Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 2 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 26 Desember 2017

Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 2 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 2 Bagian Kedua

Dia tiba-tiba menariknya mendekat dan menyuruhnya untuk memejamkan mata, dan Sun-mi bertanya dalam ketakutan apakah dia ingin dia mati sekarang. Tapi dia bersedih bahwa dia harus menutup matanya sehingga dia bisa mengejutkannya, dan kemudian menyentakkan kembali lembaran yang menutupi lubang yang menganga di dindingnya.


Dia mengatakan bahwa dia menambalnya untuk sementara waktu di sini agar nyaman, dan kemudian menunjukkan bahwa dia memilihnya karena dia tidak akan menemukan predator yang lebih bagus di manapun. Dia mengatakan kepadanya untuk berusaha lebih keras lagi, sehingga dia tidak menyesal lagi dan bisa mati dengan rela, dan Oh-gong bertanya apa yang ingin dia lakukan sebelum dia meninggal.
Sun-mi menyatakan bahwa dia ingin makan bersama keluarga, minum dengan teman, dan berkencan dengan pacar.


Potong ke: mereka berdua makan di restoran keluarga, bermain peran sebagai paman dan keponakan. Dia mengatakan bahwa dia selalu ingin memesan gaya keluarga, dan Oh-gong menyuruhnya untuk memesan apapun yang dia suka, yang membuatnya tersenyum.

Selanjutnya mereka pergi ke sebuah bar, di mana mereka berperan sebagai rekan kerja - menjadi teman yang sedang mengembangkan perasaan satu sama lain.

Pada putaran kedua, obrolan Oh-gong terus dan terus tentang bagaimana dia harus benar-benar pergi ke tentara untuk belajar bagaimana hidup di antara orang lain, dan juga karena "ada hal-hal yang jauh lebih menakutkan daripada hantu di tentara." Pff. Sun-mi bosan mendengarkannya dan mulai mabuk dan mabuk.


Untuk bagian romantis malam itu, Oh-gong membawanya ke layar pohon natal dan memintanya untuk menyamakan diri seperti orang lain. Sun-mi mulai berfoto sendiri, tapi dia mencatat pasangan yang lain dan memeluknya, menariknya mendekat untuk beberapa foto.

Itu membuat dia memikirkan ciuman yang dilihatnya di tolok ukur yang buruk, dan Sun-mi menariknya tiba-tiba, mengatakan bahwa dia tidak memerlukan foto.

Oh-gong mengatakan bahwa dia telah melakukan apa yang dia minta, dan menjentikkan jarinya dan membuat lampu pohon padam, membubarkan kerumunan. Dia bertanya-tanya mengapa dia melakukan itu, dan dia menunjukkan bahwa orang-orang itu bukan keluarga, teman, atau kekasihnya: "Anda satu-satunya yang tersisa sendirian." Dia bertanya apakah hidupnya tidak tampak lebih menyedihkan dan kesepian sekarang bahwa lampu berkelap-kelip semuanya telah padam. Oh, kau kejam.


Dia berbisik seperti setan di telinganya, menanyakan apakah itu bukan saat yang tepat untuk menyerah pada kehidupan. Mata Sun-mi dipenuhi air mata, tapi dia berpaling kepadanya dan berkata, "Bahkan jika saya tidak memiliki keluarga atau teman atau kekasih, dalam hidup saya, saya memiliki saya." Dia mengatakan bahwa dia bangga pada dirinya sendiri karena telah bertahan terhadapnya. sendiri dan ingin terus hidup.

Dia tercengang saat mengucapkan terima kasih dengan tulus karena telah menjadi keluarga, teman, dan kekasihnya selama sehari, dan kemudian dia mengeluarkan kotak yang diberikan Mawang kepadanya di Toko Umum. Dia berbohong bahwa dia membelinya beberapa menit yang lalu di toko suvenir karena dia selalu ingin menukar hadiah seperti pasangan lainnya.


Oh-gong membukanya untuk mengungkap gelang emas (mengambil lingkaran yang ditempelkan Raja Monyet di kepalanya dalam novel aslinya, yang mengencangkan saat bhikkhu itu membacakan sebuah syair), dan Sun-mi berpikir kembali ke Mawang untuk memberitahunya bahwa objek ini akan mengikat penandatangan kontraknya kepadanya, dan menyebabkan dia menembaki sakit hati jika dia kembali mengatakannya. Muahahaha.

Dia segera mencurigai pemberian itu, tapi Sun-mi mengatakan itu hal lain yang selalu dia inginkan, dan saat dia mengancam untuk mengembalikannya, dia menolak dan memasukkannya ke dalam sakunya.

Dia mengucapkan terima kasih karena telah menjadikannya malam Natal terbaik sepanjang hidupnya, dan mengatakan bahwa hari ini bukanlah hari dimana dia ingin memutuskan untuk mati. Dia melunakkan hal itu dan ingat bahwa dia mengatakan akan memberinya dua minggu, dan bahkan menyalakan lampu pohon lagi untuk membuatnya bahagia saat dia pergi.


Oh-gong pulang dan melemparkan mantelnya ke patung banteng seperti biasa, hanya saja saat ini, Mawang sedang duduk dalam kegelapan menunggu untuk menangkapnya dalam tindakan tersebut. LOL, Anda memiliki terlalu banyak waktu di tangan Anda.

Mawang menggeram bahwa dia akan membakarnya seperti yang dia ingatkan, dan Oh-gong hanya mengatakan kepadanya untuk tidak terus terang pergi. Tapi saat melempar hissy-nya, Mawang menemukan gelang di saku mantel dan menyadari bahwa ia tidak bisa membakarnya dengan benda itu di dalamnya.

Dia mencoba untuk menanyakan apakah Oh-gong ingin memeriksa kantongnya sebelum dia membakarnya, berputar-putar sampai Oh-gong berteriak agar dia hanya membakar barang sialan itu dan Mawang membantah bahwa Anda seharusnya tidak membakar mantel yang sangat bagus. , ha.


Oh-gong tumbuh termenung dan bertanya apakah Mawang pernah melihat manusia yang tidak memiliki apa-apa, melindungi hidup mereka seperti itu sangat berharga. Mawang mengatakan bahwa dia melihat bahwa setiap saat di mata orang muda yang mengikuti program audisi, meskipun dia menunjukkan bahwa kebanyakan dari mereka akhirnya kehilangannya. Oh-gong merenung, "Mata yang ingin hidup ... sangat mengesankan." Mawang bertanya apakah dia bermaksud melindungi mata itu, dan setelah berdenyut, Oh-gong bertanya apakah dia membakarnya.

Mawang mengangkat mantelnya dan bilang tidak, tapi Oh-gong mengacu pada bumbu Sam -nya, dan teriakan bahwa ia membiarkan sausnya habis terbakar. Wah-waaah. Mawang menginjak mantel dengan amarah yang impoten, bertanya-tanya bagaimana cara membuat kulit kacang itu terkunci di suatu tempat, dan menangis memikirkan apa yang harus dilakukannya untuk mendapatkan gelang emasnya.

Tapi Oh-gong akhirnya ingat bahwa dia meninggalkan sesuatu yang penting di saku mantelnya dan datang untuk mengambil gelang itu, tampak lega menemukannya.

Di Toko Umum, Patriark belajar dari pemilik toko bahwa gelang itu menuju ke tempat yang tepat, dan hal-hal yang dimaksudkan akan terjadi akan terjadi.


Oh-gong pergi menemui CEO temannya Sa Oh-jung, dan antek-antek bisnis di belakangnya ternganga saat CEO Sa menyapa orang yang lebih muda dengan tampang Oh-gong dengan sopan seperti "hyungnim." Saya tidak akan pernah bosan dengan pembalikan jondae / banmal.

Di kantor, Oh-gong mengatakan pada CEO Sa bahwa dia ingin membatalkan kontrak dengan seorang manusia, dan CEO Sa setuju untuk mencari pengacara yang baik untuk berkonsultasi. Dia bilang dia akan melihat ke dalam gelang juga, yang menurut Ohong adalah hadiah Natal dari Sam-jang.

Dua minggu Sun-mi sudah habis, dan dia bertanya-tanya apakah Oh-gong telah memasang gelangnya. Dia dan Han-joo mendapat kunjungan dari pengantin pria yang baru saja membeli apartemen pengantin baru itu melalui mereka, dan dia berkata dengan mata merah bahwa dia akan kehilangan depositnya karena pernikahan itu dibatalkan.


Mereka mengetahui bahwa mempelai wanita telah jatuh sakit, dan Sun-mi dan Han-joo memeriksa apartemen tersebut untuk mencari petunjuk. Sun-mi menemukan foto pernikahan tua itu saat dia melihat-lihat, dan dia bisa melihat hantu pengantin wanita di dalamnya. Tapi saat dia melakukannya, dia tersedot ke dalam foto itu.

Han-joo tidak menemukan apa-apa selain foto saat dia datang mencarinya, jadi dia membawanya kembali ke kantor. Oh-gong sedang mencari Sun-mi, dan Han-joo berkata dengan malu-malu bahwa dia baru saja menghilang, yang sering terjadi.

Tidak perlu waktu lama bagi Oh-gong untuk memperhatikan pengantin wanita yang sedang bergerak dalam foto itu, dan dia kabur dengannya, lalu juga menabrak wawancara PK untuk menangkapnya juga. Oh-gong bertanya kepada PK bagaimana masuk ke dalam foto itu, dan PK bertanya dengan gugup apa yang terjadi jika dia tidak bisa keluar lagi.


PK mengatakan bahwa mempelai pria adalah monster nafsu nafsu dunia yang menumpuk pengantin wanita, dan menyuruh Oh-gong pergi ke tempat foto diambil, jadi Oh-gong membawa kamera tua ke tempat yang berfungsi sebagai portalnya.

Oh-gong tiba di dimensi lain di tengah pernikahan Joseon, yang sekarang memiliki tujuh pengantin untuk satu monster untuk dinikahi. Monster, yang wajah aslinya terlihat reptil, mengatakan kepada Oh-gong bahwa inilah dunia yang dia buat, dan jika dia terbunuh di dalamnya, semua orang akan terjebak dalam selamanya.

Oh-gong meyakinkan pengantin pria bahwa dia hanya bermaksud untuk merebut kembali pengantin wanita yang menjadi miliknya, dan mempelai laki-laki mengatakan bahwa dia akan mengizinkannya, jika Oh-gong dapat menemukannya di antara ketujuh orang tersebut. Dia tidak diizinkan mendekati mereka, dan dengan wajah tertutup, Oh-gong tidak bisa membedakan mereka.


Tapi kemudian dia teringat darah beraroma Sun-mi yang beraroma, dan membuat kupu-kupu di telapak tangannya untuk mencari aroma. Kupu-kupu itu mendarat di satu pengantin wanita, dan Oh-gong berhasil memilih Sun-mi dari kerumunan.

Pengantin laki-laki masih tidak yakin bahwa Sun-mi adalah pengantin Oh-gong, dan dia terkunci dalam semacam trans yang mencegahnya untuk mengenalinya. Dengan berpikir cepat, Oh-gong mengeluarkan gelang yang dia berikan kepadanya dan mengingatkannya betapa dia ingin dia memilikinya.


Saat dia tidak menanggapi, dia meletakkan gelang di pergelangan tangannya. Aaah, ini! Hal itu sepertinya bisa menjauhkannya dari mantra itu, dan saat dia meletakkan tangannya untuk dipegangnya, dia mengambilnya. Itu secara efektif membawa dia kembali pada pikiran yang benar, dan dia terengah-engah melihat bahwa dia mengenakan pakaian pengantin.

Mereka baru saja hendak pergi saat pengantin laki-laki tiba-tiba mencium bau darah Sun-mi, dan Oh-gong berteriak padanya untuk berlari. Mereka berlari menjauh dan melompat melalui pintu yang pertama kali dia lewati, tapi tidak ada yang terjadi dan mereka masih terjebak di Joseon.

Ternyata PK telah mengemasi kamera portal di sisi lain, meski dia tidak sampai jauh sebelum Mawang menangkapnya dalam aksinya. PK cemberut bahwa Oh-gong bahkan tidak akan berbagi Sam-jang dengan dia, jadi dia pikir dia akan membuatnya tetap terjebak dan kemudian memakannya saat dia lelah.


Mawang membujuknya untuk berpikir bahwa dia bisa mengalahkan Oh-gong, tapi kemudian menyadari bahwa jika mereka membakar foto itu, Oh-gong akan tetap terjebak dalam dunia itu selamanya. PK mengatakan bahwa dia tidak memiliki kekuatan untuk melakukan itu ... tapi Mawang melakukannya, dan senyuman nakal menyebar di wajahnya.

Tidak peduli berapa banyak Oh-gong dan Sun-mi berjalan, mereka terus melingkari tempat yang sama, dan dia menyadari bahwa mereka terjebak, dan PK itu mengkhianatinya. Hal-hal berubah dari buruk menjadi lebih buruk saat mereka mencium bau api, dan Oh-gong tahu tidak banyak waktu yang tersisa sebelum mereka terjebak untuk selamanya.

Di bagian luar, Mawang melihat foto itu terbakar dengan senyuman iblis, sementara PK mulai terlihat khawatir.


Sun-mi mengenali sekeliling mereka dari penglihatan yang dilihatnya di tolok ukur yang buruk dan secara naluriah menghiasi bibirnya. Oh-gong tahu bahwa itu berarti kejadian ini ditakdirkan untuk terjadi, dan bertanya apa yang mereka lakukan dalam penglihatannya.

Dia ragu-ragu, mengatakan bahwa hal itu bisa membawa mereka kesialan, tapi Oh-gong mengatakan tidak ada waktu dan mendorongnya untuk bergegas dan melakukannya agar mereka bisa keluar.


Tapi dia terkejut saat dia menarik napas panjang dan melangkah lebih dekat ... dan kemudian menutup jarak di antara mereka dengan sebuah ciuman. Dia menatapnya, tertegun dan tidak yakin pada awalnya, dan kemudian saat dia sembuh, dia mengangkat satu jari untuk mengejarnya.

Hanya tangannya yang mulai gemetar hebat, dan gelang itu tiba-tiba mengambil nyawanya sendiri, menusuk pergelangan tangannya dan menyebarkan sulur emas melalui pembuluh darahnya sampai mereka membungkus jantung dan mengencangkannya. Dia menggandakan diri dari sakit penembakan, dan kemudian gelang itu sendiri.


Teriakan Oh-gong, "Apa yang telah kamu lakukan? Apa ini ?! "Sun-mi sama terkejutnya, dan yang dia tahu hanyalah bahwa dia tidak bisa membunuhnya jika dia memakainya. Dia mengatakan bahwa dia benar, dan telah mengetahui bahwa dia akan sangat menderita saat berada dalam bahaya ... seperti sekarang juga.

Dia mengatakan bahwa kontrak mereka mengikat sepanjang keduanya hidup, dan kemudian menjentikkan jarinya. Bola cahaya bersinar mengambang ke tangannya dan dia meletakkannya kembali ke kepalanya - itu adalah kenangan akan namanya.

Dia menegaskan bahwa dia mengingat namanya sekarang, dan Oh-gong meraih bahunya dan berkata, "Hanya Anda yang bisa memanggil saya sekarang." Lalu dia melemparkannya ke udara, dan dia lenyap melalui portal, keluar di dunia nyata. .


Dia sendirian di lapangan kosong, saat PK menarik diri dan mengumumkan bahwa dia ada di sini untuk mengawalnya atas perintah Mawang. Dia mengklaim telah dalam perjalanan untuk membuka kembali portal tersebut, namun mengatakan bahwa dia mengesankan untuk keluar sendiri. Dia menambahkan bahwa pengantin wanita lain juga keluar, dan kami melihat pengantin wanita dan istri berkumpul kembali di rumah sakit.

Sun-mi bertanya setelah Oh-gong, dan PK bilang dia tidak bisa keluar karena foto itu pasti sudah terbakar sekarang. Benar saja, foto itu terbakar sampai garing saat Mawang terkekeh gembira.

Sekretaris Ma mengucapkan selamat pada Mawang karena menyingkirkan monster mempelai pria dan menjebak Oh-gong di dunia alternatif itu selamanya, dan dia senang menemukan cara untuk memenjarakannya.



Sun-mi khawatir tentang Oh-gong, memanggilnya dengan nama, dan PK mengatakan kepadanya untuk tidak menyia-nyiakan waktunya untuk mengkhawatirkan seperti itu. Dia bertanya apakah ada cara untuk membebaskannya, tapi PK bilang dia tidak memiliki kekuatan seperti itu.

Sambil melihat berkeliling di mobil PK, Sun-mi memperhatikan telepon genggamnya dan teringat ucapan Oh-gong kepadanya bahwa dongsaeng adalah kepala perusahaan yang membuat mereka, dan dia berkeras agar PK menghentikan mobil saat melihat bangunan itu berada di depan.

Sun-mi siap terdengar seperti orang gila dan meminta resepsionis untuk melihat "orang tertinggi" di sini, sebagai teman hyungnim-nya. Dia kaget saat bekerja, dan CEO Sa mengakui dirinya sebagai Sam-jang.

Dia mencoba untuk hanya memberitahunya tentang Oh-gong yang terjebak dalam foto itu dan pergi, tapi CEO Sa bertanya apakah Oh-gong mengenakan gelang yang dia berikan kepadanya, dan apakah dia tahu hal itu menyebabkan dia menusuk hati. Dia mengatakan bahwa dia membutuhkannya karena Oh-gong tidak menahan kontrak mereka, dan CEO Sa meminta dia untuk rincian tentang kesepakatan awal mereka.


Ketika PK menyebutkan kepada Mawang bahwa Sun-mi meminta cara untuk menyelamatkan Sohn Oh-gong, Mawang menangkapnya dengan menggunakan nama Oh-gong. Dia mengingat nama itu adalah twist yang tidak dia duga, dan dia menggeram untuk menyadari bahwa dia bisa memanggil Oh-gong kembali.

Saat Sun-mi berjalan di luar, dia berpikir kembali kepada CEO Sa mengatakan kepadanya bahwa Oh-gong menggunakan seluruh kekuatannya untuk menyelamatkannya, karena dia adalah pemilik gelang itu dan dia harus melindunginya.

Dia bertanya-tanya apakah dia melakukan sesuatu yang gila, dan berkata dengan suara keras, "Kalau begitu kembali untuk melindungi saya." Dengan itu, dia mengeluarkan belati pena dan memotong tangannya.


Aroma darahnya memenuhi udara, dan dalam waktu singkat setan-setan berputar-putar di sekitarnya, mencakar jalan ke wajahnya.

Dia membeku dalam ketakutan, tapi akhirnya berhasil mengumpulkan dan berteriak, "Sohn! Oh! Gooooong! "

Tangan iblis mendekat, tapi saat dia mendongak lagi, sosok terbang ke arahnya, siluet oleh bulan. It's Oh-gong, yang mendarat di kakinya dengan pukulan setan-mengejar dan senyum puas.


Sumber : 
http://www.dramabeans.com/2017/12/hwayugi-episode-2/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-hwayugi-korean-odyssey-episode-2-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 2 Bagian Kedua

 
Back To Top