Sinopsis Witch’s Court Episode 7 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 02 November 2017

Sinopsis Witch’s Court Episode 7 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Witch’s Court Episode 7 Bagian Pertama

Setelah pengumuman Yi-deum bahwa wanita yang ditemui Jin-wook sepuluh tahun yang lalu adalah ibunya, Jin-wook menjelaskan bahwa dia menemuinya di rumah sakit ibunya, tapi nama wanita itu adalah Kim Mi-jung, bukan Kwak Young-shil. Yi-deum menegaskan namanya bisa jadi sebuah kesalahan.

Tapi ketika mereka pergi ke kantor Dr. Ko dan menunjukkan kepadanya foto ibu Yi-deum, Dr. Ko dengan lembut mengatakan bahwa dia tidak dapat 100 persen yakin, tapi wanita ini bukan Kim Mi-jung. Selanjutnya, dia menambahkan, rumah sakit tidak mencatat foto pasien dan tidak menyimpan catatan selama sepuluh tahun terakhir, jadi tidak mungkin Yi-deum bisa memverifikasi seperti apa penampilan Kim Mi-jung.
Kecewa, Yi-deum meyakinkan Ko Ko bahwa ini bukan salahnya, tapi karena saat tahu Jin-wook ada cara untuk menemukan ibunya-dengan berbicara kepada detektif yang dia ajak bicara bertahun-tahun yang lalu.

Namun di kantor polisi, harapan Yi-deum hancur saat seorang polisi di sana menegaskan bahwa Detektif Baek Sang-ho hanya bekerja di sini selama dua bulan, dan telah beremigrasi sekarang. Yi-deum berlari menjauh, dan meyakinkan Jin-wook dia akan baik-baik saja karena ini bukan pertama kalinya ini terjadi.

Yi-deum menggambarkan bagaimana dia mengunjungi semua rumah sakit dan bahkan kamar mayat ketika mayat tak dikenal muncul, dan juga menggunakan sumber daya pekerjaan untuk mencari Ibu. Tapi, Yi-deum dengan penuh air mata bertanya, "Bagaimana jika dia menangis karena dia merindukan saya? Itu sebabnya saya harus mencari lebih banyak. "


Yi-deums larut dalam air mata, dan tidak bisa berhenti menangis bahkan saat dia berbisik bahwa hal itu sangat memalukan. Jin-wook tanpa kata-kata mengambil lengan Yi-deum dan membalikkan tubuhnya ke pelukannya, dan dengan lembut menepuk punggungnya saat dia terisak-isak ke bahunya.

Sementara itu, Sang-ho meyakinkan Dr. Ko yang panik bahwa temannya di kepolisian telah mencapainya.

Kami kilas balik ke tahun 2003, dan seorang remaja Jin-wook meminta Detektif Sang-ho untuk membantunya menemukan "Kim Mi-jung" yang terus meminta putrinya. Jin-wook menunjukkan gambar Sang-ho pada Ibu, dipukuli dengan sangat parah dan wajahnya tak dikenali. Berpikir cepat, Sang-ho mengatakan bahwa dia sudah mengenalnya dengan baik, dan memutar sebuah kisah tentang seorang wanita yang sakit mental yang terdorong untuk kehilangan karena kematian putrinya. Meskipun Jin-wook terus-menerus dan meminta untuk bertemu dengan keluarga Mom, dia percaya cerita dan daunnya.

Pada saat ini, Sang-ho memperingatkan Jo Gap-soo bahwa kecurigaan telah meningkat, dan akan paling bijaksana untuk memindahkan Ibu. Sebagai gantinya, Jo Gap-soo bertanya-tanya apa yang akan dilakukan Sang-ho jika menemukan kerikil di sepatunya di awal lomba lari dan menerimanya atau lari dengan rasa sakit? Jo Gap-soo diakhiri dengan senyuman saat dia berkata pada Sang-ho, "Saya percaya padamu."

Ternyata Jo Gap-soo menjadi tuan rumah makan malam pribadi dengan pria berkuasa dan pengaruhnya sebagai walikota. Meskipun pria itu mencibir pada tawaran katak emas milik Jo Gap-soo, Jo memanggil "hadiah" sebenarnya - seorang aktris muda, yang membutuhkan "bantuan untuk tumbuh." Mata pria itu melebar tertarik.


Sebagai kejutan, korban kekerasan seksual Jin Yun-hee telah bekerja dengan Jaksa Min selama ini, dan dia memberi tahu jaksa penuntut bahwa Hotel Hyungjae memiliki lobi tersembunyi, tapi dia tidak dapat menemukan apa-apa tentang Jo Gap-soo.

Jaksa Min memperingatkan bahwa mereka perlu berhati-hati sekarang, tapi Yun-hee dengan keras menyatakan bahwa dia tidak terlibat dalam skema ini untuk menyerah begitu cepat. Yun-hee menuntut untuk mengetahui apakah Jaksa Min telah melupakan adik perempuan Yun-hee, tapi Jaksa Penuntut Min terlihat berkonflik saat dia menjawab bahwa dia juga takut kehilangan Yun-hee juga.

Keesokan harinya adalah akhir pekan, dan Yi-deum ragu-ragu memanggil ayah Se-na. Dia meninggalkan pesan untuk meminta maaf karena telah menelepon, tapi dia bilang dia benar-benar perlu tahu apakah ada kabar tentang Ibu. Sementara itu, Jin-wook mengepalai hari itu, tapi dihentikan saat melihat brosur Mom yang "hilang", yang mengingatkannya pada Yi-deum yang mencengkeramnya erat saat dia tidur.

Hati nurani tertusuk, Jin-wook kembali mengambil kumis Yi-deum untuk perjalanan-ke dinding panjat di luar. Meskipun Yi-deum merengek tentang betapa dia membenci pendakian, dia menyeringai secara luas saat Jin-wook dengan serius mengikatkan plester pada jari-jarinya untuk melindunginya dari dinding yang kasar. Jin-wook dengan manis mendorongnya, "Fighting!"

Bisa ditebak, Jin-wook sangat pandai memanjat, sementara Yi-deum tertinggal dan mengeluh sepanjang waktu. Kembali ke tanah yang kokoh, Jin-wook dengan ceroboh berkelahi karena Yi-deum yang pemarah. Menggemaskan.

Jin-wook bertanya pada Yi-deum apakah hari ini sulit, dan tersenyum pada persetujuannya yang keras. Dia menunjukkan bahwa Yi-deum bekerja sangat keras sehingga dia tidak berpikir terlalu banyak, atau merasa sakit hati sepanjang hari, dan menambahkan, "Jangan salahkan dirimu karena tidak menemukan ibumu. Anda sudah cukup melalui. Sudah waktunya melepaskannya. "


Keduanya saling berpandangan panjang, tapi Jin-wook belum selesai-merogoh ke belakang, dia mengangkat gambar tampang ibunya kepada Yi-deum. Sudah tua untuk melihat bagaimana penampilannya sekarang, yang dia minta dari seorang kenalan yang meneliti gambar komposit 3-D. Jin-wook berkata pada Yi-deum untuk melihat fotonya kapan pun dia merasa kesepian. Rapt, Yi-deum menepuk hadiah yang bijaksana.

Malam itu, surat kabar Yi-deum Jin-wook terimakasih atas anugerah itu. Sebelum dia bisa menjawab, dia mengikuti ini dengan tumpul, "Ayo kita panggil hari ini hari kami [kencan]. Katakan saja ya atau tidak, jadi jelas. "Yi-deum melecehkan Jin-wook karena tidak segera mengirim SMS cukup cepat, dan tidak merasa puas dengan jawabannya saat menjawab," Saya akan mengatakan tidak untuk hari ini. Selamat malam."

Jin-wook menyeringai dan mengabaikan rentetan teks yang mengikutinya, sementara Yi-deum dibiarkan dengan tidak menafsirkan teks-sambil berteriak kesal.

Di chat room, seorang gadis berusia 17 tahun mengatur untuk bertemu dengan seorang pria berusia 32 tahun dengan imbalan uang. Kecuali, gadis 17 tahun itu ternyata pria, dan bocah berusia 32 tahun itu sebenarnya adalah seorang detektif kejahatan cyber yang ingin menangkapnya. Pelakunya terlalu pintar, dan mengakhiri pembicaraan sebelum dia bisa terjebak.


Jin-wook menjelaskan kepada tim bahwa chat room digunakan untuk perdagangan seks, dan "Eel" adalah seorang germo bagi sepuluh sampai lima belas anak perempuan, termasuk anak-anak sekolah menengah. Jaksa Min menambahkan bahwa unit mereka telah diminta untuk masuk karena Eel sudah mengetahui semua wajah petugas, yang telah membuat penyelidikan menjadi tidak mungkin dilakukan.

Mi-young terkekeh bahwa Investigator Gu terlihat terlalu mirip detektif, jadi Jin-wook perlu menjadi orang yang menyamar. Protektif Yi-deum dengan jelas menunjukkan betapa berbahayanya hal ini, dan pada ketidakpercayaan Jin-wook-juga janjinya Jaksa Min yang membawanya ke dalam menemani dia dalam misi tersebut.

Di kantor polisi, Jin-wook meyakinkan detektif yang akan bisa menyusup ke ruang obrolan, meski Yi-deum tetap tidak yakin. Dia menghentikannya untuk memasukkan namanya sendiri, dan berteriak bahwa dia perlu menggunakan julukan - dan dengan meriah menunjukkan "Charming Guy" atau "Mr. Bagus dilihat."


Jin-wook diterima di chat room, tapi dengan kaku memperkenalkan dirinya dalam kalimat penuh tata bahasa yang benar, dan ketika ditanya di mana dia, dengan canggung menjawab, "Saya tidak tahu ... di dalam hatimu?"

Tuan Tampan segera diusir. Dia mencoba lagi, tapi berjuang untuk menguraikan apa yang dikatakan rekan bincangnya di slang remaja, dan dia akan dikeluarkan lagi.

Yi-deum mengambil alih pada saat ini, dan pidato singkatnya yang cerdas dengan internet, penuh dengan akronim dan slang, menghasilkan respons yang lebih baik. Mereka memotret wajah Jin-wook untuk membuktikan identitasnya, lalu sebuah pertemuan diatur dengan seorang anak berusia 17 tahun selama sepuluh menit dari sekarang. Para detektif terlihat terkesan dengan kehebatan Yi-deum.


Di titik pertemuan, seorang remaja menemukan Jin-wook dan memerintahkannya untuk mengikutinya ke hotel terdekat. Di luar, plot polisi memotong semua pintu keluar dan Yi-deum berada di luar daerah yang akan dia tinggalkan.

Di dalam ruangan, remaja, Gong Soo-ah, menuntut uang dari Jin-wook terlebih dahulu, tapi sangat terkejut saat semua berkedip adalah lencana jaksa penuntutnya. Segera, Soo-ah protes bahwa dia tidak melakukan kesalahan apapun, dan Jin-wook meyakinkannya bahwa dia hanya mengejar mimpinya, Eel. Yang mereka inginkan dari Soo-ah adalah kerja sama nya.

Soo-ah dengan enggan menyetujui, tapi saat dia meminta untuk pergi ke kamar mandi, Jin-wook membiarkannya, memberinya kesempatan untuk mengirimkan peringatan kepada Eel agar larilah. Dia kemudian clambers keluar dari jendela ... dan tertangkap basah oleh Yi-deum menunggu di bawah ini. Yi-deum merekomendasikan - dari pengalaman pribadinya bertahun-tahun yang lalu - bahwa Soo-ah harus naik kembali jika dia tidak ingin mematahkan tulang yang melompat turun.

Kembali ke stasiun, kata-kata Soo-ah yang cerdik berpura-pura tidak tahu akan Belut, tapi Yi-deum tidak membeli aksinya. Dia memperingatkan Soo-ah bahwa dia tidak akan jatuh untuk pertunjukan lain saat Soo-ah menggandakan rasa sakit-tapi ternyata Soo-ah tidak berpura-pura saat ini. Sambil mencengkeram perutnya, dia kembali ke lantai.

Yi-deum dan Jin-wook bergegas ke sisinya dan menatap dengan ngeri pada darah yang meluncur di paha gadis itu dan duduk di kursinya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/witchs-court-episode-7/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Witch’s Court Episode 7 Bagian Pertama

 
Back To Top