Sinopsis Doubtful Victory Episode 10

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 16 Desember 2017

Sinopsis Doubtful Victory Episode 10

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Doubtful Victory Episode 10

Sesampainya di terminal truk, Jong-sam dan Detektif Kang kembali ke mobil mereka sendiri. Jong-sam mengernyit pada lengannya yang terluka dan Detektif Kang mengatakan bahwa dia seharusnya menghindari pemukulan dengan hanya menyerahkan kartu SD. Jong-sam mengeluarkan kartu itu dari sakunya dan mengatakan tidak ada gunanya jika agen-agen itu menemukan uangnya dulu.
Sambil mendesah, Detektif Kang bertanya-tanya bagaimana dia masih bisa membicarakan uang saat dia hampir meninggal. Jong-sam menyatakan bahwa dia tidak mati dan bahwa dia melakukan ini agar tetap hidup. Detektif Kang menunjukkan bahwa agen masih bisa membunuhnya setelah menyerahkan uangnya, dan menanyakan rencananya. Jong-sam menjawab bahwa ia harus bertemu "dia."

Di kantornya, Jaksa Penuntut Kim menjawab sebuah panggilan, dan kami melihat bahwa pemanggilnya adalah Jong-sam, menggunakan trik bonekanya di telepon umum. Dia mengatakan kepada Jaksa Kim bahwa uang itu disembunyikan di tempat ia pertama kali bertemu Il-seung. Setelah dia menutup telepon, Detektif Kang mendesak Jong-sam untuk melarikan diri ke tempat yang aman, mengatakan bahwa dia menaruh paspor dan uang di lemari es untuknya.

Jong-sam menolak, menunjukkan bahwa Direktur Lee akan selalu mengejarnya, yang tidak berbeda dengan penjara, dan Jong-sam hanya ingin menjalani kehidupan normal. Percakapan mereka berakhir saat mereka melihat Jaksa Kim keluar dari gedung dan mereka dengan cepat mengikutinya.


Mereka berhenti di sebuah garasi parkir dan Detective Kim mencoba lagi untuk meyakinkan Jong-sam untuk menyerah, khawatir dia akan tertangkap oleh Jaksa Kim. Jong-sam meyakinkannya bahwa dia akan baik-baik saja dan meluncur keluar.

Di dalam gedung itu, Jong-sam mata-mata Jaksa Kim membuka pintu dan kemudian mengintip ke sekeliling ruangan sebelum berjalan pergi dengan tatapan bingung. Begitu Jaksa Kim pergi, Jong-sam dengan tangkas mengambil kunci dan menyelipkannya ke dalam ... untuk menemukan sebuah ruangan kosong.

Pintu terbuka lagi, dan Jaksa Kim bertanya apa yang dia lakukan di sini. Sementara itu, agen NIS menerima tip dan lari ke mobil mereka.

Jaksa Kim mencemooh Jong-sam karena menganggapnya bodoh. Dia mengatakan bahwa dia ingin menyelidiki Jong-sam tapi tidak punya alasan - sampai sekarang. Jaksa Kim mulai melaporkan Jong-sam karena melanggar dan masuk tapi berhenti saat Jong-sam mengumumkan bahwa dia memiliki bukti dan memegang kartu SD tersebut.

Jaksa Kim masih curiga, jadi Jong-sam menyarankan agar dia memeriksa sendiri uangnya. Jaksa Kim mengatakan bahwa dia sudah memiliki-ruangan ini adalah tempat dia dan Il-seung pertama kali bertemu.

Menyadari bahwa dia sedang terikat, Jong-sam mencoba berlari, tapi Jaksa Kim berhasil menghalanginya. Dalam perjuangan mereka, mereka mengetuk sebuah kabinet dan Jong-sam melihat beberapa kotak yang tidak asing lagi. Dia menunjuk mereka ke Jaksa Kim, dan pemeriksaan lebih dekat mengungkapkan (akhirnya!) Uangnya. Dan sementara Jaksa Kim menjelaskan mata uangnya, Jong-sam meraih sebotol dan menghancurkannya di atas kepalanya.


Chairwoman Gook melaporkan kamera tersembunyi dan kartu SD kepada Direktur Lee. Dia memotongnya dan menyuruhnya untuk segera meninggalkan kartu namanya, tapi dia mengaku tidak memilikinya. Sebagai gantinya, dia mencoba untuk mengungkapkan keterlibatan Detektif Kang dengan Jong-sam, namun Direktur Lee sudah tahu. Dia bertanya bagaimana dia harus menangani situasi ini, tapi Pengacara Ahn sudah menjaganya.

Sementara itu, Detektif Kang berhasil menghindari mantan agen NIS saat mereka tiba di garasi parkir, namun malah menemui Ahn Pengacara.

Jaksa Kim-sekarang diikat ke kursi dengan selotip selotip saat Jong-sam melempar uang itu ke dalam karung. Dia menyadari Jong-sam berencana menyerahkan uang tersebut kepada Direktur Lee dan menyalak bahwa Direktur Lee hanya akan menggunakan uang itu untuk membunuh lebih banyak orang. Kata-katanya memberi jeda Jong-sam, dan dia melanjutkan bahwa Direktur Lee mempertahankan kekuasaannya dengan menggunakan orang-orang yang melakukan pekerjaan kotornya untuk menyelamatkan diri mereka sendiri.

Jong-sam mengatakan bahwa Jaksa Agung Kim seharusnya sudah melakukan tugasnya, dan Direktur Lee juga mendapat bantuan dari orang-orang yang berkuasa. Setuju, Jaksa Kim menunjukkan bahwa orang-orang lemah tidak dapat dibuang. Jong-sam mengambil botol yang patah dan teka-teki Jaksa Kim, tapi Jong-sam hanya meletakkannya di tangan jaksa dan meminta maaf karena telah memukulnya.


Jaksa Kim berteriak kepadanya, "Tidakkah kamu merasa tidak enak bagi Il-seung?" Dia mengatakan bahwa Il-seung adalah orang baik yang tidak dapat menutup mata atas kesalahan atasannya.

Sayangnya, Jong-sam terlihat oleh mantan agen NIS saat dia pergi, dan mereka mengejar. Akhirnya, mereka menyudutkannya di atap dan Agen Kwak memberitahu Jong-sam untuk menyerahkan uang tersebut, dengan mengatakan bahwa Direktur Lee sudah tahu bahwa dia menemukannya. Jadi Jong-sam menarik potongannya dan melempar tas itu ke atas.

Ki Agen mengkonfirmasikan itu adalah uang yang hilang dan Agen Kwak meminta Baek Kyung untuk menghabisi Jong-sam, atas perintah Direktur Lee. Sementara itu, Pengacara Ahn membawa Detektif Kang untuk menemui Direktur Lee.

Jong-sam mengatakan kepada agennya bahwa dia mengharapkan ini dan mencemooh bahwa mereka menganggapnya bodoh. Dia menunjukkan bahwa mereka belum menemukan kartu SD dan mengungkapkan bahwa dia tidak pernah benar-benar membuangnya. Dia mengatakan kepada mereka bahwa dia mengatur agar dikirim ke Jaksa Kim jika dia meninggal.

Agen Kwak membuat panggilan tapi mengejutkan semua orang, Direktur Lee mengatakan bahwa dia tidak memerlukan kartu itu ... karena Detektif Kang telah memberikannya kepadanya. Sebuah kilas balik singkat menunjukkan bahwa ketika dia meraih Jong-sam di garasi parkir, dia benar-benar telah menggesekkan kartu SD dan Jong-sam telah mengambil umpan yang ada di konsol.

Pengacara Ahn memverifikasi bahwa itu nyata dan Detektif Kang meyakinkan semua orang bahwa tidak ada salinannya. Direktur Lee memasukkan kartu itu menjadi dua dan menyambut Detektif Kang kembali, mengenalkannya pada Chairwoman Lee sebagai manajer aset Macau. Um, apa ?!


Para agen menggantung Jong-sam di sisi atap dan Agen Kwak mengungkapkan bahwa Detektif Kang telah lama bekerja untuk Direktur Lee. Dia mengakui bahwa mereka juga tidak tahu, atau mungkin mereka tidak akan memukulnya.

Agen Kwak mengeluarkan catatan bunuh diri yang telah mereka buat untuk Il-seung dan membuat ekspresi bentrok di wajah Agen Ki. Dia menyuruh Ki mendapatkan tasnya sementara dia dan Baek Kyung menyelesaikan pekerjaannya-tapi sebelum mereka bisa, Jaksa Kim datang untuk mengumumkan bahwa polisi sedang dalam perjalanan.

Baek Kyung terbang ke Kejaksaan Kim dan tas uang dilemparkan ke dalam proses. Jong-sam melepaskan diri dan merenggut tas itu, kemudian melontarkan dirinya ke atap yang lebih rendah dan lolos.

Kembali ke apartemen Il-seung, Jong-sam membuang uang itu ke dalam tas ransel dan mengingat Detektif Kang telah menyebutkan bahwa dia memberinya paspor dan sejumlah uang. Dia menemukannya di freezer, dan setelah memeriksa identitas barunya, dia memasukkan paspor ke sakunya.

Sementara itu, para detektif membandingkan dua gambar Jong-sam: satu menunjukkan bahwa dia melaporkan penculikan Eun-bi, dan yang lainnya adalah dengan Gil-choon setelah dia diselamatkan. Orang-orang berpikir bahwa keduanya jelas-jelas kaki tangan, tapi Jin-young tiba-tiba teringat akan pria yang dia pertaruhkan di kamar mandi.


Sekarang dia mengenalinya sebagai Jong-sam dan menyadari bahwa dia telah mencoba untuk melindungi Eun-bi, bukan menyerangnya. Pertanyaannya sekarang adalah bagaimana dia tahu Eun-bi menjadi sasaran. Ketika Min-pyo berpikir itu seolah-olah dia dan Gil-choon adalah teman satu sel, Jin-young menguat. Detektif Park memberitahu timnya untuk membawanya masuk untuk diinterogasi.

Jin-young menginterogasi Gil-choon, yang membenarkan bahwa itu adalah Jong-sam di foto itu. Dia positif sejak mendengarnya menggunakan slogannya Jong-sam dan Ddakji.

Sementara itu, Jong-sam membungkus sebagian uangnya secara terpisah sebelum bertemu Ddakji, yang melihat tas ransel dan bertanya-tanya apakah Jong-sam pergi ke suatu tempat. Jong-sam mengalihkan pertanyaannya dengan bertanya tentang Eun-bi dan Ddakji dengan bangga mengumumkan bahwa dia adalah orang ketiga yang percaya pada ketidakbersalahan mereka.


Jong-sam mengatakan bahwa dia baru saja mampir untuk memberi Ddakji sesuatu dan menyerahkan tasnya, menyuruhnya untuk membukanya saat dia sendiri dan membeli beberapa pakaian baru, karena dia selalu bermaksud melakukan pembebasan Ddakji. Saat dia berbalik, mata Jong-sam penuh dengan air mata.

Saat dia pergi, jam tangan Jin-young dari mobilnya. Dia memanggil penjara tersebut untuk meminta pertemuan dengan Jong-sam dan tercengang saat mereka memberitahukan kepadanya bahwa dia telah meninggal.

Jong-sam berbicara kepada seseorang di telepon umum dan bertanya apakah dia bisa menangkap Direktur Lee dengan uang itu, tahu dia akan mati jika dia gagal. Dia mengatakan kepada orang lain bahwa dia menyembunyikan uang itu di loker di stasiun, dan kami melihat Jaksa Kim kehabisan kantornya dan melompat ke sebuah mobil.

Saat Jong-sam menunggu antrean, seorang pria berhenti di sampingnya dan mengatakan bahwa dia menemukan Jong-sam. Ketika Jong-sam mendongak, dia terkejut melihat Pengacara Ahn, yang mengatakan bahwa dia sudah banyak tumbuh dan bertanya apakah Jong-Sung mengingatnya. Dalam kilas balik ke malam hari, Jong-sam ditangkap karena pembunuhan, kami melihat bahwa Pengacara Ahn adalah jaksa penuntut yang mengalahkan pengakuan Ddakji dan Jong-sam.

Saat Jong-sam menatap Lawyer Ahn dengan ngeri, Pengacara Ahn mengulurkan teleponnya dan suara panik Ddakji mengapung dari perangkat. Melihat ke bawah, Jong-sam melihat Ddakji terikat dan ditutup matanya, memohon untuk tidak dibunuh saat dia memanggil Jong-sam.


Pengacara Ahn mengatakan kepadanya bahwa jika dia ingin menyelamatkan Ddakji, dia perlu membawa uang itu ke dermaga dalam dua jam. Jong-sam dengan mudah setuju, dan segera setelah Pengacara Ahn pergi, dia berlari kembali ke loker dan mengeluarkan sekantong uang tunai.


Saat itulah, dia mendengar seseorang memanggil nama aslinya, dan Jin-young merobek tas itu dari tangannya. Dia menggigit kata-katanya saat dia menuntut, "Apakah Anda masih mencuri?"

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/mysterious-il-seung-episodes-9-10/
Ditulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-doubtful-victory-episode-10.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Doubtful Victory Episode 10

 
Back To Top