Sinopsis Doubtful Victory Episode 8

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 09 Desember 2017

Sinopsis Doubtful Victory Episode 8

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Doubtful Victory Episode 8

Jin-young dan Detective Park telah sampai di rumah Gil-choon. Seorang wanita tua, yang mengklaim bahwa Gil-choon bukanlah anaknya, mencoba mengusir mereka. Detektif Park bertanya tentang Thien, dan namanya memberi wanita itu berhenti sejenak. Dia mengatakan bahwa Thien melarikan diri setelah tinggal sepuluh hari di sana, dan kemudian bertanya mengapa polisi membuang waktu dan uang untuk menemukan "benda itu" yang melarikan diri dengan imigran lain, dan memanggil mereka semua binatang.
Jin-young tidak menyukai suara itu dan mengatakan bahwa ini adalah manusia, bukan binatang atau benda. Wanita itu melambaikan tangan mereka ke pintu dengan sapunya, mengomel tentang bagaimana polisi harus merawat orang Korea, bukan orang luar.

Min-pyo menyela agar timnya tahu bahwa mereka telah berhasil memulihkan rekaman penarikan bank yang dilakukan Thien sebelum dia menghilang, dan wanita itu tampak terguncang mendengarnya.

Tim tersebut menuju ke ladang rumah kaca yang kosong, di mana mereka menonton rekaman CCTV. Bukan Thien tapi orang yang muncul di kamera. Seorang petugas polisi setempat tiba untuk membagikan cuplikan tambahan Thien yang dikumpulkan saat penyelidikan tentang penusukan. Thien dan seorang pria memasuki sebuah motel, dan kemudian hanya pria itu yang pergi.

Sedangkan untuk ladang kosong, petugas tersebut mengatakan bahwa mereka mungkin bersembunyi di pegunungan setelah mereka mendengar petugas polisi dari Seoul menuju ke kota, karena kebanyakan dari mereka adalah imigran ilegal.


Para kru menuju ke pegunungan dan menangkap para pekerja saat mereka mencoba melarikan diri. Mereka mengantarkan mereka kembali ke tenda mereka untuk menanyakan tentang Thien dan pria yang ada dalam rekaman itu. Jin-young melihat sekilas pandang seorang wanita ke belakang tenda, dan dia menemukan pria itu bersembunyi di lemari.

Ada hambatan bahasa, bagaimanapun, karena orang itu berbicara bahasa Vietnam dan tidak ada orang lain yang melakukannya. Dia menanggapi nama Thien, dan mereka menemukan kalung Thien dari fotonya di tasnya, tapi mereka masih berjuang untuk memahami jawabannya. Ketika Min-pyo bertanya di mana dia mengubur tubuh dan meniru penggalian, orang tersebut menunjuk ke luar.

Dia mengarahkan mereka ke aspal aspal sembarangan, di mana Jin-young menemukan secarik syal yang muncul dari tepi. Pengakuan itu tampaknya terlalu mudah bagi Jin-young, tapi mereka harus mulai menggali juga. Aspal itu akan menyulitkan dan mahal, jadi Detektif Park memanggil Min-pyo agar tetap murah harganya.

Di tempat lain di sebuah gang, Jong-sam mendengar langkah kaki Detektif Kang di belakangnya, dan menasehati dia seperti kesalahan tailing rookie. Detektif Kang sangat antusias melihat telepon pulih, dan menemukan hanya satu panggilan keluar di log, ke voicemail Il-seung. Dia menunjukkan gambar kartu panggil Jong-Sam untuk mendapatkan passcode tersebut, dan Jong-Sam mengira dia melihatnya kembali di apartemen Il-seung.

Peramal Raja Porn mengambil jeda ramyun dan mengoceh tentang aplikasi pengintai dan penyadapan yang dipasang di telepon Il-seung, yang dia ragukan tentang Jong-sam. Orang yang lebih muda bertanya apakah dia menghapus aplikasinya, tapi tetua mengatakan nah, dia meninggalkan mereka karena dia tidak menyukai pria jangkung. Ha.


Di apartemen Il-seung, Detektif Kang tidak dapat menemukan peralatan pengawas, tapi Jong-sam mengungkapkan kartu panggil dan mereka dapat mengakses pesan suara Il-seung.

Pesan-pesan itu berasal dari Il-seung sendiri, saat dia memerinci setiap pesan baru bagaimana dia meletakkan kamera tersembunyi di kantor Direktur Lee, lalu mengembalikan kartu memori kamera dengan bukti di atasnya; bagaimana dia berhasil mencuri dan menyembunyikan 100 miliar won; dan akhirnya saat dia tahu seseorang mengejarnya dan membuang teleponnya ke Pelabuhan Incheon. Dua pesan terakhir dari Jaksa Kim, meminta Il-seung untuk memanggilnya kembali.

Detektif Kang berlari melalui urutan kejadian, sementara Jong-sam baru saja mendengar suara orang yang sekarang dia impersonate. Saat mereka melakukan brainstorming langkah selanjutnya, Jong-sam memiliki pertanyaan: Apa itu kartu SD? Jong-sam kagum melihat betapa kecilnya nomor telepon Detektif Kang SD, dan berseru bahwa mereka tidak akan pernah menemukan bukti yang hilang.

Direktur Lee merenung di kantornya dengan pengacaranya karena ketertarikannya bahwa dia kehilangan uang yang hilang, meskipun ia tidak akan menyetorkan uangnya. Ada ketukan di pintu, dan Ketua Gook tiba, melawan arahan sutradara untuk menjaga jarak selama penyelidikan. Pengacara Ahn tidak bisa tidak menjelaskan hal ini, dan permusuhan mereka terhadap satu sama lain jelas.


Ketua di sini meminta kesempatan lain untuk mengurus Jong-sam, tapi direkturnya tidak mendengarnya. Dia menawarkan teh, yang oleh ketua kursi berterima kasih padanya, tapi kemudian dia menggeser piala tersebut ke pengacara Ahn sebagai gantinya, siapa yang tersenyum dan menerima.

Kembali ke pegunungan, pekerja penggali murah sedikit ceroboh, tapi setelah mogok di tempat yang dekat, mereka berhasil menggali aspal dan menggali mayat. Waktunya menelepon di NFS.

Dengan ini terungkap, pria imigran mulai meratap. Jin-young menangkap beberapa kata dan mengira dia mencoba mengatakan "saudara laki-laki" dan "saudara perempuan kecil." Dia melihat teleponnya dan berbagi info baru: Pria ini adalah saudara laki-laki Thien, dan dia berada di Vietnam saat dia menghilang.

Orang kru menggali memeriksa tempat ia mulai menggali pada awalnya, dan terengah-engah saat ia menunjukkan sebuah tangan. Ada lebih dari satu tubuh dikuburkan di sini.


Seluruh jalan segera terbelah dan NFS mulai memotret dan membersihkan tulang-tulangnya. Ketika Detektif Park dan tim melaporkan kembali Chief Jang, mereka telah menemukan lima jenazah total. Chief Jang ingin tahu apakah mereka mengira itu Gil-choon, jadi dia harus mengumumkan sesuatu, tapi Detective Park menolak untuk mengatakan dengan pasti sampai mereka menyelidiki lebih lanjut.

Satu-satunya yang Detektif Park yakin saat ini adalah kelaparannya, dan Dae-woong tiba dengan isyarat dengan beberapa pizza PPL yang bahkan mungkin tidak dapat ditolak oleh kepala polisi.

Detektif Park bertanya-tanya apakah kepala polisi mencoba mengalihkan perhatian dari skandal dana genangan Direktur Lee, namun Chief Jang mengatakan bahwa dia hanya menginginkan sebuah cerita yang akan menyatukan semua orang (dan siapa yang tidak menyukai kasus pembunuhan berantai yang mengerikan dengan kemenangan penuh kemenangan bagi polisi? ).

Kembali ke apartemen Il-seung, Detektif Kang dan Jong-sam fokus untuk menemukan kartu SD yang hilang. Jong-sam membuka sedikit dengan Detektif Kang, dan mengaku bahwa saat berada di dalam air tadi malam, ini adalah pertama kalinya beberapa saat dia berpikir, "Saya ingin hidup." Karena hukuman mati jarang dilakukan. , tidak sampai hidupnya benar-benar beresiko bahwa Jong-sam menyadari betapa dia menghargai hidupnya.


Sebagai Detektif Kang tangan Jong-sam lencana ID-nya, Jong-sam pemberitahuan sesuatu yang berbeda tentang belakang. Lencana Il-seung menemuinya saat dia meninggal memiliki sebuah chip hitam di sudut jalan, bukan yang emas seperti yang dia pegang sekarang. Kami punya petunjuk, tapi Jong-sam harus mengembalikan identitasnya dari Lembaga Pemasyarakatan Musan dimana dia menyembunyikannya.

Jong-sam melewati bus yang membawa Ddakji ke sisa yang seharusnya, tidak sadar akan yang lain. Sebuah situs konstruksi telah dibangun di sekitar penjara yang menetas saat Jong-sam tiba. Tepat sebelum bebek Jong-sam masuk, dia menerima telepon Il-seung, tapi tidak ada yang berbicara.

Telepon dari agen NIS, yang menggunakan aplikasi pengintai yang dipasang di telepon untuk melacak Jong-sam. Sekarang mereka tahu ke mana Jong-sam menuju, mereka melepaskan antek Baek Kyung dari kedatangannya.

Jong-sam pulih dari lubang di dinding sel tersendiri ia memasukkannya cukup mudah, tapi Baek Kyung memasuki sel untuk sebuah konfrontasi. Jong-sam melemparkan ID ke dalam ruang merangkak dan perkelahian dimulai. Agen NIS menghidupkan kamera telepon Il-seung agar bisa berjaga-jaga, dan telepon dengan mudah jatuh ke tanah dengan pemandangan aksi yang bagus.



Jong-sam bersembunyi saat penjaga masuk untuk mengecek Baek Kyung, tapi penjaga itu melihat pintu palka terbuka di langit-langit. Baek Kyung menyerang para penjaga, dan Jong-sam mengambil kesempatan untuk bangkit kembali melalui langit-langit sementara perkelahian terus berlanjut di bawah.

Para penjaga bergegas pergi, meminta bala bantuan untuk menangkap narapidana yang melarikan diri. Penjaga yang tersisa memeriksa Baek Kyung, tapi dia rentan terhadap tanah dan genangan darah di belakang kepalanya menunjukkan bahwa keadaan tidak berakhir dengan baik bagi narapidana.

Jong-sam berhasil mencapai pelariannya, namun awak konstruksi telah tiba di lokasi tersebut dan memindahkan mesin berat mereka, menghalangi jalan keluarnya. Dia terjebak dalam jalan buntu saat para penjaga melonjak ke arahnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/mysterious-il-seung-episodes-7-8/
Ditulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-doubtful-victory-episode-8.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Doubtful Victory Episode 8

 
Back To Top