Sinopsis Doubtful Victory Episode 12

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 17 Desember 2017

Sinopsis Doubtful Victory Episode 12

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Doubtful Victory Episode 12

Unit Jin-young berkumpul kembali di pelabuhan, dan semua orang sedikit khawatir bahwa mereka telah membawa sesuatu yang sedikit lebih besar dari yang mereka inginkan. Jin-young berjanji bahwa dia akan menanggung semua kesalahan atau kesalahan, mana pun, saat dia melihat bekas kontra yang tergantung dari pintu kontainer.
Detektif Kang masih tetap berada di tempat kejadian, tapi dia berhenti membantu saat polisi bertugas di depannya dan mengarahkan pekerja pelabuhan untuk menurunkan kontainer. Wadah turun, tapi cengkeraman pegangan Ddakji tergelincir. Jin-young dan Jong-sam bertindak pada saat bersamaan: Jin-young mengendarai van polisi di bawah dua untuk mengurangi jatuhnya, sementara Jong-sam meraih Ddakji di udara, memeluknya ke dadanya saat mereka membanting ke atap van.

Mereka mendapatkan angin tersingkir dari mereka tapi pada dasarnya tidak terluka, dan terhuyung-huyung ke tanah. Jong-sam mencatat tas uang yang dimiliki polisi, lalu menyuruh Ddakji berlari saat mereka berdua baut (rupanya luka kaki Ddakji tidak seburuk itu lagi). Jin-young dan rekan-rekan perwira mulai mengejar, tapi Detektif Park memanggil mereka kembali, menunjukkan bahwa mereka tidak dicurigai, jadi tidak ada alasan untuk mengejarnya.

Di dalam tumpukan kontainer, Detektif Kang memanggil Agen Kwak untuk check in. Agen tersebut curiga terhadap loyalitas sebenarnya Detektif Kang, karena Jong-sam dan Ddakji dengan aman melarikan diri ke mobil Jin-young, namun detektif itu masih memainkan segala sesuatu seolah-olah itu adalah bagian dari rencana. Direktur Lee telah meminta untuk bertemu dengannya, jadi kita akan lihat apakah tindakannya meyakinkan sutradara.


Detektif Kang bertemu dengan Direktur Lee malam itu, ketua dan Pengacara Ahn juga hadir. Ketua Gook berpikir bahwa karena mereka melepaskan bungkusnya dari uang itu, penyelidikan apa pun yang dilakukan polisi tidak akan membawa mereka ke mana-mana. Pengacara Ahn tidak yakin bahwa mereka tidak akan menemukannya kembali ke institut tersebut, dan berpikir bahwa mereka perlu mencontohnya kembali dari polisi.

Rekomendasi Chairwoman Gook adalah melupakan uang dan membiarkan semuanya mereda, jadi Direktur Lee mengatakan kepadanya sedikit cerita tentang kapan dia masih muda dan tamak yang kehilangan uangnya di jamban dan tidak berhenti mencari-cari melalui tinja sampai dia memiliki menemukan semua 50 won (5 sen) darinya. Dia bahkan memiliki tagihan 50 won yang dibingkai di atas brankasnya sekarang, yang tampaknya ada di kapal.

Direktur Lee memberi perintah untuk mengisi kapal, karena hanya datang setiap tahun. Ditugaskan untuk memulihkan uang, Ketua Gook menyarankan agar Detektif Kang berkunjung ke detektif yang memulihkan uangnya, karena mereka dulu adalah pasangan (serius ?!).

Dan ya, serius, seperti yang Detektif Kang pikirkan kembali saat dia dan Detektif Park minum bersama sebagai mitra. Detektif Park menduga Detektif Kang menghadapi sesuatu yang berbahaya saat itu, meski dia tidak tahu persis apa yang sedang terjadi.

Untuk memastikan bahwa Detektif Kang melakukan apa yang dia sarankan, Ketua Gook mengancamnya dengan informasi yang dia dapatkan padanya: Detektif Kang adalah orang yang mengirim Jaksa Kim ke atap saat Pria Dalam Hitam menggantungkan jenggot Jong-sam ke tepi.


Di kantor polisi, Chief Jang merasa kesal dengan bukti uang baru yang diantisipasi, terutama karena hal itu sepertinya relevan dengan satu kasus yang tidak ingin dia ikuti. Pemimpin tersebut mengatakan kepada Detective Park untuk fokus pada konfirmasi rasa bersalah Gil-choon. Sebagai gantinya, sejak surat kabar sudah mulai menyindir polisi tidak kompeten.

Dipecat, Detektif Park kembali ke unitnya, di mana Jin-young mencoba menulis laporan insiden tersebut dan Dae-woong yang malang terjebak memegang sekantong uang. Jin-young tidak bisa memutuskan apakah akan melaporkan Jong-sam sebagai Jong-sam atau Il-seung. Orang bukti mereka membawa kembali kabar buruk-mereka tidak mendapat apa-apa dari forensik untuk menghubungkan Gil-choon ke badan lainnya dan membutuhkan sebuah pengakuan.

Min-pyo pergi untuk meminta Gil-choon untuk diinterogasi sementara Detektif Park meminta Jin-young untuk menghubungi teman sela Gil-choon yang sudah tua. Dae-woong siap untuk bebas dari sekantong uang, jadi Detective Park membawanya ke loker bukti. Pintu ruang loker hanya bisa dibuka oleh penjaga yang bertugas, dan detektif menempatkan tas di lemari di dalam ruangan dengan kunci tombol di atasnya juga.

Sementara itu, dokter Jong-sam luka Ddakji di kamar mandi rumah sakit. Ddakji sangat senang bisa dipertemukan kembali dengan hyung-nya, meski itu berarti dipukuli. Jong-sam ingin menyalahkannya, tapi Ddakji menyuruhnya untuk membersihkannya, karena dia harus bertemu dengan seseorang.


Bahwa seseorang adalah Eun-bi, dan Ddakji mengenalkan Jong-sam sebagai Il-seung, detektif yang menyelamatkannya dari Gil-choon. Ibu Eun-bi yang sombong tiba dan memberi anak-anak cemberut itu, bersikeras bahwa Eun-bi perlu berada di rumah untuk upacara pemakaman kakeknya. Ddakji mengatakan kepada adiknya bahwa dia harus pulang, tapi dia memastikan bahwa dia mengambil telepon yang dia beli untuknya, sementara Ibu melihat dengan mata penuh.

Kedua orang itu pergi mencari makanan, meski Ddakji khawatir ibu Eun-bi tidak peduli padanya karena dia mantan narapidana sebagai saudara laki-laki. Tak bisa memutuskan apa yang harus dimakan, sampai Ddakji punya ide.

Kembali ke kantor polisi, permintaan Jin-young untuk mengunjungi Pemasyarakatan Musan ditolak. Jin-young mencurigai sesuatu pasti terjadi, tapi para penjaga tidak berbagi info apapun. Jin-young gapes ketika Detective Park mengatakan mereka hanya akan berbicara dengan teman sela Gil-choon yang bebas berkeliaran di luar penjara, tapi detektif itu berarti Ddakji, bukan Jong-sam.

Petugas lainnya menyeret Gil-choon untuk diinterogasi, dan Min-pyo menyerahkan kunci mobil Jin-young, pergi ke meja informasi untuknya. Dan saat Jin-young menemukan mobilnya di tempat parkir, dia juga menemukan satu paket pin bobby yang ditempelkan Jong-sam ke jendela untuk menggantikan yang dia curi.

Ide makan malam Ddkaji membawa orang-orang ke tempat bermain dengan wadah tahu, untuk menghormati pembebasan mereka dari penjara. Ddakji masih berharap bisa segera melakukan koreografi korean perayaannya di karaoke dengan Jong-sam, tapi Jong-sam enggan, terutama saat dia melihat Baek Kyung memperhatikan mereka dari kejauhan.


Ddakji bertanya tentang apa yang terjadi sekarang, dan mengatakan bahwa itu terasa sama berbahayanya dengan saat mereka dihukum. Jong-sam meyakinkannya bahwa seharusnya semuanya berakhir sekarang uangnya diserahkan, dan Ddakji tampaknya menangkapnya dari kata-katanya. Ddakji mencoba untuk sekali lagi mengumpulkan karaoke, tapi Jong-sam mengatakan ada sesuatu yang perlu diurusnya.

Jong-sam menyadari bahwa Direktur Lee tidak akan pernah meninggalkannya sendirian, dan sekarang Ddakji juga akan selalu beresiko. Dia memanggil taksi untuk rumah sutradara, dan kemudian mendapati dirinya tertangkap di gerbang depan oleh para pengawal.

Mereka membawanya ke Direktur Lee, dan Jong-sam turun ke tanah untuk menawarkan diri menjadi salah satu pria direktur. Untuk memanfaatkan, dia menunjukkan bahwa orang yang dia ingin lindungi, Ddakji, bisa menjadi asuransinya (dan kami tahu sutradara menyukai jenis pengungkitan semacam itu). Direktur memerintahkan agar Jong-sam membuktikan dirinya dan memberinya tugas pertamanya, untuk mengambil uang dari kantor polisi. Agen Kwak menemani dia untuk mengamati dan memberikan bantuan.

Di dalam stasiun, Gil-choon masih merupakan jalan buntu interogasi (meski dia mengharapkan beberapa pizza PPL itu). Sebuah panggilan telepon dari Jaksa Kim menarik Detektif Park untuk tidak diinterogasi dan menuju loker bukti.

Mata Jong-sam masih di loker juga. Dia akan memiliki jendela lima menit mulai pukul 11 ​​malam ketika CCTV akan offline. Sebuah panggilan telepon memikat penjaga yang bertugas dan hitungan mundur dimulai.


Jong-sam berhasil melewati pintu yang terkunci dengan kunci pengunciannya cukup cepat, tapi kunci tombol menahannya. Agen Kwak memberinya kodenya ke kabinet, tapi gagal saat dia mencobanya, dua kali. Tiga mencoba adalah semua yang dia dapatkan sebelum kabinet akan terkunci secara permanen, dan jamnya berdetak. Sementara Jong-sam berjuang, Detektif Park bertemu dengan Jaksa Kim dan membawanya ke loker.

Jong-sam meluangkan waktu sejenak untuk mempelajari papan tombolnya, dan memperhatikan bahwa kunci pon telah usang dengan sering digunakan. Jong-sam menebak dengan benar bahwa kode pasaknya membutuhkan kunci itu pada akhirnya, dan air mata membuka kabinet akhirnya dan meraih uangnya.

Detektif Park dan jaksa bertemu di loker pada saat itu, dan bebek Jong-sam di belakang beberapa rak tanpa tempat untuk pergi. Tapi tanpa ada penjaga untuk membiarkan mereka masuk, Detektif Park meminta jaksa untuk menyelesaikan dokumen sementara mereka menunggu akses. Ini meninggalkan Jong-sam hanya satu menit untuk melarikan diri dari stasiun sebelum kamera kembali online.


Dia hampir tertahan di meja depan, tapi telepon lain yang mudah diatur menarik pengawalnya dan Jong-sam kabur. Tapi ada yang merindukan Detektif Park, yang sekarang berdiri di lobi dan memanggil nama Il-seung.

Uang itu tergantung dari pembukaan di tas, jadi tidak ada yang bisa menyangkal apa yang dimiliki Jong-sam di tangannya. Dia mundur perlahan ke pintu, tapi kemudian membanting ke seseorang-Detektif Kang. "Sudah lama sekali," katanya pada mantan rekannya. CCTV melanjutkan perekaman, dan mereka menangkap tiga orang di lobi, Jong-sam menatap shock pada kedua detektif tersebut.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/mysterious-il-seung-episodes-11-12/
Ditulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-doubtful-victory-episode-12.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Doubtful Victory Episode 12

 
Back To Top