Sinopsis Witch’s Court Episode 12 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 18 November 2017

Sinopsis Witch’s Court Episode 12 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Witch’s Court Episode 12 Bagian Pertama

Setelah pemilik bar ditikam dalam pendiriannya, polisi menyelidiki semua pelanggan malam itu. Di antara mereka adalah sekretaris jam tangan Jo Gap-soo, Kim Hyung-soo, tapi alibi-nya memeriksa dan mereka mengirimnya pulang.

Keesokan harinya, Hyung-soo melapor kepada Jo Gap-sehingga istri Jo memiliki sedikit kejutan dan Jo dengan marah bertanya mengapa dokter tidak bisa menahan koma dia dengan semua uang yang dia bayar. Telepon Hyung-soo berdering dan dia menjawab telepon dari seorang petugas polisi, yang kemudian memberitahukan kepadanya bahwa DNA-nya cocok dengan kasus penganiayaan seksual dari tahun 1997.

Pada saat yang sama, petugas kebersihan wanita menerima telepon saat bekerja. Dia adalah Hong Sun-hwa, korban yang melaporkan kasus 1997. Petugas tersebut mengatakan kepadanya bahwa penyerang telah diidentifikasi dan meskipun terlihat terguncang, dia ingin mengajukan tuntutan.

Kilas balik sampai November 1997. Sekelompok remaja duduk mengelilingi api unggun, dan satu pasangan sangat malu. Setelah semua orang pergi, anak laki-laki itu dengan gugup menawarkan diri untuk membopong gadis itu kembali, dan sambil tersenyum, dia meraih tangannya ... hanya untuk dilarikan ke rumah sakit dengan ambulans beberapa saat kemudian, tidak sadar dan babak belur.

Pada saat ini, Mi-young memberi briefing pada tim mengenai kasus ini. Polisi telah mengambil bukti Sun-hwa dan bukti DNA pada saat kejadian, namun karena mereka bertemu dalam sebuah perjalanan, Hyung-soo telah memberi nama dan sekolah palsu. Jaksa Agung Seo bertanya-tanya berapa banyak yang akan diingat oleh kedua pihak setelah dua dekade, dan Jin-wook setuju bahwa kenangan dapat diubah oleh waktu. Apapun, tim memutuskan untuk melakukan yang terbaik untuk korban.


Sementara itu, Yi-deum membahas kasus ini dengan Pengacara Min, berpikir bahwa jika mereka menekan Hyung-soo, dia akan mengungkapkan kelemahan Jo Gap-soo. Dia mengusulkan agar mereka bekerja sama dan terkejut saat Penasihat Min menembaknya. Min mengingatkannya pada kasus Soo-ah dan Yi-deum mengatakan bahwa dia bertobat.

Min memperingatkan Yi-deum bahwa dia dalam bahaya membuat kesalahan yang sama. Mengingatkannya bahwa dia seorang pengacara, Min menyarankan Yi-deum untuk mencari pekerjaan jaksa penuntut lain jika dia tidak bisa melepaskannya.

Yi-deum menyatakan bahwa dia sekarang bercita-cita membela para korban. Pengacara Min secara tidak percaya, tapi Yi-deum meyakinkannya bahwa dia telah berubah dan bersumpah untuk tidak melakukan hal yang tidak etis lagi. Pengacara Min tidak bisa menahan senyum saat Yi-deum dengan ganas bersumpah, "Saya akan menjadi seorang pengacara hangat yang menyeka air mata korban dan berperang melawan pelaku - pengacara yang jujur ​​dan adil!"

Dengan lega, Pengacara Min menyerahkan berkas kasusnya dan menyuruhnya untuk mencobanya. Yi-deum dengan senang hati menerimanya dan kemudian melihat bahwa jaksa penuntut adalah Jin-wook.

Jin-wook menerima teks dari Lawyer Min yang memberitahukan bahwa Yi-deum akan membantu kasus ini dan meminta agar dia memastikan bahwa dia berperilaku.


Saat dia tiba di kantornya, Yi-deum sudah ada dan berakting dengan Hoon-soo. Irritaed, Jin-wook bertanya apa yang dia lakukan dan Hoon-soo menjawab bahwa Yi-deum menunjukkan kepadanya strateginya untuk kasus ini. Jin-wook tidak mengerti mengapa dia menyusun strategi dengan Hoon-soo, yang mencaci dia karena tidak fleksibel. Hoon-soo berpikir mereka harus saling membantu dan Yi-deum dengan antusias setuju.

Mengabaikan mereka, Jin-wook bertanya seberapa jauh Yi-deum bermaksud untuk pergi dan dia mengakui bahwa dia masih ragu. Namun, dia memang berpikir bahwa mereka harus mengganti jaksa utama. Ekspresi Jin-wook ternyata semakin memburuk saat dia menyarankan agar Hoon-soo mengambil alih, berjanji untuk memberinya dukungan penuh.

Tidak mengherankan, Jin-wook tidak geli dan mengantar Yi-deum keluar dari kantor, mengunci pintu di belakangnya. Sebelum pergi, dia muncul di jendela dan gerakan untuk Hoon-soo memanggilnya. Hee.

Jin-wook dan Mi-young menginterogasi Hyung-soo, yang mengaku tidak memiliki ingatan untuk memperkosa Sun-hwa. Jin-wook mengambil itu berarti dia tidak ingat apa-apa , tapi Hyung-soo mengoreksi bahwa dia ingat segalanya . Dia kemudian memberikan tanggal, hari, dan lokasi yang pasti, bahkan mengingat kapan dia membantu membangun api unggun.

Hyung-soo bilang dia kepincut dengan Sun-hwa pada pandangan pertama. Mengingat betapa gugup dia memegang tangannya, dan bagaimana dia tersenyum saat mencium pipinya, Hyung-soo menegaskan bahwa itu adalah kenangan indah. Menyajikan laporan medis Sun-hwa dari malam itu, Jin-wook mengatakan bahwa tampaknya jauh dari cantik.


Meninggalkan ruang interogasi, mereka menemui Jaksa Agung dalam perjalanan menuju ruang observasi di sebelah dan menemukan Yi-deum bersembunyi di bawah meja. Dia merangkak keluar, mengaku telah menemukan sesuatu di sana, tapi Jin-wook hanya mendesah.

Di luar, Jin-wook mengatakan bahwa dia tahu dia mengambil kasus ini untuk menangkap Jo Gap-soo, dan Yi-deum dengan riang menunjukkan bahwa mereka bekerja sama. Dengan menahan kekesalannya, Yi-deum meyakinkannya bahwa dia telah berjanji untuk menjauhkan pribadi dari profesional sejak sekarang.

Jin-wook setuju untuk mempercayainya, tapi menunjukkan bahwa mereka berpisah. Dia berkeras agar dia mengikuti instruksinya, karena dia adalah jaksa utama dan dia berada di posisi asisten. Dia protes, tapi ketika Jin Wook menjawab dengan sedih bahwa dia selalu bisa berhenti, Yi-deum menyerah.

Jin-wook menyuruhnya kembali ke kantor, tapi Yi-deum mengatakan bahwa mereka perlu melakukan pemeriksaan silang-kejadiannya berumur dua puluh tahun dan mereka akan kekurangan kredibilitas tanpanya. Jin-wook mengingatkannya bahwa mereka membutuhkan korban untuk memintanya, dan dia berjanji untuk mendapatkan persetujuan Sun-hwa.

Yi-deum bertemu dengan Sun-hwa di perguruan tinggi tempat dia bekerja, namun Sun-hwa menolak memberikan kesaksian tambahan, mengatakan bahwa dia mengatakan semua yang ada.


Bos Sun-hwa menggonggong padanya karena membuang-buang waktu dan memerintahkannya membersihkan toilet pria, dan dia cepat setuju. Namun, saat tiga pria memasuki kamar kecil, ia membeku. Kesal, atasannya menuntut untuk mengetahui mengapa dia tidak bisa membersihkan saat pria berada di dalam, meskipun semua wanita lainnya bisa melakukannya.

Sun-hwa dengan lemah lembut meminta maaf dan mulai mendorong gerobak pembersih ke depan, tapi Yi-deum menghentikannya dan menawarkan untuk membersihkannya, kemudian meminta Sun-hwa untuk mempertimbangkan kembali pemeriksaan silang tersebut.

Setelah itu, Yi-deum keluar dari kamar mandi untuk menemukan Sun-hwa telah lenyap. Berjalan di sekitar, Yi-deum menemukan Sun-hwa mencoba membersihkan beberapa pintu kaca sementara bos skewev nya menjadi ganteng. Sun-hwa menyusut, memintanya untuk berhenti, tapi dia mengaku membantu dan bergerak mendekat.

Sambil mengeluarkan pel, Yi-deum melangkah mendekat dan mengeluh keras tentang kotorannya, saat dia menggesekkan kaki bosnya sampai dia bergegas pergi. Sayangnya, saat dia berbalik, Sun-hwa sudah lenyap lagi.

Sementara itu, Jo Gap-soo menandatangani kesepakatan pengembangan dengan direktur perguruan tinggi di depan kerumunan wartawan. Setelah itu, Jo menyerahkan sang sutradara keycard untuk Kingdom dan mereka mendiskusikan sebuah pertemuan dengan perdana menteri.

Masih mencari Sun-hwa, Yi-deum terjadi di Jo Gap-soo saat dia keluar dari gedung dengan pagar betisnya. Mereka saling berpelukan untuk mengalahkan dan kemudian Yi-deum mengayunkan gerobaknya dan menuntut Jo, melilitkan lengannya seperti tombak jousting. Jo berbalik keluar dari jalan tepat pada waktunya dan Yi-deum memekik berhenti.


Sambil mengejek, dia mundur dan bertanya apakah dia takut padanya, sambil mengatakan bahwa ini baru permulaan. Tanpa menunggu jawaban, Yi-deum mengganti pel dan mengayunkan gerobak kembali, memanggil Sun-hwa sepertinya dia tidak pergi ke abad pertengahan di pantat Jo.

Rupanya, taktik Yi-deum berhasil mengocok Jo karena di dalam mobil, dia menyalak pada Pengacara Heo untuk melihat ke dalam apa pun Yi-deum sedang merencanakan.

Yi-deum akhirnya melihat Sun-hwa saat anaknya datang menjemputnya. Ini adalah saat yang manis saat anak muda tersebut berjanji untuk melindungi ibunya, yang melompat setiap kali seseorang mendekat. Anak laki-laki itu mengatakan bahwa kakinya sakit dan ibunya berlutut untuk menawarinya tumpangan kuda-kudaan, cemberut bahwa itulah alasan sebenarnya mengapa dia menjemputnya.

Menatap mereka dengan senyum melankolis, Yi-deum berkedip kembali ke ibunya sendiri memberinya tumpangan kuda-kudaan setelah dia melukai dirinya sendiri dalam sebuah perlombaan di sekolah. Ibu telah terkekeh bahwa itu adalah kesalahannya sendiri, setelah berlari sangat gila untuk maju, sementara Yi-deum berpendapat bahwa pergi perlahan dan hati-hati tidak akan menjadi perlombaan.

Yi-deum menyetir perlahan di samping Sun-hwa dan menawarkan tumpangan, tapi Sun-hwa mengabaikannya. Akhirnya, Yi-deum hanya menghentikan mobil, mengganggu mobil di belakangnya, dan Sun-hwa dengan enggan menerima perjalanan itu.

Ayah anak laki-laki itu menunggu mereka di tempat tujuan mereka, dan ketika anak laki-laki dan ibunya melangkah masuk, sang ayah meminta Yi-deum untuk memastikan Hyung-soo dihukum. Yi-deum mencatat bahwa orang tua tidak tinggal bersama, dan sang ayah mengatakan bahwa ia hanya menginginkan Sun-hwa untuk memiliki kehidupan yang bahagia. Dia masih memiliki mimpi buruk dan takut pada pria, dan dia dan anak mereka hanya ingin Sun-hwa menjadi lebih baik. Dia memohon dengan Yi-deum untuk mengirim "penjahat itu" ke penjara untuk waktu yang lama.


Kemudian, saat mereka duduk bersama di bangku cadangan, Sun-hwa menjelaskan bahwa dia tidak ingin melakukan pemeriksaan silang karena akan seperti menghidupkan kembali mimpi buruk itu. Yi-deum berbagi cerita Ibu, menjelaskan bahwa pernah ada seorang wanita yang mengalami hal serupa, yang diculik oleh penyerangnya dan akhirnya meninggal dunia. Tidak ada bukti, dan korban tidak bisa bersaksi karena dia sudah meninggal, sehingga manusia terus hidup dengan baik.

Beralih ke Sun-hwa, Yi-deum mengatakan kepadanya bahwa dia bisa bersaksi, dan memberitahu semua orang apa yang dia lakukan dan efeknya terhadap hidupnya. "Kamu bilang itu mimpi buruk kan?" Tanya Yi-deum, "inilah kesempatanmu. Melarikan diri dari mimpi buruk itu. "

Pengacara Heo melapor kepada Jo Gap-soo bahwa Yi-deum membantu penuntutan kasus Hyung-soo. Dia menyuruhnya untuk mengurusnya.

Sun-hwa setuju untuk pemeriksaan silang, dan tiba dengan Yi-deum untuk menghadapi penyerangnya. Hyung-soo sudah menunggu di dalam, dan dia dan Sun-hwa berbagi pandangan panjang dan bingung sebelum dia mengatakan bahwa dia banyak berubah.

Hyung-soo ingat bahwa ia pergi ke festival kembang api bersama teman-temannya dan bertemu Sun-hwa pada hari kedua. Dia menggambarkan pakaiannya dan mengatakan bahwa kecantikannya menonjol, memacunya untuk memulai percakapan dengannya. Jin-wook mencatat bahwa ingatan Hyung-soo sangat tepat untuk sesuatu yang terjadi dua dekade yang lalu dan Hyung-soo mengulangi bahwa itu adalah kenangan yang bagus.


Hyung-soo menceritakan bahwa mereka membuat api unggun di tepi sungai dan saat Sun-hwa mulai lelah, dia menawarkan untuk memunggungi dia. Dia telah mengumpulkan keberanian untuk mencium pipinya dan dia tersenyum. Itu hanya sekitar sepuluh menit berjalan kembali, tapi Hyung-soo mengklaim bahwa Sun-hwa telah melambat, enggan masuk ke dalam.

Jin-wook menegaskan rincian saat mereka pergi, dan kesaksian Hyung-soo berbaris sempurna. Hyung-soo mengatakan bahwa ia telah merencanakan untuk pergi setelah menjatuhkan Sun-hwa, tapi dia yang menghentikannya.

Jin-wook bertanya apakah pernyataan Hyung-soo itu benar tapi Sun-hwa mengatakan bahwa Hyung-soo tiba-tiba menyerangnya dengan paksa. Dengan gemetar, dia mengingat rerumputan yang tinggi, dan dalam kilas balik kami melihat Hyung-soo mencengkeram lengannya saat dia berjalan pergi dan mendorongnya ke tanah, tersenyum saat menatapnya dengan ketakutan.

Dia mengatakan bahwa semuanya gelap untuk sementara waktu dan saat dia membuka matanya, dia melihat rumput api merah muda. Sayangnya, Mi-young menemukan bahwa rumput merah muda hanya diimpor dalam lima tahun terakhir, dan senyum nyaring Hyung-soo.

Sun-hwa bersikeras, jadi Jin-wook bertanya apakah dia ingat hal lain. Namun, Sun-hwa baru saja mulai mengulanginya sendiri dan saat Jin-wook bertanya kemana dia pergi, dia tidak bisa menjawabnya.

Hyung-soo mencemooh bahwa Sun-hwa sedang berbicara omong kosong dan berpendapat bahwa jika dia benar-benar melakukan sesuatu yang sangat buruk, tidak mungkin dia melupakan detailnya. Dia bertanya apakah dia perlu mendengarkan erangannya yang gila dan bulu Sun-hwa saat dipanggil gila. Hyung-soo berpendapat bahwa dia "menikmatinya" dan sekarang dia menuduhnya, bertanya-tanya apakah dia ingin menghancurkan hidupnya. Ugh.


Ketika Yi-deum mengatakan kepadanya bahwa dia berada di luar garis, Hyung-soo bersandar ke depan untuk tidak setuju dan Sun-hwa memukulinya dengan keras di wajah. "Kehancuran hidupmu? Aku? "Teriaknya. "Bagaimana dengan kehidupanku yang kau hancurkan?" Dia bilang dia belum tidur nyenyak sejak itu, dan berteriak kepadanya karena menuduhnya berbohong sebelum larut dalam isak tangis.

Hyung-soo menatapnya dengan dingin, mengatakan bahwa dia tidak ingin pergi sejauh dia melewati setumpuk dokumen ke Jin-wook. Mereka adalah catatan medis Sun-hwa, dan mereka menggambarkan sejarah kecemasan dan paranoia. Hyung-soo menegaskan bahwa Sun-hwa selalu memiliki masalah dan tuduhannya adalah akibat kondisinya. Dia mengulangi bahwa mereka memiliki hubungan seks konsensual seperti Sun-hwa membantahnya berulang-ulang di antara isak tangisnya.

Setelah itu, Jin-wook menghela napas bahwa bahkan jika Hyung-soo berbohong, kasus Sun-hwa telah melemah sejak Hyung-jadi bisa mengklaim bahwa dia membayangkan semuanya karena depresi. Tidak terpengaruh, Yi-deum mengatakan mereka bisa menemukan bukti lain dan ingat bahwa ada saksi lain, yang oleh Jin-wook konfirmasikan.

Dia mulai menyarankan langkah selanjutnya, tapi Jin-wook menawar hari yang baik dan menutup pintu kantornya di wajahnya. Pindah ke jendela, Yi-deum mencoba memanggil Mi-young tapi Jin-wook menutup tirainya. Yi-deum terus berteriak dan melambaikan tangannya di jendela kedua tapi Jin-wook dengan tegas mengabaikannya saat dia meminta Mi-young tentang saksi, yang belum mereka temukan.

Malam itu, Jin-wook menerima sebuah notifikasi dan mendesah saat dia menyadari bahwa besok adalah hari ulang tahun ibunya.

Keesokan harinya, Dr. Ko menerima penataan bunga tapi dikeluarkan saat dia membuka kartu dan menyadari bahwa itu bukan dari Jin-wook tapi dari stasiun KBS.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/witchs-court-episode-12/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Witch’s Court Episode 12 Bagian Pertama

 
Back To Top