Sinopsis Black Episode 17 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 15 Desember 2017

Sinopsis Black Episode 17 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Black Episode 17 Bagian Kedua

Black berjalan melalui lapangan ke tebing - ini adalah tembakan pembuka episode pertama - dan kemudian dia angsa menyelam dari tebing untuk menemukan mobil di air, memecahkan jendela penumpang dan meraih mayat yang dikeringkan itu, sambil menangis, "Apakah ini saya? Apakah ini benar-benar aku? "
Sebuah kilas balik menunjukkan bahwa Moo-gang muda mengalami masalah jantung, namun sulit menemukan donor karena golongan darah Moo-kang sangat jarang terjadi. Joon menunjukkan bahwa mereka memiliki golongan darah yang sama. Ah, ini pertemuan pertama mereka sebagai saudara resmi, tepat setelah Joon bergabung dengan keluarga mereka saat ibunya dipenjara.

Ketika ibu Moo-kang kembali ke Mujin untuk konferensi medisnya (yaitu saat mal tersebut ambruk), kedua anak laki-laki tersebut (tampaknya tidak sadar akan keruntuhannya) menghabiskan waktunya di Mujin, berkeliaran dan menggali kapsul waktu Joon dan Ha-ram telah dikuburkan


Joon memutuskan untuk menemukan Seon-young untuk memberinya CD sebagai hadiah ulang tahun. Ketika dia menyadari bahwa dia tidak di rumah, alih-alih meninggalkan sebuah catatan, dia membacakan pernyataan "selamat ulang tahun" yang imut, yang dia selesaikan dengan ucapan yang menggemaskan, "Noona, Anda tahu saya menyukaimu, bukan?"

Joon memasukkan pita video ke ranselnya dan menuju ke tempat untuk menemukan Seon-young. Dia berlari ke Madam Hwang, yang menggerutu bahwa Clara menyeret Seon-young dari suatu tempat. Joon buru-buru mencarinya, dan Moo-geng, menunggunya, menyusul. Joon menemukan Seon-young di pabrik pewarna yang ditinggalkan, dipukuli oleh Clara karena diminta untuk mengetahui di mana rekaman itu.

Joon turun tangan, tapi Moo-kang meraih sekop dan mengetuk pintu Clara. Joon kabur dengan Moo-geng, tapi hati lemah Moo-gong berarti dia tidak bisa mencarinya lama-lama. Joon menyuruh Moo-gang untuk pergi bersembunyi sehingga dia bisa memeriksa ulang apakah Moo-gang tidak membunuh Clara, tapi ternyata Scarface menuntut untuk mengetahui di mana Clara menyembunyikan rekaman itu.


Scarface menusuk Clara, yang mengejutkan Joon - dan Seon-young, yang juga sedang menonton. Seon-young meraih tangan Jin-sook untuk melarikan diri dari Scarface, sementara Joon mengikutinya dan mengalihkan perhatian Scarface dengan mengatakan bahwa dia memiliki rekaman itu. Scarface meninggalkan kedua gadis itu untuk mengejar Joon, yang bersembunyi di pabrik bersama Moo-geng.

Tapi Scarface menemukan mereka dan meraih Joon. Moo-kang melawan dengan membanting batu bata ke Scarface, memberinya bekas luka titulernya. Itu memungkinkan kedua anak laki-laki itu melarikan diri, dan Joon mengatakan bahwa Moo-gang harus menuju ke jalan dan menemukan seseorang untuk memanggil polisi sementara Joon terus memancing Scarface pergi.

Joon menyadari bahwa Seon-young menuju ke hutan untuk menemukannya, jadi dia juga pergi ke sana, tapi tersandung dan jatuh, tersandung pergelangan kakinya. Takut dan tidak lagi bisa berlari, dia mematikan asap asap pena kuning, berharap ada yang melihatnya dan segera menyelamatkannya. Dia tertatih-tatih memasuki pabrik kaca yang ditinggalkan dan bersembunyi saat mendengar Scarface datang.


Scarface menemukannya dan menuntut rekaman itu, tapi sebelum dia bisa menusuk Joon, ayah Ha-ram datang dan menyelamatkan nyawa anak laki-laki itu. Kedua pria itu bertempur, dan Scarface berhasil melarikan diri, tapi sebelum pistolnya terlepas dari sakunya.

Ayah Ha-ram bergegas ke Joon, bertanya apakah dia baik-baik saja. Tapi sesaat kemudian seseorang tiba-tiba menembak Joon di kepala. Sementara itu, Moo-gang muda ambruk di jalan, tidak dapat berlari lagi, dan seorang pejalan kaki menemukannya.

Joon terkena banteng, tapi dia masih hidup, dan berhasil terhuyung-huyung ke bilik telepon terdekat untuk menghubungi ibu Moo-geng untuk meminta bantuan. Dia kaget melihat kondisi dia berada, dan harus hampir membawa tubuhnya yang hampir tidak sadarkan diri ke dalam mobil. Hal berikutnya yang kami lihat adalah dia berdiri di atas tubuh Joon dan membuka dadanya.


Inilah semua kenangan yang telah dilanda banjir saat Black berdiri di tebing, basah kuyup setelah menemukan tubuh Joon. Dia memegang pistolnya di atas kepalanya dan berulang kali menembakkan peluru ke pelipisnya, menjerit frustrasi karena dia masih belum bisa meninggalkan tubuh Moo-geng.

Dalam ingatan Black, Joon muda berdiri di tempat yang sama di tebing, jiwanya menyaksikan penderitaan seperti ibu Moo-geng dan Creepy Doc mendorong sebuah mobil, dengan tubuh Joon tertancap di kursi penumpang, melewati tebing. Joseon berdiri di samping Joon, dengan lembut meyakinkan bocah itu bahwa dia akan melupakan segalanya. OMG, jadi Joseon adalah Reaper Joon.


Joseon dan Hip-hop menemukan Black di tebing, dan Joseon menyadari bahwa Black sekarang tahu dia sebenarnya Joon, jadi ingatannya kembali. Joseon memberitahu Black untuk memberi tahu orang-orang tentang tubuh Joon sehingga bisa ditemukan. Kemudian Black bisa kembali ke bentuk aslinya dan masuk surga.

Alih-alih menjawab, Black hanya berjalan pergi dan portal ke ibu Moo-geng. Dia menuntut untuk mengetahui kebenaran mengapa dia membunuh Joon. Dia terkejut bahwa dia tahu tentang hal itu, tapi mengaku dia melakukannya untuknya (itu adalah Moo-gang). Dia bersikeras dia tidak punya pilihan.

Pada saat dia mengendarai Joon yang tidak sadarkan diri ke rumah sakit, dia mendapat telepon bahwa jantung Moo-gang telah gagal dan dia memerlukan operasi segera, tapi tidak ada donor yang tersedia. Saat itulah ibu Moo-gang menyadari bahwa Joon adalah pasangan donor yang sempurna.


Ketika dia membawa Joon ke pusat kesehatan yang ditinggalkan untuk membereskannya, Creepy Doc memprotes bahwa Joon masih hidup. Ibu Moo-geng bersikeras bahwa dia akan mati atau menjadi otak yang mati, dan yang terpenting menyelamatkan Moo-geng.

Wajah Black ditutupi air mata saat dia membenarkan bahwa dia membunuh Joon hanya untuk menyelamatkan Moo-gang. Dia mengulangi bahwa dia hanya melakukannya untuknya, anaknya, Moo-geng. Lagi pula, Joon tertembak di kepala, jadi dia tidak punya kesempatan untuk hidup.

Black mengatakan bahwa Joon akan hidup, karena dia tahu Ha-ram tidak melihat Bayangan di Joon pada hari dia meninggal. Jika ibu Moo-gang baru saja membawa Joon ke rumah sakit, dia pasti bisa bertahan. Black marah memanggilnya seorang pembunuh saat dia menjerit bahwa Joon bukan satu-satunya yang dia bunuh, tapi dia tidak bisa menyelesaikannya dengan mengatakan bahwa Moo-gang meninggal untuk mencari tahu apa yang terjadi pada Joon.


Dia kemudian menuntut untuk mengetahui mengapa dia melemparkan tubuh Joon ke laut. Black memperingatkannya bahwa dia akan mengirimnya ke lubang yang berapi-api, lalu pergi saat ibu Moo-gang terisak-isak, teringat bahwa dia memutuskan untuk menukar mayatnya sehingga tidak ada yang merasa curiga bahwa Joon tiba-tiba lenyap.

Dia telah mengambil mayat Seung-chul, karena belum ada yang mengklaimnya, dan kemudian, setelah membalutnya agar terlihat seperti Joon, sengaja melintasinya sehingga tidak bisa dikenali. Dialah satu-satunya yang akan dipanggil untuk mengidentifikasi mayat itu, karena barang-barang Joon akan ditemukan di sekitarnya.

Dengan rasa tersengal, Black ingat bahwa dia mencintai dan menghormati ibu Moo-geng seperti dia adalah miliknya sendiri, dan sekarang dia berjuang dengan pengetahuan menyakitkan bahwa dia dengan kejam membunuhnya untuk menyelamatkan Moo-gang.


Black mengunjungi tempat makan ibu Joon, menyesali bagaimana dia memperlakukannya saat berada di kantor polisi. Dia meminta semangkuk sup usus, dan menyadari bahwa dia pasti menikmati makan sup usus sebagai Reaper karena ini mengingatkannya pada makanan ibunya.

Ibu Joon bersyukur, karena dia percaya bahwa anggota Kongres Kim adalah orang yang membunuh Joon, jadi sekarang kematian anaknya telah dibenarkan. Black sedang makan supnya, mencoba menyembunyikan air matanya. Ah, Mom mengatakan bahwa Joon biasa membenci supnya, tapi dia juga bertanya-tanya apakah dia merasa malu karena dia dulu cewek bar.

Saat Black tersedak sup, dia juga tersedak isak tangisnya saat dia mendengarkan ibunya berbicara tentang Joon. Dia mulai bertanya kepadanya mengapa dia sangat terobsesi untuk menemukan kebenaran kematian Joon (tersandung saat dia pertama kali menunjuk pada Joon sebagai dirinya sendiri karena harus beralih untuk menyebut Joon sebagai saudaranya). Dia mengatakan bahwa, sebagai ibunya, dia tidak dapat menyerah untuk menemukan kebenaran.


Black bertanya-tanya apa yang akan dia katakan jika dia bisa melihat anaknya lagi, dan dia mengatakan bahwa dia akan meminta maaf. Dia menjelaskan bahwa Joon adalah tipe yang mendapat masalah, jadi dia yakin obat yang ditemukan di tasnya benar-benar miliknya. Tapi untuk melindunginya, dia mengklaim bahwa obat itu adalah miliknya dan dipenjara untuk melindunginya.

Baru kemudian dia menemukan obat-obatan itu dimasukkan ke dalam tas Joon dengan sengaja oleh seorang pengganggu yang marah karena Joon tidak ingin menjadi bagian gengnya lagi. Si pengganggu ingin membuat Joon bermasalah dengan polisi. Ibu menyesalkan bahwa dia pernah meragukan Joon, dan penyesalannya memberinya alasan untuk mengecewakannya.

Jalanan Black menghampiri Mom dan dia mengajaknya minum secangkir teh. Dia mengaku bahwa ketika dia melihat dia, dia mengingatkannya pada Joon - mungkin karena mereka adalah saudara laki-laki. Oof. Dia mendesah saat dia masih menginginkan foto Joon.


Black  menawarkan untuk berfoto dengannya, menjelaskan bahwa itu karena dia mengatakan bahwa dia mengingatkannya pada Joon, Anda tahu, saudara laki-laki. Tapi saat ia mencoba untuk bersikap egois dengan Ibu, senyum Black bergetar saat ia tidak berhasil mencoba untuk melawan air matanya.

Black muncul di tempat Ha-ram dan langsung masuk ke dalam pelukannya begitu dia membuka pintu. Dia tidak tahu apa yang terjadi, tapi membiarkan dia tidur di tempat tidurnya saat dia mengambil sofa. Saat Black bangun, dia melihat Ha-ram menabrak sofa dan melipatnya, diam-diam memberitahunya bahwa dia sebenarnya Joon.

Black mempelajari rekaman Leo dan Moo-gang, di mana Leo mengatakan bahwa ayahnya tidak membunuh Joon. Leo benar-benar pulang dari rumah sakit pada hari itu ketika dia melihat ibu Moo-gang berhenti dengan Joon, berdarah dari kepalanya - dan kemudian tiba-tiba berbalik dan pergi.


Leo mengira itu aneh, tapi dia terlalu muda untuk benar-benar memikirkannya, terutama karena ibunya sendiri sedang sekarat akibat kanker dan kemudian dia dikirim ke Kanada. Baru kemudian Leo mendengar tentang hit and run Joon.

Leo menyeringai saat menyerahkan dokumen transplantasi Moo-geng, menunjukkan bahwa aneh kalau gadis muda yang diceritakan Moo-gang adalah pendonornya terdaftar sebagai memberikan hatinya kepada orang lain. Leo mengatakan bahwa ibu Moo-gang mencuri hati Joon dan memberikannya kepadanya, yang mengejutkan Moo-gang.

Leo menambahkan bahwa jika Moo-gang mencoba untuk mengungkapkan rekaman ayahnya, dia tidak akan aman, jadi yang terbaik adalah menjatuhkannya saja. Tapi kemudian Leo terengah-engah saat ia mulai overdosis pada obat-obatan. Moo-kang berjaga sejenak, lalu pelan-pelan berjalan pergi, melemparkan dokumen donor organ ke tempat sampah.


Black, yang menonton videonya, menyadari bahwa Moo-kang membuang bukti yang akan membuktikan bahwa ibunya membohongi sumbangan organ tersebut, dan kemudian membiarkan Leo, satu-satunya orang lain yang mengetahuinya, meninggal. Black bertanya-tanya apakah Moo-geng sengaja menutupi kematian Joon. Jika demikian, lalu siapa yang menembak Moo-geng? Untuk apa, siapa yang menembak Joon malam itu dua puluh tahun yang lalu?

Kilatan kenangan membuat Black menyadari bahwa ia melihat anggota Kongres Kim mengemudi melewati malam itu, dan menyadari bahwa anggota Kongres Kim pasti telah menembaknya. Yang juga akan menjelaskan mengapa anggota Kongres Kim memerintahkan Scarface untuk membunuh ayah Ha-ram, karena ayah Ha-ram akan melihat anggota Kongres Kim menembak Joon.

Tapi Black mendapat telepon bahwa anggota Kongres Kim dibebaskan karena penyelidikan tersebut dinyatakan dilakukan secara tidak resmi, jadi buktinya tidak valid. Man-ho juga diberitahu tentang pembebasan anggota Kongres Kim, dan dengan marah menuntut pengacaranya menemukan seseorang untuk mengurus anggota Kongres Kim - seseorang yang tidak akan membuat kesalahan saat ini.


Ha-ram khawatir saat dia tidak bisa mencapai Black setelah dia lenyap di malam hari. Dia tidak menjawab teleponnya, tapi dia menggunakan aplikasi pencari teman untuk melihat bahwa dia ada di Mujin.

Black memperlambat langkah Joon hari itu. Meskipun ingatannya masih terfragmentasi, dia ingat melihat rekaman Seon-young yang diserang secara seksual oleh anggota Kongres Kim. Black berasumsi bahwa dia pasti telah mengambil rekaman itu untuk merekam salam ulang tahunnya, dan itu adalah rekaman yang Joon coba sembunyikan pada malam dia terbunuh.

Black memasuki pabrik kaca yang ditinggalkan tempat Joon ditembak, dengan asumsi ia pasti menyembunyikan rekaman itu di sana. Tapi dia tidak bisa menemukannya, meski dia memang melihat lubang peluru di dinding. Kecuali itu bukan dari senapan berburu, itulah yang akan digunakan anggota Kongres Kim.


Ha-ram menemukan Black di pabrik kaca. Black terkejut bahwa dia tahu tentang tempat ini, dan Ha-ram dengan sedih mengatakan bahwa di situlah dia mencoba menembak Bayangan ayahnya. Dia telah mengikuti ayahnya di sana malam itu, dan melihat ayahnya melalui kaca dengan sosok gelap di sampingnya.


Dia melihat pistol yang dijatuhkan Scarface dan memutuskan untuk menembak Shadow untuk menyelamatkan ayahnya. Yang dia lakukan, tapi kekalahan itu membuat dia kesal. Black menyadari bahwa Ha-ram adalah orang yang menembak Joon malam itu, dan dia merasa sakit saat dia mencengkeram kepalanya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/12/black-episode-17/
Ditulis ulang di https://simpansinopsis.blogspot.com/2017/12/sinopsis-black-episode-17-bagian-pertama.html
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Black Episode 17 Bagian Kedua

 
Back To Top