Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 32 (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 01 Desember 2017

Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 32 (TAMAT)

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 32

Min-ho memasuki apartemen Jin-jin untuk menemukan sisa-sisa ramyun di atas meja dan selendang selimut di lantai. Tapi Ji-won dan Jin-jin telah melarikan diri ke tangga, dan berjinjit ke unit Ji-won.

Mereka terjerumus masuk, cekikikan panggilan yang dekat. Jin-jin bertanya mengapa hatinya berdegup kencang, dan Ji-won menyeringai dan membisikkan sesuatu di telinganya. Dia berbisik, "Aku juga." Ji-won memberinya senyum seksi, lalu mencium wajahnya.
Di pagi hari, Jin-jin tidak bisa berhenti tersenyum di meja sarapan setelah malam mereka bersama, meski Ji-won melakukan yang terbaik untuk tetap tenang di depan orang tuanya. Ayah menyuruh Jin-jin untuk pindah kembali bersama keluarga, tapi benda Ibu, mengatakan bahwa dia memiliki jadwal yang tidak teratur dan membutuhkan tempat tinggalnya sendiri.


Jin-jin mengejutkan Ji-won dengan bermain footsie bersamanya di bawah meja, entah bagaimana berhasil tampil polos sementara Ji-won mencoba mendapatkan kakinya kembali. Dia tidak mendengar ayahnya menyuruhnya untuk pindah sehingga dia bisa mengawasinya, dan dia secara tidak sengaja setuju.

Dia segera membawanya kembali, lalu terlonjak ketakutan saat Jin-jin meletakkan tangannya di area yang sangat pribadi. Ji-won melakukan yang terbaik untuk pulih, sementara Jin-jin meminta ibunya untuk membelikannya beberapa tonik untuk tingkat energinya yang menurun, hee.

Direktur Kim mengambil tepat di tempat dia tinggalkan, membuat Anthony mengulangi langkah rolling yang sama dan membuang setiap pengambilan. Anthony tetap melakukannya tapi akhirnya dia mulai marah, dan dia membiarkannya tampil di film berikutnya. Direktur Kim menyebutnya bagus, mengejutkan semua orang.


Manajer Choi berlari dengan air, sekarang memuji sang sutradara karena sangat bergairah. Anthony menggerutu bahwa dia gila, dan tertawa tak percaya saat sang sutradara memejamkan senyum lebar dan jempol.

Ah-reum terbaring di tempat tidur, terlalu kesal untuk makan saat ia menatap gambar Woo-sung di teleponnya. Dia akhirnya bangkit dan berlari keluar, langsung menuju rumah sakit Woo-sung. Dia melihat dia dan mendekati, dan setelah berbohong bahwa dia hanya berjalan-jalan, Ah-reum mengaku bahwa dia datang ke sini untuk menemuinya.

Dia bilang dia merindukannya, dan Woo-sung terkekeh bahwa dia harus melakukan apapun yang dia mau. Ah-reum bertanya apakah dia mengatakan itu karena dia tidak berarti apa-apa untuknya, tapi dia mengatakan bahwa sebenarnya, dia sangat spesial untuknya, dan dia suka yang dia lakukan sesuai keinginannya.


Woo-sung memberitahu Ah-reum bahwa dia memikirkannya, dan memutuskan bahwa dia harus berusaha lebih keras untuk membantunya menjalani kehidupan yang dia inginkan dan tidak khawatir dengan apa yang dipikirkan orang lain. Dia memintanya untuk tidak meninggalkannya lagi, dia meminta dia untuk janji yang sama, dan mereka memeluknya. Kemudian Woo-sung memperhatikan bahwa dia belum mencuci rambutnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan pernah mencucinya lagi.

Tiga bulan kemudian.

Ji-won memasuki ruang pernikahan di jasnya dan langsung menuju kamar pengantin wanita. Dia menemukannya kosong, dan Tae-hyun mengatakan kepadanya bahwa mempelai wanita ada di kamar mandi. Jin-jin cepat kembali-tapi Mi-dal siapa yang mengenakan gaun pengantin. Aww, yay


Dia dan Tae-hyun praktis terpental dengan kebahagiaan karena mereka memastikan bahwa mereka akan menikah setelah berpacaran selama beberapa bulan. Jin-jin membuat mereka merasa ngeri saat dia mengatakan dengan bangga bahwa dia dan Ji-won sudah mengenal satu sama lain selama tiga puluh lima tahun, ha.

Mi-dal berpose untuk foto bersama Jin-jin, CEO Jang, dan Hong-hee, yang mengatakan bahwa Mi-dal terlihat paling cantik hari ini. Jin-jin mendesah bahwa Hong-hee pasti patah hati karena Mi-dal akan menikah, dan meski dia dengan lemah menyangkalnya, Mi-dal gagak yang seharusnya dia pindahkan lebih cepat.


Anthony menghadiri pernikahan sebagai pejabat dan menyapa Ji-won. Sementara itu, Jin-jin mengembara ke lobi di mana dia melihat Direktur Kim, dari semua orang, yang mengatakan bahwa dia memiliki janji di sini.

Setelah mengamatinya sebentar, Jin-jin bertanya kepada Direktur Kim apakah dia dulu berada di klub penggemar Candy, menambahkan bahwa dia mendengar dia adalah presiden klub legendaris. Direktur Kim menyeringai, membenarkan kecurigaan Jin-jin.

Dalam perjalanan pulang, Jin-jin masih belum bisa melupakan fakta bahwa Direktur Kim adalah presiden klub penggemar Anthony. Ji-won mengatakan bahwa Anthony membencinya, dan Jin-jin menegaskan bahwa mereka bertempur setiap hari.


Melihat ke bawah pada buket yang dia tangkap, dia merenung bahwa dia melihat sisi baru Direktur Kim hari ini, dan juga Mi-dal, yang jauh lebih percaya diri daripada dirinya sendiri. Dia cemberut bahwa dia dua belas tahun lebih tua tapi masih tidak bisa membuat keputusan, dan Ji-won dengan manis memintanya untuk meluangkan waktu.

Jin-jin bertanya-tanya apakah pernikahan adalah akhir yang membahagiakan mereka, saat dia merasa mereka baru saja sampai di garis start. Dia berpikir bahwa banyak orang seusianya telah menikah dan membesarkan keluarga, dan meskipun mereka agak terlambat, mereka mulai sendiri sekarang.

Ibu Young-shim sudah kembali ke rumah, setelah memutuskan untuk menunda rencana perceraian untuk saat ini. Tapi akhir-akhir ini ketika suaminya menuntut nasi, alih-alih melayaninya, dia dengan tenang menunjukkan penanak nasi. HA, aku menyukainya.


Young-shim mulai bekerja, tersenyum untuk menemukan Kyung-seok menunggu untuk berjalan bersamanya. Dia meminta maaf karena terlambat dengan senyum lebar, dan dia mengatakan kepadanya untuk tidak terlambat, terdengar seperti ini adalah sesuatu yang mungkin mereka katakan satu sama lain setiap hari.

Ah-reum dan Woo-sung telah memutuskan untuk memberi diri mereka satu tahun untuk menyesuaikan diri satu sama lain. Mereka bertingkah seperti anak-anak konyol saat dia menjemputnya untuk makan siang, dan dia membawanya untuk jokbal (trotters babi) dan mengakui bahwa dia gugup. Ah-reum menyajikan potongan daging yang bagus dari Woo-sung, tapi dia tergelincir dengan sarung tangan dan mengangkat seluruh sendi, dengan mudah menggigitnya.


Bahkan Ho-sung pun berusaha memperbaiki hubungannya dengan orang tuanya, dan mereka semua duduk untuk makan malam ayam goreng. Dia dan Dad terus bersikeras untuk saling memberikan tunggul, sampai Ibu memberikannya pada Ayah dan mengatakan kepadanya bahwa anak perempuan mereka bahkan tidak menyukai stik drum.

Selalu bayi dari keluarga, Min-ho mengeluh bahwa tidak ada yang memperhatikannya. Dia menunjukkan rambutnya, yang tidak lagi merah muda, dan cemberut bahwa dia bahkan mendapat pekerjaan nyata. Ji-won memberinya paha dan mengucapkan selamat kepadanya, dan Min-ho menggerutu bahwa orang asing lebih baik daripada keluarga sebenarnya.


Ayah keberatan Ji-won dipanggil orang asing, dan Jin-jin berterima kasih pada Dad karena telah mendapatkan tonik itu untuknya. Ji-won juga berterima kasih pada Ayah, dengan malu-malu memanggilnya "Ayah." Saat mereka menggali makanannya, Ibu memandang sekeliling keluarganya dan mendesah dengan puas.

Di kantor, CEO Jang dengan senang hati menuntut agar Manajer Choi membelikannya makan malam. Dia mengambil kredit untuk fakta bahwa semua agensi besar mencoba untuk mengontrak Anthony, yang perannya di sageuk telah mengubahnya menjadi bintang Hallyu instan.

CEO Jang bertanya apakah dia memutuskan siapa yang akan masuk, dan dia menggodanya sedikit sebelum mengatakan bahwa dia memilih agensinya. Hong-hee kagum bahwa Manajer Choi dan CEO Jang mungkin akan segera berkencan, membuat Manajer Choi berteriak bahwa dia membatalkan kesepakatan dan mengejarnya di kantor. Imut.


Sedangkan untuk Jin-jin, dia memutuskan untuk menantang dirinya sendiri dan mencoba sesuatu yang baru. Dia melihat-lihat naskah baru, kali ini untuk misteri pembunuhan.

Dia dan Ji-won pergi ke Hongdae untuk berkencan, dan semua rencana Jin-jin melibatkan tempat makan. Dia membaca sebuah artikel di teleponnya yang membuatnya tersenyum memudar, dan dia menunjukkannya pada Ji-won, yang menyeringai mendengar bahwa Anthony berkencan dengan Direktur Kim.

Jin-jin melemparkan amarah keras, meratap bahwa dia tidak sedikit pun tertarik pada siapa Anthony berkencan, membuat Ji-won menatapnya karena terkejut. Lalu dia menyeringai dan menggoda, "Apa itu menurutmu yang akan kukatakan?" Cheeky. Dia mengatakan dengan jujur ​​bahwa dia berharap Anthony bahagia dan Ji-won adalah satu-satunya pria yang dia cintai.


Mereka akhirnya makan ddukbokki di sebuah kafe kecil, tepat di depan seluruh dunia. Jin-jin memberi makan Ji-won, lalu berkata dengan tidak sopan, "Ji-won, ayo kita menikah." Dia menatapnya tak percaya, dan dia dengan malu-malu menatap ke bawah.

Ji-won bersandar untuk membisikkan sesuatu di telinga Jin-jin, dan dia menyeringai licik dan bertanya, "Apa?" Dia membisikkannya lagi, dan dia kembali berpura-pura tidak mendengarnya. Tertawa, Ji-won mengatakannya dengan keras: "Saya mencintaimu." Jin-jin mengatakan bahwa dia juga mencintainya, dan mereka kembali ke makanan mereka, bahagia dan jatuh cinta.


Epilog.

Jin-jin, Ah-reum, dan Young-shim berlari ke tempat parkir apartemen, diliputi oleh kenangan akan diri mereka yang lebih muda. Mereka saling berpelukan dengan gembira, berseru bahwa sudah lama sejak mereka bersama, tapi saling meyakinkan satu sama lain bahwa mereka selalu bersama.

Suara Ji-won menambahkan bahwa mereka akan selalu ada, saat ia berkendara di van lama Bongo. Empat teman terbaik berpose untuk foto seperti yang mereka lakukan di hari sekolah mereka, lalu mereka melompat ke dalam van dan pergi untuk mencari petualangan baru.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/20th-century-boy-and-girl-episodes-31-32-final/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis 20th Century Boy and Girl Episode 32 (TAMAT)

 
Back To Top