Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 15 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 01 Desember 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 15 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 15 Bagian Kedua

Ji-ho benar-benar berterima kasih kepada Jung-min karena telah memberinya kesempatan untuk mengklarifikasi perasaannya kepada Se-hee. Dia menjelaskan bahwa dia ingin mencintai Se-hee dengan segenap hatinya tapi tidak tahu bagaimana, karena "Saya merasa seperti berada di Kamar 19 yaitu pernikahan."
Ji-ho menyebut perasaannya aneh dan rumit, tapi Jung Min mengerti dengan baik karena dia tahu bahwa pernikahan melibatkan begitu banyak perasaan orang. Namun, masalahnya adalah perasaan semua orang tulus, semua sangat disengaja. Tapi saat hal-hal indah tumbuh saling terjerat, bisa jadi sulit mengingat bentuk aslinya yang asli.

Jung-min merenung bahwa inilah mengapa orang mengatakan bahwa pasangan suami istri tetap bersama-sama keluar dari keterikatan dan menjadi keluarga. Dia menyebut pernikahannya mengesankan, tapi sekaligus menyeramkan. Meski begitu, Jung-min mendesah dengan menyesal, dia berharap Ji-ho dan Se-hee akan memiliki akhir yang bahagia.


Ji-ho bertanya, dengan membesar-besarkan pandangan melintang, jika Jung-min berpikir bahwa dia dan Se-hee hanya bisa bahagia jika mereka menikah dan jika menceraikan berarti mereka gagal entah bagaimana. Ji-ho berseru betapa anehnya CEO dari sebuah perusahaan produksi yang memimpin budaya kontemporer akan begitu kuno dalam pemikirannya, menggoda bahwa dia harus mempertimbangkan kembali bekerja dengan perusahaannya.

Jung-min awalnya gelisah tidak nyaman, menanggapi dengan serius, lalu menyadari Ji-ho bercanda dan tertawa lega.

Sementara itu, Se-hee minum dengan Sang-gu di kantor, dan Sang-gu bertanya apakah Se-hee bisa mengakuinya pada Ji-ho. Dia melihat pesan teks Se-hee yang meminta saran pada garis paling tidak jagung untuk memberi tahu Ji-ho bagaimana perasaannya, dan menganggapnya luar biasa karena mereka ditulis oleh Se-hee dengan tulus.


Pada titik ini, Se-hee mabuk karena dia mengaku tidak mengakuinya karena Sang-gu mengatakan bahwa semua pilihannya tersedot, tapi Sang-gu bertanya dengan sungguh-sungguh jika Se-hee tidak bisa mengakuinya, atau tidak .

Su-ji mengunjungi ibunya di Namhae, dan mencoba menyembunyikan senyumannya yang feminin saat menerima pesan teks Sang-gu. Ibu memperhatikan dan memunculkan Sang-gu sehingga dia bisa menyuarakan keluhannya karena tidak tahu tentang Sang-gu sebelumnya, dan merasa seperti sedang bersaing dengan Sang-gu untuk mendapatkan perhatian Su-ji.

Akhirnya udara menjadi tegang saat Ibu bertanya apakah kakinya yang buruk membuat Su-ji menahan diri untuk tidak mengejar apa yang dia inginkan dalam hidup. Su-ji dengan hangat bersikeras bukan itu, jadi Ibu dengan tajam bertanya mengapa Su-ji tidak bisa berhenti dari pekerjaannya saat itu, meski hal itu membawa banyak stres dan ketidakbahagiaan.


Su-ji menjawab bahwa mereka membutuhkan mereka uang, yang Ibu tahu adalah untuk apartemen dia sudah bersumpah untuk tidak pindah. Su-ji bertanya dengan hangat bagaimana Mom akan tinggal sendiri dengan kakinya yang buruk selamanya, yang membuat Ibu takut Su-ji menahannya karena dia, ketika dia selalu menyuruh Su-ji berdiri tegak.

Ji-ho kembali ke rumah dan berpikir kembali ke percakapan dia di Su-ji's, di mana Su-ji meminta Ji-ho untuk memilih paling sedikit dari tiga baris cheesiest untuk mengakui perasaan seseorang. Su-ji mendapat teks dari Sang-gu, dan mengatakan pada Ji-ho kemungkinan itu dari Se-hee.

Wahyu mengejutkan Ji-ho, dan saat dia berjalan pulang, dia bertanya-tanya mengapa dia tidak merasa bahagia pada saat itu. Kata-kata itu adalah sesuatu yang dia tunggu-tunggu, tapi sekarang dia bertanya mengapa dia merasa takut.


Di dekatnya dia mendengar keributan dan melihat Sang-gu mencoba untuk bertengkar rumah Se-hee yang tersandung. Saat Ji-ho mendekat, Se-hee meneriakkan namanya dengan keras saat mabuk dan kemudian berguling ke depan, membawa Ji-ho untuk membantu menenangkannya.

Mereka berhasil memasukkannya ke tempat tidur (tapi bukan tanpa beberapa shenanigans mabuk) di mana Se-hee membuat mereka ketakutan saat dia duduk di tempat tidur dan mengungkapkan kebiasaan mabuk mengambil pakaiannya dan melipatnya dengan rapi . LOL, imut.

Ji-ho melayani minuman Sang-gu, dan Sang-gu mengatakan pada Ji-ho bahwa Se-hee berencana untuk mengakui perasaannya padanya, dan dia mengakui bahwa dia sudah pernah mendengar kabar dari Su-ji. Ji-ho kemudian bertanya apakah Sang-gu pernah melihat Se-hee marah atau takut sebelumnya.


Sang-gu menjawab bahwa dia telah-berkali-kali sebelumnya. Dia melihat dia menangis juga, dan Ji-ho menyuarakan rasa iri padanya karena bisa melihat Se-hee mengekspresikan emosinya. Dia mendesah bahwa dia tidak pernah melihat Kamar Se-hee 19, dan bahwa dia tidak akan tahu apa yang harus dilakukan sampai dia menunjukkan kepadanya apa isinya. Tapi mungkin dia tidak tahu apa isinya, atau dia tidak tahu bagaimana cara membuka pintu, atau mungkin dia hanya takut melihatnya.

Dia mencoba untuk memainkan pernyataannya sebagai hal yang aneh, tapi Sang-gu mengatakan bahwa dia mengerti ... hanya untuk berasumsi bahwa Room 19 adalah apa yang disebut Se-hee dalam folder pornonya. Ha! Sang-gu berjanji untuk membuat Se-hee keluar dari "video semacam itu," dan Ji-ho mencoba menjelaskan bahwa bukan itu maksudnya, tidak ada hasilnya.


Young-hyo mengendarai Ho-rang pulang setelah menghabiskan hari bersama, dan ketika dia melihat bahwa kakinya menggigil, dia ingat Won-seok dengan manis membawa kaus kakinya untuk dipakai saat mereka pulang. Young-hyo berbicara santai tentang hidupnya seolah-olah menikah dan memiliki anak adalah semua yang bisa dipikirkannya, tapi Ho-rang hanya tersenyum canggung.

Di studionya, Won-seok mengingat Young-hyo memuji Ho-rang karena pintar dan santai. Dia memeluk bantal merah muda Ho-rang dan juga menyusuri jalan kenangan ke salah satu kenangan mereka sebelumnya, di mana Ho-rang menangis karena Won-seok tidak melihat ke belakang melambai saat mereka berpisah.

Ini adalah kenangan konyol, yang membuat Won-seok dalam kekejaman saat ini tentang betapa tidak biasanya Ho-rang sebenarnya. Dia memberi tahu Sang-gu untuk bertanya (di antara tiga pilihan) bahasa terbaik untuk digunakan saat mengirim SMS seseorang larut malam.


Sang-gu mengatakan kepadanya untuk tidak mengirim apapun dan pergi tidur, tapi ternyata Won-seok tidak perlu mengeluarkan teks Ho-rang padanya, menanyakan apakah dia sudah tidur. Dia menggigit sendiri di kamar Su-ji saat dia melihat Won-seok membaca teksnya, lalu panik saat dia menelepon.

Mereka berdua menavigasi dengan hati-hati melalui obrolan ringan, sampai Won-seok mengatakan bahwa Young-hyo sepertinya pria yang baik. Ho-rang setuju, dan mengatakan bahwa dia masih mengenalnya dan perasaannya juga, untuk menemukan apa yang ada di hatinya saat dia menyarankannya.

Ho-rang memanggil Bo-mi seorang gadis yang keren dan jujur ​​(sebuah pernyataan yang menurut Won-seok netral), lalu mengatakan bahwa dia menghabiskan seperempat hidupnya dengan Won-seok.


Won-seok meminta maaf karena tidak dapat bertanggung jawab atas waktu yang mereka habiskan bersama sampai akhir. Tapi Ho-rang mengatakan bahwa dia tidak mengatakannya untuk meminta maaf, tapi lebih ingin mengatakan bahwa dia bahagia karena dia harus menghabiskan waktu terbaiknya untuk bersamanya. Aww, betapa indahnya.

Dia memintanya untuk meneleponnya jika dia mengalami masa-masa sulit, karena meskipun mereka dulu sepasang kekasih, mereka juga teman lama. Dia menangis dari kata-kata bijaknya dan dia bergegas melepaskannya, tapi sebelum menutup telepon, dia memintanya untuk "berbahagia".


Di Namhae saat mereka berbaring di tempat tidur, Ibu meminta Su-ji untuk mengerti bagaimana perasaannya karena dia hanya akan bahagia jika Su-ji berada. Dia mendesak Su-ji untuk terbang tinggi untuknya, seperti yang diteriakkan Su-ji. Oh tidak, air mata.

Dalam sulih suara Ji-ho berkata, "Niat hati itu indah. Akhirnya, hati indah itu semua hanya ingin membuatmu bahagia. Jantung yang lewat, hati yang baru, hati seseorang yang kikuk, dan juga hati yang menyakitkan ini-akhirnya, mereka semua berharap agar Anda bahagia. Apakah saya bisa melindungi semua hati yang indah seperti mereka? "

Ji-ho mengawasi Se-hee tidur malam itu, dan menelusuri profilnya di udara dengan jarinya. Ibunya menelepon larut malam untuk menyampaikan beberapa berita, tapi kami belum bisa mendengarnya.


Se-hee bangun pagi berikutnya dengan mabuk, dan menemukan beberapa sup dan teh panas yang ditinggalkannya oleh Ji-ho. Dia pergi ke kamarnya tapi menemukannya kosong kecuali ransel besar di tempat tidur. Jung-min menelepon saat itu juga, dan dia menjawab.

Ji-ho mencoba mengembalikan buku tabungan itu dari Ayah ke ibu Se-hee, tapi dia sibuk dengan Ji-ho untuk make-up dengan Se-hee. Dia tampaknya mengerti bahwa Ji-ho mungkin kesal karena Se-hee bertindak acuh tak acuh, yang membuat sulit untuk mengetahui apa yang dia pikirkan.

Ji-ho setuju dengan dia, jadi Ibu meyakinkan Ji-ho bahwa semua pria seperti anak-anak, itulah sebabnya wanita harus merawat mereka dan mencoba untuk memahaminya.


Namun, ini adalah Ji-ho menyimpang dengan logika ibu Se-hee. Dia menyatakan bahwa pernikahan harus dilakukan antara dua orang dewasa, dan bahwa Se-hee adalah orang dewasa, yang telah banyak dilukai di masa lalu. Dia menambahkan bahwa ayah Se-hee mengatakan kepadanya bahwa seorang istri seharusnya bertindak sebagai jembatan, dan dia mengira bahwa sejak Se-hee adalah tuan tanahnya, menjadi jembatan adalah hal yang baik.

Tapi semakin dia jatuh cinta padanya, semakin dia menjadi bingung, sampai dia memutuskan bahwa dia tidak yakin apakah dia harus membiarkan kebingungan terus berlanjut - kebingungan bertukar tenaga kerja seperti pembuatan kimchi dan memasak untuk upacara peringatan, tidak pasti dimana pertukaran akan berakhir

Ji-ho mengatakan kepada ibu Se-hee yang sangat bingung bahwa dia tidak ingin terus merawat Se-hee hanya untuk mempertahankan pernikahannya, dan bertindak seperti jembatan dan penyangga antara dua keluarga karena luka Se-hee.


Dia mengatakan bahwa orang tua Se-hee menyakiti Se-hee, dan meskipun sudah lama sekali, luka bisa tetap ada dan terjadi lagi dengan cara yang berbeda. Ibu Se-hee memanggil Ji-ho untuk memonopoli pernikahan tanpa berkonsultasi dengan orang tua, dan mengatakan bahwa pernikahan itu suci.

Ji-ho tidak setuju, bagaimanapun, menjelaskan bahwa cinta, dan bukan pernikahan, adalah hal yang sakral.

Ketika mereka bertemu, Jung-min memberitahu Se-hee bahwa Ji-ho tahu tentang hubungan masa lalu mereka. Se-hee mencatat bahwa Jung-min dan Ji-ho tampak agak dekat, dan Jung Min bertanya apakah itu aneh.


Dia menjawab dengan datar bahwa itu tidak biasa, dan Jung-min setuju bahwa dia menganggapnya aneh pada awalnya, tapi Ji-ho mengatakan kepadanya bahwa tidak ada alasan untuk memikirkannya. Dia menambahkan bahwa Ji-ho mungkin sedikit gila, dengan cara yang baik.

Jung-min memberitahu Se-hee bahwa dia tidak tahu bahwa kata-kata menyakitkannya (tentang tidak memiliki hak untuk mencintai) akan menghubunginya dan tinggal bersamanya begitu lama, lalu meminta maaf karena dia menulisnya dalam titik rendah. Dia mengatakan bahwa dia tidak perlu menjelaskan dirinya sendiri, kemudian menggunakan kata-kata Ji-ho dan berkata, "Itu bukan salah siapa, saat itu ternyata begitu."

Kali ini Jung-min memiliki kata-kata baru untuknya: "Bersenang-senanglah."


Se-hee kembali ke rumah dan melihat Ji-ho mengemasi barang-barangnya. Dia bertanya tentang orang tuanya, tapi dia sudah memberi tahu mereka berita kemarin saat mereka datang berkunjung. Dia bertanya apakah dia telah mendapatkan tempat tinggal, tapi dia mengatakan bahwa dia akan melakukan perjalanan dulu, karena dia belum pernah melakukan itu sebelumnya.

Dia mengungkapkan kegembiraannya bahwa dia menemukan jalan yang membuatnya bahagia, dan bahkan melakukan sesuatu yang tidak pernah dia lakukan sebelumnya. Dia bertanya tentang rencananya, yang mengejutkannya. Dia menjawab bahwa dia mungkin akan terus hidup dengan cara yang sama.


Dia bertanya dengan serius apakah dia akan mendapatkan penyewa baru juga, dan setelah jeda, dia dengan gemetar menjawab bahwa dia mungkin akan melakukannya.

Waktunya akhirnya tiba bagi mereka untuk mengakhiri kontrak mereka, jadi mereka masing-masing menyalin setengahnya. Dengan itu, itu berakhir.

Ji-ho bertanya apakah ada sesuatu yang Se-hee ingin katakan (ekspresinya penuh harapan tapi sedih), dan Se-hee berpikir, "Saya ingin mengatakan bahwa saya memiliki hadiah yang saya beli padanya. Saya ingin mengatakan bahwa masih banyak pertandingan sepak bola yang bisa ditonton dengannya. Aku ingin mengatakan itu. Tapi…"


Dengan suara keras, dia bilang tidak. Jadi, dia meraih barang-barangnya dan pergi ke pintu. Saat dia memakai sepatunya, Se-hee melanjutkan secara internal, "Jika saya mengatakan hal-hal ini sekarang, mereka akan masuk ke dalam hatinya dan tinggal di sana untuk waktu yang lama."

Sebagai isyarat terakhir, Ji-ho menyarankan agar mereka berjabat tangan, lalu berharap mereka berdua beruntung karena ini adalah pertama kalinya mereka bercerai. Dia meraih tangannya dan juga mengharapkan keberuntungannya.

Sebelum dia pergi, dia kembali menatapnya sekali lagi dan bertahan beberapa saat sebelum akhirnya keluar. Seperti yang dia lakukan, Se-hee berpikir, "Saya menjadi sendiri lagi."


Dia duduk minum bir dan sepak bola, tapi menyadari bahwa dia belum pernah melihat Cat dalam beberapa saat. Dia memanggilnya dan berakhir di kamar kosong Ji-ho. Dia duduk di kasur dan melihat-lihat sebentar saat Cat datang berlari masuk. Se-hee masih ingat saat dia melihat kartu nama "Woori" di leher Cat, dan segera pikirannya memenuhi kenangan Ji-ho.

Dia menangis dan berkata dengan putus asa bahwa dia merindukannya. Dalam sulih suara dia menceritakan, "Hari ini, saya kehilangan apa yang akan menjadi satu-satunya cinta saya."


Sumber : 
http://www.dramabeans.com/2017/11/because-this-life-is-our-first-episode-15/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 15 Bagian Kedua

 
Back To Top