnya; dia akan menunda membuat keputusan tentang pembuatan kapal Daeyang dan nasib tim Santa Maria sampai saat itu.
Dia ingin robot itu dikirim keesokan harinya, tapi Baek-Gyun tampil dengan berbagai alasan, yang semuanya Min-kyu berikan solusi segera. Dengan menegaskan haknya sebagai co-owner, Baek-Gyun menawarkan untuk mengirimnya dalam waktu satu minggu.


Min-kyu menerima balasan dari emailnya dari "Madame X" yang berisi file tentang ketua akhir Daeyang, seseorang bernama Park Sung-jin.

Di tempat lain, Jin-bae menerima pengunduran diri manajer yang menggelapkan itu. Sang manajer memperingatkan Jin-bae untuk melihat punggungnya sendiri dan memilih timnya dengan saksama: Min-kyu adalah putra ketua terakhir KM Financial, sementara Yoo-chul adalah anak dari yang sekarang dan dengan demikian terikat untuk menang di akhir.

Jin-bae pasti terlihat seperti dia memiliki pikiran kedua, terutama ketika Min-kyu mencegatnya dalam perjalanan pulang dan memanggilnya ke bagian belakang mobilnya (di mana pembatas melindungi dia dari kontak manusia).


Jin-bae memperbaruinya dengan pengunduran diri Embezzling Manager, dan Min-kyu menyuruhnya untuk menunda semua proyek tim tersebut. Min-kyu juga menunjukkan Jin-bae file yang dia terima dari Madame X, yang merupakan rangkuman rencana robot.

Dia menjelaskan bahwa ketua almarhum Daeyang diam-diam bermitra dengan Baek-Gyun untuk mengembangkan robot canggih, dan mereka lolos dari deteksi dengan terbaring rendah setelah kematiannya. Dengan memintanya untuk merahasiakan, Min-kyu menugaskan Jin-bae untuk mencari tahu apakah ada orang lain di KM Financial yang mengetahui kebenaran tentang tim Santa Maria, terutama CEO Yoo-chul atau ayahnya.

Jin-bae bertemu dengan tim Santa Maria untuk memberitahu mereka bahwa Min-kyu ingin mereka pindah ke tanah miliknya. Dia menyarankan mereka untuk menerima apapun yang dikatakan Min-kyu, karena nasib mereka ada di tangannya.


Min kyu mengunjungi makam orang tuanya, di mana nisannya menunjukkan bahwa mereka meninggal pada hari yang sama lima belas tahun yang lalu. Jika Dad sudah hidup, dia pasti sudah berusia 60 hari ini, Min-kyu memberitahunya. Kesendiriannya terganggu oleh kedatangan ayah Yoo-chul, CHAIRMAN HWANG, yang juga ada di sana untuk memberikan penghormatan.

Ketua mengatakan Min-kyu untuk pergi dengan mudah pada Yoo-chul dan memperkuat posisinya-mereka adalah teman lama. Dengan antipati terselubung, Min-kyu mengatakan bahwa dia tidak memiliki pengaruh seperti itu sebelum menolak dirinya sendiri. Begitu kembali ke mobilnya, emosi mendidih keluar darinya dan dia memukul roda, menahan air mata.


Jia dan bestie Sun-hye menjadi pusing karena lampu jantung yang bekerja, tapi kegembiraan mereka terputus saat Jia mendapat kabar bahwa kompetisi tersebut telah ditunda selamanya oleh atasannya sendiri, ketua dewan direksi.

Jia mendapat sebuah gagasan untuk mengiriminya sebuah surat yang memuja untuk memintanya untuk mempertimbangkan kembali. Berkat salah satu mantan pacar Sun-hye, gadis-gadis itu mendapatkan alamatnya. Tentu saja, mereka tidak tahu bahwa Ketua Kim Min-kyu dari atasan robot KM Financial dan Jia adalah satu dan sama.

Terintimidasi oleh perkebunan besar itu (Jia: "Tapi aku tidak bisa melihat rumah!"), Mereka tersesat karena harus mengirim surat saat gerbang tiba-tiba terbuka untuk mobil yang tiba: Min kyu. Jia terkejut melihat sekilas wajah yang sudah dikenalnya, dan dengan cepat menyembunyikan wajahnya sendiri. Hilang dalam pikiran suramnya sendiri, dia tidak memperhatikannya.


Di rumah, Jia putus asa atas kemalangannya. Dia meminta Sun-hye jika dia bisa menahan kenyataan bahwa dia menyelamatkan hidupnya di atas kepalanya, tapi Sun-hye mengingatkannya bahwa itu adalah robotnya. Jia mengakui bahwa suratnya tidak akan meyakinkan orang seperti Min Kyu, jadi dia sudah ditakdirkan sejak awal.

Oppa Jin-bae memanggilnya keluar dari kamarnya dan menuntut untuk mengetahui di mana dia mendapatkan semua uang itu untuk membayarnya kembali. Dia menuduhnya mengeluarkan pinjaman ilegal, tidak percaya bahwa dia mendapatkannya dari pekerjaan, dan mencari kamarnya untuk mendapatkan petunjuk.

Perhatiannya tertuju pada lampu jantung yang dicoba dicegahnya dari pandangannya. Dia memintanya untuk meninggalkan mereka sendiri, tapi dia dengan marah menghancurkan salah satu dari mereka berkeping-keping dan menyuruhnya untuk meninggalkan rumah.


Sambil mencengkeram lampu yang rusak, dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak pernah melakukan sesuatu yang tidak diinginkan, tapi kakaknya segera membantah bahwa dia juga tidak pernah melakukan sesuatu yang layak. Sambil menangis, dia bertanya mengapa dia tidak bisa menerimanya, tapi dia menyuruhnya untuk keluar dari pandangannya jika dia ingin hidup seperti apa keinginannya.

Nodding, dia setuju: "Saya juga tidak bisa tinggal bersamamu lagi." Dia menuju ke rumah Sun-hye, tapi ini berita yang lebih buruk lagi karena Workshop Ajusshi memanggilnya untuk mengatakan bahwa dia harus mengambil inventaris sisa dari penemuan masa lalu.

Dia menyarankan agar dia menjualnya untuk apa pun yang bisa dia dapatkan. Dia mendirikan sebuah kios, tapi tidak ada yang tertarik dengan setelan jas pembersih lantai atau ranselnya dengan lengan memegang cangkir berbulu, bahkan saat dia menurunkan harganya ke kacang. Seorang wanita bahkan mengatakan kepadanya bahwa barangnya hanya bagus untuk sampah.


Seorang anak melewati sebuah mobil mainan, yang membawanya kembali ke kenangan masa kecilnya, di mana dia biasa bermain-main dengan alat di bengkel ayah mekaniknya. Dia telah memberi tahu Dad tentang teman sekelas kruk yang mengalami kesulitan untuk berkeliling.

Bersama-sama, ayah dan anak membuat sepatu roda untuk kaki gadis kecil itu yang terluka, sangat menyenangkan teman. Bangga dia, Ayah telah berkata, "Sama seperti saya memperbaiki mobil, Anda pasti akan menjadi seseorang yang melakukan sesuatu untuk membantu orang. Aku percaya padamu."

Dia menghabiskan malam sendirian, meringkuk di atas lampu yang tersisa. "Apakah Anda di sana?" Dia bertanya dengan sedih. Di tempat lain, lampu Min-kyu menyala. Dia juga tidak bisa tidur, meski wajahnya yang sedih mengatakan bahwa itu bukan karena kerja.


Pagi menemukan Jia masih tidak bisa tidur. Dia mendapat pesan memohon dari Ssan-ip, menanyakan apakah dia bisa menjadi robot hanya beberapa hari lagi. Dia memutuskan untuk melakukannya, dan menjelaskan kepada Sun-hye bahwa dia benar-benar percaya bahwa penemuan lampunya adalah sesuatu yang dibutuhkan dunia. Dia berencana untuk meyakinkan Min-kyu untuk berubah pikiran tentang kontes.

Tim Santa Maria menyerah pada kedatangan Jia, dan mereka merengut Baek-gyun karena betapa dia berarti dia terakhir kali. Sama seperti mereka merencanakan tindakan ekstrem, dia tiba, dengan dingin setuju untuk menerima pekerjaan itu. Yang dia butuhkan dalam pertukaran adalah diberi makan dan disimpan. Melihat koper yang ada padanya, Baek-Gyun mengatakan kepadanya bahwa mereka akan pindah.


Tidak lama kemudian mereka keluar dari gudang saat ada van lain dengan beberapa pria berkulit hitam. Salah satu direktur melapor kepada Ketua Hwang bahwa tim Santa Maria telah lenyap, yang jelas merupakan kabar buruk baginya.

Ketua Hwang mengadakan pertemuan rahasia dengan pembeli asing Yoo-chul yang bertemu tadi. Pembeli tahu bahwa Santa Maria adalah tim pengembang robot, dan sangat marah karena penjualan tersebut telah dibatalkan. Ketua Hwang menegaskan tidak ada orang lain yang tahu, bahkan anaknya Yoo-chul, dan berjanji untuk memberikan Aji-3 kepadanya secepat mungkin.


Sementara itu, tim Santa Maria tiba di tanah Min-kyu. Mereka mengoceh di mansion dan alasan dengan takjub. Haha, Aku juga. Min-kyu melihat mereka dari dalam dengan teropong. "Selamat datang di rumahku," katanya sambil tersenyum samar.

Tim tersebut ditempatkan di sebuah bangunan luar biasa, di mana Butler Sung memberi mereka peraturan rumah, seperti tidak berkeliaran di lapangan atau memesan pengiriman. Wajah mereka jatuh lebih jauh dengan setiap striktur berturut-turut.

Oh tidak, Butler Sung melihat sebuah tas aneh yang bergeser, yang harus mengandung Jia. Mereka mengalihkan perhatiannya dan menarik napas lega saat akhirnya ia pergi. Jia keluar dari kantong sambil terengah-engah, tapi lingkungan sekitarnya membuatnya kurang terkesan, mengingat kekayaan Min-kyu.


Baek-Gyun mengatur timnya ke berbagai tugas tapi Jia menuntut makanan terlebih dahulu. Selama ramyun, Ssan-ip dengan antusias mengenalkan robot kecil ("Beetle") sebagai maknae tim mereka, dan Jia belajar tentang julukan setiap orang. Dia mengungkapkan julukan Fungus Baek-Gyun, sangat menghibur semua orang kecuali miliknya. Haha, Aduh.

Min-kyu memanggil Baek-gyun keluar dan bertanya kepadanya bagaimana melatih Aji-3. Baek-Gyun menjelaskan bahwa jika dia berfokus pada satu orang, dia dapat memasukkan semua data tentang dirinya dan menjadi sangat akurat dalam membaca dan berkomunikasi dengannya.


"Jadi aku harus memasukkan diriku ke Aji-3?" Tanya Min-kyu. Dia khawatir tentang privasinya, jadi Baek-gyun mengatakan bahwa dia bisa melindungi area pribadinya dalam pikiran "Aji-3", yang oleh Min-kyu cukup mendebarkan.

Boy dan robot (fauxbot?) Bertemu lagi. "Hai, Aji-3," katanya. Jia tersenyum dan menjawab, on-script, "Aku mencintaimu, Guru. Apa yang bisa saya lakukan untuk Anda?"

Min-kyu mengambil kata "sandwich" sebagai kata sandinya. Hilariously, itu satu kata Baek-Gyun telah dilarang karena asosiasi negatif dengannya setelah Jia putus dengannya. Yang membuat Baek-gyun cemas, Jia memutar matanya dan mengesampingkan larangan itu.


Min-kyu menyadari bahwa dia menyelamatkan nyawanya kemarin, sementara Jia berpikir sebagai jawaban, Jika Anda bersyukur, berilah aku uang! Dia berjanji untuk memberi penghargaan kepadanya, dan melangkah lebih dekat, dia menunjuk ke dadanya dan mengatakan bahwa dia akan membuat "ruang" sendiri di dalam dirinya.

"Jangan biarkan orang lain masuk," katanya, "Hanya saya yang bisa masuk."

Menutup jarak terakhir antara mereka, dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan melatihnya: "Mulai sekarang, lihat saja aku, jagalah aku dan ikuti hanya aku."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/im-not-a-robot-episodes-3-4/
Ditulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-im-not-robot-episode-4.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis I’m Not a Robot Episode 4

 
Back To Top