Sinopsis Witch’s Court Episode 10 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 11 November 2017

Sinopsis Witch’s Court Episode 10 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Witch’s Court Episode 10 Bagian Pertama

Setelah menjatuhkan bom bahwa Ibu sudah mati, Sang-ho tetap diam saat Yi-deum menanyakan keadaan kematiannya dan jika Sang-ho membunuhnya. Meraih kerahnya, Yi-deum dengan marah mencatat ironi bahwa setelah membunuh ibunya, Sang-ho berani memintanya untuk menyelamatkan saudaranya. Dia berjanji untuk mengirimnya ke penjara bersama Jo Gap-soo tapi Sang-ho tiba-tiba berlutut dan mengatakan bahwa dia akan memberi kesaksian bahwa Jo memerintahkan pembunuhan tersebut, dan menambahkan bahwa dia memiliki bukti. Dengan menangis, dia memohon dengan Yi-deum untuk menyelamatkan Min-ho dan setelah lama terdiam, dia bertanya dimana Mom dikuburkan.
Yi-deum tiba di columbarium dan di sulih suara kita mendengar bahwa Sang-ho telah memberitahunya tentang kebakaran rumah sakit empat belas tahun yang lalu yang membuat Mama dalam keadaan koma. Petugas memberitahu Yi-deum bahwa abu yang tidak diklaim hanya disimpan selama sepuluh tahun, namun membawanya ke sebuah ruangan yang penuh dengan kotak-kotak bernomor yang bisa dilihatnya. Ibu tidak di sini, dan Yi-deum tenggelam ke lantai sambil menangis.

Mengemudi pulang, Jin-wook berkedip kembali ke percakapan yang baru saja dia lakukan dengan ibunya. Membela diri, Dr. Ko telah menjelaskan bahwa setelah Ibu terluka dalam api, Sang-ho telah memindahkannya ke rumah sakit lain dan hanya itulah yang dia ketahui. Ketika ditanya mengapa dia tidak melaporkannya, Dr. Ko telah menangis bahwa dia tidak hidup dengan damai sesudahnya. Dengan berdebat bahwa tidak ada yang akan berubah dengan menjadi bersih, Dr. Ko menolak untuk bergerak bahkan saat Jin Wook membawa rasa sakit yang ditimbulkan pada Yi-deum.

Putus asa, Dr. Ko memohon agar Jin-wook tidak melakukan apa-apa karena sementara dia tidak peduli dengan apa yang terjadi padanya, dia menolak membiarkan reputasinya sebagai seorang jaksa dinodai. Dengan tenang, Jin-wook telah setuju ... bahwa dia adalah seorang jaksa penuntut, dan memiliki tanggung jawab untuk mengungkap kebenaran. Jin-wook bersumpah untuk memastikan keadilan dilayani, dengan harapan dia akan berubah pikiran.

Pada saat ini, dia secara tentatif meraih dan memanggil Yi-deum.


Yi-deum memenuhi Jin-wook di luar apartemennya, dan dia menatapnya dengan ekspresi sedih. Jin-wook mulai bercerita tentang percakapan yang dia hadapi dengan ibunya, hanya untuk Yi-deum memotongnya dengan mengatakan bahwa dia tahu bahwa Mom sudah meninggal. Dia bertanya apakah ibunya mengaku tidak punya pilihan dan apakah dia ingin mengubur kejadian tersebut.

Karena tidak dapat menanggapi, Jin-wook mendengarkan dengan diam saat Yi-deum mengatakan kepadanya hal yang paling dia takutkan adalah bahwa dia telah meminta Dr. Ko untuk bertatap muka tentang Ibu, tapi Dr. Ko telah pura-pura tidak tahu apa-apa. Saat air mata muncul di matanya, Yi-deum bertanya-tanya bagaimana seseorang bisa melakukan itu. Karena malu, Jin-wook meminta maaf tapi Yi-deum mengatakan kepadanya bahwa dia bukan orang yang seharusnya merasa menyesal.

Ekspresinya mengeras, Yi-deum mengatakan kepadanya bahwa permintaan maaf tidak akan memperbaiki keadaan dan berjanji untuk membayar ibunya kembali. Dia mengusulkan mereka memutuskan kemitraan mereka, dimulai dengan kasus Soo-ah, karena dia meragukan Jin-wook dapat terus bekerja dengannya karena tahu bahwa dia berencana untuk balas dendam. Yi-deum menunjukkan bahwa mereka tidak saling silang.

Sendirian di kantor, Yi-deum mengulas kasus Soo-ah dan bukti yang ditumpuk melawan Min-ho, termasuk sarung tangan berdarah yang dikirim oleh Ji-soo (gadis panggilan lainnya) dan janji Sang-gyu untuk bersaksi dengan imbalan Min- pelepasan ho. Datang ke sebuah keputusan, Yi-deum melintasi nama Min-ho dalam kesaksian Ji-soo, menggantinya dengan Tae-gyu. Dia menandatanganinya sebagai kesalahan dan mencatat sidik jarinya.


Keesokan harinya, Yi-deum bertemu dengan Min-ho untuk meyakinkannya bahwa dia akan membebaskannya. Bingung, Min-ho bertanya mengapa dan Yi-deum menjawab bahwa saudaranya memiliki sesuatu yang dia inginkan-tapi sebelum dia bisa merasa lega, dia menjelaskan bahwa dia tidak akan menutupi kejahatannya. Melihat harapan, Min-ho bertanya apa yang perlu dilakukan dan Yi-deum hanya mengatakan kepadanya untuk berhati-hati, memperingatkannya bahwa memberi kesaksian tentang cara yang telah dilakukannya sebelumnya akan membiarkan Tae-gyu menyematkan semuanya padanya.

Jo Gap-soo memainkan Sang-ho sebuah video dari kamera tersembunyi yang menunjukkan Tae-gyu mengalahkan Soo-ah pada malam dia meninggal. Jo mengklaim bahwa semuanya tidak sesuai dengan jaksa wilayah, tapi Sang-ho mengatakan bahwa dia sudah sadar bahwa Jo bahkan tidak bertemu dengannya. Dia menuduh Jo tidak pernah berniat membantunya sama sekali, dan menunjukkan bahwa Jo membuangnya lebih dulu.

Dengan marah, Jo menyalak bahwa Sang-ho menikamnya di belakang. Menenangkan diri, Jo menawarkan untuk menyerahkan rekaman yang memberatkan itu sebagai ganti buku catatan rahasia Sang-ho yang mengatalogkan kesalahan-kesalahan Jo. Sang-ho menunjukkan bahwa pelepasan video tersebut berarti bahwa Kerajaan akan diungkap dan mengatakan bahwa selama bertahun-tahun ini, dia mengetahui bahwa Jo tidak akan pernah memberikan sesuatu untuk membantu orang lain.

Suaranya gemetar karena marah, Jo bertanya apakah Sang-ho berniat untuk melakukan ini semua. Sebagai jawaban, Sang-ho membungkuk dan memaafkan dirinya sendiri saat Jo melihat ke bawah pada gambar pertemuan Sang-ho Yi-deum.

Jin-wook menatap tak percaya pada gambar yang sama, yang baru saja dikirim ke departemen mereka secara anonim. Mi-young menunjukkan bahwa kotak yang duduk di sebelah Yi-deum di foto itu kemungkinan yang berisi sarung tangan Tae-gyu, dan Jin-wook ingat melihatnya di tangan Yi-deum saat dia keluar dari kantor kemarin.


Khawatir, Jin-wook bergegas untuk menyaring kertas-kertas di meja Yi-deum dan menemukan dakwaan Yi-deum terhadap Tae-gyu sebagai pelaku utama, begitu juga dengan kesaksian Ji-soo. Saat itu, Yi-deum tiba dan Jin-wook menyeretnya ke luar untuk menanyainya. Namun, Yi-Deum adalah tidak peduli dengan tuduhan Jin-wook dan mengingatkan dia untuk mengambil tangannya dari nya kasus.

Mengherankan sedikit, Yi-deum mengatakan kepadanya tentang panggilan dari Ji-soo dan mengatakan bahwa dia mengirim sarung tangan untuk diuji. Dengan bangga, dia menunjukkan bahwa jika hasilnya menunjukkan darah Soo-ah dan DNA Tae-gyu maka mereka akan memiliki bukti pasti, namun Jin-wook berpendapat bahwa metodenya masih salah. Dia mengatakan kepadanya bahwa sementara dia memahami perasaannya dan frustrasi karena dia tidak dapat membantu, Yi-deum membahayakan pengadilan Soo-ah.

Menjelaskan bahwa sarung tangan itu akan dianggap tidak dapat diterima jika ada orang yang menemukan Yi-deum yang dirusak dengan kesaksian tersebut, Jin-wook menyuruh Yi-deum untuk mundur dari kasus ini sebelum dia menghancurkannya. Tanpa emosi, Yi-deum menolak, jadi Jin-wook mengatakan bahwa dia tidak punya pilihan selain melaporkannya.

Hasil labinya masuk, dan hasilnya menunjukkan darah Soo-ah dan DNA Tae-gyu di sarung tangan.

Teleponnya berdering, dan beberapa saat kemudian, Yi-deum melapor kepada Jaksa Penuntut Min.


Jaksa Min mengatakan pada Yi-deum bahwa dia tidak terlibat dan sementara Yi-deum keberatan, Jaksa Min menunjukkan bahwa bertemu dengan seorang anggota keluarga terdakwa secara otomatis melarangnya dari pengadilan.

Yi-deum tetap keras kepala, dan ketika Jaksa Penuntut Min mengatakan bahwa dia tahu Yi-deum kesal tentang ibunya, Yi-deum berputar padanya. Dia bertanya dengan penuh tuduh, "Berapa banyak yang Anda tahu tentang ibu saya?" Dia bertanya apakah Min tahu bahwa dia diculik oleh Jo Gap-soo, dikurung di institusi mental, dan dibunuh oleh Baek Sang-ho.

Jaksa Min terlihat sangat terkejut, dan Yi-deum melanjutkan, "Anda tahu mengapa saya menjadi jaksa? Dia mencuri ibuku dariku dan membuatku menderita sengsara selama dua puluh tahun. Saya menjadi jaksa penuntut untuk menangkapnya dengan tangan saya sendiri. "Sekarang dia tahu siapa pelakunya, dan karena undang-undang pembatasan akan segera berakhir, dia memerlukan kesaksian Sang-ho. Untuk memastikan Jo Gap-soo tidak bebaskan lagi, Min-ho harus bebas.

Jaksa Min menunjukkan bahwa sebelum Yi-deum adalah putri Ibu, dia adalah seorang jaksa penuntut dan tindakannya mengancam pengadilan Soo-ah. Yi-deum berpendapat bahwa dia hanya menahan Tae-gyu untuk melakukan hal-hal yang dia lakukan, tapi Jaksa Penuntut Min mengatakan kepadanya bahwa jika seorang jaksa tidak dapat berada di pengadilan, mereka harus mengundurkan diri.


Setelah Yi-deum pergi, Prosecutor Min melihat-lihat file Ibu dan memikirkan kata-kata Yi-deum. Ketika Jin-wook datang ke kantornya beberapa saat kemudian, dia menemukan dia merobek-robek dokumen yang telah diubah Yi-deum. Ketika Jaksa Min mengatakan kepadanya untuk mengabaikan kesaksian Ji-soo, Jin-wook bertanya-tanya apakah dia bersikap lunak karena ibu Yi-deum. Dia mengatakan bahwa melaporkan Yi-deum meskipun mengetahui tentang ibunya karena Yi-deum melewati batas.

Jaksa Min setuju bahwa Yi-deum salah, tapi dia memutuskan untuk mengakhiri masalah ini dengan menarik Yi-deum dari kasus tersebut dan memberitahu Jin-wook untuk mendakwa Tae-gyu dengan menggunakan bukti sarung tangan.

Jaksa Penuntut Oh menerima telepon dan janji untuk melihat sesuatu. Setelah menutup telepon, dia mengirim orang ke kantor Yi-deum untuk memeriksa kasus Tae-gyu dan Min-ho.

Jo Gap-soo menginterupsi kampanye lawannya dengan mengendarai mobil dan memberikan pidatonya sendiri di loudspeakernya. Lawan menerima USB dari sekretarisnya, dan hal berikutnya yang kami ketahui, lawan berbicara pada sebuah konferensi pers di mana dia mengumumkan bahwa Jo telah menculik, membatasi, dan membunuh seorang wanita.

Jo melihat berita di tabletnya sebagai rekaman audio kesaksian Sang-ho yang dimainkan. Di tempat lain, Yi-deum melihat-lihat teleponnya sebelum masuk ke ruang sidang untuk mengawasi kasus Min-ho.


Jin-wook menyajikan sarung tangan sebagai bukti tapi benda Heo Pengacara, menuntut agar Jin Wook membuktikan bahwa sarung tangan itu milik Tae-gyu. Tanpa gentar, Jin-wook menunjukkan slide berikutnya, yang menunjukkan close-up sarung tangan yang memakai inisial Tae-gyu.

Sekretaris Jo Gap-soo mengatakan kepadanya bahwa kabar tersebut tersebar di seluruh internet tapi Jo hanya dengan sombong menjawab bahwa jika mereka menunggu sebentar, "hujan akan segera berhenti."

Kembali ke pengadilan, Pengacara Heo mendalilkan bahwa meskipun sarung tangan itu milik Tae-gyu, itu tidak membuktikan bahwa darah itu berasal dari pemukulan. Dia berpendapat kemungkinan bahwa darah dipindahkan sementara Tae-gyu membantu membuang mayatnya. Pengacara Heo menyatakan bahwa dia memiliki bukti, dan menghasilkan seperangkat buku-buku jari kuningan yang dia klaim milik Min-ho.

Pengacara Heo mengatakan bahwa Min-ho diketahui memiliki sifat kekerasan, dan Min-ho berteriak bahwa dia belum pernah melihat buku-buku jarinya sebelumnya dalam hidupnya. Dia melanjutkan bahwa mereka menemukan DNA Min-ho dan darah Soo-ah di buku-buku jari. Jin-wook mencoba untuk mengubah argumen Pengacara Heo tentang sarung tangan melawannya-bahwa kehadiran darah tidak mengkonfirmasi penggunaan kekerasan-tapi Pengacara Heo menarik sebuah slide yang menunjukkan bahwa luka pada tubuh berkorelasi dengan senjatanya.

Pengacara Heo menegaskan bahwa Min-ho harus bersalah, yang membuatnya marah. Min Ho berteriak bahwa dia dibingkai dan harus dikawal, ditendang dan berteriak, keluar dari ruang sidang. Hakim mengatakan kepada jaksa penuntut untuk mengevaluasi kembali kasus tersebut dan merevisi dakwaan mereka sebelum pengadilan dilanjutkan besok.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/witchs-court-episode-10/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Witch’s Court Episode 10 Bagian Pertama

 
Back To Top