Sinopsis Eternal Love Episode 31 - 32

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 14 Desember 2017

Sinopsis Eternal Love Episode 31 - 32

Advertisement
Loading...
Loading...

EPISODE 31

Ye Hua langsung pergi ke Zhe Yan. Setelah meletakkan A-Li tidur di pondok Peach Blossom, dia mengucapkan terima kasih kepada Yang Mulia karena telah menyelamatkan nyawanya. Itu mengejutkan Zhe Yan sedikit, karena Pangeran Mahkota jelas tidak ingin hidup saat itu. Tapi nampaknya dia sudah menemukan sesuatu yang pantas untuk saat ini? Ye Hua tidak menjawab, tapi dia cukup jelas, bukan?

Sinopsis Eternal Love Episode 31 - 32

Zhe Yan mengajak orang muda yang muram untuk minum anggur dengannya (Ye Hua adalah soooo cuuuuute saat dia minum dengan sopan) dan kemudian bertanya untuk apa dia berada di sini. "Bai Qian dari Qing Qiu", kata Ye Hua, cepat seperti tembakan. Dan dia memiliki tiga pertanyaan yang berkaitan dengan pertunangannya, yang tampaknya sangat menarik perhatiannya tiba-tiba: 1) mengapa Bai Qian begitu menyukai lampu terang? 2) Benarkah Bai Qian terluka parah dan tidur selama 300 tahun setelah pertempuran dengan Qing Can? dan 3) apakah dia pernah melupakan sesuatu? Zhe Yan terbaring lancar, tentang cacat mata lahir, sekitar 300 tahun penyembuhan dan oleh karena itu, tentu saja, banyak hal yang tidak dia ketahui.


Ye Hua hampir terlempar dari sini, tapi ada bekas luka itu! Tidak bisa berbohong. Sementara itu, Zhe Yan berpikir pada dirinya sendiri bahwa orang ini tampaknya tahu banyak hal dan mungkin itu yang ingin dilupakan oleh Bai Qian. Ah, takdir . Zhe Yan kemudian bertanya pada Ye Hua tentang mengapa dia selalu mengenakan warna hitam dan mendengar cerita yang sudah kami ketahui: bahwa dia memakai warna hitam sehingga musuh dan orang cintanya tidak dapat melihat luka-lukanya. Dia tersenyum begitu, begitu manis saat dia menceritakan kisah ini. Seperti dia sangat bangga karena begitu pintar dalam hal ini.


Mendengar semua ini, Zhe Yan teringat saudaranya Mo Yuan lagi - dan dia bilang dia sering mengira bahwa Ye Hua sebenarnya adalah Mo Yuan. Tapi dia tidak, kata Ye Hua dengan tenang. Mereka minum lagi dan saya merasakan bahwa a) kedua orang ini menyukai satu sama lain dan b) Zhe Yan sangat merindukan Mo Yuan.

Takdir menginginkan Bai Qian, dalam perjalanan ke istana saudara laki-lakinya, jatuh ke dalam lubang di tanah dengan kedok rubah dan masuk ke dalam gua, pada dasarnya ke pangkuan Li Jing. Dia memiliki beberapa saat yang seksi dengan seorang wanita di sana, tapi saat melihat Bai Qian, dia aneh. A-Yin-nya! A-Yin akhirnya kembali! Hanya, yah ... dia belum benar-benar menunggunya menemuinya selama 70'300 tahun. Penghalang anti-mantan pacar pelindung itu lucu.

Saya tidak seratus persen yakin apa pertemuan ini terhadapnya, jujur ​​saja ... apakah dia masih memengaruhinya? Bagaimanapun, dia cukup meyakinkan saat dia mengatakan kepadanya bahwa dia telah lama memotong semua hubungan dengannya dan lebih buruk lagi, bahkan tidak peduli dengan apa yang dia lakukan saat itu. "Tidak ada cinta, jadi tentu saja tidak ada salahnya," katanya. Dia belajar tentang identitas aslinya dan bahwa dia adalah suku Fox (apakah itu berarti mereka bisa menikah?), Tepat sebelum dia pergi "poof" dan menghilang tanpa jejak. Ayolah, kamu tampan bodoh. Dapatkan dia, saatnya.


Ye Hua masih ragu lagi. Tapi sekarang dia memiliki sesuatu dari Bai Qian - saputangan itu! Dia ingin melakukan perjalanan ke Surga untuk memeriksa sesuatu (dia mengizinkan Miao Qing untuk menjadi pembantu di istananya di sepanjang jalan, duh), tapi tetes pertama A-Li di Qing Qiu. Haha, aku suka bagaimana dia memutuskan Mi Gu seharusnya pengasuh si kecil. Saya juga menyukai sedikit di mana A-Li mengatakan bahwa dia merasa sangat bingung dengan betapa ibunya lebih tua dari pada ayahnya. Dan: "Ayah pasti sangat menyesal karena Anda tidak bisa bersama Ibu saat Anda masih kecil". Awwwwwww.


Begitu sampai di Surga, Pangeran Mahkota menyalakan Lampu Gathering Jiwa dan membakar saputangan Bai Qian. Asapnya berubah menjadi hijau - warnanya sama persis seperti saat dia membakar barang Su Su (warnanya biru saat itu, tapi detailnya!). Ini dia, tidak ada keraguan lagi! Sekalipun pertanyaan mendasar tetap ada: mengapa dia tidak memiliki aura abadi saat berada di Gunung Junji? Dan mengapa dia melupakan Ye Hua?

Dia mengatakan kepada Paman ke-3 tentang identitas Su Su yang sebenarnya (ini harus dirahasiakan saat ini) dan paman tersayang kami sama kagumnya dengan dia. Dan tentu saja, ironi dari semua ini tidak luput dari dirinya! Itu adalah pertunangan Ye Hua! Semua yang menderita - untuk apa-apa!


Ye Hua berharap bahwa Dijun bisa menceritakan lebih banyak tentang apa yang terjadi 300 tahun yang lalu dengan Bell dan Bai Qian (kami tahu dia juga tidak tahu keduanya), tapi Dijun sudah bermain fana di suatu tempat dan Si Meng juga tidak mengetahui konsekuensinya. Ini jalan buntu.


Bai Qian di sisi lain telah tiba di istana saudara laki-lakinya, tapi dia tidak di rumah - dia mengejar Bi Fang, si burung phoenix. Seorang anak laki-laki rubah bernama Yun Sheng menyambut Bai Qian (tidak yakin apa dia, pelayan dari bro ke-4? Bagaimanapun, dia adalah seorang fanboy Ye Hua total), yang memperhatikan bahwa dia bertingkah aneh. Nah, alasannya adalah bahwa Saudara laki-laki kedua Bai Yi ada di dalam - dengan suasana hati yang sangat buruk. Faktanya, dia sangat kesal dengan putrinya Fengjiu dan perilaku memalukan Dong Hua Dijun. Sebagai orang tua, saya benar-benar mendapatkan dari mana asalnya. Dia tidak tahu setengah dari itu meskipun dan juga tidak Bai Qian - dia benar-benar berpikir Fengjiu masih di Den Fox.


Kembali ke Fox Den Bai Qian melompat kesempatan pertama dia mendapatkan - di mana dia menemukan A-Li. Bayangkan dia terkejut saat anak itu memberitahu dia bahwa mereka akan pindah bersamanya, karena dia berbohong untuk pergi ke Istana bersama mereka dan akan kesulitan menyesuaikan diri dengannya. Oh gawd saya Ye Hua memilikinya semuanya berhasil: D Yang kecil berkata: "Selama ibu hadir, aku bisa tinggal di mana saja". Saya katakan: perlawanan itu sia-sia.


Dia benar-benar terganggu dengan prospek Ye Hua yang datang untuk tinggal di sini (dan mungkin sedikit bernafsu?) Tapi Mi Gu tahu ini benar-benar normal bagi Celestial. Ketika Pangeran Surgawi saat ini hanya Putra Mahkota sendiri, ayahnya mengatur agar dia menikahi sepupunya. HL sangat tidak senang tapi dipaksa oleh ayahnya untuk tinggal di kediaman bibinya, untuk membantu cinta mekar. Dan itu berhasil! Oh gaaaawd saya


Bagian paling lucu tentang urutan itu adalah Bai Qian mengira Ye Hua telah datang untuk memberinya waktu yang sulit. Karena dia putus hubungan dengan sang Putri! Ahahahahaaaaaaaaa, kamu sangat tidak mengerti, Bai Qian. Aku sangat mencintaimu. Ketika dia mendengar bahwa Ye Hua tidak ada di sini sekarang, dia bahkan berpikir untuk bersembunyi! Tapi si kecil lapar. Tidak ada yang berbelanja dan tidak, Fengjiu tidak ada di sini lagi (Bai Qian sedikit mengkhawatirkan hal ini setelah - karena dia berjanji kepada kakaknya untuk mengawasi keponakannya dengan baik). Jadi Bai Qian membawa A-Li ke Pasar Jamur.


Di dunia fana, semuanya tidak berjalan dengan baik bagi Fengjiu. Kaisar tidak akan menemuinya dan wanita istana lainnya melakukan semua yang mereka bisa untuk memastikannya tetap seperti itu. Mereka memiliki seorang pendeta Tao yang menilai tanda di dahinya dan tentu saja, dia menganggapnya iblis. Hm, apakah ini persidangannya atau miliknya ?! Yang dia inginkan hanyalah tidur dengan pria ini, hanya sial saja yang membiarkannya.


Fengjiu kemudian memutuskan untuk memasuki mimpi Dijun fana untuk melihat apa yang sebenarnya dia inginkan. Saya sangat bosan. Mimpinya adalah "dicintai oleh satu hati sejati". Wow, bahkan mimpinya pun membosankan.


Kita diselamatkan oleh sebuah potongan ke Pasar Jamur dan semua orang dengan gembira bergosip tentang anak yang memanggil "ibu" penguasa mereka dan pada umumnya terkejut Bai Qian ada di sini dan bukan Fengjiu (yang melakukan semua belanja dan memasak dalam 300 tahun terakhir, itu tampaknya). Tiba-tiba, Ye Hua sudah kembali dan mungkin sedikit kuyup, karena inilah pakaian favoritku yang mutlak padanya.

Oh lihat! Dia juga senang melihatnya. Dia bilang "kita makan loquat untuk makan siang hari ini" dan dia sangat tidak senang dengan ini. A-Li tumbuh! Dia butuh sesuatu yang nyata! Dia meraih tangannya dan mengumpulkan ayam dan ikan ... sambil memegangi tangannya dan memberi orang-orang di pasar lebih banyak lagi untuk digosipkan.


Saat mereka kembali ke Fox Den, pertanyaan besarnya adalah siapa yang akan memasak. Mi Gu, roh pohon yang malang, mengungkapkan rasa takutnya yang besar terhadap api (tentu saja, dia tidak bisa memasak! Bai Qian: "Ada pertama kalinya untuk semuanya") dan memang, segera setelah dia mencoba (perhatikan bagaimana Bai Qian dan Ye Hua sedang mengobrol dengan ramah tentang bagaimana tidak ada orang yang menggunakan sihir di Fox Realm), kita mendengar teriakan rasa sakit dan alarm dari arah dapur. Oh sayang.


EPISODE 32

Membuat semangat pohon, yang takut dengan api, masak! Sangat kejam! Ketika mereka mengeceknya setelah teriakannya yang panik, dia mengklaim bahwa dia terluka! Dia tidak akan memasak! Dan Bai Qian, yang tidak pernah berpikir untuk memasak sendiri, mengatakan "Sepertinya kita harus melupakan makanan ini, kita baik-baik saja jika tidak makan." Dia benar-benar membuatku patah.


Ye Hua agak marah dengan cara yang tenang dan bertanya "Bagaimana dengan Riceball?" Saya sangat suka bagaimana dia menggunakan julukan ini sekarang! Bai Qian punya solusinya: Mi Gu harus menjemput Fengjiu di alam fana. Itu tidak akan berhasil, tidak ada yang tahu di mana dia berada. Akhirnya, solusi: posting pemberitahuan di pintu masuk Fox Den bahwa mereka segera mencari juru masak!


Bai Qian sangat senang dengan dirinya sendiri, apalagi Ye Hua. Surrendering, dia mengatakan kepadanya untuk setidaknya membuat api dan membakar beberapa kayu. Dewi Tinggi - dan Putra Mahkota memasak. Dengan ceroboh, dia menyebutkan keterampilan memasak istrinya yang luar biasa (mengira dia pasti sudah mengajarkan kepadanya bagaimana melakukannya, pffft) dan dia membeku, membuatnya menyesali kata-katanya. Jika saja kamu tahu!


Setelah jeda sejenak, dia berkata "Dia seperti Anda" meskipun dan dia bertanya-tanya dengan lantang bagaimana dia bertahan di Gunung Junji sebelum dia bertemu dengannya. Hal itu membuatnya sangat tidak nyaman, percakapan tentang istrinya yang telah meninggal. Dia memanggilnya "Su Su" saat itu, dan dia langsung berpikir bahwa dia pasti sangat sedih dan karena itulah dia memanggilnya lagi dengan nama istrinya. Apakah dia mengujinya?


Tapi dia tersenyum segera setelah dan bertanya apakah dia pernah ke Timur Jauh? Dia dengan cepat berbohong tentang hal itu - tapi dia telah berada di sana, seperti kita ketahui, dengan yang ke 16, sebagai Si Yin! Tapi identitas itu adalah rahasia yang terawat. Dia sekarang mengira dia mungkin telah menemukan beberapa petunjuk dan karena itulah dia ada di Den Fox. Ini pasti tentang tubuh Mo Yuan! Mi Gu hanya menguatkan ini nanti. Dia adalah pembohong yang buruk, wanita ini dan Ye Hua menyadari ada sesuatu yang sedang terjadi. Pasti membingungkannya, karena dia masih belum yakin dengan apa yang sedang terjadi.


A-Li mengatakan jika Ye Hua terus memberinya makan, dia akan berubah menjadi bola! Itu akan menjadi besar, adalah jawaban Ye Hua, "Saya tidak perlu membawa Anda lagi saat saya melompati awan, saya bisa menggulingkan Anda." A-Li tersinggung! Ayah itu jahat! Dan dia sekarang memiliki seorang ibu untuk mencampuri keluhan semacam itu. Semua orang sangat lucu! Tentu saja, Ye Hua adalah DA BOMB sebagai ayah. Dan lihat bagaimana dia mencoba merawat istrinya (masa depan) juga!

Selanjutnya, Ye Hua mengatakan "Qian Qian" untuk membersihkan tempat baginya - dia membutuhkan ruangan untuk menangani dokumen resmi. Dia mendapatkan kamar tua dari Bruder! Dan dia benar-benar tinggal, bukankah dia ... Tidak heran dia pikir itu sangat mencurigakan.

Sebenarnya, dia memiliki tempat tinggal sendiri di Far North - semua Anak Rubah adalah penguasa.


Ye Hua, meletakkan si kecil ke tempat tidur ...

Kesempatan pertama dia dapatkan, dia menutup gua Mo Yuan dengan mantra spesial ...

... dan membuang Fan Kunlun ke kolam.

Ketika dia kembali setelah ini, Ye Hua tidak tidur seperti yang dia duga, tapi dia menunggunya dan ingin bermain Go. Mhhhh, aku cukup yakin dia juga menginginkan sesuatu yang lain.


Murid Pertama dan Keenam belas memiliki hati-ke-hati di pantai. Die Feng, si miskin, berbicara tentang pencariannya yang tanpa henti namun tidak berhasil untuk Seventeenth. Dia merasa bersalah karenanya! Seharusnya tidak, kata Keenam belas, itu semua kesalahan mereka! Plus, meski dia mengaku mendapatkan pengalaman di alam fana, dia juga diam-diam mencari Seventeenth sana (juga gagal, jadi kegagalan Die Feng bukanlah hal yang biasa). Tapi sekarang, dia pikir sudah waktunya kembali ke Gunung Kunlun! Mereka percaya bahwa Shifu "wait for me" diarahkan pada mereka semua. Tempat ini menjadi sangat sepi dan itu adalah tragedi itu sendiri - Keenam belas ingin mempersiapkannya untuk kedatangan Guru mereka. YAY!


Kemudian, Die Feng diserang oleh penjaga setan di alam fana. Apa apaan?! Dan keenam belas diserang oleh mereka di Kunlun !! Apa yang sedang terjadi??!


Qian Qian tertidur karena permainan Go, tapi terbangun saat Mi Gu masuk bersama Star Lord Jia Yun, perwira sipil Ye Hua dan Star Lord Tian Shu, perwira militer Ye Hua. Senang bertemu denganmu (lagi), kawan! Mereka membawa nampan besar berisi dokumen resmi. Mereka juga, jelas, menatap. Mereka kenal Su Su, bukan?


Tian Shu dengan sopan memberi tahu dia bahwa pada dasarnya dia tidak akan bertemu dengannya, tapi dia akan menjaga dua Celestial dan Jia Yun mengatakan bahwa dia hanya akan datang sekali sehari, untuk mengambil dokumen yang telah ditandatangani dan membawa yang baru. Kedua orang ini belum menerima cinta dari kita - tapi biarlah diketahui bahwa saya sangat menyukai mereka!


Tentu saja, Su Jin mendengar tentang ini dari pembantunya dan hancur (hehehe). Setelah bertemu Bai Qian sekali saja, Ye Hua ingin pindah bersamanya?  Pelayan itu pasti pasti mantra yang mempesona Fox. Su Jin memiliki keberanian untuk menyebut dunia "tidak adil" - karena Bai Qian mendapatkan semua barangnya; dan karena saat ini, Su Jin tidak berani melawan saingannya. Tapi itu tidak perlu banyak menyenggol dari pelayan mengerikan ditambah keyakinan Su Jin bahwa ketergantungannya pada otaknya telah membawanya ke tempat dia akan melakukan rencana jahat lainnya.


Su Jin mengirim pembantunya ke Fox Realm agar Bai Qian membatalkan perikatan atas kemauannya sendiri, "dalam keadaan marah". Oke, Su Jin masih berbahaya SEBAGAI NERAKA. Pelayan itu turun dan mengatakan kepada semua orang bahwa peraturan Langit ketat dan apa yang Bai Qian dan Ye Hua lakukan adalah berdosa! Ini salah dalam cara yang paling memuaskan EVER, tapi lebih dari itu nanti. Pertama, kita melihat bahwa Putri Miao Qing kita tiba di Surga dan harus berkencan dengan Su Jin. Dia benar-benar serius menjadi pembantu. Gila.


Su Jin, si ular, sudah mulai merencanakan lebih banyak hal. Dia mengatakan kepada Putri bahwa hanya menjadi pembantu jauh di bawah statusnya! Dia harus benar-benar menjadi permaisuri. Dan dia akan membantu! Dari Miao Qing, Su Jin mendengar semua tentang Perjamuan dan bagaimana putri konyol itu menganggap Bai Qian benar-benar Su Jin.


Oke, sekarang untuk bagian memuaskan. Pelayan Su Jin yang penuh kebencian ada di Fox Realm, mengalihkan hidungnya ke benda-benda. Dia melihat pendekatan Mi Gu dan menyentuhnya. Dia ingin melihat Bai Qian! Mi Gu berkata, "Bibi dan tuanmu bermain catur di malam hari dan berjalan-jalan di siang hari. Dia sudah lelah sekarang dan beristirahat. Anda bisa memberi tahu saya." Dia juga membuat wajah di belakang punggungnya. Ahahahaaaaa.


Dia kemudian mengatakan kepadanya bahwa perilaku mereka "tidak dapat diterima". Oh anak laki-laki, dan dia tidak pernah menyangka mungkin bukan tempatnya untuk mengatakan ini ?! Mi Gu berkata, "Sebuah keabadian kecil di sini menyebabkan keributan?" Orang-orang Qing Qiu tidak akan mentolerir ini, tentu saja! Mereka bergerak mendekatinya dan mulai menjerit padanya ke scram dan kemudian mengejarnya.


Bai Qian agak penasaran dengan apa yang terjadi dan mendengar tentang Su Jin menginginkan Pangeran Mahkota kembali. Dia mendengarkan apa yang terjadi dan mencatat fakta bahwa seseorang berpikir bahwa mereka seharusnya tidak "berbaring bersama" sebelum mereka menikah. Dia pergi dan melihat Ye Hua tentang hal itu, siapa di "studinya", menggambar. Itulah kesempatannya untuk menyingkirkannya, pikirnya, ahaha. Tapi dia ingin mendengar detilnya. Jawabannya? "Saya ingin tinggal di sini, jadi saya datang untuk tinggal di sini". Dan: "Semua dalam semua, Anda adalah istri saya Bagaimana bisnis seseorang?" Ye Hua: 1 - seluruh dunia: 0.


Dia mencoba hal yang lebih tua lagi (mengatakan bahwa dia bisa memiliki cucu seusianya jika dia sudah menikah sebelumnya, pfft). Dia hanya mendesah. Apakah ada sesuatu yang ingin dikatakannya? Hm, tidak juga. Dia bertanya tentang Putri itu, Miao Qing - Ye Hua tidak melihat kebutuhan untuk menjelaskan dirinya namun mengatakan kepadanya untuk duduk. Tidak, berbaringlah. Dalam posisi yang nyaman. Dan: "Angkat tanganmu dan hadapi aku. Senyum di wajahmu". Hmmmmm, bossy, aku suka itu.


Dia mematuhi, bingung atas perubahan suasana hatinya. Apakah dia melukisnya, dia bertanya-tanya? Kenapa dia begitu asam satu saat dan tersenyum begitu ramah berikutnya? Saat dia mulai menggambar, dia menjelaskan tentang Miao Qing, yang dia ijinkan untuk menjadi pembantu. Dia yakin dia akan pergi sendirian. Dia menyebutkan bahwa Die Feng sama sekali tidak menyenangkan. Oups, Bai Qian. Bagaimana Anda tahu ini? Dia dengan cepat mengklaim saudaranya yang ke-4 memberitahunya dan semua murid Mo Yuan adalah orang-orang hebat.

Dia akhirnya tertidur (semua malam bermain Go membuat wanita malang itu lelah) dan dia dengan lembut menutupinya dengan mantelnya. Dia tersenyum pada wajahnya yang tertidur, tapi ekspresinya segera berubah termenung lagi. Perilakunya masih sering membingungkannya. Dan mengapa dia bersikap seperti dia memiliki rahasia, dia bertanya pada dirinya sendiri?


Su Jin memiliki kemarahan saat dia mendengar tentang bagaimana pembantunya (dan dengan ekstensi dirinya sendiri) dirawat oleh Orang Fox. hahahahahahaaaaaaaaa. Dan kemudian, lebih merencanakan (untuk membuat Ye Hua kembali ke surga). Ini adalah pesta ulang tahun Tuhan Surgawi hari ini dan dia bertanya apakah ada yang menarik datang? Nah, seseorang yang baru datang: Raja Air Laut Utara (itulah pangeran kedua kita) akan membawa putra tertuanya, Yuan Zhen. Oh tidak. apa yang direncanakan Su Jin ?! Bahkan pembantunya pun kaget.


Ye Hua masih ingin tahu apa kesepakatan Bai Qian, jadi dia terus bertanya pada Mi Gu (yang lebih tua dari Bai Qian dan melihatnya tumbuh). Kali ini, ini tentang dua percobaan yang harus dia jalani untuk menjadi Dewi Tinggi. Mi Gu tentu bukan yang paling cerdas, tapi dia sadar apa ini - Mo Yuan! Dia berbohong tentang hal itu, namun masih mengatakan bahwa dia naik ke Dewi Tinggi karena pertempurannya dengan Qing Cang.


Itulah informasi yang hilang untuk Putra Mahkota kita. Dia pasti telah kehilangan ingatannya dan menjadi fana setelah pertempuran itu! Pemahaman ini membuat dia sangat bahagia dan Mi Gu, seperti Bai Qian sebelumnya, mengira pangeran ini memiliki perubahan suasana hati yang aneh.


Ini mulai hujan dan Bai Qian senang karena hal itu berarti dia tidak harus berjalan-jalan dengan Ye Hua. Salah, karena Ye Hua benar-benar membawanya ke alam fana, bersama dengan A-Li. Itu tidak hujan disana. Ahahaha. Ye Hua menggunakan anaknya, dengan terampil, untuk memutar lengannya.

OMG, mereka berada di alam fana (satu-satunya kota di sana, haha), terlihat sangat bagus! Dia berpakaian seperti laki-laki (A-Li memanggilnya sebagai ayah baptisnya), dia menyukai pejuang yang pernah dimainkannya untuknya - dan menjadi jelas segera, bahwa dia tidak pernah berada di sini sebagai Bai Qian. Dia ingin membayar camilan kecil dengan mutiara! Dan ada kacang PPL :)


Ketika Bai Qian bertanya mengapa Ye Hua ingin pergi ke dunia fana, meski ada nampan berisi dokumen-dokumen resmi, dia membalikkan telinganya bahwa itu adalah ulang tahun A-Li. Apakah itu?! Bai Qian agak tersinggung karena dia tidak menceritakannya lebih awal. Dia menggodanya - apakah dia ingin memberinya mutiara bercahaya? Haha, dia tahu tentang kebiasaan pemberian hadiah (non kreatif). Mutiara mutiara akan menjadi sampah bagi anak laki-laki, dia menguliahi dia.


Tiba-tiba, gerobak mempercepat jalan mereka! Ye Hua mengayunkan dia dari jalan, tapi apakah A-Li baik-baik saja? Dia adalah. Oh, tapi Bai Qian tidak ... dia ingat sesuatu ... ibunya, menangis di atas tubuhnya yang tidak sadar, meratapi keadaan dimana dia berada. Apakah ini sebuah mimpi? Dia bertanya pada dirinya sendiri. Dia berbohong kepada Ye Hua bahwa itu bukan apa-apa, saat dia bertanya.


Dia membawa mereka ke restoran, di mana A-Li dipuji karena sangat menggemaskan. "Siapa yang tahu seperti apa dia saat dia dewasa," kata Bai Qian. Haha tidak! Betapa hal yang mengerikan untuk dikatakan. Ye Hua mengatakan penampilan bagus tidak penting bagi pria, dia membutuhkan tinju yang kuat! Selain itu, anak laki-laki menyerupai ibu mereka, yang berarti A-Li tidak akan pernah terlihat buruk. Awwww. Bai Qian merasa canggung akan hal ini, tentu saja, tapi dia mengatakan pada si kecil bahwa bagaimanapun dia akan melihatnya, dia akan selalu menjadi apel matanya dan dia akan sangat melindungi dirinya. Dan Ye Hua sangat mencintainya dan keluarga kecilnya, lihatlah dia.


Dan dia terus memberi makanan pada piring Bai Qian.

Ini memalukan baginya, yah, dan dia tidak terbiasa dengan perhatian seperti ini, bukan dia. Tapi dia lebih baik terbiasa, katanya.

Tentu saja, seseorang datang untuk menyela sekarang, gah! Ini ajudannya, katakan padanya saatnya untuk pesta! Selain itu, Die Feng telah tiba dan sedang mencari audiens yang mendesak. Ye Hua menebak itu sesuatu yang serius dan mengambil cuti, tapi dia berjanji akan kembali untuk mereka malam ini. Bai Qian membawa A-Li ke kedai teh, karena pemilik restoran merekomendasikan hal ini. Tidak lama lagi, karena ya, perbedaan waktu ...


Di Surga, Ye Hua membuktikan bahwa dia telah mempelajari pelajarannya. Begitu dia muncul, dia menyalakan lilin dan memberitahu Die Feng yang dimilikinya sampai habis terbakar dan tidak sedetik kemudian. Die Feng menceritakan kepadanya tentang tentara setan yang menyerang pelancong, yang bertujuan untuk membunuh. Ya, sial. Kesulitan lagi!

Sumber :
https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-eternal-love-episode-31-32.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eternal Love Episode 31 - 32

 
Back To Top