Sinopsis Wise Prison Life Episode 1 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 26 November 2017

Sinopsis Wise Prison Life Episode 1 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Wise Prison Life Episode 1 Bagian Pertama

Sinopsis Prison Playbook Episode 1-1. Ini bulan Oktober, puncak musim bisbol, dan nyanyian kipas bergema melalui stadion bisbol. Seiring permainan mulai berakhir, pelatih meminta penggantian pitcher. Pitcher KIM JE-HYUK ( Park Hae-soo ) dipanggil ke gundukan dari bullpen, dan dia berjalan menuju stadium terang.
Ini adalah malam yang lain, dan pitcher Je-hyuk memposisikan dirinya untuk berayun di kandang batting. Penggemar berbaris melawan pagar untuk memotret, dan mereka bertanya-tanya dalam hati jika dia lupa memasukkan koin untuk mesin bola. Bingo-Je-hyuk sedang menunggu untuk membekukannya tanpa memuat mesinnya, dan para penggemar memasang di media sosial tentang bagaimana dia bisa menjadi pelempar berbakat tapi dia orang tolol dengan keterampilan hidup bersama. Ha.

Malam itu, Je-hyuk berjalan di jalan yang remang-remang sambil mendengarkan ibunya mengganggunya di telepon saat mengecek adik perempuannya. Kami melihat berbagai titik di mana kamera pengawas jalan menangkapnya saat memasuki gedung apartemen saudaranya.


Kemudian, kami mendengar jeritan seorang wanita, dan Je-hyuk mengejar seorang pria menuruni tangga. Dia mengejar pria itu melalui jalanan dan ke tepi sebuah bangunan, tempat mereka bertukar pukulan. Je-hyuk akhirnya tersedak di tanah dengan segumpal kaca yang diarahkan sangat dekat ke wajahnya. Dalam pertarungan tersebut, ia melihat trofi kaca di sudut matanya, dan jari-jarinya menginjak piala sampai akhirnya ia meraihnya untuk memukul si asuhul.

Makhluk asyik itu jatuh ke tanah, tak sadarkan diri. Je-hyuk terbaring di tanah sambil menarik napas, dan kamera pengintai menangkap semuanya.

Kami mempercepat sampai hari persidangan pertama, dan laporan berita tentang teko yang terkenal, Kim Je-hyuk, yang telah menyerang seorang pria yang mencoba melakukan serangan seksual terhadap adiknya. Reporter tersebut memprediksi bahwa Je-hyuk kemungkinan akan menerima masa percobaan karena kejahatannya karena membela diri, namun hukuman penjara masih masuk akal karena pria tersebut mengalami luka parah akibat koma.


Sebuah mobil berhenti di depan kompleks apartemen dan LAWYER RYU ( Yoo Jae-myung ) memanggil Je-hyuk untuk memperingatkannya tentang reporter yang berkerumun. Je-hyuk mengatakan kepadanya bahwa mereka dapat mengambil mobilnya.

Je-hyuk bersiap-siap di apartemennya yang mewah, mengancingkan kemejanya (melalui mana kita melihat bekas luka di perutnya) dan menyesap kopi dengan santai. Dia membaca artikel tentang percobaan yang akan datang, dan satpam membunyikan bel pintu untuk memberi tahu dia tentang paket abalon. Je-hyuk meyakinkan penjaga bahwa dia akan segera pulang dan bisa mengambil makanan nanti malam.

Sebelum meninggalkan apartemennya, Je-hyuk mengintip ke jendela yang terbuka dan terlihat sedikit muram. Dalam jarak dekat ke jendela, kita melihat kalendernya pada bulan Januari dan tanda terima tiket pesawat untuk penerbangan dari Incheon ke Boston dijadwalkan berangkat dalam beberapa minggu.


Di dalam mobil, Pengacara Ryu menegur Je-hyuk tentang makan es loli dalam cuaca dingin seperti itu. Mereka mengobrol dengan santai tentang perkiraan salju hari itu dan tampaknya umumnya tidak peduli dengan persidangan yang akan datang. Sementara Pengacara Ryu mencari kacamata hitam untuk mengupgrade penampilannya, gambar Je-hyuk dan wanita lain (pacarnya?) Jatuh dari pelindung. Je-hyuk dengan cepat merenggutnya dan menyembunyikannya.

Je-hyuk bergulir melalui blog penggemar tentang dirinya dan meminta Pengacara Ryu jika ia menjalankan blog. Pengacara Ryu dengan keras membantah menjadi penguntit ini dan memperingatkan Je-hyuk untuk waspada terhadap penggemar berat tersebut. Je-hyuk berhenti browsing di teleponnya karena baterai rendahnya dan melihat ke luar jendela, merenungkan salju itu tidak mungkin terjadi saat cuaca begitu cerah saat ini. Pengacara Ryu berkomentar bahwa hal yang tidak mungkin sering terjadi.


Kami melihat potongan koran Je-hyuk, rak video, dan tumpukan hard drive milik penggemar hard-Je-hyuk kami saat radio memutar "Time To Say Goodbye," seperti yang diminta oleh banyak penggemar Je-hyuk pada hari itu. dari persidangannya Seorang pria bersiap-siap untuk harinya, dan kemudian kita akan mengenalnya sebagai LEE JUN-HO ( Jung Kyung-ho ). Jun-ho memeriksa sosok yang sedang tidur yang tercakup dalam selimut di ruang tamunya sebelum berangkat kerja.

Saat Pengacara Ryu mendekati sebuah terowongan di drive, Je-hyuk bersiap menahan napas karena dia mendengar keinginannya akan terwujud jika dia dapat menahan napasnya melalui keseluruhan terowongan. Pengacara Ryu mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir dan meyakinkannya bahwa momentum ada di pihak mereka.


Kami masuk kegelapan saat mobil melewati terowongan, dan kami mendengar kalimat di sulih suara: Karena kekerasan yang berlebihan yang menyebabkan luka serius, Je-hyuk dijatuhi hukuman satu tahun di penjara. Pada saat dia keluar dari terowongan, Je-hyuk sedang duduk di sebuah bus penjara bersama narapidana lainnya dengan borgol. Adik perempuannya memanggilnya, tapi teleponnya mati. Dia melihat ke luar jendela, dan salju turun. Hal yang tidak mungkin terjadi.

Di belakangnya, seorang pemuda bertanya apakah dia adalah teko yang terkenal, Kim Je-hyuk. Pria muda ( Kim Sung Chul ), yang nantinya akan kita kenal sebagai "LAW MAN," mengatakan bahwa setiap orang tahu siapa dirinya dan mencantumkan semua penghargaan Je-hyuk, termasuk rencananya untuk bergabung dengan Boston Red Sox. Tapi dia mengatakan dengan datar bahwa dia adalah penggemar teko lain karena dia lebih tampan (pfft). Dia bertanya-tanya mengapa Je-hyuk telah dikirim ke lokasi penjara county barat, karena semua orang terkenal berkomitmen ke penjara di Seoul dan selatan, yang seperti hotel.


Seorang pria bingung ( Lee Kyu-hyung ), yang nantinya akan kita kenal sebagai "Chaebol generasi kedua," di sebelah pria muda itu bertanya dengan suara bernada tinggi jika mereka menuju hotel. Pemuda itu menyadari bahwa pria itu dibius dan bersimpati bahwa dia akan memiliki masa sulit di penjara jika dia terbiasa dengan kehidupan hotel. Chaebol meminta sesuatu dari sopir bus dalam bahasa Jepang, dan sebuah botol air dilemparkan ke wajahnya, bersama dengan serangkaian kutukan.

Law Man memberitahu Je-hyuk bahwa mereka telah sampai di fasilitas tersebut, sebuah institusi berusia 20 tahun dengan hujan yang meragukan. Je-hyuk memakai tatapan tak percaya saat bus itu masuk ke dalam penjara.

Seorang wanita tua memanggil taksi dan meminta untuk dibawa ke penjara county barat untuk menemui anaknya. Sopir taksi itu menatapnya dengan tatapan menyedihkan saat ibunya mengatakan bahwa dia mengemasi makanan untuk anaknya. Ketika mereka sampai di penjara, supir taksi menolak pembayaran, tapi sepertinya dia merasa tidak mau mengambil uangnya.


Saat resepsi, penjaga penjara dengan kasar menyangkal kunjungan karena tumpukan makanannya, tapi dia diselamatkan oleh anaknya, yang sebenarnya adalah penjaga, bukan narapidana. Ini adalah penjaga penjara Lee Jun-ho, dan dia makan dengan ibunya, yang khawatir tentang dia bekerja dengan semua pencuri ini. Jun-ho meyakinkannya bahwa narapidana juga manusia, dan dia menuju untuk menanggapi sebuah panggilan.

Jun-ho memiliki lompatan di langkahnya saat dia memberi tahu penjaga juniornya bahwa dia berangkat menemui Kim Je-hyuk, tapi penjaga junior itu mengingatkannya pada panggilan supervisor mereka. Itu membunuh getaran fanboy Jun-ho, dan dengan enggan dia menuju tanggung jawabnya, bertanya-tanya kapan dia bisa menemui Je-hyuk.

Je-hyuk menatap kosong pada tanda selamat datang di penjara, dan kami melihat bahwa dia dikelilingi oleh berbagai narapidana, dari rival bermusuhan dengan supir mabuk. Law Man duduk di sebelah Je-hyuk dan menjelaskan kebutuhan bakunya dan sistem penjara, dimana teman dan keluarganya bisa mengiriminya uang.


Je-hyuk bertanya apa yang tersisa, karena dia sudah menyelesaikan ujian fisiknya. Law Man memberitahukan kepadanya bahwa ujian sesungguhnya menanti: ujian rektal. Pemuda tersebut menjelaskan bahwa narapidana sering menyembunyikan senjata dan obat-obatan di sana, jadi mereka memeriksa bajingan mereka dengan sebuah kamera. Penjaga penjara mendengarkan percakapan ini dengan geli.

Law Man dipanggil untuk pemeriksaan rektal ini dan memberitahu Je-hyuk bahwa dia akan menemuinya nanti, karena mereka akan menjadi teman sekamar. Para penjaga bertanya-tanya siapa orang itu, dan membius Chaebol mengatakan bahwa pemuda itu jelas - jelas seorang mansplainer. Chaebol meluncur ke atas dan berbaring di pangkuan Je-hyuk, yang membuatnya tampak tidak nyaman.


Je-hyuk memasuki ruang pemeriksaan, dan dia diperintahkan untuk menjatuhkan celananya dan berjongkok di alat pemeriksaan dubur, yang pada dasarnya adalah kamera di lantai. Penjaga lain memasuki ruangan satu per satu dengan alasan acak, tapi mereka benar-benar ada untuk melihat-lihat perlengkapan Je-hyuk. Untungnya, Je-hyuk diselamatkan dari penyiksaan lebih lanjut oleh CHIEF JO ( Sung Dong-il ), yang memerintahkan para penjaga untuk kembali ke jabatan mereka. Saat para penjaga pergi, mereka dengan mudah mengaku bahwa mereka adalah penggemar Je-hyuk.

Penjaga Jun-ho menemani juniornya untuk mengangkut gawat darurat seorang narapidana yang menelan potongan permainan, kepala sendok, dan gunting kuku. Dokter ambulans menduga bahwa narapidana akan dirawat di rumah sakit selama beberapa hari, yang mengganggu Jun-ho karena dia tidak dapat melihat Je-hyuk sampai nanti. Setiap orang yang bekerja di sana sepertinya tahu bahwa dia adalah penggemar berat, dan dokter tersebut meyakinkannya bahwa dia akan mendapat kesempatan untuk bertemu Je-hyuk sebelum permohonannya.


Je-hyuk dan Law Man dikawal ke sel penjara mereka, di mana PROFESSOR MYUNG ( Jung Jae-sung ) mengenalkan dirinya sebagai pemimpin ruangan. Dia mengatakan kepada narapidana baru untuk mengenalkan diri mereka, dan sepertinya beberapa narapidana saat ini mengenali Hukum Manusia dari kunjungannya yang sering ke penjara. Mereka memanggilnya "Law Man", yang berarti bahwa dia adalah anak dari sistem peradilan, karena dia sering dipenjara sejak masih muda.

Profesor Myung beralih ke Je-hyuk untuk diperkenalkan, namun berita di TV mengenalkan Je-hyuk sebagai kamar tahanan terkenal yang bergabung dengan penjara county barat. Profesor Myung mengulurkan tangannya sebagai isyarat selamat datang, dan seluruh penjara meletus dalam sorak sorai, menyambut pelempar bola basket yang terkenal itu.


Kembali ke ambulans, dokter tersebut ingat bahwa ada orang yang sangat jahat di sel penjara Je-hyuk: gangster kehidupan rendah Gal Dae-bong ( Lee Ho-chul ). Di sel, Gal Dae-bong memperkenalkan dirinya sebagai "SEAGULL" dan anteknya sebagai "HENCHMAN." Seorang pria tua tampak terbelalak saat menyapa Je-hyuk, dan akhirnya giliran Profesor Myung. Profesor Myung mengatakan bahwa dia memiliki nama lain, tapi semua orang memanggilnya "Profesor Myung" karena dia sangat berpengetahuan luas.

Dengan itu, Profesor Myung menyarankan agar mereka menyebutnya malam, tapi Seagull tidak akan melewatkan kesempatan untuk inisiasi, terutama untuk Je-hyuk. Teman sekamarnya memegang Je-hyuk dengan mata tertutup, dan Profesor Myung mempersiapkan upacara tersebut dengan ujung sikat gigi dan kain saniter yang tajam. Dia mengatakan kepada Je-hyuk bahwa mereka akan menjadi saudara darah melalui upacara ini.



Mereka berubah dari tangan kiri Je-hyuk ke kanan karena dia adalah seorang pitcher kidal, dan Je-hyuk mulai gemetar karena kegelisahan. Profesor Myung memberitahu Je-hyuk untuk mengangkat kaki kanannya jika dia merasa tubuhnya menjadi dingin akibat darah, dan dia memulai upacara tersebut. Profesor Myung mengikatkan kain sebagai tourniquet dan menusuk lengan Je-hyuk, yang mulai tercurah darah.

Je-hyuk menangis kesakitan dan mengangkat kaki kanannya saat ia merasakan suhu tubuhnya turun, memohon belas kasihan. Profesor Myung mengangkat penutup mata Je-hyuk dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan membiarkannya saat ini karena mereka adalah saudara laki-laki. Kemudian, dia menjilati tongkatnya, dan Je-hyuk melihat Seagull memegang segumpal kimchi di depannya. Darah dingin yang mengalir sebenarnya hanya jus kimchi, ha! Dengan itu, mereka menyebutnya malam, dan Je-hyuk bergulir ke posisi janin.


Para narapidana berbaring berdampingan di dalam ruangan, dan Seagull memerintahkan Je-hyuk untuk mematikan lampu. Je-hyuk mencari di seluruh ruangan untuk menyalakan lampu, dan Chief Jo bertanya apa yang dia lakukan setelah melihat Je-hyuk berkeliaran tanpa tujuan di dalam ruangan. Je-hyuk mengatakan bahwa dia mencari lampu itu, dan Chief Jo menjelaskan bahwa tidak ada lampu di penjara. Narapidana menahan tawa mereka, dan Chief Jo menyuruh mereka untuk menyimak Je-hyuk.

Je-hyuk terbangun di tempat tidurnya dan sepertinya sudah muak dengan radio yang masih bermain "Time To Say Goodbye" karena permintaan tanpa henti. Kami mengintip ke apartemen Je-hyuk, di mana hujan merembes masuk melalui jendela yang terbuka dan membasahi tiket masuk pesawatnya ke Boston. Ini benar-benar waktu untuk mengucapkan selamat tinggal pada mimpi itu.


Di pagi hari, Je-hyuk terlihat putus asa saat ia berdiri di kamar mandi mungil. Profesor Myung memberinya pembersih wajah mewah dan menawarkan untuk mendapatkan barang-barang yang dia butuhkan. Ketika dia selesai mencuci piring, Profesor Myung mengatakan kepadanya bahwa dia memesan layanan kamar, juga dikenal sebagai ransum makanan pagi mereka.

Server ( Lee Hoon-jin ), yang dikenal sebagai "PORTER," berjalan melalui aula mengantarkan makanan sarapan. Seagull tidak senang dengan jumlah makanan dan permintaan untuk lauk pauk lainnya, tapi Porter dengan nada meminta maaf mengatakan bahwa dia tidak dapat memberi mereka lebih banyak lagi sampai setiap orang mendapatkan bagian mereka. Profesor Myung berhenti bertengkar, dan mereka melanjutkan makan.


Seagull bertanya kepada Law Man mengapa dia dihukum saat ini, dan Law Man menjelaskan bahwa dia tidak dapat melunasi pinjaman yang dia keluarkan untuk tagihan rumah sakit ibunya. Profesor Myung memuji keyakinannya yang mulia dan meminta Je-hyuk jika dia menikmati makanannya. Je-hyuk menegaskan bahwa makanannya enak, dan Profesor Myung mengatakan bahwa koki tersebut telah dihukum karena membunuh seseorang dan memotongnya menjadi potongan-potongan kecil, namun memiliki kemampuan memasak yang hebat. Je-hyuk langsung berhenti makan.

Pengacara Ryu mengunjungi Je-hyuk dan meyakinkannya bahwa dia mungkin hanya akan dipenjara selama satu bulan lagi sampai permohonannya diajukan, mengingat sentimen publik. Je-hyuk meminta bantuan, dan Pengacara Ryu menganggap bahwa itu adalah permintaan untuk satu kamar.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/smart-prison-living-episode-1/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Wise Prison Life Episode 1 Bagian Pertama

 
Back To Top