Sinopsis I’m Not a Robot Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 10 Desember 2017

Sinopsis I’m Not a Robot Episode 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis I’m Not a Robot Episode 2

EPISODE 2: "Aji-3"

Min-kyu dengan hati-hati mengetuk sisi Aji-3 dengan tongkatnya dan begitu dia yakin bahwa dia robot, dia mengeluarkan sarung tangan. Ketika Min-kyu mengulurkan jarinya untuk menyentuh Aji-3, pemrogramannya merujuk ucapan ikonik dari ET, dan dia menyentuh ujung jarinya dengan bibirnya. Min-kyu mematahkan kontak dan memeriksa monitor pergelangan tangannya, yang menampilkan warna biru yang sangat aman.
Aji-3 menjelaskan bahwa saat terisi penuh, baterai di dadanya berlangsung selama tiga jam. Dia menambahkan bahwa dia bisa menyentuh dan mencium, di antara fungsi lainnya, dan mendorong Min-kyu untuk memanfaatkan fungsinya.


Min-kyu mengulas kontraknya dengan Baek-Gyun, dan saat lampu redup, Baek-Gyun menjelaskan bahwa mereka tidak dapat memperoleh dana tambahan dan tidak dapat membayar tagihan listrik mereka. Dengan demikian mereka terpaksa menggunakan tenaga dari pabrik terdekat yang bangkrut. Min-kyu menyebut Baek-gyun sebagai scammer dunia sains, tapi Baek-gyun menjawab bahwa Min-kyu adalah seorang gangster dalam keuangan. Touché.

Ketika Min-kyu bertanya apakah ada hal lain yang harus dia ketahui tentang Aji-3, Baek-Gyun meminta Aji-3 untuk mengenali emosinya saat dia cemberut. Ketika dia mengidentifikasi kemarahan, Baek-Gyun menjelaskan bahwa Aji-3 dapat membaca ekspresi wajah dan menafsirkan emosi.


Baek-Gyun menjelaskan bahwa Aji-3 membutuhkan satu bulan pembelajaran yang intensif untuk menyesuaikan diri dengan seseorang. Min-kyu ingin dia dikirim ke rumahnya keesokan harinya sehingga dia bisa mengecek keahliannya untuk dirinya sendiri sebelum dia memutuskan untuk menambah dana.

CEO KM Financial, HWANG YOO-CHUL ( Kang Ki-young ), disambut dengan hangat saat memulai sebuah pertemuan dan menanyakan bagaimana finalisasi kontrak berjalan. Yoo-chul mendorong timnya untuk mencapai home run saat ini, dan mendapat tepuk tangan meriah.


Dari mobilnya, Min-kyu memanggil salah satu bawahannya, seorang manajer tim di KM Financial, untuk memberi tahu dia bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk bergabung dalam pertemuan tersebut. Manajer tim memberitahukan keamanan dan peringatan merah memicu kesibukan saat garasi parkir dikosongkan, bersamaan dengan lobi dan lorong, memastikan tidak ada yang terlihat saat Min kyu masuk. Dia tidak menemukan satu pun Jiwa sampai satu orang malang mengembara keluar dari kamar mandi dengan memakai earbud, yang dengan cepat berubah ekor.

Min-kyu bergabung di ruang pertemuan dan meminta mereka untuk melanjutkan. Suasana hati semua orang tumbuh terasa tegang karena atasan besar bergabung dengan mereka begitu tiba-tiba. Mereka menyelesaikan pertemuan mengenai penjualan Kapal Daeyang.


Tapi kemudian, Min-kyu mengangkat tangannya untuk bertanya, "Apa tim riset Daeyang Shipbuilding?" CEO Yoo-chul mengepalkan rahangnya dengan cemas sementara karyawannya menjawab bahwa mereka meneliti teknologi pembuatan kapal. Itu tentu saja sangat jauh dari video pengantar Baek-Gyun untuk Aji-3.

Kemudian Min-kyu bertanya tentang hasil Tim Santa Maria, dan karyawan tersebut menjawab bahwa sejauh ini tidak ada hasilnya. Berpikir tentang Aji-3, Min-kyu mengatakan dengan tajam bahwa karyawan tersebut harus bertanggung jawab atas kata-kata itu.

Di lobi perusahaan, bawahan Min-kyu, Manajer Tim Jo, didekati oleh Ketua Tim Kontribusi Sosial, yang mengenalkan dirinya sebagai otak perusahaan selama dua puluh tahun terakhir.


Manajer Tim Jo hanya berada di perusahaan sebulan sebagai bagian dari departemen penelitian, dan pria yang lebih tua itu bersimpati bahwa Jo harus melakukannya secara kasar di bawah Min-kyu. Dia menawarkan untuk membantu Team Manager Jo beralih loyalitas, menjelaskan bahwa dua pria top di perusahaan tersebut adalah teman dan saingannya, CEO Yoo-chul dan Chairman Min-kyu.

Sendirian di ruang konferensi, Yoo-chul mengingatkan Min-kyu bahwa Daeyang Shipbuilding adalah tanggung jawabnya. Min-kyu menunjukkan bahwa dia adalah ketua dewan direksi karena dia bertanggung jawab atas tujuh puluh persen keuntungan perusahaan.


Yoo-chul bertanya pada Min-kyu apakah ada hal lain yang ingin dia katakan. Min-kyu mengatakan mungkin nanti, menunjukkan bahwa mereka mempertahankan status quo sampai saat itu. Dia meninggalkan Yoo-chul yang sangat berat.

Kembali ke rumah, Min-kyu mengirim email ke Madame X dengan permintaan berkas di ketua akhir Daeyang Shipbuilding.

Dalam sebuah lokakarya pencahayaan, Jia bereaksi dengan gembira saat dia menyentuh lampu dan lampu menyala. Dia tidak begitu senang saat pendampingnya tetap gelap dan mengingatkan penerangan ajusshi bahwa mereka harus menyala bersamaan menggunakan wifi, tidak peduli di mana di dunia lampu berada. Jia berada di babak final kompetisi dan jika idenya menang, dia akan menerima 100 juta won.


Tim Santa Maria membahas kesengsaraan keuangan mereka saat makan, yakin bahwa prospek mereka akan membaik dengan bantuan Min-kyu. Mereka memutuskan untuk memperbarui semuanya di Aji-3, yang tampil dengan lebih banyak minuman untuk tim. Teknisi senior, Hok-tal, mengatakan kepadanya lelucon polos dan yang lainnya menyalahkannya karena kepribadian aneh Aji-3.

Teknisi wanita, Pi, bekerja pada Aji-3 sementara rekannya, Ssan-ip, menyesap birnya. Dia dengan marah mengingatkannya bahwa hanya satu tetes cairan yang bisa menggoreng sirkuit Aji-3 dan mengirimnya pergi. Jadi tentu saja, seorang Hok-he mabuk tersandung dan memasukkan kalengnya yang kosong ke laboratorium ke robot kecil itu ... dan satu tetesan kecil mendarat di dada terbuka Aji-3. Sparks terbang kemana-mana.


Jia membawa pulang kue dan disambut oleh saudara iparnya, yang meminta maaf sebelum dia kabur ke kamar tidur bersama putrinya. Itu karena kakak laki-laki Jia yang marah sedang menunggu untuk mencemoohnya-dia adalah JO JIN-BAE, alias Manajer Tim Jo, dan dia mengejar Jia di sekitar apartemen kecil yang berteriak bahwa dia seharusnya mendapatkan pekerjaan, bukan memulai bisnis lain.

Ketika Jia menjelaskan bahwa dia tidak bisa melakukan pekerjaan biasa, Jin-bae memukulnya dengan sepatunya dan memarahi dia karena telah meminjam uang dari istrinya. Jia mencoba menenangkannya dengan kue ulang tahun itu, tapi Jin-bae dengan marah melemparkannya ke samping dan istri dan putrinya menonton dengan sedih saat terjatuh ke lantai.


Jia mengingatkan Jin-bae bahwa ayah mereka membantunya melewati perguruan tinggi untuk menjadi seorang pengacara. Dengan ayah mereka pergi, Jin-bae adalah satu-satunya yang dimiliki Jia. Jin-bae mendesak adiknya untuk pergi ke sekolah atau mencari pekerjaan dan saat dia memperingatkan, "Jangan mengambil jalan keluar yang mudah," Jia berpendapat bahwa dia bekerja sangat keras.

Di Santa Maria Research, Pi melaporkan bahwa dia menemukan bagian yang mereka butuhkan tapi tidak akan sampai dua hari. Baek-Gyun ingin dia menelepon Min-kyu untuk meminta perpanjangan dua hari, berharap dia akan mengatakan ya pada wanita. Tapi saat Pi bertanya pada Baek-Gyun apakah dia menganggapnya sebagai wanita, dia memutuskan untuk menelepon. Gadis malang.


Baek-Gyun meminta Min-kyu selama dua hari untuk menguji Aji-3, tapi belajar bahwa Daeyang Shipbuilding akan dijual ke Bold Group saat itu. Min-kyu baru satu hari mengevaluasi Aji-3 dan membuat keputusan tentang pendanaan.

Baek-gyun mencari secara online dan mengetahui bahwa pemilik Bold Group adalah pemburu paten yang akan menghancurkan Aji-3 dan menjual komponennya. Baek-Gyun mengeluarkan foto lama Jia dan mendapat ide.

Dikelilingi oleh kaleng bir kosong, Jia duduk di luar sebuah toko sumpah dan berjanji untuk mengambil pinjaman dan membayar kembali Jin-bae. Saat teleponnya berdering, dia mengatakan pada si penelpon, "Saya tidak butuh pinjaman," dan menutup telepon.


Saat berdering lagi, Jia meminta sepuluh juta won. Suara Baek-Gyun tidak memicu ingatan Jia, jadi dia terpaksa memberitahunya namanya dan kemudian julukannya, Fungus Guy. Ketika dia masih tidak mengingatnya, Baek-Gyun menawarkan uang kepada Jia dan meminta lokasinya.

Jia yang mabuk membeli lebih banyak bir dan menertawakan julukan itu sampai dia ingat siapa Fungus Guy itu. Ketika dia melihat ke luar jendela dan melihat Baek-gun, dia mencoba untuk pergi tanpa terlihat tapi berjalan langsung ke dia. Jia menjatuhkan kerudungnya dan Baek-gyun tergagap ketakutan saat melihat bahwa dia memotong rambutnya dan dadanya lebih besar dari pada Aji-3's.


Baek-Gyun dengan cepat memutuskan bahwa Jia bisa mengenakan wig dan bra tanpa bantalan saat dia berjuang dengan salam anehnya. Jia menunjukkan bahwa kebanyakan orang akan bertanya bagaimana keadaannya dan saat itu Baek-Gyun mundur sedikit dan muncul, "Sepertinya Anda belum melakukannya dengan baik."

Jia mengamati bahwa Baek-Gyun tidak berubah sama sekali-otaknya hanya berfokus pada kata-kata yang ingin dia dengar, sehingga tidak mungkin untuk berkomunikasi. Baek-gyun menyalahkannya karena dia jenius.

Dikalahkan, Jia meminta Baek-Gyun mengapa dia menemukannya dan dia menjelaskan, "Untuk membantu Anda membayar kembali hutang Anda." Pada tatapan bingung Jia, Baek-Gyun menjelaskan, "Anda pasti merasa tidak enak atas apa yang Anda lakukan. Aku akan memberimu kesempatan untuk menebusnya. "


Baek-gyun menyajikan sebuah amplop dengan sepuluh juta won jika Jia setuju untuk bekerja dengannya selama tiga jam. Jia khawatir dia akan menjual organ tubuhnya tapi Baek-gyun menjelaskan bahwa pekerjaan itu adalah sesuatu yang hanya bisa dia lakukan.

Baek-Gyun membawa Jia ke laboratorium tempat Ssan-ip dan Pi mengoceh tak percaya. Hok-tal menyalahkannya pada Aji-3 yang sebenarnya, dan ketika dia melihat payudara Jia yang lebih besar, dia mengasumsikan bahwa baterai itu terengah-engah dan mempersiapkan latihannya untuk memperbaikinya. (Ini terlalu lucu.)

Langkah Baek-Gyun di depan Jia dan menjelaskan bahwa dia adalah model untuk Aji-3. Hok-tal tidak percaya bahwa dia adalah manusia sementara Ssan-ip bertanya-tanya bagaimana Jia dan Baek-gyun saling mengenal.


Sementara Baek-Gyun mencoba menjelaskan hubungan mereka, Jia ingin tahu apa maksudnya dengan menjadi model untuk Aji-3. Peralatan di depan ayunan Aji-3, dan Jia terkejut melihat dirinya dalam bentuk robot.

Jia membahas tawaran pekerjaannya dengan pacar, siapa yang penasaran dengan seberapa bagus robot itu terlihat. Teman menebak bahwa Baek-Gyun masih harus memiliki perasaan untuk Jia dan mendesaknya untuk mengambil pekerjaan dan mengetahuinya. Jia bersikeras bahwa dia lebih suka ditendang keluar dari rumahnya daripada menerima pekerjaan itu.

Tapi beberapa saat kemudian, Jia duduk di luar rumahnya sementara saudara laki-laki dan ipar perempuannya berdebat tentang dia. Dia sengaja mendengar Jin-bae bersikeras bahwa dia tidak bisa pulang sampai dia membayar kembali hutangnya.


Di ruang riasnya, Min-kyu menyadari bahwa kalung hilang dari lehernya dan mulai mencarinya. Akhirnya dia ingat bahwa itu putus ketika Jia menyambar bajunya.

Jia kembali ke lab untuk memberi tahu Baek-gyun bahwa dia berhutang padanya karena dia berperan sebagai model untuk Aji-3, menerima pekerjaan itu. Jia menekankan bahwa dia tidak melakukan ini karena dia memiliki perasaan yang tersisa untuknya, dan juga, Baek-gyun menjelaskan bahwa dia tidak menghubungi dia karena dia juga sangat memperhatikannya.

Telepon Jia tidak terjawab sebagai Tim Santa Maria, termasuk robot kecil, BEETLE, melatih Jia untuk pindah dan berperilaku seperti Aji-3. Mereka mengenakan baju pelindung tubuh yang terlihat seperti Aji-3 dan saat Pi menaruh wig di kepala Jia, transformasinya sudah selesai.


Jia diberi lensa kontak yang benar-benar berfungsi sebagai layar, dan Baek-Gyun menyerahkan pemancar pergelangan tangannya yang akan menghubungkannya ke jaringan mereka. Setelah semuanya diaktifkan, Jia terhubung ke Aji-3, yang akan melihat dan mendengar segala sesuatu yang Jia lakukan.

Baek-Gyun menjelaskan bahwa Jia akan menerima instruksi melalui teks atau video. Saat Aji-3 merespons ucapan Baek-Gyun dengan, "Aku mencintaimu, Tuan. Apa yang bisa saya bantu, "teks itu muncul di bidang penglihatan Jia. Jia akan lebih terkesan jika dia tidak begitu ngeri sehingga Baek-Gyun memprogram Aji-3 untuk memberitahunya, "Aku mencintaimu."

Baek-Gyun membantah bahwa ia masih memiliki perasaan untuk Jia dan menjelaskan bagaimana Aji-3 lebih baik dari dia dalam segala hal. Jia berpendapat bahwa Aji-3 tidak lebih dari boneka.


Ketika Baek-Gyun memiliki Aji-3 menganalisa pasar saham dan mencari sebuah artikel, informasinya langsung terlihat oleh Jia. Dia menyatakan bahwa dia merasa seperti seorang jenius, dan tim balok sampai Jia menambahkan bahwa dia tidak bisa membaca bahasa Inggris.

Ssan-ip dan Hok-tal tiba di tanah Min-kyu untuk mengantarkan Aji-3. Di bagian belakang van, Jia mendapat telepon dari Min-kyu, nomornya masuk sebagai Nasty Jerk. Dia berasumsi bahwa dia menelepon untuk akhirnya membayarnya dan terkejut saat menuduhnya mengambil kalungnya.

Min-kyu menjelaskan bahwa dia menarik kalung itu dari lehernya dan mengancam untuk menuntut Jia kecuali jika dia mengembalikannya. Jia menyarankan agar Min-kyu membutuhkan psikiater dan menutup telepon, terkejut melihat banyak panggilan dan teks yang tidak terjawab darinya.


Ssan-ip dan Hok-tal mengantarkan peti itu dengan aman ke dalam rumah, tapi panik tim saat telepon Jia berdering dari dalam kotak. Ini panggilan lain dari Min-kyu, dan Jia mengancam untuk memanggil polisi dan menutup telepon.

Sebuah gerakan Min-kyu yang sangat frustasi bagi para ilmuwan untuk pergi setelah mereka membuka peti itu. Dia mendekati peti dan melihat Jia di dalam, siap "terbangun" untuk menyambut tuannya.

Ketika disambut sebagai Aji-3, Jia membuka matanya untuk membalasnya-dan kemudian kembali terkejut saat melihat Min-kyu.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/im-not-a-robot-episodes-1-2/
Ditulis ulang di tulis di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-im-not-robot-episode-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis I’m Not a Robot Episode 2

 
Back To Top