Sinopsis Doubtful Victory Episode 3

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 02 Desember 2017

Sinopsis Doubtful Victory Episode 3

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Doubtful Victory Episode 3

Lolos dari tahanan narapidana mati Jong-sam duduk dengan cemas di mobil curian itu, mampir ke polisi karena menyalakan lampu merah. Perwira itu mencatat batang yang rusak-yang satu dengan mayat di dalamnya-dan bergerak untuk memeriksanya.
Sementara itu, detektif Jin-young kembali ke kantor polisi untuk meminta cetakan pistol yang digunakan oleh Jong-sam (saat dia berpose sebagai detektif Oh Il-seung). Pistolnya masih basah, jadi diisikan ke pengering dulu sebelum cetakannya bisa diambil.


Kembali ke jalan, perwira menggerakkan Jong-sam untuk menancapkan batang penyok, dan Jong-sam merenungkan saat mengemudi saat ia melihat jam mogok 9:00 Tidak perlu, karena Pria di Black tiba dan menabrak mobil polisi. dengan mereka sendiri Mereka berhenti sebentar untuk mendorong Jong-sam mengikuti mereka, dan kemudian mereka mempercepat perwira tersebut untuk mengejar.

Roll call resmi dimulai di penjara, dan tidak ada sinyal dari Jong-sam. Dia masih berusaha untuk membuatnya kembali, dan dia berkendara menuju pintu masuk rahasianya sementara Pria di Hitam menarik pergi polisi.


Untuk membeli Jong-sam beberapa waktu, temannya Ddakji menyambungkan toilet sehingga meluap ke sel mereka. Dia berjuang untuk menjaga agar pintu kamar mandi tertutup sementara teman-teman satu sel dan penjaga berusaha merobeknya.

Pria-pria di Black telah kehilangan polisi dan sekarang mencari Jong-sam di dekat pintu masuk penjara yang tersembunyi, tapi dia tidak mengherankan tidak menunggu mereka di sana. Sebaliknya, dia lebih jauh di lapangan, dan dia membanting perapian di tanah sebelum melarikan diri ke penjara. Mungkinkah dia menyembunyikan tubuh? Mengapa?


Jin-young tidak bisa menghilangkan perasaan bahwa itu adalah Jong-sam yang dia lihat sebelumnya, jadi dia memanggil penjara untuk memastikan bahwa dia masih dikurung.

Para penjaga menarik Ddakji ke sel isolasi 2 dan kemudian masuk untuk memeriksa Jong-sam di sel 1. Bila tidak ada jawaban, para penjaga membukanya dan menemukannya kosong. Radio mereka berdengung, penjaga di meja depan meminta mereka untuk mengkonfirmasi kehadiran Jong-sam. Mereka terbata-bata, lalu setetes air jatuh di radio. Mereka melihat ke atas, di mana mereka menemukan Jong-sam terjepit di dekat langit-langit. Wah, dia berhasil.

Para penjaga tidak menghargai pemalsuan Misi Impossible Jong-sam dan membuatnya tetap terkunci sendirian di malam berikutnya.


Dengan pemenjaraan Jong-sam, Jin-young melanjutkan penelitiannya terhadap pemerkosa pembunuh Gil-choon. Detektif Park tiba saat itu untuk mencaci maki dia karena mengambil kasus dari polisi setempat. Anggota tim lainnya masuk untuk bertemu Jin-young, dan dia juga mendapat kabar dari Detektif Park.

Dia membagikan penelitiannya yang menyeluruh dengan tim tersebut, dan dengan melacak setiap Song Gil-choon di rentang usia yang tepat, mereka menemukan tersangka mereka. Mereka bertanya-tanya bagaimana Gil-choon berhasil merebut Eun-bi dari sebuah kantor polisi, dan Jin-young melacak info itu juga-dalam hiruk pikuk, polisi mengira dia adalah detektif yang dikirim untuk mengantarnya ke tempat perlindungan. Wow. Orang-orang ini perlu mulai memeriksa lencana.


Bahkan dengan semua usahanya, Jin-young belum menemukan koneksi Gil-choon ke Eun-bi. Telinga Jin-young mereda saat dia mendengar Gil-choon baru saja dipulangkan dari Lembaga Pemasyarakatan Musan, yang sama yang saat ini memegang Jong-sam.

Kembali ke penjara, Ddakji lega mendengar bahwa Jong-sam mampu bersyafaat dan menyelamatkan adiknya Eun-bi. Tapi dia heran mengapa Jong-sam tidak hanya tinggal di luar. Jong-sam tahu bagaimana permainan ini berjalan, dan mengatakan bahwa ia harus kembali sehingga Ddakji tidak akan menyalahkannya. Jadi Ddakji menyuruhnya untuk melarikan diri setelah besok, saat dia dibebaskan.

Jong-sam berpikir kembali ke saat-saat terakhir kebebasannya, tapi meski saat ia dianggap melarikan diri, dia juga melihat betapa sia-sianya jika tidak pergi dan tidak punya uang. Maka dia kembali.


Ddak-ji tidak akan melepaskan gagasan untuk mendapatkan Jong-sam entah bagaimana, jadi pivot Jong-sam dan mengatakan kepadanya tentang betapa sulitnya bagi Ddak-ji untuk menyesuaikan diri dengan semua perubahan di dunia. Jong-sam menyebutkan wanita cantik yang dia lihat, terutama "wanita gila" yang mendapat kesempatan untuk diajak bicara.

Dengan waktu untuk membunuh sendirian, pikiran Jong-sam melarikan diri sampai 12 tahun yang lalu, saat dia masih remaja. Duo ini masih bersama-sama bahkan menyebabkan masalah, karena Jong-sam menurunkan pipa bangunan kelas atas untuk mencapai balkon dengan pesona semangka. Ddakji tetap di lapangan saat mencari, lengannya dilemparkan.

Jong-sam pulih pesona, tapi dia terkejut menemukan seseorang di rumah. Ini Jin-young, dan dia menelepon, mengklaim bahwa dia meninggalkan sekolah karena dia sakit, kebohongan yang jelas yang dikomentari Jong-sam di bawah kehabisan napas.


"Tidak Bisa Memindahkan Mataku dari Anda" mulai bermain saat Jin-young melepaskan pintu balkon dan melihat ke luar. Jong-sam tetap tersembunyi sampai topi botol air Jin-young jatuh dan berguling berdiri. Mata mereka mengunci sesaat, lalu dia mencoba maju ke depan, hanya disambar botol air penuh.

Jin-young memanggil polisi, dan saat Jong-sam mencoba pergi lagi, dia melempar tanaman pot ke arahnya, yang menghancurkan kakinya. Mata Jong-sam menangkap air dan kotoran yang menjemur kaus kaki Jin-young, dan remaja Jong-sam ini membawa kita kembali ke kilas balik yang bahkan lebih awal lagi, saat anak laki-laki Jong-sam menangis karena tubuh ibunya dalam hujan.

Jong-sam maju lagi, tapi kemudian hanya memperingatkan Jin-young untuk tidak menyakiti kakinya di kaca yang pecah, sebelum dia mengepalai balkon seperti dia datang. Jin-young menolak membiarkannya melarikan diri dan menariknya kembali oleh rambutnya, ha. Jadi Jong-sam menyuruh Ddakji untuk kabur lebih dulu.


Musik dilanjutkan dengan Jong-sam melepaskan ancaman terakhir-jika dia tidak melepaskannya, dia akan menciumnya. Jin-young melepaskannya untuk menutupi mulutnya dan dia mengacak-acak. Jong-sam melihat dia kehilangan gelangnya saat Jin-young melihat benda itu tertangkap di bar balkon, dan dia mengejeknya dengan itu. Tidak ada waktu untuk bertengkar, karena polisi telah tiba.

Banyak polisi tiba, dan mereka menyudutkan Jong-sam di sebuah gang. Dia secara singkat mempertimbangkan untuk menskalakan dinding, tapi malah menyerahkan dirinya ke atas.


Mereka membawanya ke stasiun, di mana seorang polisi veteran nakal, Detektif Kang, memanggangnya. Jong-sam menolak untuk berbicara, jadi si detektif duduk kembali dan tertidur. Stasiun tersebut kosong sampai hanya tersisa dua. Ketika Detektif Kang akhirnya bangun, Jong-sam mendorong kakinya dari meja untuk membantu kram kakinya, sementara juga menggesek kunci borgolnya.

Tapi Detektif Kang tajam dan meminta kunci dan borgolnya kembali, dan dia mengagumi kemampuan Jong-sam untuk membuka borgolnya. Dia kemudian bertanya mengapa Jong-sam tidak lari hari ini, dan menceritakan jalan parkour yang rumit yang bisa diambil oleh Jong-sam. Tapi Jong-sam menunjukkan bahwa sekolah terdekat akan membiarkannya keluar, membuat anak-anak sekolah berisiko mengalami luka di tengah pengejaran.

Detektif Kang tidak bisa membantah dengan pembenaran yang baik, jadi dia membiarkan Jong-go pergi tanpa hukuman.


Jong-sam bersatu kembali dengan Ddakji untuk menyerahkan semangka-hadiah terakhir Eun-bi ke kakaknya sebelum diadopsi. Anak laki-laki melakukan jabat tangan perayaan mereka (sepertinya ini adalah tradisi lama) dan Ddakji menunjukkan bahwa dia mendengar Detektif Kang adalah polisi yang sangat ketat.

Anak laki-laki berlama-lama di lingkungan sampai malam, karena Jong-sam masih menunggu "gadis gila" sehingga dia bisa merebut kembali gelangnya. Jin-young akhirnya berjalan menyusuri jalan, headphone menggelegarkan lagu tema mereka.


Jong-sam melepaskan headphone-nya dan menuntut gelangnya kembali, tapi Jin-young tidak bekerja sama sampai Jong-sam mengakui bahwa itu berasal dari ibunya. Saat isyarat, hujan mulai turun. Jin-young mencemooh itu dan menasihatinya karena bersikap seperti saat mengenakan hadiah dari ibunya. Dia mengembalikan gelang itu, dan membiarkannya berdiri dalam hujan.

Hujan membawa pulang Jong-sam kembali ke malam ibunya meninggal. Terperangkap di shower hujan, dia bergegas menyeberang jalan untuk mendapatkan payung untuk anaknya dan dipukul oleh sebuah mobil. Dia berlari ke sampingnya, air mengisi kaus kakinya. Dan di pergelangan tangannya ada gelang yang dipakai remaja Jong-sam.


Keesokan paginya, Detektif Kang menemukan Jong-sam tidur di taman bermain dan membawanya untuk jajangmyun. Dia punya tawaran untuknya-Jong-sam bisa masuk penjara, atau bekerja untuknya sebagai informan.

Jong-sam berpikir menjadi informan adalah pekerjaan yang tidak terhormat, tapi ketika si detektif bertanya kepadanya apakah dia akan terus menyusuri jalannya saat ini, dia tidak bisa tidak memikirkan tuduhan Jin-young yang sama. Jong-sam meminta lebih banyak makanan dan memberitahu Detektif Kang untuk mengeluarkannya dari gaji pertamanya, membuat pejabat perjanjian. Tapi pertama, latihan kerja.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/mysterious-il-seung-episodes-3-4/
Ditulis oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Doubtful Victory Episode 3

 
Back To Top