Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 1 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 24 Desember 2017

Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 1 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 1 Bagian Kedua

Memalingkan perhatiannya pada karangan ucapan selamatnya, Oh-gong menantikan "promosinya" kembali ke surga - ini bukan kesepakatan yang dilakukan, tapi dia bertemu dengan Patriarch (Subhuuti) besok. Dia bahkan menawarkan untuk mengerahkan pengaruhnya begitu dia kembali ke surga atas nama Mawang, mencatat bahwa ini benar-benar tindakan Mawang bahwa dia dibebaskan dari tempat pertama.
Mawang membantahnya naik turun, menyebutnya sebagai kesalahan dan kecelakaan. Dia sangat bersuka cita atas gagasan Oh-gong meninggalkan rumahnya, sementara Oh-gong hanya berpikir bahwa Mawang sedang sensitif akhir-akhir ini karena acaranya menarik komentar negatif.


Di seberang kota di luar sebuah toko yang menjual segala jenis barang antik, boneka mengenakan gaun pengantin merasa tertarik saat seorang wanita dengan air mata meninggalkan pesan telepon untuk pacarnya yang lalai. Wanita itu tergelitik oleh boneka itu, yang mulai berkedut saat ia semakin dekat dan menariknya kesana. Dan kemudian, wajah wanita itu mengambil tampilan manik-manik boneka itu.

Keesokan harinya, Oh-gong mengadakan pertemuannya dengan Patriarch ( Sung Ji-ru ), yang pada dasarnya adalah manajer menengahnya ke surga. Patriark melihat-lihat laporan terakhir iblis yang baru-baru ini diusir setan dan menunjukkan bahwa boneka yang dikalahkannya adalah mempelai laki-laki - salah satu pasangan, yang berarti pasangan pengantin wanita masih banyak. Oh-gong menawarkan untuk menangkapnya sebagai pekerjaan terakhirnya di bumi.


Tapi Patriarkin memberitahukan kepadanya bahwa tidak ada keputusan untuk mengembalikannya ke surga - hasilnya bagus, tapi ulasannya buruk. Oh-gong menurunkan kemarahannya atas evaluasi yang tidak adil, namun Patriark menunjukkan bahwa metodenya tidak sempurna; Tentu, dia mengusir setan yang menempel pada mobil yang menyebabkan kecelakaan, namun menghancurkan jembatan dalam prosesnya tidak terlihat bagus bagi manusia.

Oh-gong hampir kehilangan kesabarannya saat dia diberitahu bahwa dia tidak akan mendapatkan pengukuhannya kali ini, dan mengingatkan Patriarch melalui gigi terkatup bahwa dia baik sejak dia dibebaskan. Patriark mengatakan kepadanya lebih beruntung lagi nanti, tapi Oh-gong memecah meja menjadi dua dengan kemarahan, dilakukan dengan mengumpulkan poin-dia hanya akan makan Biksu Sam-jang.


Patriarch membeku dan bertanya bagaimana dia tahu Sam-jang ada di dunia ini. Yang hanya menegaskan untuk Oh-gong bahwa rumor itu benar adanya. Patriark menyadari kesalahannya dan berkata dengan cepat, "Tidak," tapi Oh-gong tidak tertipu dan menyatakan bahwa dia akan memakan Sam-jang dan tumbuh kuat. Khawatir, Patriark memutuskan untuk mencari bantuan dari Mawang.

Di arena konser, seorang penyanyi tampil di depan kerumunan yang penuh sesak. Dia adalah seorang PK ( Lee Hong-ki ), dan saat dia bernyanyi, roh-roh terbang melintasi kerumunan dan menuju bola kristal yang dipasang pada sosok banteng. Aha, konser ini dilangsungkan oleh Lucifer Entertainment, dan setelah Mawang bertemu dengan Patriarch, dia melihat-lihat koleksi bola kristalnya, masing-masing dari konser yang berbeda.


Patriark menebak bahwa semua bintang hit Mawang adalah monster dari beberapa jenis. Mengetahui bahwa PK adalah satu, dia menebak Jang Nara juga. ("Tidak ada penjelasan lain untuk dia yang tidak menua!") (Mawang mengakui untuk mempertimbangkan operasi untuk menua dia, LOL.)

Mawang menolak untuk mengungkapkan lebih banyak rahasia, tapi ketika Patriark mengakui bahwa dia ada di sini karena Oh-gong, dia menjadi sok, berpikir ini tentang promosi Oh-gong. Kemudian dia mendapat sambutan gembira saat dia mendengar Oh-gong tidak akan kembali ke surga, yang lucu. Patriark berbagi tentang pencarian Oh-gong untuk makan Sam-jang, dan ingat bahwa Mawang lah yang mengirim anak manusia yang membebaskan Oh-gong. Mawang memprotes bahwa dia sama sekali tidak berniat membebaskannya, dan bahwa dia sudah membayar kesalahannya.


Patriark mengungkapkan bahwa anak itu adalah Sam-jang-dia diberi nasib Sam-jang menghadapi setan sebagai hukuman karena membebaskan Oh-gong. Patriarch meminta Mawang untuk menemukannya dan melindunginya.

Sementara itu, Sun-mi tiba di rumah keluarga yang mengusir setan dummy tersebut. Keluarga itu ingin menjual rumah dan pindah, tapi sekarang setelah bocah itu sembuh, mereka memutuskan untuk tinggal. Anak laki-laki itu meminta maaf karena telah sedikit memakan Sun-mi terakhir kali (aha, meninggalkan tanda identitas iblis), dan Sun-mi mencatat bahwa dia kembali normal.

Saat Sun-mi pergi dengan pegawai Han-joo, dia mundur saat melihat seorang wanita berwajah seram di dekatnya-wanita yang dikuasai oleh calon pengantin perempuan. Pengantin mengatakan pada dirinya sendiri, "Itu adalah rumah ini."


Oh-gong menuju ke toko curio tempat boneka pengantin wanita itu, dan mengambil sebuah teko terdekat. Saat memancarkan asap, dia melihat sebuah bayangan wanita yang bertemu dengan boneka yang memilikinya dan menawarkan untuk membeli teko tersebut.

Dikatakan bahwa ini adalah barang yang sangat berharga, Oh-gong membuat panggilan untuk meminta uang dari SA OH-JUNG ( Jang Gwang ), yang kebetulan adalah seorang CEO sebuah perusahaan besar (ha, dan inkarnasi drama ini dari Sha Wujing, alias Friar Sand atau Biksu Sha, yang paling setia dari para murid). CEO Obedient Sa setuju untuk segera mengirim uang.


Oh-gong masuk ke Frosty berikutnya, dan menjelaskan bahwa dia benar-benar hanya mencari Mempelai Wanita karena dia terhubung dengan Groom, yang tahu identitas Sam-jang. Frosty bertanya apakah dia menyerah pada point-earning, dan Oh-gong menyatakan bahwa jika dia makan Sam-jang, dia tidak membutuhkan poin.

Dia menawarkan teko ajaib untuk Frosty sebagai pelunasan untuk semua es krim yang dia makan, mengatakan bahwa alasan Frosty tidak memiliki bisnis karena energinya membuatnya terlalu dingin. Semangat di dalam kendi seharusnya membuatnya terasa hangat selama seratus tahun, dan akan membawa tolok ukurnya lebih banyak lagi. Ah, aku suka persahabatan ini.

Sementara Han-joo menyetir, Sun-mi melihat adanya kejahatan yang mengancam yang menempel pada sebuah mobil di depan mereka. Mobil mulai membengkak saat setan tersebut menyebabkan pengemudi mengantuk, dan Sun-mi memerintahkan Han-joo untuk berhenti di samping mobil.


Sun-mi berteriak pada pengemudi untuk menarik perhatiannya, lalu bersumpah kepadanya untuk bangun dan melihat ke mana dia menyetir. Sopir itu tersinggung, tapi Sun-mi mengalihkan perhatiannya pada setan itu, meneriakinya agar tersesat, dan akhirnya setan itu menyerah dan terbang. Tentu saja, itu membuat satu pengemudi marah memaki mereka, tapi dia mengabaikan itu.

Saat mobil mereka berhenti di lampu merah, langkah Oh-gong masuk ke penyeberangan dan perhatian Sun-mi sangat tertarik padanya, dan juga untuknya. Setelah menyeberang jalan, Oh-gong berbalik untuk menengok ke belakang, dan pikirannya berkedip pada kontrak dari 25 tahun yang lalu.


Oh-gong membuat gerakan mengayunkan kipas ke arahnya, menggemakan perpisahannya yang menggairahkan penggemar bertahun-tahun yang lalu, dan matanya melebar karena dikenali. Dia berlari keluar dari mobil dan berjalan mengejar Oh-gong, dan meskipun dia kehilangan dia di halaman, dia mengirim seorang anak laki-laki untuk membawanya ke kebun terdekat.

Oh-gong menunggunya di sana, dan saat dia bergabung dengannya, dia menyebutnya dengan santai sebagai "kiddo," mencatat bagaimana dia sudah tua. Dia menjawab dengan nada terpotong bahwa dia belum berusia sama sekali, dan dia membodohi dia dan menghilang. Dia menjawab bahwa dia tidak dapat muncul karena dia tidak pernah memanggil namanya, mencaci dia karena tidak berusaha lebih keras untuk menemukannya.


Dia bilang dia tidak repot-repot mencoba, karena sepertinya tidak layak dilakukan. Itu mengacak harga dirinya sedikit, dan dia menambahkan bahwa dia adalah anak kecil yang menganggap peri adalah sesuatu yang berharga, tapi dia hanyalah setan yang terikat pada sebuah rumah. Dia mengatakan kepadanya dengan tidak hormat untuk melanjutkan perjalanannya, karena dia tidak berniat memanggil namanya.

Dia menusuk kesombongannya dengan mengatakan bahwa Little Sun-mi yang memohon perlindungannya lucu, tapi Old Sun-mi agak sedih. Dia menawarkan untuk memberinya jimat dan meminta nomor teleponnya, dan saat dia bertanya apakah dia benar-benar bermaksud datang saat dia menelepon, dia setuju. Tapi dia mengejutkannya dengan mengatakan bahwa dia tidak memerlukan nomor untuk itu, karena dia ingat nama aslinya.


Oh-gong sedikit khawatir akan hal itu, dan mengikutinya keluar sambil memanggilnya bohong, meskipun ia tampaknya tidak yakin akan hal itu. Dia memperingatkannya untuk tidak berbohong, jadi dia bilang dia akan berpura-pura tidak tahu, yang tentu saja mengganggu dia bahkan lebih.

Sun-mi mengatakan kepadanya dengan sengit, "Tidak masalah, karena saya tidak akan memanggil nama Anda. Itu karena saya tidak memanggil nama Anda, bukan karena saya tidak dapat menelponnya. Aku tumbuh dewasa sendirian dan melindungi diri dengan cukup baik. Jadi, saya tidak perlu memanggil nama peri pelindung. "

Oh-gong nampaknya cukup dilepas dengan ini, bahkan saat dia berbicara seperti dia senang karenanya. Saat dia berjalan pergi, mata Sun-mi dipenuhi air mata saat dia ingat menjadi anak kecil yang memintanya untuk tidak meninggalkannya.


Mawang muncul di kantor real estat Sun-mi yang mencarinya, dan asisten Han-joo membual ke seluruh juri selebriti. Sun-mi tidak masuk, jadi dia harus menunggu dia kembali di kantornya, di mana dia melihat foto-fotonya dan mengingat pertemuan mereka saat dia masih kecil.

Dia pikir dia menjalani kehidupan yang cukup normal, sampai dia melihat-lihat lukisan di tanah dan menggunakan kacamata khusus untuk melihat di dalam brankas yang tersembunyi-dan tumpukan uang di dalamnya. Tidak buruk bagi Biksu Sam-jang.

Namun, dia mencemooh melihat sandal Pororo-nya yang kotor ... dan kemudian membungkuk untuk mengendus mereka, tahu bahwa Sam-jang seharusnya mencium bunga teratai. Dia tidak bisa memutuskan apa yang berbau, dan mengubur wajahnya di sandal dan menghirupnya dalam-dalam.


Itulah pemandangan aneh yang dibawa Han-joo, dan dia sangat terkejut sehingga dia menjatuhkan kopi yang dia bawa. Mawang melemparkan sepatu sandal itu dan memaksa seorang mien yang bermartabat saat dia memaafkan dirinya sendiri, yang berlangsung cukup lama baginya untuk melompat ke mobilnya. Dia begitu malu sehingga ketika Sekretaris Ma menawarkan untuk membunuh karyawan tersebut, dia secara refleks setuju, ha.

Saat Sun-mi menyeberang jalan, dia disapa oleh pengemudi yang marah dari sebelumnya, yang mengangkat tangannya untuk memukulnya karena telah memaki dia lebih awal. Tapi tiba-tiba tangannya membeku di udara, lalu mulai menampar kepalanya berulang kali-didorong oleh Oh-gong yang berdiri di kejauhan, menandingi gerakannya. Haha, bahwa penglihatan itu lucu sekali.


Titik pengemudi Oh-gong di kejauhan dan cepat kabur sebelum dia mengalami kerusakan lebih banyak, sementara Sun-mi tetap bingung pada keseluruhan pertemuan. Lalu dia berbalik dan melihat Oh-gong di sana, yang mendekat untuk bertanya MENGAPA, JIKA dia ingat namanya, dia tidak hanya mengatakannya saja.

Dia menunggu saat dia setuju untuk mengatakannya ... tapi dia mendapat telepon dan membiarkannya tergantung. Kemudian dia mengatakan pada Oh-gong bahwa dia mungkin merasa nyaman karena tahu bahwa dia tidak dapat memanggilnya selama bertahun-tahun ini, tapi sekarang dia harus hidup dengan sedikit kecemasan saat memikirkan bahwa dia bisa memanggilnya jika dia menginginkannya.


Dia mengatakan kepadanya untuk membuktikannya dengan mengatakan namanya, dan matanya berkedip merah saat dia memperingatkan bahwa dia akan mati jika dia salah, mengatakan bahwa dia terlalu sering bercanda.

Jadi akhirnya, Sun-mi mengatakan kepadanya dengan jelas bahwa dia menggertak. Tapi tetap saja, dia bertanya, "Pernahkah Anda pernah memikirkan saya, siapa yang mungkin memanggil Anda?" Dia mengatakan bahwa tentu saja tidak seperti hal yang paling jelas.

"Begitu," katanya dengan sedikit kecewa. "Meskipun saya menunggumu selama dua puluh lima tahun, berpikir mungkin Anda datang untuk melindungiku. Berharap dengan sungguh-sungguh. "


Dia menyatakan bahwa harapannya selama 25 tahun yang disiksa berakhir hari ini, dan bertanya-tanya mengapa dia menunggu. Dia berjalan pergi, dan dia melihat dia pergi.

Oh-gong pergi ke sebuah bar malam itu, di mana pemiliknya memiliki teko Frosty, yang berarti dia adalah karakter mantan-surgawi lainnya. Oh-gong berharap bisa minum malam ini, menjelaskan bahwa dia bertemu dengan seseorang yang membuatnya merasa tidak enak. Dia tidak merasa bersalah karena menganiaya dia, tapi mendengar bahwa dia menunggu dengan sungguh-sungguh untuknya sangat mengganggunya, meskipun dia tidak mengerti perasaannya.


Pemilik apartemen meluncur di atas martini untuk menunjukkan apa yang diinginkan oleh keinginan yang tulus - sesuatu yang tidak dapat Anda miliki, yang membuat Anda menginginkannya lebih banyak - yang, disentuh. Oh-gong memutuskan bahwa dia harus menyingkirkan perasaan tidak nyaman ini, yang akan dia lakukan dengan makan Sam-jang.

Malam itu, Sun-mi berjalan ke gedungnya agar tidak memperhatikan bahwa Mempelai Wanita diparkir di depan. Pengantin itu pernah melihatnya bersama Oh-gong sebelumnya, yang dia kenal sebagai pembunuh Groom. Makanya: Sun-mi adalah musuh.

Pada saat Sun-mi memasuki rumahnya, boneka Bride mengintai di dalam. Melihatnya, Sun-mi meraih payungnya dan melihat boneka itu berubah menjadi hantu, mengenali kemiripannya dengan hantu yang menggigitnya. Lampu meniup dan hantu itu lenyap dari pandangan, bersembunyi di bawah perabotan.


Sekadar dirinya, Sun-mi mencari-cari iblis tapi tidak melihatnya, dan menghalangi bingkai foto terbang yang menghancurkan lengannya. Dia berlari ke sebuah ruangan bergumam bahwa pendarahan itu buruk ... sementara tetes darah di kaca yang pecah mulai mengirimkan asap merah ke udara, menarik setan dari seberang kota.

Mawang juga mencium bau harumnya, dan mulai berkedut dan mengaum tak terkendali saat matanya berkedip merah.

Awan setan hitam mengerumuni bangunan Sun-mi, tapi satu akan ditendang mundur-oleh Oh-gong, yang menghadap mereka ke bawah. Dengan memegang tongkat emasnya, dia terbang melalui udara yang melawan iblis setelah setan, mengalahkan mereka dengan mudah dan gaya.


Di dalam, Sun-mi bergegas untuk membungkus lengannya yang berdarah sambil berjuang untuk menyimpan boneka pengantin wanita di luar kamarnya. Kemudian, dia menggerogoti sarafnya dan meraih payungnya dan korek api, lalu dengan cepat melangkah keluar untuk menghadapi setan itu.

Tapi dia menemukan Oh-gong di dalam apartemennya, dan membuang iblis itu sendiri.

Dengan mata lebar dan penuh harap, dia bertanya apakah dia datang untuk melindunginya. Saat itu, Oh-gong melihat bekas merah yang familier di bahunya dan meraihnya erat-erat, menunjukkan tanda Groom. Membuat sambungan, dia bergumam, "Sialan. Apakah Anda Sam-jang? "


Dan kemudian, Mawang tiba di luar dan mengirim sisa iblis yang tersebar. Berkedip frustrasi, dia tumbuh, "Sialan, punk telah menemukan Sam-jang juga." Dia mengeluarkan raungan.

Sun-mi bertanya lagi apakah Oh-gong datang untuk menyelamatkannya. Dia menggelengkan kepalanya dengan sedih, lalu menjawab, "Tidak, saya datang untuk memakanmu."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/hwayugi-a-korean-odyssey-episode-1/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-hwayugi-korean-odyssey-episode-1-2.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 1 Bagian Kedua

 
Back To Top