Sinopsis Eternal Love Episode 4

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 06 Desember 2017

Sinopsis Eternal Love Episode 4

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Eternal Love Episode 4

Pangeran ke-2 Li Jing tidak memiliki keadaan darurat, dia hanya tahu satu hal: bagaimana caranya mengikuti hatinya! Dan hatinya (dan mungkin bagian lain tubuhnya) sangat INGIN wanita ini. Nah, tapi pertama, Senior Disciple muncul dan mengalahkan omong kosongnya. Ya, baginya, orang ini - atau lebih tepatnya, Clan - menyiksa Miskin miskin ke ambang trauma dan sekarang, dia di sini untuk melukai Seventeenth. Pangeran ke-2 secara dramatis mengatakan "Saya tidak akan melawan Anda".
Sesuatu menyentuh mereka dan mereka kembali ke awal mereka yang paling polos dengan pengabdian yang stuns. Saya memperhatikan ini dan berpikir bahwa pada suatu saat nanti, pangeran kedua akan mati dengan terhormat dengan cara tertentu yang berhubungan langsung dengan cintanya kepada Si Yen, dan saya pingsan .


Murid ketujuh belas dan kesembilan yang mampu menghentikan Senior mereka untuk membunuh (atau setidaknya melukai) anak laki-laki kami yang cantik, dia memang berusaha membantu mereka dan tidak pantas dibenci ini.

Murid-murid kulun seperti keluarga satu sama lain! Saya tidak terkejut bahwa Si Yen melangkah masuk tapi saya juga sangat senang dengan gangguan kesembilan itu. Orang malang itu telah melewati pemeras tapi dia masih melihat apa yang benar dan apa yang salah .


Pangeran ke-2 yang tidak beruntung langsung menuju sebuah "gua tertutup" untuk disembunyikan. Ada sebuah Phoenix Demon friggin di dalam !! The Lord of the Treasures numinus menaruhnya di sana (untuk pemurnian, tapi itu tidak bekerja begitu cepat). Ditegaskan oleh teman akrab Li Jing, Si Yin datang ke bantuan Pangeran Kedua.


Dengan bantuan senjata kuat yang dimilikinya, mereka menaklukkan binatang itu. Aktivitas yang tidak biasa tersebut memperingatkan Lord of Numinous Treasures - dia sangat terkesan oleh Si Yin dan memberinya penggemar lain sebagai hadiah: The Cloud Clearing Fan . Oh, saya ingin tahu apa yang bisa dilakukan.


Tentu saja, setelah episode ini, Li Jing bahkan lebih bersinar lagi untuk Si Yin. Aku mengerti, dia cantik sekali. Ngomong-ngomong, aktris ini nampaknya banyak melakukan action sequence-nya sendiri, benarkah begitu? Oh keren! Bagaimanapun, Li Jing benar-benar senang terluka. Man, dia sangat dramatis dalam segala hal. Karena dia sangat cantik karena tidak sering melihatnya, dia memberinya saputangan jimat yang dengannya dia dapat dengan bebas datang dan pergi dari Gunung Kunlun. Dia bilang dia tidak tertarik, tapi dia tertarik.


Sementara itu, ibu Xuan Nu membayar kunjungannya yang pelarian. Murid Senior datang untuk membantunya saat sang ibu sedikit gusar tentang pernikahan yang dia kabur darinya. Sejujurnya, Xuan Nu berseni memainkan orang ini; dia cukup jelas menyukainya, tapi dia hanya berpikir itu berguna dia adalah seorang pangeran dalam kehidupan nyata.

Si Yin dan Keenam belas datang dan menguatkan satu-satunya kesan yang akan menenangkan ibu ini: Xuan Nu dan First sedang menjalin hubungan dan akhirnya akan menikah. Baiklah, ini sangat mengerikan (Murid Senior yang malang malu), tapi Si Yin dan Sixthenth adalah orang yang menyenangkan untuk disaksikan bersama.
Ini cukup lucu - tapi saya punya perasaan tentang gadis ini, dan saya tidak akan menginginkannya sebentar. Dia pria yang baik dan dia pantas menjadi wanita yang baik. S


Daun ibu, Xuan Nu tetap tinggal - dan mulai menaruh minat pada Pangeran yang bersembunyi di gua gunungnya, menulis puisi cinta untuk seorang pria (Si Yin) setiap hari. Kami belajar bahwa Xuan Nu memperoleh pengetahuan untuk mengubah wajahnya dari Zhe Yan kembali pada hari itu - pada saran Bai Qian (itulah saran Si Yin).


Sebenarnya, si Pangeran ini menyapanya Si Yin dengan penuh gairah, hadiah buatan sendiri dan sumpah kekasih, semakin cemburu wanita ini. Inilah karakter sebenarnya, di balik semua senyum dan kelucuannya, dia mengutarakan hal-hal yang bukan miliknya dan tidak akan berhenti untuk mendapatkan mereka, meskipun dia bahkan tidak menyukai mereka.


Si Yin menolak kemajuan Li Jing, tapi nyaris tidak. Dia juga menyukai dia, itu sangat jelas, tapi dia bukan orang yang terburu-buru - dan dia terlalu memaksa. Juga, dia membaca tentang Bell ajaib itu sepanjang waktu, tapi tidak banyak catatan. Uhm Shifu ....


Intinya: kedua kekasih hampir sering bertemu dan dia bahkan bisa menaiki Qilin-nya. Tidak, itu bukan eufemisme untuk sesuatu yang lain.


Xuan Nu cemburu dengan murid ketujuh belas dengan wajah cemberut. tidak tahu terimakasih!


Dia bekerja pada Si Yin dengan cemberut dan rasa bersalah tersandung sampai dia setuju untuk membawanya bersamanya untuk menemui Pangeran di dalam gua. Ketika mereka bertemu, Li Jing menatapnya seperti dia melihat semua wanita - ini adalah "BAM di sana pergi celana dalam Anda" -gaze. Dia terpesona oleh betapa miripnya dia dan Si Yin melihat (haha, tidak) dan menyuruh Si Yin untuk mengirim sepupu jauh kepadanya jika dia sendiri tidak punya waktu. Sebagai Si Yin pengganti, pikiran Anda. Dia jelas dan sama sekali tidak tertarik dengan orang Xuan Nu.


Dan pengganti Si Yin Xuan Nu menjadi - segera dan sangat rela. Pangeran 2 semakin frustrasi karena kesulitan mendapatkan apa yang dia inginkan (Si Yin) dan dengan kesadaran yang semakin besar tentang betapa wanita ini lebih memperhatikan Gurunya daripada dia. Tidak perlu banyak membuat dia melakukan sesuatu yang sangat, sangat bodoh. Sedikit alkohol, mimats cepat dari wajah tercinta - dan dia tidur dengan wanita yang salah. Sambil mengetahui itu wanita yang salah, seseorang harus menambahkannya.


Tentu saja, itu tidak memuaskan dahaga di hatinya. Sebenarnya, sekarang dia menambahkan rasa bersalah atas keinginannya dan itu adalah campuran beracun. Kecemburuannya tumbuh dan berkembang (dengan bantuan halus Xuan Nu, tentu saja) dan juga frustrasinya.

Dia sampai pada kesimpulan dramatis lagi bahwa "tidak ada" yang bisa keluar dari hubungan antara Demon dan Celestial - dan kehilangan semua pengekangan dengan Xuan Nu (yang tidak mulia, bukan seorang Surgawi). Di atas gunung, Si Yin dengan senang hati mempersiapkan ruang Guru untuk kepulangannya (bunga, dia menempatkan bunga Peach di dalam, awwww) dan kemudian melanjutkan untuk menulis surat kepada saudaranya yang keempat. Dia menulis bagaimana dia dan Pangeran Hantu ini saling mencintai satu sama lain dan bahwa dia siap untuk menikahi dia begitu studi selesai.


Dia baru saja menyelesaikan suratnya saat Senior Disciple hadir dan mengatakan kepadanya bahwa pangeran yang menjengkelkan itu berjalan beriringan dengan Xuan Nu. "Mereka terlihat cukup intim", katanya, jelas tertekan. Dia pikir Si Yin sedang jatuh cinta dengan Xuan Nu !! Si Yin berlari ke gua ... dan menangkap mereka dalam tindakan tersebut.

Oh itu twist saya tidak mengambil di. Saya pikir dia kesal karena Si Yin dan 2P, bukan Si Yin dan Xuan Nu. Bukan berarti dia menyetujui, tapi hanya karena dia tahu bahwa 2P ada di sana karena 'cinta' untuk Si Yin, jadi dia khawatir dia akan terluka karena kurangnya kesetiaannya. Dan juga, itu menjelaskan mengapa dia berkeras keras sehingga sama sekali tidak ke Xuan Nu, tidak, tidak mungkin. Awww, Senior .



Sumber :
https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-eternal-love-episode-4.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eternal Love Episode 4

 
Back To Top