Sinopsis Doubtful Victory Episode 5

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 08 Desember 2017

Sinopsis Doubtful Victory Episode 5

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Doubtful Victory Episode 5

Jong-sam terbangun di tempat dia meninggalkan tubuh Il-seung, mengenakan pakaian seukuran Seung. Dia disambut oleh Orang-orang yang Tak Berbahaya di Hitam, yang lebih tua membungkus dasi di sekitar leher Jong-sam dan mulai mencekiknya. Dia mencaci maki Jong-sam karena merusak trauma postmortem akibat luka di tubuh Il-seung saat berguling-guling di bagasi, membuatnya curiga untuk bunuh diri - dan mendesah bahwa satu-satunya solusinya adalah menggantinya dengan mayat baru.
Jong-sam menghasilkan strip panjang dari sakunya yang dihiasi kode Morse. Dia menyebutnya peta harta karun dan kami melihat bahwa dia menemukannya tersembunyi di dalam lencana polisi Il-seung. Orang-orang di Hitam dengan tak percaya bertanya seperti apa harta karun itu, akhirnya melepaskan Jong-sam saat dia berkata, "Harta yang hilang hilang-100 miliar won." (Sekitar 100 juta dolar).


Sebuah pelarian yang sempit dari kematian

Pria yang lebih tua memindai jalur itu dan bertanya di mana uangnya. Dengan senyum nyaring, Jong-sam memegang ujung strip yang robek itu sebelum memasukkannya ke mulutnya.

Orang-orang di Black memanggil ketua kursi tersebut-Chairwoman Gook-untuk melaporkan catatan tersebut, yang menyatakan bahwa Il-seung tidak melakukan bunuh diri, dan bahwa dia menyembunyikan 100 miliar won dan bukti. Sayangnya, mereka tidak tahu di mana itu tersembunyi, karena Jong-sam makan bagian itu. Hee.

Jong-sam menuntut identitas baru dan jumlah yang sederhana sebagai imbalan atas kerja sama itu, namun percakapan mereka terputus bersamaan dengan kedatangan polisi. Orang-orang di Black mengetuk Jong-sam keluar dan kita belajar lebih awal, mereka akan mengatur tubuh Il-seung-mengenakan jumpsuit penjara Jong-sam-di atas api di selnya.


Jong-sam terbangun di rumah sakit dan membungkuk, merobek infusnya. Dia terkejut saat menemukan Jin-young duduk di samping tempat tidurnya, yang bertanya apakah dia akan pergi ke suatu tempat. Jong-ch tertawa gugup bahwa dia tidak. Mencurigakan, Jin-young menyulut lencana Il-seung, yang sekarang menyandang foto Jong-sam.

Dia bertanya apakah dia benar-benar seorang detektif, dan Jong-sam tertawa bahwa itu akan terlihat begitu. Untuk keluar dari menjawab pertengkaran Jin-young, seperti departemen apa dia bekerja, tiba-tiba Jong-sam berteriak, mencengkeram perutnya, dan berkeras agar dia perlu buang air kecil sebelum berlari ke toilet.

Pria yang lebih muda di Black menemukan Jong-sam di kamar mandi dan menurunkan sekantong pakaian untuknya dan juga beberapa uang belanja. Jong-sam bertanya mengapa mereka membunuh Il-seung dan diberi tahu bahwa Il-seung mencuri 100 miliar won. Jong-sam bertanya-tanya mengapa mereka tidak hanya menempa autopsi dengan mayat sebenarnya.

Agen tersebut menjawab bahwa terlalu banyak orang yang menonton untuk bisa melepaskan sebuah pembunuhan yang jelas karena sebuah jahitan-menciptakan identitas baru jauh lebih sederhana. Jong-sam bertanya apa yang terjadi jika dia tertangkap, dan agen itu menjawab bahwa Il-seung hanya memiliki seorang nenek dengan demensia, dan jika ada yang bertanya, katakan saja mereka berbagi sebuah nama. Lagi pula, semuanya akan berakhir dalam dua belas jam.

Agen menjelaskan bahwa Jong-sam sudah sampai jam 10 malam untuk mencari uang atau mati. Jika Men in Black menemukannya lebih dulu, dia mati. Dan jika Jong-sam mencoba menarik sesuatu yang lucu ... dia meninggal.


Ketua Gook memberikan pidato di depan pers pada upacara pensiunnya dari National Intelligence Service (NIS). Setelah itu, dia menemukan seorang pria menunggunya di kantornya, yang memberi selamat kepadanya saat dia pensiun, meskipun dia snipes bahwa dia dipecat. Dia balas bahwa seharusnya dia tidak membuat kekacauan - dia mendengar "Il-seung" masih hidup dan bertanya-tanya mengapa dia tidak membiarkannya membusuk di penjara.

Ketua Gook menjawab bahwa dia menginginkan uangnya dan Jong-sam akan meninggal jam 10 malam. Pria itu khawatir mereka akan tertangkap dan menunjukkan bahwa Jaksa Kim sedang mengendus. Tanpa terganggu, Ketua Gook menjawab bahwa mereka berdua tahu Jaksa Kim sedang sibuk hari ini.

Jaksa Kim saat ini dengan Direktur Lee dari Future Economics Institute. Dia dengan sopan berjanji untuk mengembalikan semua yang mereka sita saat penyelidikan selesai. Direktur Lee dengan marah bertanya apakah itu mungkin, tapi Jaksa Kim menjawab bahwa dia sendiri yang harus disalahkan.

Di luar, sorak sorai publik untuk Direktur Lee, yang juga mantan presiden. Seorang reporter berita mengungkapkan bahwa Direktur Lee telah dituduh menerima dana ilegal dari mantan kepala NIS, Ketua Gook. Anehnya, jumlahnya mencapai 100 miliar won, dan Jong-sam mencatat hal ini saat dia melihat laporan di rumah sakit.


Kereta pemikirannya digagalkan oleh kedatangan Jin-young, dan mengatakan kepadanya bahwa dia dapat pergi sejak hasil tesnya kembali baik-baik saja. Jin-young ingin jawaban, dan bertanya mengapa dia terbangun di samping danau. Jong-sam menjawab bahwa itu diklasifikasikan, jadi dia bertanya mengapa dia membiarkan percobaan pembunuhan Gil-choon pergi, menarik rekaman pertemuan Jong-sam Gil-choon setelah dia mencoba menenggelamkan Eun-bi.

Jong-sam tergagap bahwa itu diklasifikasikan juga, tapi Jin-young membentaknya untuk merespon dengan benar. Untungnya, Detektif Park datang untuk menyelamatkannya, mengungkapkan bahwa "Il-seung" sedang bekerja untuk NIS dan sejak dia lulus dari akademi kepolisian.

Jin-young berpendapat bahwa dia adalah tersangka dan meminta Detektif Park untuk menangkapnya. Sambil mendesah, Detektif Park memiliki petugas Min-pyo yang menutupi telinga Jong-sam sehingga dia bisa meluncur ke ceramah tentang bagaimana NIS mengungguli mereka sehingga tangan mereka diikat.

Dia meminta Jong-sam untuk bekerja sama dan mengatakan bahwa mereka adalah Gil-choon, tapi Jong-sam terkejut saat mengetahui Gil-choon belum tertangkap. Detektif Maknae Dae-woong berlari sampai mengatakan Eun-bi akhirnya stabil dan detektif pergi. Min-pyo tergantung kembali untuk mengeluh bahwa Jong-sam berbau dan menyuruhnya mandi.


Membebaskan dirinya dari bau busuk di kamar mandi, Jong-sam berpikir kembali pada peringatan tentang batas waktu 10 pm-nya. Dia kemudian mengingat pesan kode Morse terakhir dari Il-seung, dan kami mengetahui bahwa bagian yang dia makan adalah serangkaian angka dan kata "pohon pinus." Ironisnya, nomor yang sama ada di stiker iklan di samping cermin kamar mandi.

Jong-sam mencemooh agar tidak sesederhana nomor telepon tapi juga memanggilnya, dan saat seseorang menjawab, dia meminta So Na-mu (pohon pinus). Wanita itu menjawab bahwa dia Jadi Na-mu dan Jong-sam membanting telepon karena shock.

Di luar, Man in Black menunggunya dan mime "Aku mengawasimu." Jong-sam tersenyum kembali dan kemudian masuk ke tangga, yang memberinya sedikit keuntungan saat mereka merobek-robek rumah sakit, meski rookie tetap panas. tumitnya Dalam usaha terakhir, Jong-sam melontarkan dirinya di atas pagar di lantai dua dan menabrak sebuah brankar yang lewat.

Jong-sam bergegas keluar seperti ambulans yang jatuh dari tubuh hangus yang tertera di bawah namanya. Dengan mencengkeram lencana polisi, Jong-sam melepaskannya dan lari seperti agen yang terlihat.


Pada saat Man in Black berhasil keluar, Jong-sam sudah pergi. Agen tersebut berlari ke mobilnya untuk memberi tahu rekannya bahwa menurutnya Jong-sam bersembunyi di bagasi seseorang. Dengan menggunakan pelacak, mereka mengikuti sebuah mobil saat ia meninggalkannya-sementara Jong-sam melangkah keluar dari tempat persembunyiannya di dekatnya.

Sebuah kilas balik cepat menunjukkan bahwa Jong-sam telah menemukan pelacak tersembunyi di pakaiannya dan melemparkannya ke mobil terbuka di garasi parkir.

Sementara itu, Gil-choon melakukan pembelian di toko peralatan dan Ketua Gook duduk di kantor barunya, menjalankan Yirim Food. Dia mengeluarkan sebuah kotak dari brankas di bawah mejanya dan memeriksa pistolnya sebelum memasukkannya kembali. The Men in Black tiba dengan sebuah buket ucapan selamat, tapi dia ingin tahu mengapa mereka tidak membungkam Jong-sam.

Dia mencemooh bahwa mereka telah kehilangan dia dan agen yang lebih muda (yang akhirnya mendapatkan nama Ki Agen Ki) menjawab bahwa itu terlalu sulit hanya dengan mereka berdua. Dia mengatakan bahwa mereka dulu memiliki tim cadangan dan penyadapan dan pelacak, namun Ketua Gook memotongnya, mengatakan bahwa itu adalah fasilitas NIS.

Dia mencatat hal-hal yang berbeda di sini, dan agen yang lebih tua, Agent Kwak, menarik Ki ke luar untuk mengingatkannya kepada publik, mereka bekerja di sebuah perusahaan swasta. Dia mengatakan bahwa mereka seharusnya mengurus hal-hal yang tidak dapat dilakukan oleh NIS, karena itulah mereka dibayar lebih banyak. Agen Ki cemberut bahwa ia ingin bekerja untuk negara tersebut namun agen yang lebih tua tersebut menegaskan bahwa mereka melakukannya karena gaji mereka berasal dari uang pajak.


Di tempat lain, Jong-sam bertemu dengan So Na-mu, wanita yang dia ajak bicara di telepon. Dia mendesah dengan putus asa saat dia mengulangi bahwa dia tidak memiliki apa-apa untuk Oh Il-seung. Dia mengatakan mereka tidak menerima kargo pribadi namun menegaskan bahwa pengiriman telah tiba minggu ini. Na-mu menolak permintaannya untuk melihat mereka sehingga Jong-sam memegang lencananya.

Di luar, dia menunjukkan Jong-sam sekumpulan besar kontainer pengiriman, namun memberitahukan kepadanya bahwa dia perlu kembali dengan formulir persetujuan atau setidaknya nomor serinya. Jong-sam merenungkan nomor seri itu dan ingat saat melihat satu lembar kertas di dompet Il-seung.

Dia menyadari bahwa dia perlu mengambil dompetnya tapi sebuah kilas balik mengungkapkan bahwa setelah dia menyelamatkan Eun-bi, Gil-choon telah menghubunginya dan meminta dompet itu. (Inilah adegan yang tertangkap di CCTV.) Jong-sam telah mengatakan bahwa itu basah tapi Gil-choon mengancam akan memanggil polisi dan juga menyambarnya.

Saat ini, Jong-sam menyadari bahwa Gil-choon kemungkinan akan pergi setelah Eun-bi lagi dan berangkat ke rumah sakit.

Jin-young bertanya pada Eun-bi tentang Gil-choon, dan dia ingat terbangun di atas atap dan menjerit. Gil-choon telah berjanji akan baik-baik saja jika dipatuhi, jadi Eun-bi memanjat tangki air. Saat itulah Gil-choon mendorongnya ke dalam dan mengikatnya ke salah satu balok pendukung.


Eun-bi bertanya tentang ponselnya tapi Jin-young mengatakan mereka menyimpannya untuk bukti dan kemungkinan tidak akan berhasil. Eun-bi mendesah dan mengaku sedang menunggu telepon. Di aula, saudaranya Ddakji mengintip dari balik tikungan di kamar Eun-bi tapi bebek kembali saat petugas penjaga melihat ke arahnya.

Jin-young menelepon dan mengetahui bahwa Gil-choon adalah seorang karyawan di gedung itu. Sementara itu, Jong-sam tiba dan tempat Ddakji menyeret berkeliling dengan sedih, tapi mengejar Jin-young sebagai gantinya. Dia menangkapnya di luar dan melompat ke mobilnya.

Jong-sam menebak bahwa dia memperhatikan Gil-choon dan mengatakan bahwa dia berusaha untuk bekerja sama. Jin-young ingin tahu rekaman CCTV dan Jong-sam mengakui bahwa dia dirampok. Hee.

Dia memanggil kartu kredit Il-seung, lalu tiba di lokasi konstruksi. Mandor mengatakan kepada mereka bahwa Gil-choon adalah pekerja yang baik tapi tidak bergaul dengan anggota kelompok lainnya sehingga dia dilepaskan. Si juru masak pergi bersamanya dan ada desas-desus yang mereka sukai.

Mandor mengatakan juru masak itu adalah imigran ilegal sehingga dia sulit dilacak. Dia menyesali bahwa dia telah menyerahkan segalanya untuk Gil-choon tapi dia telah pergi dan memperkosa wanita yang bekerja di kafe terdekat. Jin-young meninggalkan nomor teleponnya dan mereka pergi untuk berbicara dengan korban kafe.


Wanita itu mengatakan bahwa dia tinggal di motel terdekat, dan suatu malam saat dia pulang, Gil-choon menunggunya. Dia menawarinya sepotong permen karet tapi saat dia menolaknya, dia telah mendorongnya ke kamarnya. Teriakannya telah mengingatkan tetangganya dan Gil-choon telah melarikan diri.

Mengingat bahwa Gil-choon telah membantah keras bahwa itu adalah pemerkosaan, Jong-sam bertanya apakah dia yakin itulah yang dia coba lakukan. Korban bersikukuh bahwa Gil-choon telah melepaskan kancing pada blusnya. Jong-sam sedikit terganggu oleh dadanya dan dia cekikikan karena ketidakbersalahannya sementara Jin-young hanya melotot.

Di luar, Jong-sam menyatakan bahwa itu percobaan pembunuhan, bukan percobaan pemerkosaan. Dia beralasan bahwa itu adalah hari yang panas, jadi kemeja kafe wanita sepertinya hanya sebagian kancing. Dia pikir dia mengira Gil-choon mengancingkannya (seperti yang dia lakukan dengan Eun-bi) saat mencoba melepasnya.

Jin-young menyebutkan bahwa Gil-choon mengenal wanita ini, tapi bukan Eun-bi. Jong-sam bersikeras bahwa Gil-choon berpikir dia tahu Eun-bi karena dia menatap fotonya setiap hari. Ledakan Jong-sam memberi Jin-young jeda, dan dia bertanya bagaimana Gil-choon bisa mengakses foto Eun-bi.

Mereka terganggu oleh telepon dari Detektif Park dan Jong-sam mengambil kesempatan untuk pergi. Hehe.


Kembali ke stasiun, Jin-young mengungkapkan bahwa menurutnya kasus ini sebenarnya dimaksudkan untuk melakukan pembunuhan berencana, sama seperti dengan Eun-bi. Detektif Park bertanya bagaimana Gil-choon mengenal Eun-bi, dan Jin-young dengan lembut mengulangi kalimat Jong-sam yang "diklasifikasikan".

Dari kasus kasus, mereka mengetahui bahwa Gil-choon tertangkap dua hari kemudian, sedang mandi di motel yang sama. Mereka semua menyimpulkan bahwa Gil-choon kembali menenggelamkan korban dan kemungkinan akan mencoba hal yang sama dengan Eun-bi. Saat itu, mereka mendapat notifikasi bahwa kartu itu digunakan di dekat rumah Eun-bi, dan mereka berpacu.

Sementara itu, Gil-choon tertawa saat melihat TV di ruang tamu Eun-bi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/mysterious-il-seung-episodes-5-6/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Doubtful Victory Episode 5

 
Back To Top