Sinopsis Doubtful Victory Episode 14

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 22 Desember 2017

Sinopsis Doubtful Victory Episode 14

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Doubtful Victory Episode 14

The Men in Black berlomba menuju pelabuhan dengan uang dan Jong-sam yang tidak sadar. Agen Kwak menggonggong di Ki Agen untuk mengemudi lebih cepat karena waktu hampir habis dan jika mereka terlambat, mereka semua akan mati. Sementara itu, Ketua Gook dan Pengacara Ahn menunggu dengan Direktur Lee di dermaga.
Jong-sam datang lebih awal dari yang diharapkan dan menuntut untuk mengetahui di mana Ddakji berada. Para agen mengabaikannya tapi matanya tertuju pada jok belakang dan dia menyadari bahwa Ddakji mungkin ada di bagasi. Dia berteriak agar melepaskan Ddakji, meronta-ronta di bangku belakang dan menarik kendaraan pengemudi. Mobil itu melaju kencang di jalan dan Agen Kwak mencoba menundukkan Jong-sam.

Mereka sampai di dermaga tapi dorongan lain dari Jong-sam mengirim mobil itu lagi. Sebuah kusut bersih di sekitar salah satu roda dan pukulannya, membalikkan mobil ke udara dan mendarat terbalik. Ketua Gook mendengar kecelakaan itu dan berlari ke mobil saat Jong-sam merangkak keluar.

Batangnya sekarang sebagian dibuka dan Jong-sam bisa melihat Ddakji terjebak di dalamnya. Mereka saling memanggil dan Jong-sam berusaha menarik kopernya terbuka, tapi macet. Para agen akhirnya membebaskan diri dari mobil tapi uangnya masih di dalam. Para agen berebut untuk mengambil kembali kasus ini sementara Jong-sam berteriak agar mereka membantunya menyelamatkan Ddakji.


Mereka mulai bergerak menuju Jong-sam tepat saat Ketua Gook tiba. Dia berteriak pada mereka untuk mendapatkan uang dan meskipun mereka enggan, para agen mematuhi. Sementara itu, Ddakji memperhatikan gas yang tumpah di trotoar dari tangki yang pecah dan peringatan Jong-sam.

Ddakji memintanya untuk pergi dan mencapai melalui celah untuk menyerahkan pesona semangka Jong-nya, memintanya untuk merawat Eun-bi. Jong-sam menangis bahwa mereka akan pergi bersama tapi Ddakji hanya memohon agar dia lari. Kasus uang akhirnya ditarik bebas dan agennya berjalan setelah Ketua Gook sementara Jong-sam terus berteriak minta tolong.

Sebuah percikan dari mesin akhirnya menyulut gas dan Jong-sam ditarik tepat pada waktunya saat mobil meledak. Detektif Kang harus menahannya saat ia mencoba merangkak kembali ke Ddakji. Ketua Gook, Pengacara Ahn, dan Direktur Lee mendengarkan dengan wajah tak acuh saat isak tangis Jong-g bergema di seluruh dermaga. Mereka menunggu sampai mereka melihat agen-agen tersebut berlari ke kapal dengan membawa kasus dan kemudian mereka menarik diri.

Pagi harinya, Ketua Gook melapor kepada Direktur Lee bahwa uang itu dikirim dengan selamat. Direktur menuangkan teh untuk Pengacara Ahn dan menatap Chief Gook sebelum menuangkannya juga. Dia mengatakan hal-hal tidak akan begitu berantakan jika dia melakukan pekerjaannya dengan benar dan mendesah bahwa akan lebih baik jika Jong-sam meninggal dalam kecelakaan dengan Ddakji.


Ketua Gook mencatat tempat kosong di sampingnya dan bertanya apakah dia harus membuang teh Chief Jang. Direktur Lee mengatakan bahwa ia menyelamatkan seseorang yang seharusnya tidak dimilikinya sehingga mereka akan menunggu, bukan kesempatan untuk membunuhnya. Saat itulah Chief Jang masuk dan Direktur Lee mencatat bahwa dia selalu datang sebelum tehnya menjadi dingin.

Jong-sam duduk di ruang pemakaman yang kosong, meraba-raba pesona semangka Ddakji. Sebuah bayangan jatuh di atasnya dan dia melihat ke atas melalui air matanya untuk melihat Eun-bi berdiri di sana. Dia menyerahkan pesona semangka dan dia berkedip kembali ke reuni dengan kakaknya dan isak tangisnya. Setelah itu, mereka duduk diam di aula dan Jong-sam menatap bingkai foto pemakaman yang kosong sementara Eun-bi memeluk abang kakaknya.

Di luar, Detektif Kang sedang menunggu Jong-sam. Saat mereka berjalan, Detektif Kang meminta maaf, mengatakan bahwa dia pikir polisi bisa menghentikannya. Dejected, suara Jong-sam kosong saat dia menjawab bahwa tidak perlu meminta maaf karena dia dan Ddakji akan dibunuh juga. Detektif Kang mengatakan kepadanya untuk terus maju dan bekerja untuk polisi tapi Jong-sam tidak mengerti maksudnya karena Direktur Lee pasti bisa membunuh detektif juga.

Detektif Kang menunjukkan hal itu setidaknya tidak akan mudah dan dia akan bisa mengumpulkan Detektif Park dan Jaksa Kim. Dia mengakui tidak sekuat Direktur Lee tapi lebih baik bekerja sama daripada berdiri sendiri. Dia menambahkan bahwa di situlah Il-seung ingin menjadi dan meminta Jong-sam untuk pergi dan menangkap Direktur Lee dengan bantuan detektif lainnya. Dengan senyuman yang menyebalkan, Jog-sam menunjukkan banyak detektif berada di bawah jempol Direktur Lee. Dia menyebut agensi polisi sebagai lelucon dan berjalan menjauh saat air mata tumpah dari matanya.


Di stasiun, Chief Jang memuji unit Detektif Park untuk mendapatkan pengakuan Gil-choon dan memberitahu detektif lain untuk merawat mereka. Dia memimpin tim di luar untuk konferensi pers tapi Jin-young menahan diri, mengatakan kepada Detective Park bahwa dia akan duduk di tempat ini. Di luar, Chief Jang melakukan briefingnya untuk kasus pembunuhan Gil-choon namun diliputi oleh pers, yang menunjukkan kekhawatiran atas kejahatan kekerasan yang belum ditemukan.

Kepala Jang menggelepar saat mereka bertanya berapa korbannya, menunjukkan bahwa yang mereka temukan sejauh ini bahkan tidak dilaporkan hilang. Chief Jang tidak yakin bagaimana menanggapi dan para reporter berteriak bahwa mungkin ada korban tersembunyi, bertanya-tanya mengapa dia mengadakan briefing. Hee.

Dalam perjalanan pulang, Jong-sam melewati sekelompok remaja dengan gembira sampai di sebuah bangunan karaoke. Dia berkedip kembali ke sana kemari saat Ddakji dengan bersemangat berbicara tentang pergi dan saat penglihatannya hilang, dia duduk di salah satu ruangan. Dengan membalik buku lagu, dia menemukan lagu Big Bang Ddakji ingin tampil bersama dan memasukkannya masuk. Saat musik dimulai, Jong-sam memegang mikrofon tapi dia tersedak dan meletakkannya kembali.

Sebagai gantinya, dia melewati tas Ddakji dan menemukan barang-barang pribadi mereka dari penjara, termasuk gelang ibu sang ibu Jong-sam, surat Ddakji dari saudara perempuannya, dan akhirnya, pemberitahuan bahwa Jong-sam telah lulus ujian polisi (bahwa Ddakji menemaninya pada malam hari mereka ditangkap). Sambil mendongak ke atas kertas, dia berkedip kembali ke malam sebelumnya, ketika Ddakji mengatakan betapa menyenangkannya jika Jong-sam adalah polisi sungguhan yang menurunkan orang-orang jahat dan membersihkan nama mereka. Jong-sam larut dalam terisak sekali lagi saat memikirkan semua saat baik yang mereka bagi.


Malam itu, Jin-young menjatuhkan diri di tempat tidurnya dan memikirkan Jong-sam, teringat pada malam dia melihat dia ditangkap. Sambil pergi ke mejanya, dia mengeluarkan sebuah kotak kecil dari salah satu laci. Ada kartu dari ayahnya, mengucapkan selamat pada kelulusannya, dan di dalamnya ada kalung emas yang cantik.

Dalam kilas balik, remaja Jin-young telah masuk ke kantor ayahnya untuk menemukannya kosong. Sebagai gantinya, dia melihat kotak di mejanya beserta kehendaknya.

Keesokan paginya, Chief Jang memberitahu tim Detektif Park untuk pindah kantor. Ketika ditanya mengapa, Chief Jang menjelaskan bahwa karena mereka menangkap Gil-choon dan menemukan mayat di bawah aspal, mereka bertanggung jawab atas malunya konferensi pers kemarin. Dia melanjutkan bahwa dia menciptakan departemen baru untuk menenangkan kerusuhan publik sehingga sekarang mereka menjadi Tim Investigasi Kejahatan Tersembunyi.


Para detektif menunjukkan bahwa mereka melakukan itu tapi Chief Jang tidak mendengarkan, jadi mereka pindah ke ruang penyimpanan. Orang-orang merengek bahwa mereka telah diturunkan jabatan dan Detektif Park hanya bisa meminta maaf. Jin-young dengan optimis beralasan bahwa mereka akan mendapat poin ekstra karena kasus mereka akan lebih sulit.

Ketukan pintu mengingatkan mereka pada kedatangan Jong-sam, mengenakan seragam polisi resmi. Dia bergegas masuk ke ruangan dan memberi hormat pada Detective Park, mengumumkan dirinya dan melapor untuk bertugas. Ya!

Chief Jang melapor kepada Direktur Lee bahwa Jong-sam telah ditugaskan satu unit dan dia akan mengawasinya. Setelah itu, Ketua Gook meminta maaf karena telah melewatkan permohonan Il-seung untuk kembali ke polisi. Dia mengakui tidak ada yang mengira Jong-sam akan sangat kurang ajar tapi berjanji untuk menjaganya. Direktur Lee mengatakan bahwa perhatiannya yang sebenarnya adalah, "Orang-orang yang seharusnya tidak bertemu ... teruslah bertemu. Saya tidak suka itu. "


Sendirian dengan Jin-young, Jong-sam bertanya mengapa dia tidak berbicara. Dia mengakui bahwa dia telah mempersiapkan dirinya untuk yang terburuk tapi Jin-young tidak tahu apa yang dia ingin dia katakan: nama aslinya, bahwa dia adalah seorang tahanan yang lolos dari hukuman mati, atau bahwa dia membunuh seorang jaksa penuntut umum. Jong-sam berpendapat pernyataan terakhir itu tidak benar dan terkejut saat Jin-young setuju.

Dia bertanya bagaimana dia tahu dia tidak bersalah dan dia menjawab bahwa dia berada di tempat lain pada saat itu. Bingung, Jong-sam bertanya di mana dia berada. "Lantai 18, gedung Jinsung Group," jawab Jin-young, "Anda di sana ... bersamaku."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/mysterious-il-seung-episodes-13-14/
Di tulis ulang oleh https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-doubtful-victory-episode-14.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Doubtful Victory Episode 14

 
Back To Top