Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 01 Desember 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Ji-ho menyentuh wajahnya dengan tangannya dan berkata, "Aku mencintaimu." Se-hee terkejut mendengarnya jadi dia mengulangi kata-kata itu, tapi kali ini dia mulai menangis. Dia menyebut dia buruk karena mengatakan bahwa ketika dia tidak akan tinggal bersamanya, kapan dia akan pergi saat dia bangun. Dia mengatakan kepadanya, "Saya minta maaf. Aku tidak akan ke mana-mana lagi. "

Dia menutup matanya dan bertanya-tanya, "Mimpi macam apa yang sangat menyedihkan? Tetap saja, aku senang bisa melihatmu seperti ini. Aku senang, bahkan jika itu adalah mimpi. "Ji-ho meminta maaf dan mendekat ke Se-hee saat ia tidur.
Di pagi hari, Se-hee terbangun ke kamar yang sudah dibersihkan dan termos berisi teh, dan dengan bercanda bertanya pada Woori apakah dia berhasil. Cracking bir lain, ia melangkah keluar, dan saat ia mengambil swig, ia menatap bermata lebar Ji-ho berdiri di depannya.

Dia mencaci dia untuk minum hal pertama di pagi hari dan mengundangnya untuk makan sarapan sebagai gantinya, sementara dia menatapnya seperti dia melihat hantu. Di dalam, dia dengan riang makan kepiting, dan Se-hee bertanya bagaimana dia bisa makan dalam situasi ini. Dia menunjukkan bahwa mereka bercerai, dan tidak mengerti bagaimana dia tiba-tiba muncul setelah menghilang.

Dia bertanya-tanya apakah ini berarti dia ingin dia pergi, tapi sebelum Ji-ho bisa keluar dari ruangan, Se-hee meraih lengannya dan mengatakan kepadanya dalam pidato informal bahwa dia tidak bermaksud demikian. Dia hanya ingin tahu di mana dia berada, tapi ketika dia mengatakan kepadanya bahwa dia masih di Seoul, dia membelakangi dia dan meraih kepalanya dengan frustrasi.

Dia bertanya apakah dia marah, dan meskipun Se-hee menyangkalnya, Ji-ho membuat ekspresinya dan memanggilnya keluar dari kebohongannya. Akhirnya Se-hee meledak, berteriak pada Ji-ho karena tidak pernah menghubungi dia bahkan begitu dia begitu dekat, mengatakan bahwa dia merindukannya dan mengalami kesulitan.


Ji-ho tersenyum pada ledakannya, yang hanya membuat dia semakin kesal, tapi dia mengucapkan terima kasih karena telah membuka Kamarnya 19, memberitahukan kepadanya bahwa ini adalah pertama kalinya dia menceritakan apa yang dia rasakan.

Ji-ho meminta maaf karena meninggalkannya saat dia mengalami masa sulit, dan membuka tangannya, memeluknya. Se-hee menolak tawarannya, merajuk di tempat tidur, dan Ji-ho terus main-main mengganggu dia sementara dia dengan kekanakan mendorongnya pergi. Heh.

Dia mendorongnya ke tempat tidur, dan mengingatkannya bahwa dia menyuruhnya untuk berhenti. Dia bertanya apakah dia membutuhkan lebih banyak sarapan pagi, dan ketika dia mengatakan bahwa dia telah selesai, dia menutup celah di antara mereka dan menciumnya.


Won-seok melihat data Bo-mi memberinya tentang tingkat pertandingan mereka, yang lebih dari 90 persen, dan bertemu dengannya untuk memberinya keputusannya. Dengan menggunakan analogi, dia menyebut Bo-mi Mac OS, dan meskipun dia menganggapnya baru, menarik, dan intuitif, dia masih merindukan Windows. Sementara ia memahami secara rasional bahwa Mac OS sangat ideal untuknya, hatinya tidak bisa melepaskan Windows.

Bo-mi dengan anggun menerima penolakannya, bahkan menyebutnya romantis, dan memberi Won-seok beberapa saran untuk memperbarui sebelum terlambat. Dia mengisyaratkan proposal rencana Young-hyo hari ini, dan Won-seok bertanya apakah dia sudah tahu tentang ini. Bo-mi hanya nyengir sebelum pergi.


Ji-ho dan Se-hee berpelukan di tempat tidur bersama, dan dia mencoba membangunkannya untuk makan malam meski dia protes karena lebih banyak tidur. Se-hee menawarkan untuk membuat omurice untuknya, tapi Ji-ho terus terang mengatakan kepadanya untuk memesan ayam saja. Ha ha ha.

Mereka makan malam di luar, dan Se-hee menyebutkan bahwa Ji-ho tidak menandatangani kontrak penulisan, setelah mendengar kabar dari Jung-min. Dia pikir dia memberikannya karena dia, tapi dia bertanya mengapa semua orang mengira dia memberikan sesuatu untuk seseorang. Dia menjelaskan bahwa kemungkinan langka bagi orang-orang seperti dia, jadi dia tidak bisa memberikannya dengan mudah-termasuk cinta.

Ji-ho menyadari bahwa apa yang penting baginya, dan memutuskan bahwa dia tidak bisa melepaskan cinta. Karena itu, alih-alih melepaskan apapun, dia membingkai tindakannya sebagai memilih sesuatu, yaitu cinta.


Sejak jatuh cinta memang sulit dilakukan sekali pun, dia tidak mau menikah jika akan menyakiti cintanya, dan meminta Se-hee untuk pendapatnya. Dia mengatakan bahwa dia tidak pernah ingin berpisah lagi, dan ingin menjadi wali sahnya sehingga dia bisa bergegas ke sisinya terlebih dahulu saat dia membutuhkannya. Namun, dia setuju bahwa dia tidak ingin pernikahan mengubah perasaan mereka, dan mengusulkan agar mereka mencari solusi bersama.

Mereka bersorak untuk itu, tapi kemudian Ji-ho bertanya tajam jika bertemu dengan Jung Min saja. Se-hee meneguk dan berkata dengan gugup bahwa Jung-min pertama-tama menelepon, dan Ji-ho mengeluh dengan cemburu tentang ucapan Jung-min. Se-hee menawarkan untuk mengubah nomor teleponnya, tapi Ji-ho menyuruhnya untuk melupakannya saat menembaki belati padanya.


Ho-rang memanggil Ji-ho untuk memberitahunya bahwa dia perlu membuang sofa merah jambu karena sudah berjamur dan tua, dan akan mampir setelah melaporkannya (sebagai bahan limbah) ke kantor distrik. Setelah menutup telepon, Ji-ho mendapat pesan dari Jung-min, yang mengucapkan selamat kepadanya tentang gugatannya.

Dia juga mengatakan kepada Ji-ho bahwa sebuah perusahaan produksi yang berbeda akan menghubunginya sejak dia mempromosikan pekerjaannya murni sebagai penggemar. Ji-ho membentang dengan gembira, dan melihat ke teleponnya dimana Se-hee diselamatkan sebagai "my man" dengan hati.

Se-hee tiba di tempat kerja, mengejutkan semua orang, tapi kemudian dia mengejutkan mereka lebih jauh saat dia menjawab telepon dari "milikku" dan membalas dengan Ji-ho dengan sangat menawan. Dia mengakhiri panggilan dengan ciuman, dan semua orang kembali ketakutan.

Ho-rang bertemu dengan Young-hyo, yang menjalani rencana nirlaba selama bertahun-tahun untuk menikah, tapi Ho-rang meminta maaf karena dia tidak dapat menerima proposalnya. Dia bertanya apakah dia bisa memberitahunya alasannya, dan dia mengeluarkan cincin yang diberikan Won Seok padanya.

Meskipun dia berusaha keras membiarkan Young-hyo masuk ke dalam hatinya, dia menyadari bahwa perasaan tidak dapat dipaksakan-mereka hanya bisa datang kepada Anda. Tanpa rasa dendam, Young-hyo menerima keputusannya dan setuju dengan pernyataannya, dan keduanya yang berusia lima tahun, menandakan tujuan mereka.


Won-seok ragu-ragu untuk menelepon Ho-rang, dan bertanya pada Se-hee apakah Ho-rang pernah datang ke apartemen. Se-hee mengatakan pada Won-seok bahwa dia benar-benar datang hari ini setelah mengunjungi kantor distrik, dan Won-seok melompat ke kesimpulan bahwa dia mendaftarkan pernikahannya.

Se-hee tidak menyangkalnya, dan malah memberi makan api kesalahpahaman Won-seok. Won-seok bergegas keluar dari kantor untuk menghentikan Ho-rang, dan Se-hee memberi dirinya pompa tinju ucapan selamat.

Won-seok melihat Ho-rang masuk ke mobil, dan mengejar dengan sia-sia. Ho-rang tiba di kantor distrik, dan mengucapkan selamat tinggal kepada Young-hyo karena mereka berdua berharap keberuntungan lain menikahi seseorang yang mereka cintai.

Saat Ho-rang mengisi dokumen, Won-seok berlari dan mengatakan bahwa dia tidak bisa menyerah. Dia berasumsi bahwa dia ingin menjaga sofa, dan mengingatkannya bahwa itu sudah tua dan tergores. Won-seok berpendapat bahwa mereka harus lebih menghargai dan meminta satu kesempatan lagi. Jadi dia mengatakan kepadanya untuk mengambilnya, dan Won-seok akhirnya melihat formulir tersebut, terlambat menyadari bahwa ini adalah laporan pembuangan.

Merelokasi ke kedai kopi, Ho-rang meyakinkan Won-seok bahwa dia tidak akan pernah bisa menerima cincin yang berbeda, dan mengatakan kepadanya bahwa yang dia berikan cukup untuk kehidupan ini. Ho-rang mengusulkan pertama kali ini, meminta Won-seok untuk menikahinya.

Mereka menangis bersama, menyadari betapa mereka merindukan satu sama lain, dan dia bertanya-tanya ke mana mereka akan tinggal sekarang karena mereka meninggalkan apartemen. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir karena mereka akan tinggal dengan orang tuanya, dan, meminjam dari Young-hyo, Ho-rang menunjukkan Won-seok rencana lima tahun mereka.


Ji-ho menceritakan bahwa Gary Becker pernah mengatakan bahwa orang menikah saat memberi lebih banyak manfaat daripada hidup sendiri.

Berbicara melalui telepon dalam bahasa Inggris, bisnis Su-ji nampaknya berjalan dengan baik, seperti hubungannya dengan Sang-gu. Dia menjemputnya dan mengejutkannya dengan mengatakan bahwa dia memesan penerbangan yang sama untuk menemaninya dalam perjalanan bisnisnya. Tapi ternyata dia di kelas bisnis dan dia tidak, dan dia tertawa bahwa dia tidak bisa mengikuti CEO perusahaan yang sedang booming.

Saat mereka keluar dari mobil, Su-ji menyarankan untuk berbagi jarak tempuh sehingga Sang-gu dapat meningkatkan kursi, tapi dia menunjukkan bahwa itu hanya bisa dibagi dengan anggota keluarga. Su-ji hanya mengatakan bahwa mereka harus menikah saat itu, tapi Sang-gu menyukai alasannya yang tampaknya sepele.

Dia dengan tergesa-gesa mengatakan kepadanya bahwa dia telah menabung bertahun-tahun untuk mendapatkan poin tersebut, dan mengambil kembali proposalnya, menggerutu bahwa dia bahkan membawa anak mereka hari ini. Sang-gu melihat ke jok belakang melihat boneka baru melengkung di samping yang lama. Dengan senyuman terpampang di wajahnya, Sang-gu mengejar Su-ji dan dengan senang hati mengumumkan niatnya untuk tetap bersamanya selamanya.

Ji-ho melanjutkan ceritanya, dan mengatakan bahwa Goethe, di sisi lain, pernah mengatakan bahwa tidak ada hal seperti itu yang berdasarkan pada kebahagiaan, kecuali pernikahan. Dia juga mengatakan bahwa pernikahan adalah awal dari sebuah hubungan.


Beberapa saat kemudian, saat Ji-ho menulis naskahnya, Se-hee memberinya paket ginseng merah-PPL Ji-ho yang sama persis menulis ke skrip saat dia menjadi asisten penulis. Diputar dengan baik, Tunjukkan. Beristirahat sejenak, Ji-ho duduk di kursi pijat, dan Se-hee bertanya apakah dia menginginkan bir sambil menyisir rambutnya.

Melalui narasinya, Ji-ho menjelaskan bahwa mereka mendaftarkan pernikahan mereka tiga tahun yang lalu, dan menulis ulang kontrak mereka. Mereka setuju untuk membayar setengah sewa dan memiliki apartemen bersama. Mereka juga setuju untuk mengunjungi keluarga mereka secara terpisah pada hari libur karena perasaan mereka datang pertama dan mengalahkan norma budaya apapun. Sementara mereka merevisi kontrak mereka setiap tahun, kondisi yang paling penting tidak pernah berubah: Cinta adalah prioritas utama mereka.

Ji-ho mengakui bahwa pengaturan mereka tidak biasa, dan selama liburan pertama mereka terpisah, ibu Se-hee menangis dan ayah Ji-ho membalik meja. Tapi tidak ada kejadian buruk lagi, dan orang menganggap mereka pasangan gila. Dan itu memungkinkan Ji-ho dan Se-hee untuk lebih fokus pada kehidupan mereka sendiri.

Dalam riwayat terakhirnya, Ji-ho berkata, "Apakah Anda menikah atau tidak, apakah Anda mendaftarkan pernikahan Anda atau tidak, mana saja yang Anda pilih, tidak ada yang salah." Se-hee meletakkan kepalanya di pangkuan Ji-ho, tapi mendapatkan up untuk beralih saluran untuk menonton drama nya. Beralih ke dia, Se-hee berkata, "Aku mencintaimu."


Ji-ho melanjutkan, "Yang penting adalah menghabiskan waktu dengan orang di sebelahmu, tepat pada saat ini, tidak peduli apa." Berpaling ke Se-hee, Ji-ho mengatakan kepadanya kembali, "Aku juga mencintaimu." Dia meraihnya, dan menariknya ke dalam ciuman saat kartu judul drama ini diputar di layar televisi.

Di jalanan, ketiga pasangan kami mengejar bus, dan duduk bersama di barisan belakang. Dengan menawarkan perpisahan kepada pemirsa, Ji-ho berkata, "Bagi mereka yang hidup saat ini, dengan segenap ketulusan saya, semoga semoga Anda beruntung. Karena ini adalah kehidupan pertama setiap orang. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/because-this-life-is-our-first-episode-16-final/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

 
Back To Top