Sinopsis Doubtful Victory Episode 7

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 09 Desember 2017

Sinopsis Doubtful Victory Episode 7

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Doubtful Victory Episode 7

Kami kembali ke sungai dimana kami terakhir meninggalkan Jong-sam dengan agen mantan-NIS. Mereka telah mengikatnya sampai berat dan menjatuhkannya ke air. Jong-sam berjuang untuk membebaskan dirinya sendiri, tapi kemudian dia mendapat bantuan dari tangan bawah laut yang tidak dikenal yang memotong tali itu ke berat dan membebaskan Jong-sam.
Di darat, tangan yang membantu itu diturunkan menjadi milik mantan mentor Jong-sam, Detektif Kang. Jong-sam tidak senang bertemu dengannya setelah sekian lama, tapi mantan detektif itu memiliki satu skema terakhir untuk keduanya - dia ingin membantu Jong-sam menemukan pemenang yang hilang 100 miliar dan menghancurkan Direktur Lee (mantan presiden) , target lamanya, sekali dan untuk selamanya.

Jong-sam tidak membelinya, jadi dia berpaling dari sang detektif, hanya untuk dikelilingi oleh mobil polisi. Mereka ada di sini dari kantor kejaksaan untuk menangkap Il-seung karena pencurian.

Ketua Gook sama sekali tidak senang mendengar kejadian terakhir ini, dan dia memerintahkan agennya untuk membungkam Jong-sam. Seperti yang mereka lakukan, mereka juga mulai mengumpulkan intel pada jaksa penuntut yang telah memanggil Jong-sam.

Pria itu, Jaksa Agung Kim, memecat Direktur Lee tentang pertukaran uangnya dengan Ketua Gook. Pengacara direktur, Pengacara Ahn, menyela sebentar untuk mendesak agar direktur tidak bertahan lewat tengah malam.


Jaksa Kim setuju dan terus melanjutkan garis waktu kesalahan direktur tersebut, dan menunjukkan bukti dan bukti fotografinya yang menunjukkan bahwa sebagian dari anggaran NIS dialihkan ke sebuah perusahaan di Macao, dan kemudian ditarik dan dikirim oleh Ketua Gook kembali ke Institut Ekonomi Masa Depan. Ketua tersebut menggunakan status diplomatiknya untuk mengeluarkan uang melalui bea cukai yang tidak terdeteksi.

Direktur Lee menanggapi tuduhan tersebut dengan menanyakan di mana uang itu, dan Jaksa Kim mengakui bahwa Il-seung mencurinya. Ketika Direktur Lee mengatakan bahwa mereka harus fokus menangkap si pencuri, Jaksa Kim meyakinkannya bahwa dia sudah memilikinya.

Jong-sam dikawal ke kantor kejaksaan saat itu, dan dia tidak bisa tidak mengingat kapan terakhir dia berada di sini sebagai seorang pemuda. Waktu sudah tiba di kantor Kejaksaan Kim, dan Direktur Lee berangkat. Dia dan Jong-sam saling berpapasan di aula, tidak mengenal yang lain sampai Jaksa Kim memanggil Il-seung.

Ada celah dalam sakelar identitas Il-seung yang hebat - Jaksa Kim sedang bekerja dengan si se-seung dan tahu bahwa Jong-sam bukanlah orang yang tepat.

Di dalam mobil mereka, agen NIS juga telah memikirkan hal ini, meskipun mereka merasa tidak puas karena tim intel mereka sedikit hijau dan lamban untuk mengembalikan informasi ini kepada mereka.


Kembali ke stand-off di kantor kejaksaan, Direktur Lee menjalankan dengan kesempatan yang diberikannya kepadanya. Dia menertawakan Jaksa Agung Kim karena jatuh ke rumah Il-seung palsu, bahkan ketika dokumen kantor jaksa cocok dengan wajah Jong-sam.

Jaksa Kim pergi dengan marah saat Direktur Lee berbalik juga, dan Jong-sam mengambil dokumen Il-seung yang dilempar ke tanah saat petugas melepaskannya dari tahanan.

Jong-sam mengikuti Direktur Lee ke kamar kecil untuk melakukan tawar-menawar: Jong-sam meminta waktu dan tempat untuk mencari uang untuk Direktur Lee sendiri. Jika dia menemukannya, dia mendapat 1 miliar won ($ 1 juta) dari total 100 miliar sebagai potongannya. Tidak perlu mempercayai, karena Direktur Lee hanya bisa membunuh Jong-sam jika dia gagal atau cacat. Sebagai seorang terpidana mati, Jong-sam tampak tenang pada prospek hidupnya di telepon.

Direktur Lee menerima kesepakatan tersebut dan memanggil Ketua Gook, yang kemudian menarik agennya kembali. Jong-sam memberi agen itu kedipan dan gelombang saat mereka terbunuh.

Jong-sam kepala kembali ke satu tempat yang dia, taman bermain di mana ia digunakan untuk tidur sebagai pemuda. Ternyata itu juga tempat dia dan Detektif Kang biasa bertemu jika mereka berpisah, dan Detektif Kang muncul sekarang.


Jong-sam tidak tertarik pada nostalgia Detektif Kang, dan malah menekannya pada intel yang dia miliki pada Direktur Lee. Sepuluh tahun di penjara telah meninggalkan Jong-sam yang tidak terbiasa dengan teknologi ponsel terbaru, jadi Detektif Kang harus memandu dia melalui video yang dia miliki di teleponnya, dari seorang tokoh yang naik ke sebuah truk pada malam dimana si Il-seung yang sebenarnya meninggal.

Detektif Kang menjelaskan bahwa Direktur Lee lebih suka menyimpan uangnya secara tunai, dan ketika mengetahui bahwa dia sedang diselidiki, dia berusaha memindahkannya ke truk ini di bawah penutup malam. Rencananya hancur oleh Il-seung, yang berhasil membajak truk dan menyembunyikan uangnya.

Jong-sam bertanya-tanya apa petunjuk yang mungkin dimiliki ponsel seantero Il-seung di dalamnya. Ternyata Detektif Kang sedang mencari telepon pada malam pertama dia melihat Jong-sam menjarah wadah penyimpanan, dan dia tahu modelnya sama seperti telepon yang dimilikinya.

Dengan kegunaan sang detektif yang kelelahan, Jong-sam mulai pergi. Detektif Kang tidak bisa tidak bertanya mengapa Jong-sam tidak ingin tahu di mana dia selama ini. Jong-sam punya satu pertanyaan: Apa yang terjadi dengan istri Detektif Kang? Detektif Kang blusters bahwa mereka tidak pernah benar-benar menikah, dan mereka telah jatuh dari sentuhan. Jong-sam menunjukkan bahwa dia mungkin masih menunggunya, tapi dia bilang dia tidak akan menunggu selama ini. Jong-sam meninggalkan detektif di belakang taman bermain dengan pikirannya.

Kami memotong seorang wanita yang sedang menunggu sendirian di luar. Seseorang memanggil, "Istri!" Dan dia tersenyum dan menyapa suaminya, tim Jin-young memimpin Detective Park. Mereka saling menyapa dan bergegas masuk untuk menghindari hawa dingin.


Detektif Kang, di sisi lain, pulang ke rumah sendirian, dan dia meminta sopirnya untuk mematikan radio karena membunyikan pembaruan tentang kasus tersebut dan ayunan yang mendukung Direktur Lee.

Masih di kantor, frustrasi Jaksa Kim tumbuh setiap saat. Dia mengingat interaksinya dengan Il Il seung sebenarnya sebelum kematiannya. Il-seung sangat yakin Direktur Lee tidak akan membunuhnya, tapi sekarang jaksa menduga ada permainan kotor.

Dalam perjalanan keluar, Jong-sam memperhatikan bahwa dia sudah tumbuh dengan bau lagi (hampir tenggelam akan melakukan itu padamu). Dia berhenti di beberapa tempat sumbangan pakaian, dan setelah membuang beberapa pakaian berkilau, akhirnya menemukan beberapa pakaian untuk dirinya sendiri.

Dia menggunakan informasi dari kantor kejaksaan untuk menemukan apartemen atap Il-seung. Untuk seorang detektif, Il-seung memilih kombinasi kunci pintu yang sangat mudah, dan Jong-sam ada dalam satu percobaan.

Tempat itu bergaya, tapi bau yang sangat mengerikan berasal dari kaki Jong-sam, jadi dia buru-buru mengganti pakaian sebelum membersihkan sisa apartemen dan kemudian menuju tempat tidur.

Sementara Jong-sam berjuang untuk tidur di tempat tidur yang aneh, Ddakji masih berjalan di lorong rumah sakit. Kedua pria itu mendapati diri mereka tertidur di lantai, Jong-sam di apartemen dan Ddakji di lantai warung kamar mandi.


Keesokan paginya, Jin-young menyapa istri Detektif Park di lobi kantor polisi. Sementara itu, Ddakji diantar keluar dari kamar mandi oleh petugas kebersihan rumah sakit. Dia menuju ke Lembaga Pemasyarakatan Musan untuk mengklaim barang milik Jong-sam dan uang yang dia berikan kepada komisarisnya. Penjaga tersebut memberi arahan Ddakji ke fasilitas tempat tubuh temannya ditahan.

Kembali ke kantor polisi, Detective Park dan tim menyentuh basis Gil-choon. Saat mereka membahas, Chief Jang menyelinap masuk untuk melihat kapan dia bisa memamerkan kesuksesan mereka di sebuah konferensi pers. Detektif Park berpikir dia seharusnya tidak memberikan konferensi pers karena Eun-bi masih sangat muda, tapi kepala polisi mengatakan dia tidak akan mengungkapkan namanya atau wajahnya.

Jin-young mengira mereka belum selesai menyelidiki, dan dia menerima telepon yang memperkuat keraguannya. Petugas konstruksi dari tangki air memimpin Thien, wanita yang keluar dari lokasi bersamaan dengan Gil-choon yang tersisa.

Pemimpin tersebut mengungkapkan keprihatinannya atas keselamatan wanita tersebut (agak setengah hati), dan kemudian mengatakan bahwa jika keadaan tidak beres, polisi akan menjadi orang yang tidak kompeten. Saat dia berbalik untuk pergi, Detektif Park memanggil, "Hei, kau punk." Kepala berputar berputar-putar, tapi Detektif Park berpura-pura dia mengarahkan komentarnya ke Dae-woong dan mengirimnya untuk menjemput Gil-choon untuk diinterogasi.


Detektif Min-pyo dan Dae-woong mencoba menanyai Gil-choon tentang Thien, tapi Gil-choon menghindar. Dia mengatakan bahwa dia membawa Thien ke rumahnya untuk bekerja, tapi dia kabur.

Detektif Park dan Jin-young melihat-lihat bursa melalui kaca, dan kedua menduga Gil-choon tahu lebih banyak daripada yang dibiarkannya. Mereka juga khawatir bahwa ada lebih banyak korban yang tidak diketahui, karena ini tidak seperti usaha pertama Gil-choon untuk menenggelamkan seseorang. Jin-young akhirnya memberi isyarat untuk menyerah saat sudah jelas bahwa Gil-choon tidak mau bergerak.

Tim meninjau pengetahuan mereka tentang Thien. Dia meninggalkan lokasi konstruksi saat Gil-choon melakukannya, dan tindakan terakhir yang dapat dilacak adalah penarikan bank pada 10 April, sesaat sebelum Gil-choon ditangkap pertama kali.

Tim tersebut telah mengeluarkan seruan untuk rekaman CCTV bank tersebut, dan juga seruan ke Kedutaan Vietnam untuk menghubungi keluarga Thien. Sementara itu, tim tersebut memimpin tim terbaik mereka, rumah Gil-choon, tempat Thien seharusnya bekerja.


Di apartemen Il-seung, Jong-sam menyadari bahwa ia gagal mengembalikan kunci wadah penyimpanan ke kantor. Jong-sam bergegas kembali untuk mengembalikan kunci (untuk mantan pencuri dan informan, dia anehnya mengikuti peraturan), dan mengetahui bahwa manajer kantor adalah orang yang diperintahkan untuk menyerahkannya ke kantor kejaksaan. Sementara dia di sana, dia juga mencari-cari barang hilang dan ditemukan, dan menemukan telepon ditinggalkan Il-seung.

Dia tidak yakin apa yang harus dilakukan dengan smartphone, jadi dia melihat dengan saksama saat manajer kantor menyambungkannya untuk mengisi baterai dan kemudian menyalakannya. Dia tidak bisa meneruskan kode aksesnya lagi, dan dia merekomendasikan agar Jong-sam menggunakan kemampuan hacking detektifnya.

Di kantor Ketua Gook, mantan agen NIS menerima tegurannya. Agen Kwak mengemukakan bahwa mereka akan melakukan pencarian sendiri untuk uang secara rahasia, namun gagasan untuk menentang Direktur Lee hanya membuat marah ketua tersebut lebih jauh.

Begitu agennya berada di luar kantornya, Agen Ki mulai mengeluh tentang ketua dan situasi mereka. Agen Kwak menegurnya untuk itu, tapi kemudian cheers agen juniornya kembali dengan saran agar mereka check up di Jong-sam.

Jong-sam tidak memiliki keterampilan hacking, tapi dia mencoba hal terbaik berikutnya: teman-teman dari teman-teman dengan keterampilan hacking. Dia menuju ke sebuah toko dan menjatuhkan nama narapidana sesama, Raja Porno. Jong-sam jujur ​​tentang bagaimana dia mengenal raja, tapi kedua pria itu ingin memastikan bahwa dia bukan seorang detektif yang menyamar (HA!), Jadi mereka bertanya kepadanya, "kue apa yang paling lezat di penjara?"


Jong-sam bergumam bahwa jelas tidak ada kue lezat di dalam penjara. Belum puas, pria tersebut memberinya pertanyaan lanjutan: "Siapakah napi yang paling menyedihkan?"

Jong-sam tidak mau menjawab, tapi ketika orang-orang itu menolak, dia menjawab, "Yang tanpa deposit dari komisaris." Orang-orang puas dengan jawaban ini, mengatakan bahwa kebanyakan orang akan mengatakan hukuman mati karena hukuman mati Mereka tahu, Jong-sam memenuhi kedua kualifikasi ini), dan mereka berhasil memecahkan kode sandi.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/mysterious-il-seung-episodes-7-8/
Ditulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-doubtful-victory-episode-7.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Doubtful Victory Episode 7

 
Back To Top