Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 15 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 01 Desember 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 15 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 15 Bagian Pertama

Episode 15: "Karena ini adalah jeda pertama saya"

Ji-ho meminta Se-hee untuk membubarkan kontrak mereka, dan matanya langsung beralih ke nametag baru Cat, yang Ji-ho telah lewatkan. Dia mengulangi permintaannya perlahan-lahan sebagai sebuah pertanyaan - suaranya sedikit bergoyang-tapi dia tidak menatap matanya saat dia mengiyakannya.
Di tempat lain, Young-hyo melihat Ho-rang kembali ke Su-ji's, dan suasana di antara mereka bersahabat seperti Young-hyo berterima kasih padanya untuk waktu yang menyenangkan. Tampaknya dia juga menghirup kekonyolannya, dan dia menawarinya perpisahan dengan senyuman.

Ji-ho dan Se-hee berkumpul kembali di meja makan, di mana Ji-ho menjelaskan bahwa sejak kontraknya dengan perusahaan Jung-min kemungkinan akan maju, segera dia bisa menemukan tempat tinggalnya sendiri. Dengan demikian, tidak ada alasan untuk melanjutkan pernikahan kontraktual mereka.


Cat merengek di latar belakang saat Se-hee mengucapkan selamat pada Ji-ho pada pekerjaannya, karena sekarang dia bisa terus menulis. Dia tampak cemas dan mengatakan kepadanya bahwa mereka bisa mendiskusikan secara spesifik nanti, lalu bangkit untuk pergi.

Tapi sebelum dia pergi, Ji-ho mengingatkan Se-hee bahwa ada sesuatu yang ingin dia katakan, dan ekspresinya sangat menyedihkan saat dia menunggu Se-hee untuk berbicara. Setelah mengalahkan, Se-hee mengatakan bahwa ia akan mengurus daur ulang mulai saat ini, mengingat Ji-ho kemungkinan akan menjadi sibuk selama seminggu dengan pekerjaannya.

Kemudian di kamarnya, Ji-ho mengingat percakapannya dengan ayah Se-hee, di mana dia mengaku telah menikahi Se-hee karena rumahnya. Dia menjelaskan bahwa mereka menikah karena kondisi dan nilai mereka sesuai, dan meminta maaf. Ayahnya tidak menganggapnya sebagai masalah besar, dan mengatakan bahwa kebanyakan orang menikah karena alasan yang sama, dan bukan cinta.


Jawabannya mengejutkan Ji-ho dan dia bertanya mengapa dia menerimanya meskipun pernikahan mereka begitu tiba-tiba, ayah Se-hee menjelaskan bahwa itu adalah usia yang tepat untuk Se-hee, dan memberikan semua manfaat Ji-ho, tidak ada alasan untuk melawan. Plus, dia bilang dia mencintai Se-hee saat itu, yang menurutnya beruntung.

Ji-ho menemukan bahwa alasan aneh-gagasan bahwa memiliki cinta dalam perkawinan adalah "beruntung" daripada perlu. Dia mengaku telah mengganggunya sehingga dia berbohong saat dia bertanya mengapa dia menikahi Se-hee, karena walaupun berbohong kemudian dia menikahi dia karena cinta, sekarang dia benar-benar jatuh cinta padanya.

Ayah Se-hee tersenyum, dan mengatakan bahwa jenis cinta itu biasa terjadi pada pasangan suami-istri, dan mendesaknya untuk mengambil buku tabungan itu.


Di luar, dia menawar ayah Se-hee perpisahan tanpa merasa seperti dia telah dipahami dengan jelas, dan saat ini, Ji-ho melihat buku tabungan di tangannya dengan hati yang berat.

Dia menelepon Se-hee di telepon untuk bertanya, "Apa itu pernikahan? Apakah Anda tahu apa pernikahan itu? "Pertanyaan tersebut membawa Se-hee kembali mengingatnya kepada orang tuanya bahwa dia berencana untuk menikahi Jung-min dua belas tahun yang lalu. Pengumumannya disambut dengan tamparan cepat ke wajah dari ayahnya, dan selanjutnya berteriak.


Se-hee berjanji untuk bertanggung jawab atas Jung-min dan bayinya karena dia mencintainya, dan ayahnya dengan marah bertanya apakah cinta akan memberi mereka makan, atau membayar hutang orang tua Jung Min. Se-hee bertanya bagaimana ayahnya hanya bisa khawatir tentang reputasinya dan desas-desus saat Jung Min sedang mengalami banyak hal. Ayahnya telah menendang Se-hee keluar rumah saat itu.

Saat ini, masih di telepon dengan Ji-ho, Se-hee berjalan ke pintu dan meletakkan tangannya di pegangan. Tapi dia berhenti saat Ji-ho berkata melalui air mata bahwa pernikahan sejati dengan cinta pasti sangat membahagiakan.


Perlahan, dia mengangkat tangannya dari pegangan dan berpikir untuk dirinya sendiri, "suaranya gemetar. Matanya merobek. Ji-ho menangis karena aku. " Noooooo, buka pintunya.

Keesokan paginya, Ji-ho menemukan bahwa Se-hee telah menyelesaikan tugasnya yang biasa. Dia melihat sebuah amplop di atas meja dengan catatan dari Se-hee yang memberitahukan kepadanya bahwa dia akan menemui orang tuanya, dan memberi tahu dia apakah dia memerlukan sesuatu untuk mengakhiri kontrak mereka. Di dalam amplop ia menemukan kontrak mereka.

Won-seok bangun di studionya dan terkejut mendapati Bo-mi terbaring di lantai di samping tempat tidurnya. Dia aneh melihat dirinya di celana dalamnya, dan dia bertanya apakah dia lupa apa yang terjadi malam sebelumnya.


Dia melihat Bo-mi memegang bantal merah muda Ho-rang dan menariknya kembali darinya, meneriakinya karena menggunakannya. Dia menamparnya dengan keras di wajah dan memanggilnya dengan kasar, memberitahukan kepadanya bahwa dia melepaskan celana sendiri saat membawanya pulang dari klub setelah dia pingsan.

Dia keluar dari badai, jadi dia mengejar dia untuk meminta maaf. Dia menjelaskan bahwa dia marah pada dirinya sendiri dan secara tidak adil membawanya pada dirinya. Bo-mi, dengan cara biasa, hanya bertanya apakah mereka mendapatkan sup mabuk dan berjalan ke depan.

Secara kebetulan, Ho-rang dan Young-hyo juga makan sup mabuk di restoran yang sama saat Won-seok dan Bo-mi masuk. Bo-mi mengakui Young-hyo sebagai akuntan mereka dan bergabung dengannya, membuat mantan pasangan itu tidak nyaman.


Ji-ho mengundurkan diri dari pekerjaan kafenya dan hampir rindu mengucapkan selamat tinggal kepada Bok-nam. Dia menemukannya di halte bus dan memberinya foto berbingkai yang dia ambil pada hari kawinnya dan Sey hee dengan tangan gemetar, dan dia mengucapkan terima kasih atas hadiahnya yang bijaksana.

Se-hee mengunjungi orang tuanya untuk menceritakan tentang perceraiannya yang akan segera terjadi. Dia mengutip kepribadian mereka yang berbeda, yang menurut ibunya tidak masuk akal, sementara ayahnya diam-diam meninggalkan ruangan karena kesal.

Hal-hal canggung saat sarapan saat Ho-rang mengatakan kepada meja bahwa ia bertemu Young-hyo melalui aplikasi. Young-hyo terimakasih Bo-mi dan Won-seok karena membantunya bertemu dengan "wanita idamannya", kemudian melanjutkan untuk menelepon Ho-rang yang sempurna, dan menjelaskan mimpinya untuk menikahi seseorang seperti dia.


Berita gembira ini membuat Bo-mi berasumsi bahwa mereka pasangan dan serius mendiskusikan pernikahan, tapi Ho-rang bergegas untuk membetulkannya dan melewati pandangan cemas dengan Won-seok. Young-hyo menegaskan kesalahpahaman itu, tapi dengan antusias bersumpah untuk melakukan yang terbaik sampai Ho-rang menerima usul akhirnya. Ya Tuhan, orang ini sangat canggung nonton.

Kemudian Young-hyo melihat bahwa Ho-rang belum menambahkan bubuk biji perilla ke sup dan gerakannya untuk menambahkan beberapa, tapi sebelum Ho-rang bisa menjelaskan bahwa dia tidak menyukainya, Won Seok secara refleks menghentikannya dalam keadaan panik. .

Di bus, Ji-ho melihat gambar berbingkai, lalu memanggil seseorang untuk meminta kencan.


Se-hee menemukan ayahnya di luar merokok, dan dia mengundurkan diri dari keputusan Se-hee dan mengatakan bahwa Se-hee selalu melakukan apa yang dia inginkan. Se-hee sama sekali tidak melihatnya seperti itu, dan mengatakan kepada ayahnya bahwa sejak "hari itu" dia tidak dapat hidup seperti yang dia inginkan untuk sesaat, karena orang pertama yang dia pilih untuk dirinya sendiri adalah ditolak oleh orang yang dicintainya dan paling dipercayainya: ayahnya.

Se-hee mengatakan kepada ayahnya bahwa dia sangat mencintainya namun dia mengabaikan kehidupan yang telah dipilih Se-hee, dan membuat sebuah formulir di dalam hati Se-hee. Ayahnya dengan kasar mengatakan bahwa jika dia bisa kembali pada waktunya, dia akan melakukan hal yang sama lagi, karena dia tidak akan pernah bisa berdiri dan menyaksikan Se-hee menghancurkan hidupnya. Dia meminta Se-hee untuk membayangkan betapa tidak bahagianya dia jika dia menikah dengan Jung-min saat itu, jadi Se-hee bertanya mengapa ayahnya membiarkan anak orang lain masuk neraka hanya untuk menyelamatkan anaknya.


Ayahnya menjawab bahwa anaknya lebih penting, dan meski egois, itulah caranya mencintai Se-hee. Se-hee mengerti perasaan ayahnya tapi mengatakan bahwa mengingat apa yang terjadi dengan Jung Min, dia tidak memiliki hak untuk berada bersama seseorang, dan bahwa merasa tidak bahagia sendiri sudah cukup.

"Tanggal" Ji-ho ternyata bertemu dengan Jung Min di kelas panjat tebing. Jung-min bertanya apakah Ji-ho benar-benar tidak akan kontrak dengan perusahaannya, dan apakah itu karena Se-hee. Ji-ho menjawab bahwa itu akan menjadi kebohongan jika dia mengatakan tidak, lalu menambahkan bahwa dia sudah bercerai.

Jung-min tercengang dan ekspresinya berubah bermasalah, memikirkan dirinya sendiri alasannya. Ji-ho mengatakan dengan ringan bahwa dia tidak bahwa berpengaruh dalam hubungan mereka, dan Jung-min lega telah bereaksi berlebihan.

Sumber : 
http://www.dramabeans.com/2017/11/because-this-life-is-our-first-episode-15/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 15 Bagian Pertama

 
Back To Top