Sinopsis Wise Prison Life Episode 2 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 28 November 2017

Sinopsis Wise Prison Life Episode 2 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Wise Prison Life Episode 2 Bagian Pertama

Di pagi hari, penjaga penjara Jun-ho menemukan adik superfannya menulis posting blog lain yang penuh dengan kekhawatiran tentang pemilihan daya tarik baseball Je-hyuk dan debut bisbol liga AS-nya. Jun-ho menawarkan untuk mengadakan sesi kunjungan untuk saudaranya yang terpukul, namun saudaranya menolak tawaran tersebut ... karena dia terlalu malu untuk bertemu dengan pahlawannya secara langsung. Jun-ho mengejek, dan saudaranya menyentuh pipinya yang memerah pada pikiran itu.
Di dalam penjara, Porter mengumumkan kedatangan makanan pengiriman, dan Je-hyuk melihat dengan mantap ke luar jendela di atas salju. Sahabatnya Law Man menemukan dia melihat ke luar dan membayangkan bahwa dia menyukai salju, tapi Je-hyuk mengoreksi dia dan mengatakan bahwa dia menyukai es krim, yang salju mengingatkannya akan hal itu. Law Man mengatakan bahwa sushi, ramyun, dan es krim adalah tiga hal yang tidak mungkin diperoleh di penjara, namun dengan percobaan banding Je-hyuk, dia mungkin akan merasakan makanan ini lagi segera.


Law Man mengatakan kepadanya bahwa ada beberapa takhayul yang harus disadari mendekati sebuah seruan, tapi Je-hyuk mengatakan bahwa dia tidak percaya pada hal-hal seperti itu. Saat mereka menyiapkan makanan mereka, Law Man memperingatkannya untuk tidak memakan sup rumput laut atau telur retak, tapi Je-hyuk melakukan kedua hal ini, dan Law Man melihat dengan tak percaya.

Scler gangster Seagull mengkritik Law Man karena mencoba menyedot superstar, dan dengan sarkastik mengatakan bahwa suatu kehormatan untuk berbagi sel dengan Superstar Je-hyuk. Kemudian, dia memeriksa rebusan ayam dan meletus dalam kemarahan karena hampir tidak ada ayam. Dia menyalahkan ini pada Porter, yang dengan malu-malu menjelaskan bahwa dia hanyalah si pengantar barang.


Seagull mencoba untuk memanfaatkan superstar mereka untuk lebih banyak ayam dan terus mengejek Je-hyuk tentang manfaat status superstarnya. Tapi Je-hyuk tidak terganggu oleh ini dan menemukan sukacita dalam menemukan sepotong leher ayam di rebusan. Profesor Myung memuji optimisme Je-hyuk dan mengatakan bahwa mereka semua harus belajar dari hal positifnya.

Di sel yang berdekatan, Generasi Kedua Chaebol (pecandu narkoba bernada tinggi) melihat paha ayam di rebusan dan langsung meraihnya. Saat dia dengan senang hati pergi, pemimpin kamarnya membalik meja, dan narapidana memukulinya karena memakan paha ayam yang berharga itu.


Melewati penjaga melihat Jun-ho mengawal Je-hyuk, dan mereka semua mengucapkan selamat kepadanya pada akhirnya bertemu pahlawan olahraganya. Mereka bersorak pada Je-hyuk untuk banding yang akan datang, dan Je-hyuk terlihat geli karena semua penjaga mengira Jun-ho mengagumi Je-hyuk sebagai fanboy.

Jun-ho mengklaim bahwa lebih mudah untuk mengurus Je-hyuk jika penjaga lainnya tidak mengetahui persahabatan mereka, dan dia mulai membuat daftar takhayul lain agar Je-hyuk mengikutinya. Dia memperingatkan Je-hyuk untuk ekstra hati-hati dalam beberapa hari berikutnya sebelum pengadilan bandingnya, terutama narapidana pada hukuman mati.

Je-hyuk menyebutkan bahwa dia ingin bertemu seseorang sebelum dia pergi tapi tidak menjelaskan lebih jauh saat mereka terus berbicara tentang narapidana di death row. Jun-ho menjelaskan bahwa narapidana ini tidak memiliki hari esok, sehingga mereka bisa melakukan apapun. Dia mulai memperingatkan Je-hyuk dari satu tahanan tertentu - yang memiliki rambut putih dan tato bintang di tangannya - ketika seorang narapidana membelok di tikungan, menyebabkan Jun-ho menegang dan memerintahkan Je-hyuk untuk menghadap ke dinding seperti yang lain. tahanan lolos Je-hyuk mengintip narapidana yang lewat dengan penuh rasa ingin tahu.


Mantan pacar Ji-ho berkunjung lagi dan mengklaim bahwa dia hanya ada di sana karena ibunya memintanya untuk berkunjung. Tapi pikiran Je-hyuk ada di tempat lain, dan dia mengatakan pada Ji-ho bahwa dia hanya melihat seorang tahanan hukuman mati. Ji-ho bertanya apakah narapidana itu tampak sangat menakutkan, tapi Je-hyuk menggelengkan kepalanya. Dia mengatakan bahwa dia tampak seperti orang biasa, yang membuatnya lebih menakutkan.

Kami melihat kembali pertemuan itu dari beberapa saat yang lalu, saat Je-hyuk melihat tawanan hukuman mati dengan rambut putih dan tato bintang yang lewat. Dia mengenali napi tersebut sebagai orang yang berbagi sampo ekstra di kamar mandi. Je-hyuk berkomentar bahwa penjara adalah tempat yang aneh.


Je-hyuk bertanya mengapa Ji-ho mengunjunginya meski mereka putus. Jengkel Ji-ho mengatakan bahwa dia baru saja menjelaskan beberapa saat yang lalu bahwa dia terpaksa berkunjung karena ibunya memintanya. Dia frustrasi karena dia tidak pernah mendengarkan siapapun dan hanya berpikir di kepalanya sendiri.

Dalam sulih suara, Ji-ho memperingatkan dia bahwa apa yang dia lihat bukanlah segalanya, dan kami melihat Porter dengan tekun membuat pengirimannya. "Jangan percaya siapa pun dan apa," katanya, dan kami melihat penjaga penjara yang ramah, Chief Jo menghibur ibu yang sudah layu. "Hidup seperti orang idiot, seperti yang selalu Anda jalani," katanya, dan kami melihat Seagull memegang sebuah pena dan melotot pada Je-hyuk saat dia merencanakan jadwal latihannya.


Porter tiba dengan barang pesanan hari ini, dan mulutnya jatuh saat dia menyadari bahwa giliran Je-hyuk untuk membayar barangnya. Seperti Je-hyuk tanda tangan untuk pembayaran item, Starstruck Porter meminta agar dia alamat penerimaan kepadanya seperti tanda tangan. Ha!

Sebelum Porter bisa pergi, dia dipanggil oleh Seagull tentang sebuah permintaan rahasia. Seagull meminta pisau, tapi Porter mengatakan bahwa dia tidak bisa mendapatkannya. Seagull terus mengintimidasi dia dan menuntut agar dia membawanya satu sama lain besok.


Je-hyuk melihat Law Man membuka tas kudapannya dan meminta beberapa, tapi Law Man menolak. Dia membayar Je-hyuk untuk tasnya, jadi dia tidak mau membagi camilannya yang berharga. Law Man mengatakan kepada Profesor Myung untuk minum banyak jus dan soda karena dia akan tinggal di penjara untuk sementara waktu, namun Profesor Myung tampaknya berpikir bahwa dia akan dibebaskan minggu depan.

Law Man meragukan rilis awal Profesor Myung dan menjelaskan mengapa Je-hyuk tidak mengerti bahwa Profesor Myung adalah "Conman Uang Putih yang terkenal." Dia telah meyakinkan orang bahwa ramuan itu bisa membuat mereka mengeluarkan uang palsu dari kertas putih biasa, dan dia Telah dipenjara tujuh kali, semuanya karena kecurangan. Tapi Profesor Myung mengoreksi dia bahwa itu bukan penipuan, tapi sihir.

Je-hyuk dipanggil keluar dari sel oleh seorang penjaga, yang membawanya ke kantor untuk menandatangani seratus tanda tangan untuk staf dan sukarelawan di penjara. Dia mulai menandatangani seprai saat penjaga menuangkan secangkir kopi untuknya. Penjaga tersebut menyebutkan bahwa Jun-ho adalah penggemar berat dan selalu membicarakannya.


Dari jendela, Jun-ho menonton Je-hyuk berlari di luar dengan Law Man mengikutinya saat waktu senggang, dan seorang penjaga lainnya menunjuk Chief Jo di halaman yang masih berjalan mengelilingi Seagull. Dia mengeluh bahwa Chief Jo sangat memalukan bagi seluruh tim penjaga.

Di pekarangan, kami melihat Seagull menyerahkan kepala kartu nama Jo kepada Jo. Saat Je-hyuk dan Law Man melewati mereka, Law Man menjelaskan bahwa Seagull sedang menukarkan kartu telepon untuk rokok itu. Kartu telepon pada dasarnya tidak berguna di penjara, karena narapidana tidak diizinkan untuk memanggil seseorang karena mereka menunggu keputusan akhir mereka, namun Seagull membeli kartu telepon setiap hari karena dapat digunakan sebagai proxy untuk uang.


Je-hyuk melihat kamera pengintai, dan Law Man menjawab bahwa kamera itu rusak. Dari dalam, Jun-ho menegaskan bahwa kedua kamera pengintai itu rusak. Tapi mereka melihat kamera lain diarahkan tepat di bangku tempat pertukaran terjadi, jadi mereka memeriksa rekamannya.

Law Man menjelaskan bahwa sudut kamera itu tidak menunjukkan apapun yang terjadi di belakang bangku cadangan, jadi setiap transaksi yang terjadi dari bangku ke dinding tidak tertangkap kamera. Di ruang pengawas, Jun-ho menemukan bahwa menjadi masalah yang tepat dan menyebut mereka orang dengan tingkat rendah.


Kembali ke halaman, Seagull bertanya kepada Chief Jo mengapa tidak ada tekanan pada perilaku Je-hyuk dan bertanya-tanya apakah Chief Jo juga tunduk pada kekuatan superstar Je-hyuk. Chief Jo memanggilnya di belakang bangku cadangan - di mana kamera tidak dapat melihatnya - dan memukulnya. Dengan nada mengintimidasi, Chief Jo mengingatkan Seagull bahwa mereka bukan kolega dan bahwa ada saat yang tepat untuk hukuman. Dia mengatakan Seagull untuk berbaring rendah selama masa jailtime dan plesternya tersenyum di wajahnya saat ia berjalan pergi.

Law Man memberitahu Je-hyuk bahwa mereka akan menghadiri kebaktian gereja hari ini. Meskipun mereka pergi ke kuil Budha kemarin, Law Man mengatakan bahwa mereka perlu berdoa kepada setidaknya dua makhluk yang lebih tinggi dengan sebuah persidangan penting di depan. Dia menambahkan bahwa gereja sebagai makanan yang lebih baik daripada kuil dan terkadang mereka bahkan memiliki wafel dan kue keju. Sebagai bonus tambahan, katanya, gereja tersebut memiliki waktu nyanyi, yang sangat cocok untuk sesi peringatan katarsis.


Percakapan mereka terganggu oleh Porter, yang menawarkan Je-hyuk sebuah bola tenis untuk berlatih. Je-hyuk hampir tidak punya waktu untuk berterima kasih padanya, karena Seagull memanggil Porter untuk meminta barangnya. Seagull menyentuh Porter dan meraih pipinya, memberinya satu hari lagi untuk memberinya pisau.

Porter diselamatkan oleh penjaga yang mengumumkan akhir waktu latihan di luar ruangan mereka, dan sementara anggota narapidana lainnya masuk, Je-hyuk tetap berada di luar untuk beberapa menit ekstra mengikuti pelatihan. Je-hyuk berjalan lap di sekitar halaman, dan Jun-ho menggantikan penjaga, siapa yang menentukan waktu sesi. Dia me-reset timer, memungkinkan Je-hyuk untuk menyesuaikan diri dengan beberapa latihan lagi.

Pada kebaktian gereja, narapidana bernyanyi-meneriakkan nyanyian rohani, dan Je-hyuk tetap duduk dalam diam. Dia memperhatikan pendeta Buddha di belakangnya, dan biksu tersebut dengan gembira mendorong Je-hyuk untuk bergabung dalam sesi peringatan katarsis.


Di sel, Law Man memperhatikan Je-hyuk membaca dan membalik halaman ke arah yang berlawanan, jadi dia mengoreksi halamannya untuknya (lol). Profesor Myung mengemasi barang-barangnya untuk persiapan pembebasannya, dan tiba-tiba, ada sesuatu menarik perhatian semua orang.

Di kantor penjaga, Chief Jo melihat-lihat sebuah bagan, dan dia membuka lacinya untuk mengungkapkan tumpukan kartu telepon suap. Satu penjaga berkomentar bahwa hari ini sangat sepi, seperti sesuatu yang akan terjadi. Itu isyarat panggilan untuk situasi darurat, dan Chief Jo kehabisan untuk menanggapi.

Di sel Je-hyuk, Henchman tersentak dan tersedak di tanah, memegangi hatinya, dan Seagull segera meminta bantuan. Penjaga lain, Chief Choi, segera memanggil ambulans, tapi Chief Jo menghentikannya. Dia dengan tenang mengamati mereka dan memerintahkan mereka untuk memotong pertunjukan di dalam hitungannya. Saat dia menghitung, Henchman terus tersedak, dan Seagull benar-benar memperhatikan pelayannya. Kemudian, pada hitungan ke tiga, Henchman duduk dan mengatakan bahwa dia merasa lebih baik sekarang.


Chief Choi bertanya kepada Chief Jo bagaimana dia tahu bahwa dia memalsukannya. Chief Jo menunjukkan bahwa Henchman dengan bodohnya masih percaya bahwa hatimu ada di sisi kananmu.

Chief Choi menggambarkan situasinya pada Jun-ho dan keajaiban kemampuan Chief Jo untuk mendeteksi tindakan tersebut. Jun-ho mengatakan bahwa dia tidak iri dengan kemampuan Chief Jo, yang mungkin berakar pada kecenderungan hidupnya yang rendah. Dia berangkat untuk menemui saudaranya, yang mengenakan perlengkapan bisbol untuk mengunjungi idolanya.

Chaebol kedua gen mendapat kunjungan dari ayahnya, yang berjanji untuk segera mengeluarkan anaknya. Ayahnya terganggu oleh Je-hyuk yang lewat di belakangnya, yang membuat Chaebol marah, seperti yang jelas ditunjukkan oleh matanya yang melotot dan wajah cemberut.


Je-hyuk tersenyum saat ia duduk dan melihat buket bunga menutupi wajahnya. Jun-ho memperkenalkan adiknya, LEE JUN-DOL, dan mengungkapkan bahwa Jun-dol adalah penggemar berat. Je-hyuk samar-samar mengingatnya sejak kecil, dan Jun-dol terlihat terpikat.

Sama seperti Jun-ho akan mengatakan apa yang Jun-dol lakukan untuk hidup, dia dipanggil kembali untuk bekerja. Jun-dol mencoba meminta waktu kunjungan ekstra dari saudaranya sebelum dia pergi, tapi Jun-ho meyakinkannya bahwa mereka akan segera nongkrong, karena Je-hyuk pasti akan keluar dalam beberapa hari ini. Jun-ho mengingatkan Je-hyuk dari kebaktian gereja, yang sangat bagus untuk berteriak katarsis, tapi Je-hyuk bergumam bahwa dia bukan penggemar teriakan berisik.

Semua narapidana mengangguk dalam pelayanan, dan dengan tiga hari sebelum pengadilan banding, Law Man menyarankan Je-hyuk tentang bagaimana berpakaian dan bertindak di pengadilan. Tapi Je-hyuk telah tertidur dan hanya terbangun saat musik dimulai, karena semua narapidana juga terbangun dan berteriak pada nyanyian rohani.


Porter membersihkan kantor penjaga dan mencuri pisau pensil dari meja penjaga. Dia memasuki layanan tersebut, dan Law Man memperhatikan Porter menyerahkan pisau itu kepada seekor camar yang sedang merayakan. Profesor Myung dan Law Man berkomentar bahwa dia bodoh, tapi Je-hyuk melihat dengan cemas.

Malam itu, Seagull menunggu Je-hyuk di sel, pisau di tangan, dan Law Man memperhatikan Seagull dengan hati-hati. Sementara itu, Je-hyuk terus menandatangani tanda tangan di kantor Chief Choi. Kepala Choi mengatakan bahwa dia tidak perlu menyelesaikan semua tanda tangan, tapi Je-hyuk meyakinkannya bahwa ini adalah kesenangannya.

Je-hyuk akhirnya kembali ke kamar, dan Profesor Myung dengan senang hati berbagi bahwa makan malam mereka dikabarkan menjadi potongan-potongan port. Tapi sebelum mereka bisa berkumpul dan menunggu makanan mereka, petugas inspeksi masuk ke dalam gedung. Sebelum Seagull bisa meraih pisau itu, petugas inspeksi memaksa semua narapidana untuk berdiri di dinding. Law Man menjelaskan bahwa tidak mungkin untuk mengetahui jadwal pemeriksaan, dan mendapatkan barang terlarang dapat mengakibatkan hukuman 30 hari dalam kurungan isolasi.


Benar saja, petugas inspeksi mencari melalui sel dan menemukan pisau Seagull, dan saat Seagull dikawal ke sel isolasi, dia melewati Porter untuk membagikan makanan. Semua ini sepertinya agak nyaman, dan Profesor Myung mencatat bahwa hampir seperti bekas pisau yang disesuaikan dengan hari inspeksi. Tapi tidak ada yang tahu tentang hari inspeksi di luar penjaga.

Profesor Myung berkomentar bahwa tidak pernah ada pemotong daging babi yang cukup, tapi dia tahu bahwa mendapatkan lebih banyak hal tidak mungkin dilakukan. Kemudian, Porter datang dengan menawarkan potongan daging babi ekstra. Hmm, ada sesuatu yang terjadi. Sebagai Porter tangan Je-hyuk kotak makanan melalui slot makanan, dia mengucapkan terima kasih karena telah memberitahukan tanggal pemeriksaan. Oh, dia tahu?

Porter bertanya kepada Je-hyuk bagaimana dia mengetahui tanggalnya, dan Je-hyuk menjelaskan bahwa dia melihatnya di kalender Chief Choi. Porter berterima kasih pada Je-hyuk karena memikirkannya, tapi Je-hyuk menjelaskan bahwa dia tidak melakukan ini untuk membantu Porter.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/smart-prison-living-episode-2/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Wise Prison Life Episode 2 Bagian Pertama

 
Back To Top