Sinopsis Doubtful Victory Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 01 Desember 2017

Sinopsis Doubtful Victory Episode 1

Advertisement
Loading...
Loading...

Dua mobil dirawat di jalan, dikunci dalam mobil berkecepatan tinggi. Jendela putih mobil itu menutupi supirnya tapi mobil hitam yang mengejar memegang dua orang dengan jas. Pengemudi yang tidak dikenal itu mencari dengan panik melalui kotak sarung tangan dan kemudian sebuah koper saat ia melaju di jalan.

Mobil hitam itu menangkap dan membanting ke bagian belakang mobil putih. Untuk menghindari tabrakan dengan mobil yang melaju, pengemudi mobil putih ini menunjukkan beberapa teknik mengemudi Cepat dan Furious -caliber untuk beralih dari bahaya. Mobil hitam itu berhenti bahkan dengan mobil putih dan Men in Black berteriak agar pengemudi lain menepi.
Di dalam, pengemudi yang tidak dikenal itu menancapkan pemantik rokok dan saat keluar, dia menghentikan mobilnya. Akhirnya, jendela berguling untuk mengungkapkan pahlawan kita, KIM JONG-SAM ( Yoon Kyun-sang ). Dia mendesah bahwa dia tidak ingin melakukan sesuatu yang buruk ... sebelum melontarkan koktail Molotov (terdiri dari tisu dan sebotol toner yang dia temukan di koper) ke mobil yang lain. Dia menyeringkan senyum nakal dan kecepatan pergi sementara Pria di Hitam membasahi api.

Tangan Jong-sam jatuh pada lencana polisi yang berbunyi "Oh Il-seung" tapi dia membuangnya ke samping. Dia membiarkan dirinya tersenyum puas dan menyalakan radio ... saat mayat berputar di bagasi.


Di tempat lain, sebuah tim detektif masuk ke sebuah rumah kosong yang dipimpin oleh JIN JIN-YOUNG ( Jung Hye-sung ). Di dalam, mereka menemukan trio penghuni liar narkoba. Mereka juga orang asing dan tidak berbicara bahasa Korea, untuk menimbulkan kekhawatiran detektif PARK SOO-CHIL.

Detektif Park dan Jin-young mencari rumah itu dan mencari pertanian ganja. Blitzed keluar dari pikiran mereka, para penghuni liar terkikik saat petugas KIM MIN-PYO mencoba untuk menjelaskan situasi mereka dengan menggunakan bahasa Inggrisnya yang terbatas. Ini berjalan seperti yang Anda harapkan, jadi tim beralih ke Jin-young-siapa yang membual tentang lulus dari sekolah menengah Amerika-untuk membacakan hak-hak para penjahat.

Sambil memutar matanya, Jin-young berteriak "Perhatian!" Dan kemudian melanjutkan untuk menekan tombol di teleponnya yang memainkan rekaman hak mereka dalam bahasa Inggris. Dia meminta trio itu jika mereka mengerti, dan mereka dengan riang menunjukkan pergelangan tangan mereka untuk diborgol. Hee.

Jong-sam menancapkan dirinya ke setelan jas dari pinggir jalan. Dia melihat tangan benda misterius itu menjuntai keluar dari bagasi dan segera membungkusnya kembali sebelum membanting tutupnya. Dia berlari kembali ke jalan tepat pada waktunya untuk melihat bus yang lewat dan mengejarinya.

Kembali ke kantor polisi, Detective Park mengumumkan bahwa mereka akan mengkredit Min-pyo dengan penangkapan tersebut. Menembak sekilas gugup Jin-young, Min-pyo mencoba melambaikannya tapi Detektif Park bersikeras. Jin-young berpendapat bahwa dialah yang mengumpulkan intel dan benar-benar menampar borgol, tapi Detektif Park menunjukkan bahwa mereka semua bekerja sama untuk menyelesaikan penangkapan tersebut. Selanjutnya, Min-pyo berada di posisi yang sama selama enam tahun dan baru saja menjadi ayah kembar.


Detektif Park meminta Jin-young untuk lulus kredit tapi dia berjanji untuk melakukannya lain kali. Jengkel, Detektif Park bertanya apakah itu karena dia ingin berada di tempat pertama, tapi Jin-young tidak menanggapi. Dia mengatakan bahwa sementara dia tidak akan bangun untuk promosi untuk sementara waktu, Min-pyo bisa maju sekarang dengan kasus ini. Dia mengulangi bahwa Min-pyo akan dikreditkan dan menolaknya.

Detektif lainnya bergegas pergi tapi Jin-young melotot belati ke pemimpin timnya sebelum bertepuk tangan dalam sebuah doa. Dia bertanya apa yang dia lakukan dan dia menggigit bahwa dia sedang bermeditasi untuk mengendalikan kemarahannya. Heh.

Setelah dia pergi, Detektif Park bertanya-tanya apa obsesinya dengan tempat pertama. Perwira maknae mulai mengatakan bahwa Jin-young dulu kaya sebelum perusahaan keluarganya masuk. Tapi Detektif Park membentaknya agar dia diam. Menunggu lift di aula, Jin-young menggerutu saat menerima teks dari ibunya, memintanya untuk membayar tagihan murah.

Jong-sam melayang di terminal Seoul dan mengikat tubuhnya di dinding, diatasi dengan kelelahan. Dia menyiram air di wajahnya di kamar mandi sebelum mengenakan topi yang baru dibeli. Sambil berjalan ke telepon umum, dia memasukkan tagihan ke gagang telepon dan memanggil pemberitahuan penculikan ke polisi.

Detektif Park dan tim menanggapi laporan Jong-sam. Jin-young keluar saat mereka menerima telepon dan akan tiba secara terpisah.

Seorang wanita muda, CHA EUN-BI, menjawab teleponnya di luar sendi pizza. Kami melihat bahwa pemanggilnya adalah Jong-sam, yang menonton dari bilik telepon terdekat, fotonya mencengkeram tangannya. Setelah membenarkan namanya, dia menutup telepon dan dia memiringkan kepalanya kebingungan sebelum menghilang di dalam restoran.


Kami mengambil dengan Men in Black dari pengejaran mobil. Yang lebih muda mencemooh Jong-sam karena menggunakan kartu kredit yang mudah dilacak, bertanya-tanya apakah dia tahu siapa mereka. Memutar telinga anak laki-laki itu, pria yang lebih tua itu mengatakan bahwa dia tidak seharusnya tahu. Dengan memindai rekaman keamanan, dia melihat topi baru Jong-sam dan mengirim anak itu untuk mengambil kembali labelnya untuk dicetak. Pria yang lebih muda mulai taat tapi berhenti saat menerima teks bahwa Jong-sam menggunakan kartu itu lagi.

Jong-sam mengintip dari balik tikungan dan melihat Eun-bi berjalan melewati seragam kerjanya. Memperhatikan kamera keamanan, tali Jong-sam di masker wajah dan mengikutinya ke kamar mandi.

Jin-young tiba di meja pizza dan bertanya apakah gadis yang hadir adalah Eun-bi. Gadis itu nyaris tidak berhasil menjawab bahwa Eun-bi ada di kamar mandi sebelum mereka mendengar teriakan dan balapan Jin-young. Dia menemukan Jong-sam accosting Eun-bi di kamar mandi dan mengetuk dia kembali dengan tendangan terbang.

Sebagai Jin-young cek untuk memastikan Eun-bi tidak apa-apa, pengakuan melayang di wajah Jong-sam. Dia mencoba untuk menyelinap keluar di belakang Jin-muda, tapi dia menangkap kakinya dengan tangannya sendiri dan memasukkannya ke lantai. Jin-young membanting Jong-sam ke dinding, satu tangan disematkan di belakang punggungnya. Dia meraih borgolnya tapi Jong-sam istirahat bebas dan baut di luar.


Setelah mengejarnya, Jin-young bertemu dengan timnya di aula dan Detektif Park pergi untuk merawat Eun-bi sementara dua lainnya mengikuti Jin-young. Detektif-detektif panas di tumitnya, Jong-sam berlari menyusuri gang sempit. Ketika dia keluar ke jalan, dia meluncur ke gang lain seperti Jin-young meledak dari yang pertama. Matanya melirik sekitar tapi Jong-sam telah lenyap dan dia mencoba menarik napas saat dua petugas lainnya berlari ke depan.

Jong-sam mengintip dari balik kotak sumbangan baju di gang buntu. Melihat profil Jin-young memicu kilas balik saat mereka remaja dan dia mengamatinya dari balik tanaman pot.

Saat ini, Jin-young berpisah setelah petugas lainnya dan Jong-sam keluar dari tempat persembunyiannya. Dia melepaskan jaket topeng, topi, dan jas, melemparkannya ke tempat sampah sebelum lepas landas ke arah yang berlawanan dengan detektif.


Kembali ke tempat pizza, Eun-bi tidak dapat menawarkan apapun mengarah ke Jin-young dan Detective Park. Tidak ada yang melihat wajah Jong-sam juga. Detektif maknae memberitahu mereka bahwa sebuah mobil patroli telah tiba untuk Eun-bi sehingga mereka bangun untuk pergi. Eun-bi tiba-tiba menghentikan mereka saat dia ingat bahwa penculiknya memiliki suara yang bagus. Dia menjelaskan bahwa dia memintanya untuk menunggu dan dengan tenang mendengarkannya, dan dia sangat persuasif, hampir dia.

Orang-orang di Black tiba di bilik telepon di dekat tempat pizza dan yang lebih muda bertanya apakah mereka harus melapor kepada atasan mereka. Pria yang lebih tua itu mencondongkan tubuhnya, menunjukkan bahwa mereka bahkan belum tahu siapa Jong-sam. Sebuah pesan teks dengan hasil sidik jari membersihkannya dan rahang anak laki-laki itu terjatuh untuk menemukan sasaran mereka adalah seorang terpidana mati.

Jong-sam melihat dari seberang jalan saat Eun-bi masuk ke mobil polisi dan melaju pergi.


Kami berkedip kembali ke sekelompok pria berjas berjam-jam. Jong-sam duduk di halaman penjara yang dikelilingi oleh narapidana sesama saat dia bertarung melawan narapidana lain, Baek Kyung, untuk membangun semacam alat. Jong-sam dengan jelas memiliki keunggulan dan menyelesaikan tugas dengan cepat, meniup kipas yang dirakit di wajah Baek Kyung saat yang lain bersorak.

Memikat, kuda Jong-Sam disekitar rekan tawanan, DDAKJI, dan mereka berdua berteriak, "Kami yang terbaik!" Orang banyak menjadi dingin saat narapidana SONG GIL-CHOON menggemakan mereka. Gil-choon menolak saat Baek Kyung memanggilnya seorang pemerkosa, dan seorang narapidana lainnya mengakui bahwa dia secara teknis dituntut karena percobaan pemerkosaan. Ketika ditanya mengapa dia melakukannya, Gil-choon menjawab bahwa dia penasaran.

Baek Kyung memecah ketegangan dengan menampar hadiahnya (kudapan ikan kering) ke tangan Jong-sam dan dengan kasar menyuruhnya untuk menikmatinya. Jong-sam memperhatikan luka bakar pada bisep Baek Kyung.

Setelah itu, Ddakji duduk di kamar mereka, menatap foto Eun-bi kami melihat Jong-sam memegang sebelumnya. Jong-Sam dengan senang hati berharap bisa memiliki adik yang manis. Ddakji meletakkan di aegyo dan menjawab bahwa dia adalah dongsaeng menggemaskan Jong-sam, melingkarkan lengannya lebar-lebar dan masuk pelukan, hanya untuk ditolak dengan baik.


Kebingungan mereka terganggu ketika sebuah surat datang dari Eun-bi. Membuka kartu yang ditarik tangan, Jong-sam dan Ddakji membaca pesannya, "Miss you. Aku akan menunggumu. "Jong-sam kagum bahwa Eun-bi harus sangat mencintai Ddakji, sementara di sebelah mereka, Gil-choon menonton dengan penuh perhatian.

Tiba-tiba Gil-choon merenggut kartu dan scamper ke sisi lain ruangan. Dia tertawa cekikikan dan menari sampai salah satu teman seperjalanan mereka meraih celana dalamnya sehingga anak laki-laki bisa mengambil kartu itu. Ketika mereka melakukannya, Gil-choon mengulurkan tangan dan menggigit lengan Jong-sam di lengannya. Dia memanggil Gil-choon gila dan Gil-choon beo itu kembali dengan nada mengejek.

Seorang penjaga menanggapi suara itu dan Jong-sam segera menarik diri sementara Gil-choon terbelenggu dengan senyum gila. Mereka semua dipanggil ke luar dan Jong-sam menarik kembali lengan bajunya untuk menunjukkan tanda bekas gigi.

Di halaman, narapidana berlatih untuk seharian. Dua tim bertato berhadapan di lapangan sementara Ddakji dan Jong-sam menunggu giliran mereka dalam sebuah perlombaan. Jong-sam mencatat bahwa ini akan menjadi Ddakji yang terakhir karena dia akan dibebaskan keesokan harinya.

Jong-sam bertanya apakah Ddakji akan bertemu dengan adiknya dan Ddakji mendesah bahwa ibunya menyuruhnya untuk menjauh. Dia mengungkapkan bahwa ibunya telah memberi Eun-bi untuk diadopsi ke keluarga kaya dan karena takut merusaknya, telah meninggal dunia tanpa pernah melihatnya lagi. Jong-sam alasan bahwa Eun-bi sudah tahu situasi Ddakji, jadi dia baru saja menemuinya.


Ddakji menyesalkan bahwa dia hanya akan membebani dia sebagai pembunuh yang dihukum dan Jong-Sam mengatakan bahwa dia tidak bersalah. Jong-sam menggeram bahwa Ddakji hanya ada di sini karena dia dan Ddakji menangis karena mereka berdua dibingkai. Sayangnya, dia satu-satunya yang keluar dan Jong-sam tidak. Dia mengubur wajahnya di kemejanya tapi menyangkal bahwa dia menangis saat Jong-sam bertanya.

Malam itu, Gil-choon menatap gambar Eun-bi di pondok Ddakji sementara tidak ada yang melihat. Jong-sam meminta Baek Kyung bagaimana dia membakar dirinya sendiri, bertanya-tanya dengan tajam apakah dia bisa berada di luar . Baek Kyung memperingatkannya untuk menjatuhkannya, jadi dia melakukannya.

Ddakji dan Jong-sam mengunyah makanannya dan mengucapkan slogannya "Kami yang terbaik!" Dengan gembira. Gil-choon mencoba untuk bergabung lagi, mendapatkan penampilan yang tidak nyaman. Dia meminta beberapa camilan mereka dan teman sekamar lainnya menyuruh mereka melakukannya sejak Gil-choon juga dibebaskan besok. Ddakji tidak terlihat senang tapi dia mengakui dan menyerahkannya, memberitahu Gil-choon untuk membaginya dengan yang lain.

Gil-choon dengan senang hati mematuhi, membagi-bagikan porsi ke teman sepinya. Baek Kyung, yang melakukan pushups, menggelengkan kepalanya saat Gil-choon memegang beberapa. Meskipun ada peringatan Jong-sam, Gil-choon tetap bertahan dan Baek Kyung menyerangnya. Dia menendang Gil-choon berulang kali sampai para penjaga menyeretnya pergi, dan jam tangan Jong-sam saat dia dikunci dalam nomor sel tersendiri 1.


Setelah lampu mati, Ddakji bertanya pada Jong-sam mengapa dia mengganggu Baek Kyung tentang luka itu. Jong-sam berbisik bahwa itu aneh ... Baek Kyung telah pergi ke sel tersendiri tanpa cedera tapi keluar dengan luka bakar. Ddakji menyadari Jong-sam berpikir ada jalan keluar melalui sel tapi dengan cepat menolak gagasan itu. Jong-sam tertawa dan setuju untuk menjatuhkannya, tapi ekspresinya tetap berpikir.

Ternyata, Baek Kyung ada di luar. Di sebuah gereja yang ditinggalkan, Baek Kyung memukul seorang pria yang tergantung di langit-langit oleh pergelangan kakinya. Yang lebih tua dari dua Men in Black tampaknya menghentikan Baek Kyung dan menangani tahanan mereka, OH IL-SEUNG. Memanggil Il-seung seorang whistleblower, pria itu bertanya, "Dari mana Anda menyembunyikan apa yang Anda curi?"

Il-seung tidak menjawab sehingga pria tersebut menyuruh Baek Kyung untuk terus memukulnya. Sayangnya, salah satu hits tepat (salah) dan Il Seung menyemburkan darah. Baek Kyung mundur, mengumumkan bahwa ia kacau. Panik, pria itu memotong Il-seung dan dengan panik mencoba melakukan CPR, sia-sia.

Sambil mengulurkan teleponnya, pria tersebut meminta pembebasan dan kemudian memukul Baek Kyung di wajah. Tanpa malu-malu, Baek Kyung menunjukkan bahwa dia dipanggil untuk membunuh Il-seung, tapi pria itu menjawab bahwa dia seharusnya sudah menunggu sampai Il-seung menjawab pertanyaan itu.


Kembali di penjara, Gil-choon kembali menatap dengan menyeramkan pada foto Eun-bi. Dia mengulangi janjinya dari kartu namanya untuk menunggu dan memegang tanda damai, meniru foto itu.

Keesokan paginya, penjaga datang untuk mengumpulkan Gil-choon untuk pembuangannya. Ddakji menjadi cemas saat dia tidak bisa menemukan surat atau foto Eun-bi. Gil-choon berhenti saat dia sampai di pintu dan berbalik, menarik surat dan foto itu dari kotak barangnya dan mengembalikannya ke Ddakji.

Terganggu, Ddakji bertanya mengapa Gil-choon memilikinya dan kemudian memanggilnya bajingan gila. Gil-choon membakarnya kembali dan Ddakji bertanya apakah dia akan mencuri barang-barang itu. Gil-choon menyangkalnya, tersenyum bahwa dia tidak membutuhkannya. Meraih kerah Gil-choon, Jong-sam menuntut untuk mengetahui alasannya, dan Gil-choon menjawab bahwa itu karena dia menghafal mereka.


Para penjaga masuk dan memberitahu Jong-sam untuk melepaskannya. Ddakji mencoba menjelaskan tapi para penjaga menyikatnya. Mereka membimbing Gil-choon keluar dan Ddakji berteriak bahwa Gil-choon menghafal surat saudara perempuannya dan fotonya. Apatis, penjaga bertanya "Jadi apa?" Dan menutup pintu.

Ddakji menjerit setelah mereka bahwa Gil-choon adalah seorang pemerkosa, yang akhirnya berhasil menghapus senyum dari wajah Gil-choon. Dia berlari kembali ke sel dan berteriak bahwa dia bukan pemerkosa. Jong-sam ingat penolakan Gil-choon sebelumnya dimana dia mengatakan bahwa dia hanya ingin tahu dan bahwa pemerkosaan itu timpang.

Cemas, Jong-sam bertanya apa Gil-choon tidak lakukan untuk wanita. Jong-sam menjadi pucat saat dia berbisik, "Pembunuhan." Kali ini, Gil-choon hanya menawarkan senyuman misterius sebelum pergi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/mysterious-il-seung-doubtful-victory-episodes-1-2/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Doubtful Victory Episode 1

 
Back To Top