Sinopsis Eternal Love Episode 23 - 24

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 12 Desember 2017

Sinopsis Eternal Love Episode 23 - 24

Advertisement
Loading...
Loading...
EPISODE 23

Ye Hua kembali ke tendanya saat Su Su berbicara dengannya. Oh tidak. Mereka berdua menangis. Tolong jangan lakukan itu Dia bertanya kepadanya apakah dia baik-baik saja.
Dia bilang dia melakukannya dengan sangat baik, tapi wajahnya mengkhianati kebohongannya. Tidak, dia tidak melakukannya dengan baik.

Sinopsis Eternal Love Episode 23 - 24

Dia mengatakan kepadanya tentang bayinya, bagaimana ia bergerak banyak. Dia khawatir bayinya bisa lahir saat dia pergi dan dia tidak menginginkan itu. Keinginannya adalah agar dia bisa menemaninya selama kelahiran. Dia juga bertanya kepadanya apakah masih penting, sumpah, janji mereka ... itu masih penting, dia berbisik.

Di sini, biarkan aku memposting seorang sedih, sedih Ye Hua, untuk nanti, agar kita tidak membencinya lagi.

Di medan perang, Ghost Lord Li Jing melenyapkan suku-suku Utara (nota bene, ini adalah orang-orang Ghost yang memberontak melawan pemerintahannya juga) dengan membanjiri seluruh tanah mereka. Oke, itu brutal, 2P. Bahkan paman Su Jin yang bodoh sangat terkejut tidak bermoral Ye Hua, yang tidak berkomentar mengenai hal ini tapi terlihat muram, mengirim seperlima tentaranya untuk tujuan penanggulangan bencana, yang lain dikirim ke bantuan Li Jing, sesuai kesepakatan.


Dia juga meninggalkan Li Yuan ke 2P sesuai kesepakatan. Ini adalah pertempuran yang tragis, dengan Li Yuan hellbent untuk membunuh Li Jing dan Yan Zhi yang menghalangi pedangnya .... dan Binatang Lion Emas menyelamatkannya dengan melompat di antaranya. Aku merasa sangat sedih melihat Binatang itu hancur.

Kembali ke penjara es untuk Le Yuan setelah ini.


Oke, perang sudah berakhir, Ye Hua mendukung lagi. Begitu Su Jin mendengar kembalinya Ye Hua ke Surga, dia mulai beraksi. Dia memiliki gulungan naskah yang siap untuk pelayannya yang mengerikan, untuk dikirim ke Su Su. Ini adalah undangan untuk Su Su untuk "mengagumi bunganya" di Kolam Teratai Surgawi dengan semua anggota istana perempuan lainnya. Ada penjaga di sana yang ingin menghentikan pelayan itu pergi ke Aula Pemuda yang Indah, tapi dia berbohong di dalamnya. Ada tanda tangan Bapa Surgawi di sana - juga, saat dia berada di atasnya.


Tak lama kemudian, Nai Nai membawa Su Su dari tangan, untuk pergi ke Kolam Teratai - pelayan mengerikan (saya menolak untuk mencari namanya) menyeringai di belakang mereka. Su Su sangat besar dan lelah. Alih-alih "semua anggota istana perempuan", hanya ada Su Jin di sana dan dia berbohong bahwa pertemuan tersebut telah dibatalkan oleh Tuhan Surgawi dalam waktu singkat karena kembalinya Ye Hua. Dia akan membawa Su Su padanya! Oh tidak, wajah Su Su menyala begitu indah saat dia mendengarnya kembali ....


Pelacur membawanya langsung ke Zhuxian Terrace. Nai Nai ditahan kembali oleh pembantu jalang itu. Su Su tidak tahu di mana mereka berada dan karena dia hanya seorang fana, dia tidak dapat merasakan bahaya yang keluar dari tempat ini. Para penjaga di sana tidak perlu menghentikan kedua wanita itu ... bukan perintah mereka, kurasa. Mereka memblokir Nai Nai dari naik setelah Su Su sekalipun.


Oh fuck, Ye Hua telah diberitahu oleh Gramps dia akan mendapatkan "Su Jin sebagai hadiah"! Paman Tiga sangat marah pada kita semua. Ye Hua di sisi lain merasakan rencana yang lebih jahat di balik ini ... lalu pelayan itu muncul. Kebohongan Su Jin bahwa kedua wanita itu bertengkar, Nai Nai menangis itu tidak benar. Nah, Ye Hua tahu siapa dari keduanya yang bisa dipercaya, untungnya, dan dia mulai berlari.


Begitu Su Su bangun di teras, dia menjadi takut. Kurasa aura itu begitu kuat, bahkan fana pun bisa melihat dari dekat. Su Jin menyeringai padanya - apakah dia tahu bahwa Tuhan Surgawi akan membuat selir Su Jin Ye Hua? Dia dan dia saling mencintai. "Sembilan surga tidak pernah dimaksudkan untuk wanita sepertimu", tambahnya. Setelah Su Su melahirkan, dia harus melompat dari Zhuxian Terrace dan menghilang. Dan dia membuatnya terdengar seperti ini adalah keinginan Ye Hua juga.

Ye Hua muncul di bawah mereka, terlihat sangat khawatir, bahkan ketakutan. Dan kemudian, Su Jin mulai mendorong dan mendorong Su Su yang sedang hamil ... dan membiarkan dirinya jatuh ke jurang maut. Ya, begitulah gila wanita ini. Ye Hua, yang melompat dari awan, menangkapnya, nyaris ... kenapa. Anda seharusnya membiarkannya jatuh dan melihat dia jatuh, man, bertepuk tangan sepanjang jalan.

Su Jin mulai memohon Ye Hua untuk tidak menyalahkan Su Su, yang tidak "bermaksud" untuk mendorongnya - tapi dia mendengar tentang pernikahan mereka yang akan datang (er, wanita? Dia ada di sana. Dia SAW Anda, Anda idiot). Su Su salah melihat shock di wajahnya karena disalahkan atau jijik. "Saya tidak mendorongnya, Ye Hua", dia terus bertanya berulang kali, "percayalah, percayalah padaku". Tapi mengejutkan saat menyadari apa arti semua ini.


Semua orang dengan kaki telah menuju ke teras sekarang. "Saya hanya percaya apa yang saya lihat", Ye Hua berkata kepada masih memohon Su Su, air mata di matanya. Dia mengambil Su Jin dan membawanya menuruni tangga (lihat bagaimana dia berpaling kepadanya, si penyihir jahat!). Dia meminta Paman Tiga untuk membawa Su Su kembali ke Aula Pemuda yang Indah dan tidak membiarkannya pergi ke mana pun.


Ye Hua cukup banyak membuang Su Jin - apakah dia telah buta? - di tempat tidur di kamarnya dan ternyata pergi ... tapi paman dan pamannya tiga mendekat. Saya senang Ye Hua memberi tahu seseorang tentang kegilaan ini. Inilah yang dia katakan pada Pamannya: "Dia pura-pura didorong oleh Su Su dan melompat ke bawah untuk membingkainya". Biarkan kegilaan ini meresap, orang-orang.


Paman Tiga yang terkejut tahu betul apa artinya ini: Jika Su Su dituduh mendorong selir Tuhan Surgawi dari Teras Zhuxian, dia akan dibunuh. Dan tentu saja, Ye Hua juga tahu - dia langsung menyadari apa rencananya. Dan dia menambahkan: Jika dia berbicara untuk Su Su, Tuhan Surgawi akan lebih cenderung untuk menghukumnya sampai mati. Ini perangkap mengerikan dan mengerikan. Dan inilah dia datang, Tuhan Surgawi.


Pembantu Su Jin, sangat trauma, memberitahu Tuhan Surgawi tentang kejadian tersebut (versinya). Pipa pijar masuk Mereka benar-benar marah dan menuntut hukuman Su Su: didorong dari Zhuxian Terrace. Mereka berkata: "Hanya ketika jiwanya hancur, itu bisa membuat mata Su Jin". Ye Hua berpikir keras. Bagaimana dia bisa menyelamatkan Su Su ?! Su Jin, omong-omong, masih bermain bagus dan malaikat, mengatakan Su Su tidak bermaksud untuk ini terjadi, jangan menghukumnya, lalala.


Kemudian, Tuhan Surgawi berpaling kepada cucunya dan bertanya kepadanya bagaimana Su Su seharusnya dihukum menurut pendapatnya "untuk menenangkan semua orang". Ini sulit ... Butuh banyak usaha dan kendali agar Ye Hua melakukan apa yang akan terjadi selanjutnya. Dia mengatakan bahwa dia tidak melihat dengan jelas dan hanya mendengar dari Su Jin bahwa Su Su tidak melakukannya dengan sengaja. Jadilah apa yang mungkin, mata masih terluka dan dia masih melakukan perbuatan mengerikan. "Saya ingin tahu apakah akan membuat semua orang menarik mata Su Su dan disambar petir selama tiga tahun?"

Paman benar-benar menyukainya. Saya kira itu beruntung? Tuhan Surgawi harus setuju.

Saya menganggapnya sebagai ujian. Ujilah Ye Hua untuk melihat apakah dia benar-benar mengkhianati asuhan dan tugasnya untuk wanita ini .


Sekarang setelah memastikan bahwa kehidupan Su Su tidak lagi dalam bahaya, Ye Hua dapat melakukan langkah kecil lainnya. Dia mengatakan kepada Tuhan Surgawi bahwa Su Su pernah menyelamatkan nyawanya dan etiket yang tepat untuk membalas kebaikan yang diterima seseorang. Dia hanya dibawa ke Istana Celestial karena dia, jadi dia merasa harus menanggung konsekuensinya. Dan dia bersama anak kecil. Singkatnya, dia meminta izin untuk mengambil "siksaan petir" sebagai gantinya. Oh neraka. Maksudku, itu bagus untuk Su Su, tapi sial. Tiga tahun. Dan Lord Pua, penyembuh Tuhan, tidak akan bersikap lunak pada Putra Mahkota hanya karena dia adalah Putra Mahkota. Bajingan surgawi setuju


Setelah itu, Ye Hua memiliki satu "pertolongan" terakhir untuk bertanya: bahwa dia bisa menyingkirkan mata Su Su secara pribadi. : ((((((((Ini diberikan juga.

Aku ... tidak bisa melakukan hal seperti ini. Tapi saya melihat mengapa dia pikir dia harus melakukannya sendiri. Ini pada dasarnya satu-satunya hal yang bisa dia lakukan untuknya dalam situasi mengerikan ini. Ini juga satu-satunya yang membuatnya mendekatinya, untuk berbicara dengannya.

Ya Tuhan, dia tersenyum saat melihat dia. Dia mengirim semua orang keluar. Dia senang karena dia datang ke sini, untuknya, berarti dia memang mempercayainya. "Saya percaya kamu", katanya. Dia menyaksikan semuanya, Su Jin melakukan semuanya sendiri. Tapi ... mata sang Peramal dibakar, dia buta. Satu-satunya cara untuk menyelamatkan hidup Su Su adalah dengan memberikan dua mata untuk dua mata; untuk memberi dia untuk Su Jin.


"Mengapa", dia menangis, "mengapa Anda mengatakan kata-kata seperti itu, bukankah Anda mempercayai saya?"
"Ini salahku", dia berulang berulang kali. "Aku tidak bisa melindungimu."
Dan kemudian: "Su Su, aku akan menikahimu, mulai sekarang, aku akan menjadi matamu."


Lalu, dia membawa mereka keluar. Dia tidak menolak banyak. Begitulah keadaannya sekarang.

 Adegan yang paling mengerikan dalam episode ini mungkin saat dia terbangun setelah ini dan terus mengulangi "mataku, mataku" dengan sangat shock.

Maka inilah saatnya untuk hari 1 dari siksaan petir. Tiga tahun total. 49 sambaran petir per hari Itu 53'655 sambaran petir total. Tidak akan ada salahnya bagi tubuh, tapi setiap serangan akan terasa sakit seolah jiwa Ye Hua terkoyak. Lord Pu Hua tampaknya benar-benar menyesal harus melakukan ini pada Putra Mahkota.


Memang tidak benar, itu sama sekali tidak membahayakan tubuh (figur), karena setelah ini, Raja Pengobatan perlu memeriksa Ye Hua keluar. Dan darn itu, dia marah. Marah karena dia begitu tak berdaya. Aku tahu itu semua sangat tragis, tapi RAWR.

Dan ulangi - dalam slowmo - hairflip yang sekarang terkenal!

Pokoknya, dia bertanya pada Paman Tiga apakah menurutnya dia memenuhi syarat untuk menerima Seal Mahkota sekarang. "Sudah waktunya kamu mendapatkannya", kata Lian Song. Namun, dia terluka dan Seal datang dengan tes lain, yang bisa mematikan baginya: 36 semburan api suci dan 9 serangan petir suci. DAMMIT, mereka menyukai kilat mereka, Celestial ini!


Tentu saja, Ye Hua tidak peduli dengan bahaya pada dirinya sendiri. Kesalahan yang dia lakukan adalah berpikir bahwa dia bisa menyelamatkan Su Su dengan menjauh darinya. Tapi dia salah sekali: mereka mengejar hidupnya apa pun yang dia lakukan. Tapi begitu dia adalah Putra Mahkota tidak hanya dalam nama, dia tidak perlu lagi khawatir dengan orang lain lagi. Dia kemudian bisa menikahi Su Su sebagai permaisuri.


Kami mengakhiri episode dengan Su Jin, dengan dua mata segar, datang menemui Su Su, mengatakan kepadanya bahwa Ye Hua jelas tidak peduli dengan dia dan matanya sama sekali. Neraka. Sudah tidak berakhir, bukan.

EPISODE 24

Su Su yang malang mendengar dari Su Jin bahwa dia sekarang menggunakan matanya! Nah, dia pasti tahu ini jika dia mendengarkan Ye Hua, tapi ternyata tidak, bukan? Ini memukulnya dengan keras - tentu saja! - dan Su Jin menambahkan bahwa Ye Hua tinggal bersamanya sepanjang siang dan malam saat dia mendapatkan mata baru. Kebohongan, tentu saja. Su Jin menambahkan bahwa Su Su mungkin tinggal di Aula Pemuda yang Indah meskipun semuanya - itu milik Su Jin, badan amal masa depan,. Dia menjijikkan. Su Su kemudian berpikir dia ada di jalan keduanya. Aku juga ingin memukulnya.


Fengjiu, dalam bentuk rubah, mendengar semuanya - dan karena dia pikir itu tidak masuk akal, dia menyerang Su Jin di luar istana. Slam, rubah itu didorong ke dinding! Su Jin, yang mengira rubah ini adalah Su Su's, memerintahkan pembantunya untuk mengalahkannya sampai mati. Ini saat Nai Nai datang - dia diizinkan tinggal sampai anak kaisar mencapai usia satu tahun, tidak seperti semua pelayan lainnya, karena dia memohon pada Permaisuri Le Xu.


Su Jin menanyainya tentang rubah jahat itu, kapan - aku sudah menunggunya! - Dijun muncul Dia bertanya apakah dia telah melihat rubah kecilnya yang hilang. Ah, itu terjadi untuk menjadi pelayan yang membawa. Siapa yang menyakitinya? Pelayan tersebut mengklaim bahwa wanita tersebut hanya membuangnya sebagai refleks defensif. Diam, katak bodoh.


Dia menyarankan agar mereka masuk ke dalam dan bertanya kepada wanita fana mengapa rubah kecil itu begitu jengkel? Su Jin cepat mengatakan itu tidak layak, cederanya sangat kecil. Ah, katanya, dalam kasus ini, rubah kecil itu lebih sakit darinya. Ya, kedengarannya seperti ancaman. Su Jin langsung berlutut dan memohon keringanan keringanan. Dia menawarkan untuk berlutut selama dua jam untuk menebus hal-hal (dia takut padanya) dan dia pikir itu benar. Dia penuh penghinaan untuknya, tapi tidak menanyakan lebih jauh, sayangnya.


Di rumah, saat dia merawat luka Fengjiu, dia mengatakan kepada rubah bahwa ada cobaan dalam hidup - hewan dan manusia, setiap orang memiliki milik mereka sendiri. Fengjiu tidak bisa menolongnya. Dan dia tidak bisa membantu Fengjiu. Hmmm ... apa yang dia tahu?


Tuhan Surgawi telah menerima kabar dari Raja Air tentang betapa bahagianya mereka bersama Ye Hua. Mereka meminta agar Putra Mahkota diizinkan untuk secara resmi menerima Seal. Kakek senang. Aku ingin merobek janggutnya yang bodoh itu, rambutnya dengan rambut.


Tuhan Surgawi pergi mengunjungi Dijun sesudahnya - Dijun menutupi rubah dengan jubahnya, saat dia menjadi sadar akan tamunya. Beberapa rahasia paling baik dirahasiakan, kurasa. Dia telah datang untuk memberi tahu Dijun bahwa Putra Mahkota siap untuk menyelesaikan penugasannya. Dijun berpikir itu sangat baik - Tuhan Surgawi bisa menjadi seperti dia saat itu dan sepenuhnya pensiun. Tuhan Surgawi menyukai itu. Kuharap dia pergi dan meninggal.


Su Su menikmati berjalan di dekat Kolam Lotus, tapi dia tidak diizinkan melakukannya lagi - dia harus tinggal di Aula saja. Semakin depresi dan lesu, dia mulai tidur seharian. Ye Hua yang agak bersemangat datang untuk memberitahunya bahwa dia akan segera menjadi Putra Mahkota yang tepat - dan dia akan bisa menikahi dia saat itu. Begitu dia akan menjadi Putri Mahkota, mereka bisa mulai menjalani kehidupan yang mereka inginkan. Tapi ...

 ... dia mengatakan kepadanya bahwa dia harus pergi menghadiri urusan resminya. Dia mengantuk. Dia mengungkapkan keprihatinan tapi segera setelah pergi (jangan hanya pergi, Ye Hua: ((dan sekali di luar, dia mengatakan kepada Nai Nai bahwa dia akan segera menerima Seal, yang berarti dia akan disambar oleh 36 sakral api dan 9 suci baut petir Dia tidak diizinkan untuk mengatakan Su Su kebenaran jika dia mendengar guntur, jangan sampai dia khawatir * Desah * masih menyimpan rahasia,


Kami kembali bersama Pangeran Hantu setelah ini, yang mengunjungi saudara tirinya di penjara es. Li Yuan sedang mogok makan, tapi Li Jing tidak akan membiarkannya mati; tidak selama dia sendiri masih hidup. Ternyata, kematian mereka hanya akan meningkatkan kekuatan ayah mereka. Li Jing bahkan mengatakan bahwa ia hanya memiliki anak untuk menggunakannya untuk meningkatkan kekuatannya pada saat yang tepat. Menawan. Bagaimana Li Jing bisa mengetahuinya?


Setelah ini, Putri Hantu memberitahu Li Jing bahwa dia ingin pergi ke alam fana, kedengarannya cukup final. Itu membuat Li Jing sangat sedih - dia hanya memilikinya. Tapi dia tidak bisa tinggal, dia tercabik oleh pertarungan ini antara saudara kandung (dan bersalah karena pengkhianatannya sendiri). Apa yang bisa dia lakukan, dia harus melepaskannya. Ini menyedihkan. Tapi dia mengirim pria mengejarnya, untuk perlindungan. Kupikir dia akan menjadi kakak yang baik untuk dimiliki.


Dia sedih dan minum berat saat istrinya yang sangat hamil muncul. Dia hampir tidak bisa berjalan. Dia menyentuh perutnya, berbicara dengan bayinya. "Anda satu-satunya keluarga yang saya tinggalkan", katanya. Tidak, Xuan Nu, kamu tidak masuk hitungan.


Kemudian, dia menyingkirkan keringat dari keningnya saat dia jatuh ke dalam delirium, tapi semua yang dia gumam adalah "A-Yin, A-Yin". Xuan Nu melakukan wajah terbaik, tragisnya, tapi itu membuatku patah.


Ini adalah hari penobatan Crown Prince! Semua orang ada disana. Hantu Tuhan, Raja Air, sebutkan saja. Hantu Tuhan sangat memperhatikan wanita fana itu (dia mendengar barang dari Su Jin, jadi tidak heran) dan dia mengirim Qilinnya untuk melihat-lihat. Tapi tidak ada api, si kecil, oke? Dia menemukan dia duduk di luar, menikmati kehangatan sinar matahari.


Oh lihat, Ye Hua tidak lagi memakai hanya hitam.


Dan ada Die Feng! Die Feeeeng di rumah da!


Di luar, burung pelangi menjadi gila. Apa lagi yang mereka lakukan? Selain itu, Dijun terus meraba bulu rubah itu. Aku mulai berpikir dia pria tua yang kotor.

Ye Hua melangkah keluar untuk menjadi bersemangat. Semuanya sangat indah banget. Saya suka badai petir, Anda harus tahu.


Dia mengambil semuanya, tetap tegak. Nai Nai di sisi lain ... dia lari ke Su Su dan mengatakan kepadanya bahwa itu adalah penobatan Pangeran Mahkota dan dia telah mendengar dari pelayan lain bahwa setelah ini, dia akan menikahi Su Jin. Su Su berkeringat berat. Nai Nai adalah guntur yang ada hubungannya dengan perayaan tersebut, tapi saat itulah Su Su mulai bekerja.


Oh, dan orang lain juga: Xuan Nu. Dukun sangat peduli. Ini tiga bulan lebih awal dan ada pendarahan berat. Dia takut Tuhan Hantu mungkin tahu tentang sihir terlarang yang dia lakukan padanya. Ah, dia bodoh. Xuan Nu mengancam hidupnya: apakah bayi itu hidup atau dia meninggal dengan itu? Seorang tentara pergi untuk menjemput Li Jing dan dia segera pergi, sebelum dia dapat mendengar apa yang dikatakan Qilin kepadanya.


Ye Hua telah lulus ujian.


Dia tidak pernah menunjukkan betapa menyakitinya dia terhadap siapa pun, bukankah dia, sejak ibunya harus melihatnya berdarah. Itulah sebabnya dia pergi dan menderita sendirian dan dalam diam.

Dan setelah ini, dia kembali untuk siksaan petir. Lord Pu Hua ingin mengirimnya kembali, tapi Pangeran Mahkota tidak akan menentang perintah Tuhan Surgawi. Di istana, Nai Nai dengan putus asa mencarinya. Oh anak laki-laki, kuharap dia bisa bertahan.


Sumber :
https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-eternal-love-episode-23-24.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Eternal Love Episode 23 - 24

 
Back To Top