Sinopsis Doubtful Victory Episode 16

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 24 Desember 2017

Sinopsis Doubtful Victory Episode 16

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Doubtful Victory Episode 16

Di kantornya, Jaksa Kim membeberkan semua pilihan yang dia lihat untuk Jong-sam. Opsi satu: Jong-sam dapat mengakui bahwa dia adalah seorang narapidana yang lolos dan menjadi saksi melawan Ketua Lee dan NIS sebelum kembali ke penjara. Pilihan dua: jika Jong-sam terus sebagai Il-seung, Jaksa Kim akan menggunakan bukti otopsi untuk menghukumnya, seperti Il-seung, membunuh Jong-sam.
Sementara itu, Ketua Lee terus khawatir atas pergantian acara ini. Ketua mengakui dan bahkan menghargai permainan yang bisa dibuat oleh Jaksa Kim sekarang. Anting-anting yang setia ada di sana untuk memberi saran.


Ketua Gook tampaknya benar-benar berkeinginan untuk hanya membunuh Jaksa Kim, tapi Pengacara Ahn berpikir bahwa rencana semacam itu akan benar-benar gila.

Di rumah Jin-young, dia mencoba untuk berurusan dengan ibunya sekarang karena orang-orang jahat itu ditangkap dan rumah itu telah dibersihkan dari perabotannya. Ibu hanya tidak mendaftarkan betapa bodohnya keseluruhan skema ini, dan sekarang dia memiliki hutang besar yang dia cintai tentang bagaimana dia berniat membayarnya kembali.


Jin-young tidak akan membiarkannya pergi, dan Ibu akhirnya hancur, terisak-isak tentang bagaimana dia berharap dia setidaknya punya uang untuk menghiburnya sekarang karena suaminya telah pergi. Tanpa mengejar uang, Ibu percaya bahwa dia tidak memiliki apa-apa lagi dalam hidupnya. Jin-young mendengarkan omelan ini dengan diam dan akhirnya menahan ibu yang menangis tersedu-sedu.

Setelah konfrontasi, Jin-young menuju malam. Pin bobby di mobilnya mengingatkannya pada momen penting di masa lalu saat terakhir dia melihat Jong-sam sebelum dipenjara.

Malam itu, Jin Young muda bermaksud mengejutkan ayahnya pada hari ulang tahunnya dengan kembalinya awal dari sekolah. Pak Choi melihatnya pertama dan merawat tasnya saat dia menuju kantor ayahnya.


Suara di lorong menarik perhatian Jin-young, dan saat itulah dia melihat Jong-sam bersembunyi di sekeliling pintu kantor ayahnya. Ketika Jin-young kembali dengan kue ulang tahun, Jong-sam telah pergi dan kantor ayahnya kosong. Jin-young melihat kemauan ayahnya di mejanya, di bawah kotak perhiasan yang berisi kalung Jin-young.

Telepon berdering di kantor, dan Jin-young mengangkat telepon sebelum bergegas ke jendela. Di bawah, tubuh ayahnya terbaring di tumpukan berdarah. Jin-young bergegas ke jalan sambil menangis, saat Pak Choi menahannya dari tubuh ayahnya.


Saat ini, Jong-sam masih tinggal di kantor polisi yang gelap. Ini adalah hari pertamanya dan terakhir, dan meja kosongnya menunjukkan bahwa dia belum memiliki kesempatan untuk menyelesaikan apapun. Penawaran Jaksa Kim tetap ada dalam pikirannya.

Dia terkejut melihat Jin-young juga sudah kembali ke kantor ini larut malam. Jin-young tidak berminat untuk diadili, dan malah membalik pembicaraan dengan membuat penggalian pada nama Jong-sam. Jin-young daftar dari berbagai kejahatan yang dilakukan Jong-sam dengan meniru Il-seung, dan dia menuntut agar dia mengirimkan surat pengunduran diri.


Jong-sam punya beberapa pertanyaan untuk Jin-young dulu. Dia mengatakan bahwa dia mengatakan kepada polisi bahwa dia berada di Gedung Jinsung, tapi bagaimana dia tahu dia adalah tersangka pembunuhan, padahal tidak ada yang dibebaskan dalam berita penangkapannya?

Jin-young, tentu saja, berada di kantor polisi sendiri, mencoba meyakinkan polisi bahwa kematian ayahnya bukanlah bunuh diri. Dan secara khusus, bahwa Jong-sam adalah pembunuh ayahnya.


Jong-sam tidak menyangkal atau mencoba menjelaskan apapun, dan hanya meyakinkan Jin-young bahwa dia akan segera dipecat. Dan kemudian dia kembali mengingat jawabannya kepada Jaksa Agung Kim, saat dia memastikan bahwa dia akan pergi ke jalur Jong-sam.

Dalam perjalanan pulang, Jong-sam juga ingat bahwa jaksa berencana mengadakan konferensi pers pada pukul 8 malam, dan jika Jong-sam gagal muncul, dia akan segera melakukan pemburuan untuknya.


Tapi tentu saja, liga jahat berguling mencegat Jong-sam di jalan. Ketua Gook menyerahkan diri secara resmi kepada Jong-sam untuk pertama kalinya, meskipun dia mengenalnya sebagai wanita yang menyuruh agen untuk menyimpan uang sebelum mereka membantu Ddakji. Dia membiarkan Jong-sam tahu dia mendengar tentang konferensi pers, dan kemudian mengangguk ke jok belakang, di mana Detektif Kang yang terbanting duduk di antara dua mantan agen tersebut.

Ketua meminta Jong-sam untuk menukar dirinya dengan Agen Kang, sementara Agen Kang mengibaskan kepalanya dari bangku belakang.

Waktu untuk konferensi pers mendekat, dan ketukan di pintu mengganggu mondar-mandir jaksa agung Kim. Tapi ketukannya bukan dari Jong-sam, karena dia terikat di gudang di suatu tempat, sementara Agent Kang telah dibebaskan.


Asisten jaksa tiba untuk memberitahunya bahwa para reporter sedang menunggu, dan jadi Jaksa Kim mengambil berkas yang merinci kasus pembunuhan Kim Jong-sam.

Peringatan untuk konferensi pers ini adalah telepon Agen Kwak, dan dia menawarkannya kepada ketua sehingga dia bisa menariknya ke tv. Konferensi pers dimulai seperti yang diharapkan, tapi kemudian Jaksa Agung Kim mengangkat bukti-dia mendapat uang yang diberikan oleh Jong-sam kepada Ddakji, dan telah menemukannya kembali ke mantan direktur NIS Gook.


Begitu terungkap, Agen Kwak menarik kepala Jong-sam ke tong air yang berada di depannya. Jaksa Kim belum selesai; mereka juga menemukan sidik jari Ketua Lee atas uang itu.

Dirilis dari air, Jong-sam mengingat saat ketika dia bisa menyerahkan uang itu ke Agen Kang saat dia dibebaskan dari agen.


Agen Kwak hanya terus menenggak Jong-sam, tapi Jaksa Agung Kim memiliki satu pengungkapan terakhir, dan Jong-sam menjaga agar kepalanya tetap di atas air untuk ini. Jaksa menugaskan kata-kata terakhir Il-seung kepadanya: "Jika Anda menemukan saya mati, itu berarti saya telah dibunuh." Nah, ada kemungkinan agen membunuh Jong-sam dan melakukan bunuh diri.

Ketua menuntut kehadiran Jong-sam, dan ketua polisi tersebut memberitahu Jong-sam untuk tidak terlalu bersemangat dengan upayanya untuk menjatuhkan ketua. Jong-sam mencemooh; Dia tidak senang dengan semua ini. Dia masih berkabung atas kematian temannya, teman yang sama sekali tidak mengancam semua orang kuat di ruangan itu, dan dia menangis dalam kesedihan.


Ketua tidak terkesan dengan ledakan emosional Jong-sam dan membuat dia pergi. Tapi Jong-sam memiliki satu peringatan terakhir saat para agen menyeretnya pergi: pemulihan uang itu hanyalah awal dari pembatalan ketua.

Setelah konferensi pers, Jaksa Kim bertemu dengan Agen Kang di kamar mandi untuk memastikan bahwa dia akan menunda tuduhan pembunuhan Jong-sam. Agen Kang menegaskan bahwa jaksa tahu bahwa Jong-sam tidak bersalah, dan seharusnya menutup kasus ini saja.


Di kantor polisi, Min-pyo dan Dae-woong menerima pernyataan tertulis Mr. Choi mengenai skema piramida. Dia menjawab tapi juga meminta untuk berbicara dengan Jin-young, dan mereka memanggilnya masuk

Kemudian, Jin-young membasahi apa yang Tuan Choi katakan. Dia mengatakan kepada Jin-young bahwa ayahnya jatuh dari atap bangunan, bukan ke kantornya, membuktikan bahwa itu bukan bunuh diri (dan juga bukan Jong-sam yang membunuhnya).


Jong-sam kembali ke stasiun dan menghentikan Jin-young untuk berbicara. Dia ingin mengatakan kepadanya secara langsung bahwa dia tidak akan mengundurkan diri sebagai perwira sampai dia menangkap Ketua Lee. Dan akhirnya, dia mengatakan pada Jin-young bahwa dia tidak membunuh ayahnya, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia sudah tahu.

Dia bertanya apa yang dia lakukan di lantai 18, dan dia mengatakan bahwa dia mencarinya, sehingga dia akhirnya bisa mengatakan kepadanya bahwa dia bukan preman, dia adalah Kim Jong-sam, dan untuk menanyakan namanya. Tapi sekarang di sini dia menghadapnya akhirnya, dan namanya sekarang Oh Il-seung. Jong-sam berjalan pergi, meninggalkan Jin-young untuk melihat kepergiannya yang melankolis.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/mysterious-il-seung-episodes-15-16/
Di tulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-doubtful-victory-episode-16.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Doubtful Victory Episode 16

 
Back To Top