Sinopsis I’m Not a Robot Episode 13

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 31 Desember 2017

Sinopsis I’m Not a Robot Episode 13

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis I’m Not a Robot Episode 13

EPISODE 13: "Ciuman pertama selera apel"

Saat bibir Jia menyentuh Min-kyu dengan lembut, dia menceritakan betapa dia merindukan kehangatan manusia lain. Dia mengaku bahwa ia membayangkan ciuman pertamanya berkali-kali setelah mendengarnya dibandingkan dengan rasa apel atau bunga di musim semi, tapi ia tidak pernah membayangkan bahwa itu akan terjadi dengan sebuah robot.
Min-kyu melompat pergi dan menuntut untuk mengetahui mengapa dia menciumnya. Jia berjanji untuk tidak melakukannya lagi tapi bingung saat dia bertanya, "Siapa yang bilang tidak seharusnya?" Dia bertanya-tanya dengan suara keras, "Kalau begitu, haruskah saya melakukannya lagi," tapi Min-kyu sangat bingung sehingga dia tidak tahu. apa yang dia inginkan. Baek-gyun kembali dengan payung dan bertanya pada Min-kyu, "Di mana cinta pertamamu?"


Ri-el masuk ke bar hotel dan menegur seorang pria yang sudah duduk untuk meneleponnya saat dia sedang berkencan. Pria itu ternyata Yoo-cul, yang tidak segera menjawab pertanyaannya, "Apa yang sangat mendesak?"

Mink-kyu terlihat linglung saat ia tersandung ke rumahnya dengan payung, yang mengingatkannya pada ciuman itu. Baek-gyun menjatuhkan Jia di rumah tapi dia mundur ke taman tempat dia mendekam secara pribadi sampai dia ingat bagaimana Min-kyu memikat payungnya. Dia menyalahkannya karena dia terbawa suasana.


Min-kyu menatap boneka binatang yang ia beli untuk Jia, dilengkapi dengan topi "Pretty One" -nya, dan bertanya, "Mengapa kamu melakukan itu padaku?" Dia melambaikan tangan ke payung itu, "Aku tidak percaya itu setelah Selama ini, robot mencuri ciuman pertamaku. "

Min-kyu selanjutnya berbagi masalah dengan Robovac dan teka-teki atas apa yang dia masukkan ke dalam ingatannya sehingga menimbulkan respons seperti itu ketika dia memiliki wahyu - Aji-3 mendapat ide itu selama sesi dengan Sun-hye.


Min-kyu tertawa lega dan meminta TV untuk menonton film dengan robot. Tak lama kemudian dia melihat Edward Scissorhands, dan selama adegan ciuman, Min-kyu mengingat instruksi Baek-Gyun untuk memasukkan emosinya ke Aji-3. Dia menduga bahwa Aji-3 pasti telah mengembangkan perasaan untuknya dan terengah-engah, "Oh my gosh!"

Jia menegur dirinya sendiri karena dia bisa saja tertangkap tapi memutuskan, "Saya lolos begitu saja karena dia bodoh. Jika dia sedikit lebih pintar, saya pasti tertangkap. "Meskipun dia mendapat telepon dari dekat, Jia tidak bisa menahan senyum dari wajahnya.


Min-kyu membiarkan dirinya masuk ke gudang dimana Aji-3 yang sebenarnya duduk dan bertanya-tanya mengapa dia tampak begitu asing. Pi mengejutkannya dan dia memperingatkan Min-kyu agar tidak datang tanpa menelepon terlebih dahulu dan terus terang menjelaskan bahwa itulah caranya menyuruhnya pergi.

Sebelum dia pergi, Min-kyu bertanya apakah mungkin Aji-3 mengembangkan perasaan dan Pi menjelaskan bahwa harapannya adalah dia akan bisa memeluk dan menghibur tuannya sendiri. Pi jelas bahwa tanggapannya tidak menjadi bingung dengan perasaan sebenarnya dan bahwa jika Aji-3 pernah menunjukkan tingkat pembelajaran yang dalam, ujian akan berakhir sehingga mereka dapat mempelajarinya. Ketika Pi menyebutkan sebuah akhir dari ujian, Min-kyu melirik Aji-3 dan mundur dengan tergesa-gesa.


Jia mengingat kata-kata Min-kyu, "Saya ingin bertemu orang itu. Siapa pun yang membuat payung ini, "dan tersenyum saat dia mengakui," Orang itu benar di bawah hidung Anda. Dan, aku bukan robot. Saya adalah seseorang. "Dia memutuskan untuk menceritakan semuanya setelah ujian selesai.

Selama video call dengan Dr. Oh, Min-kyu menjelaskan bahwa Aji-3 dapat bertindak seolah-olah dia menyukai seseorang. Min-kyu balok saat dia menyombongkan betapa dia menyukainya tapi senyumnya hilang saat Dr. Oh menunjukkan bahwa dia sedang membicarakan robot.


Dr. Oh menutup telepon saat dia mendekati rumah untuk menemui pasien lain yang menderita kondisi sama seperti Min-kyu. Pasien lain ini menjelaskan bahwa ia membaik saat ia mulai mencintai dan mempercayai perawatnya dan Dr. Oh berbagi bahwa pasiennya membaik berkat sebuah robot khusus.

Jia merasa seolah-olah dia berada di puncak dunia dan menatap nomor Min-kyu saat dia mempraktikkan apa yang harus dikatakan, "Saya adalah seseorang. Kita ditakdirkan untuk bisa bersama satu sama lain. Akulah yang membuat payung itu. "


Min-kyu berjuang dengan pertanyaan tentang apa yang sebenarnya terjadi dengan Aji-3, apakah itu ciuman atau ciuman? Sementara Jia membayangkan mengatakan pada Min kyu tentang kebenaran, dia secara tidak sengaja memanggilnya dan menutup telepon, tapi dia memanggilnya kembali.

Jia berpura-pura bahwa dia menghubungi dia tentang uang yang dia berutang dan ketika Min-ku menolak, dia mulai menutup telepon, sampai dia setuju untuk membayarnya jika dia menjawab sebuah pertanyaan. Dengan terhuyung, dia bertanya, "Saya hanya bertanya-tanya kapan sentuhan dua orang menyentuh, apakah itu berarti ciuman? Bukan hanya mematuk saja? "


Jia bertanya apakah itu cepat atau lama dan Min-kyu menghidupkannya kembali dan memutuskan bahwa itu panjang, senang saat dia menegaskan, "Kalau begitu itu benar-benar ciuman." Jia penasaran dengan reaksinya dan teriakannya, "Apakah itu bagus? Apakah jantungmu berdebar-debar, "ngeri saat Min-kyu mengaku," ... itu sama sekali tidak masuk akal, konyol, dan gila. "

Ketika Jia tiba-tiba menutup telepon, Min-kyu khawatir perasaannya terluka karena dia tidak memiliki yang istimewa. Gelembungnya meledak, Jia menyusuri slide dan kembali ke bumi dengan bunyi berdebam seperti Min-kyu mengirim sebuah teks, "Seseorang akan menyukaimu suatu hari nanti. Baru mengirimimu $ 300. "


Malam itu, Min-kyu mencengkeram dadanya saat dia bernafas, "Jadi, begitulah rasanya berada di ujung kasih sayang satu sisi." Akhirnya dia tidur nyenyak dengan senyum di wajahnya.

Pi mendengarkan rekaman malam itu dan mendengar Baek-Gyun mengingatkan Jia bahwa mereka biasa pergi kencan. Ketika Baek-gyun kembali, dia mengeluh betapa tidak menyenangkannya mengurus Jia sepanjang malam dan Pi menawarkan untuk menemaninya lain kali. Baek-Gyun terpaksa mengakui bahwa ia memiliki waktu yang baik dan ingin berkencan dengan Jia lagi.


Pi bertanya pada Baek-Gyun apakah dia tahu mengapa Jia meninggalkannya tapi dia berpendapat itu semua di masa lalu. Pi mengingatkan Baek-Gyun bahwa mesin terus mogok kecuali jika masalah ditemukan dan diperbaiki. Dia mendorong Baek-Gyun untuk memikirkan kapan dia sangat menyesal Jia untuk mencari tahu apa yang menyebabkan perpisahan mereka.

Jia kembali ke gudang di pagi hari dengan mata merah yang tampak. Baek-gyun menghasilkan beberapa tetes mata dan saat dia memeriksanya, bertanya, "Apakah Anda hantu yang menangis?" Jia meraih tetes dan terkunci, "Apakah itu akan membunuhmu untuk bersikap baik padaku?"


Dengan berpakaian seperti Aji-3, Jia memberitahu tim bahwa dia harus kembali bekerja dan Pi berjanji bahwa robot tersebut akan diperbaiki pada akhir pekan. Ketika Jia meminta dia untuk tidak berbicara secara formal, Pi mengatakan kepadanya bahwa inilah yang membuat dia nyaman dan pergi.

Jia tersedak saat Ssan-ip bertanya apakah Min-kyu mengalami ciuman pertamanya malam sebelumnya dan kebohongan yang dia tidak tahu. Hok-tal berpikir akan lebih mudah bagi Min-kyu jika wanita itu menciumnya dulu sementara Jia menggeliat.


Ssan-ip menyebutkan bahwa Sun-hye memberitahunya sesuatu yang lain tapi dia tidak bisa membaginya dengan Min-kyu sampai setelah ciuman pertamanya. Kami mendengar suara Sun-hye memperingatkan, "Sehari setelah ciuman pertamamu sangat penting." Min-kyu dengan tegas menghadap Jia di rumahnya saat suara Sun-hye berlanjut, "Jika salah satu dari mereka mengabaikan apa yang terjadi, saat itulah permainan 'Hard to Get' dimulai. "


Min-kyu akhirnya berbicara, "Kamu tidak bisa mencintaiku. Anda mungkin bisa menjadi teman terdekat saya tapi Anda tidak bisa menjadi wanita yang saya cintai. "Jia ingat ketika dia memintanya untuk tinggal bersamanya sampai dia meninggal sementara Min-kyu melanjutkan," Jadi Anda tidak bisa melakukan apa yang Anda lakukan kemarin lagi, oke? "


Min-kyu terperanjat saat Jia dengan polos bertanya, "Apa aku melakukan sesuatu kemarin?" Ketika dia memerintahkannya ke Friend Mode, Jia tidak bisa menyembunyikan jengkelnya dan bertanya, "Apa," jadi dia mencoba untuk mencari tahu apakah dia marah pada dia. Jia kembali beralih ke Mode Operasional dan berpura-pura tidak tahu apa yang dia bicarakan.

Jia tidak akan kembali ke Friend Mode dan berpura-pura saat ini tidak tersedia, yang tidak membantu mood Min-ku. Kedua berdebat bolak-balik sampai Sun-hye tiba untuk sesi pelatihan yang lain.


Min-kyu melotot pada Jia saat ia menjelaskan kepada Sun-hye bahwa ciuman pertamanya dicuri darinya. Sun-hye bersimpati bahwa ia harus merasa bersalah sementara Jia bergumam bahwa ia tidak dapat benar-benar memberikannya kembali.

Sun-hye merekomendasikan agar Min-kyu harus mencoba lagi dengan kencan yang nyaman dan pribadi dan menyarankan sebuah drive. Min-kyu membayangkan mobilnya diparkir di dekat sungai tempat dia bergerak untuk mencium Ri-el sampai Aji-3 muncul di kursi belakang.


Min-kyu nixes sebuah drive sehingga Sun-hye mengusulkan sebuah film dan kita melihat dia dengan Ri-el di teater yang kosong. Ketika mata mereka bertemu saat adegan ciuman, mereka bergerak mencari cium mereka sendiri sampai tangan Aji-3 meraih beberapa popcorn.

Min-kyu tidak bisa mengeluarkan Aji-3 dari kepalanya sehingga dia tegur, "Bisakah kamu berhenti mencampuri? Saya tidak bisa melakukannya karena Anda terus mengikuti saya seperti anak anjing! "Sun-hye dengan tenang menyarankan," Lalu pergi sendiri, "tapi Min-kyu protes," Saya membutuhkannya di sana untuk mencium siapa saja. "


Sun-hye harus bertanya, "Kamu sedang bersenang-senang, bukan?" Min-kyu menyangkal hal seperti itu dan badai yang memberi Sun-hye kesempatan untuk bertanya pada Jia bagaimana dia menahannya. Dia menjelaskan bahwa dia berpura-pura bahwa ingatannya hilang.

Di lumbung, Baek-Gyun meminta Pi untuk menilai perilakunya secara jujur. Dia mengakui bahwa dia berbicara kasar dan tidak memiliki sopan santun tapi menambahkan bahwa bukan bagaimana dia melihatnya. Baek-gyun mengatakan pada Pi apa yang paling dia maafi - dia memarahi Jia di depan sekelompok peneliti saat dia menemukannya membersihkan labnya.


Di luar, Min-kyu membuka payungnya untuk menguji ingatan Aji-3. Jia terus menipu bahwa memori hilang, bahkan ketika Min-kyu membuat payung itu jelas. Dia bertanya apakah dia perlu mengingat dan dia menjelaskan, "Tidak, Anda harus menghapusnya."


Min-kyu akhirnya mengakui bahwa tidak adil bahwa dia satu-satunya yang ingat jadi dia mendorongnya, "Kamu juga harus melupakannya." Min-kyu menjelaskan bahwa manusia tidak dapat menghapus kenangan seperti robot dan mengaku bahwa ia akan mengingat setiap Saat dia melihat payungnya. Dia terhuyung-huyung frustrasi dengan Jia yang kesal di belakangnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/im-not-a-robot-episodes-13-14/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-im-not-robot-episode-13.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis I’m Not a Robot Episode 13

 
Back To Top