Sinopsis While You Were Sleeping Episode 25

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 09 November 2017

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 25

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis While You Were Sleeping Episode 25

EPISODE 25: "Pergi untuk Melihat Anda, Sekarang"

Saat mereka melihat ke laut, Hong-joo berpikir dalam hati, "Saat itu seperti sebuah pemberian, cukup untuk membuatku bersyukur atas semua pilihan yang membawa kita ke sini. Pilihan yang tampak kekanak-kanakan menjadi jelas, dan pilihan yang saya anut menjadi benar. Semuanya begitu fluttery dan cantik. "
Dia mencium Jae-chan di pipi, dan kemudian melanjutkan sulih suara, "Semuanya terasa lega. Kecuali satu hal ... "Dia bertanya-tanya dengan suara keras apakah saudara tentara, Junior Cop, masih hidup dan sehat.

Jae-chan mengatakan bahwa dia masih hidup, memikirkan tumpukan surat yang dia terima dari ajusshi, tapi dia tidak tahu di mana dia tinggal atau siapa namanya. Hong-joo hanya senang mengetahui bahwa dia hidup.


Flashback 13 tahun. Junior Cop terbangun di ranjang rumah sakit dan pasangannya dengan bersemangat bangkit untuk memberinya makanan. Tapi dia berhenti dalam perjalanan keluar untuk memastikan bahwa Junior Cop tidak memikirkan pikiran buruk lagi, dan Junior Cop menjawab bahwa dia tidak akan pergi ke mana-mana: "Akhiranku tidak ada sekarang. Ada seseorang yang harus saya temui di masa depan yang jauh. "

Hong-joo bertanya-tanya di masa sekarang apakah mereka bisa mengenali satu sama lain sekarang, menunjukkan bahwa bahkan dia dan Jae-chan sama sekali tidak saling mengenal. Dia mengandaikan bahwa mereka sudah bisa bertemu dengannya dan tidak pernah tahu, dan mereka berdua setuju bahwa mereka ingin bertemu Junior Cop lagi.

Jae-chan bertanya-tanya apakah Junior Cop ingin melihat mereka, dan mengambil tangan Hong-joo untuk berjalan-jalan di sepanjang pantai.


Sebagai Junior Cop menulis surat pengunduran dirinya kembali di masa lalu, Jae-chan menceritakan bahwa di masa depan, ajusshi akan mengatakan kepada mereka bahwa ia ingin melihat mereka jauh lebih banyak daripada yang mereka lakukan. Tapi dia mengatakan bahwa untuk waktu yang lama, mereka tidak dapat mengenalinya. Sementara dia menceritakan, kami melihat ajusshi berjalan melalui prasmanan dengan setelan jas, dan dengan santai mengantongi ponsel yang duduk di meja orang lain. Uh-oh, apakah Junior Cop pergi dari polisi ke pencuri?

Teman sekelas Seung-won Dae-gu merosot ke tanah dengan abu ayahnya di pelukannya, dan Seung-won berjalan berdiri untuk berdiri di dekat temannya.

Saat ombak menerjang di kakinya, Jae-chan menceritakan, "Dan kasus-kasus kecil yang terpisah seperti ombak kecil mulai bersatu dan terus menuju ke arah kita dan runtuh, membawa kita ke sisi Ajusshi."


Dae-gu mengatakan dia tidak akan mengadakan pemakaman untuk ayahnya karena tidak ada yang akan datang lagi, dan kemudian memperhatikan setelan Seung-won yang terlalu besar. Seung-won mengatakan itu milik saudaranya, yang memiliki "lengan panjang dan lengan yang tidak perlu," dan Dae-gu setuju, mengakui bahwa ia melihat Jae-chan di pengadilan.

Dia mengatakan sangat mengagumkan bagaimana Jae-chan menghancurkan pertahanan, dan bahwa dia merasa bersyukur karena pembela adalah mantan jaksa penuntut yang menyingkirkan ayahnya: Yoo-bum.


Berbicara tentang iblis, Yoo-bum tertawa saat melihat Chief Choi dan Hyang-mi ke depan di ATM di lobi kantor kejaksaan. Dia menawarkan untuk mencocokkan gaji apa pun yang mereka minta jika mereka bekerja untuknya, dan panah tangan Hyang-mi langsung naik.

Tapi minat sejati Yoo-bum adalah Chief Choi, tentu saja, yang masih menolak untuk menerima tawaran itu. Yoo-bum memberitahu Hyang-mi bahwa dia bisa datang bekerja untuknya jika dia bisa meyakinkan Chief Choi untuk ikut dengannya.

Chief Choi mengatakan pada Hyang-mi untuk tidak mengatakan apapun tentang Yoo-bum yang memanggilnya ke Jae-chan, dan dia mencemooh bahwa dia bukan seorang gosip.


... Hanya untuk langsung pergi ke Jae-chan untuk menumpahkan kacang. Jae-chan terlihat gugup tapi bersikeras bahwa Chief Choi suka bekerja dengan dia lebih baik daripada bekerja dengan Yoo-bum, dan Hyang-mi segera menghilangkan gelembungnya, menunjukkan seberapa lambat Jae-chan dan bagaimana dia menciptakan lebih banyak pekerjaan dan waktu berjam-jam lamanya. semua orang.

Dia menyarankan agar Jae-chan bersikap baik kepada Chief Choi sementara dia masih memiliki kesempatan, dan pergi ke aegyo jika harus melakukannya. Tapi Jae-chan menolak mengandalkan taktik seperti itu untuk menahan Chief Choi kembali.

Tapi tentu saja begitu kembali ke kantor, Jae-chan tiba-tiba penuh perhatian dan baik hati, mengambil berkas dari rak paling atas untuk Kepala Choi, dan membungkuk untuk mengikatkan tali sepatunya.


Jae-chan mengatakan bahwa ia mendengar segala sesuatu dari Hyang-mi dan tidak akan menahan Chief Choi kembali jika ia ingin pergi. Tapi sementara dia mengatakan semua ini dengan nada yang serius, dia mencabut teleponnya untuk menyendiri dengan Choi, dan kemudian menguploadnya sebagai foto profil online-nya dengan tag "With my mentor ♡." Hee.

Pada pertemuan stafnya, Hong-joo mengajukan sebuah fitur untuk mengenakan setelan hamil dan melakukan rutinitas harian Anda, untuk mencatat layanan publik dan tempat kerja mana yang bisa berubah menjadi lebih mengakomodasi wanita hamil.

Bong sunbae pada gilirannya menawarkan sebuah fitur pada jaksa berikut di tempat kerja, dan roda Hong-joo segera mulai berputar. Dia menunjukkan bahwa akan jauh lebih efektif bagi seseorang untuk melakukan cerita kehamilan, dan Bong sunbae setuju.


Jadi atasan mereka menukar tugas mereka, membuat Hong-joo dengan diam-diam mengepalkan-pompa dan Bong sunbae berteriak berkeberatan.


Dengan gembira dia mengikatkan dirinya pada baju hamil, berpura-pura sedih karena dia mungkin akan memenangkan penghargaan untuk karya ini, dan seluruh tim bernyanyi untuk menghiburnya saat dia menggerutu dengan impoten. Saya suka Bong sunbae.

Jae-chan mengetik sebuah pesan teks yang meminta Chief Choi untuk tidak pergi ke Yoo-bum, tapi bolak-balik apakah akan memohon atau bersikap asertif atau menenangkan ... dan saat Seung won menyela dia, dia akhirnya secara tidak sengaja mengirim teks itu ke banmal. Pfffft.


Seung-won mendapat pemukulan untuk itu, tapi kemudian Chief Choi langsung merespon dengan mengatakan bahwa dia tidak akan pergi, dan Jae-chan mulai berdansa di ruang tamunya. Harus. Ulangan.

Bagian yang terbaik adalah ekspresi sekilas Seung-won, dan dia bertanya-tanya dengan desah apa yang Dae-gu lihat di kakaknya untuk mempercayakannya dengan ini. Dia menyerahkan wasiat ayah Dae-gu, menjelaskan bahwa dia adalah pembunuh berantai IV yang baru saja melakukan bunuh diri di penjara, dan mengklaim bahwa dia tidak bersalah.

Jae-chan tidak banyak memikirkannya sampai Seung-won menyebutkan bahwa Yoo-bum adalah jaksa penuntut yang menyingkirkannya, dan dia memenangkan sebuah penghargaan untuk kasus itu. Dia mulai membaca surat wasiat itu dengan sungguh-sungguh.


Si pencopet ajusshi kembali ke rumahnya, dan sekelompok detektif melihat dari seberang jalan, menunggu sampai dia bertemu dengan seseorang untuk bergerak. Dia mengeluarkan ponsel yang dia curi dan menambahkannya ke tempat sampah yang lebih besar, tapi salah satu telepon memiliki pesan teks masuk yang memintanya mengembalikannya dengan imbalan sepuluh juta won, tidak ada pertanyaan yang diajukan. Apa sih di telepon itu ??

Dia bertanya-tanya hal yang sama dan memegang telepon ke lampu untuk melihat noda jari dan membukanya dalam satu kali percobaan.


Dalam mimpi, Jae-chan dan Hong-joo kebetulan bertemu satu sama lain di sebuah ruangan di mana seorang pria berbohong mati atau tidak sadar. Seseorang mengunci mereka dan kemudian api padam, dan mereka tidak punya tempat untuk pergi saat nyala api menelannya.

Seseorang terbangun dari mimpi itu, sama seperti Jae-chan menjelaskan kepada semua orang tentang sarapan bahwa Junior Cop Ajusshi juga bisa memimpikannya, jika teori Woo-Tak benar.

Anak laki-laki berbagi teori dengan Ibu dan Hong-joo, bahwa masing-masing memiliki mimpi tentang orang yang menyelamatkan mereka, karena rasa terima kasih dan keinginan untuk membalas budi.


Saya tidak percaya Anda hanya berbagi teori ini sekarang. Tapi Jae-chan benar-benar hanya mulai memberi kepercayaan teori Woo-tak begitu dia tahu bahwa Hong-joo adalah Chestnut yang telah menyelamatkannya 13 tahun yang lalu.

Seperti yang mereka duga, seorang pria bangun dan menuliskan rincian mimpinya di buku catatan, termasuk fakta bahwa Jae-chan dan Hong-joo akan mati. Tapi kalau itu benar, kenapa tidak Woo-tak memiliki mimpi yang sama? Aturan ini, man.

Hong-joo bertanya-tanya mengapa Junior Cop Ajusshi tidak datang untuk melihat mereka jika teori mereka benar, tapi Mom mengatakan bahwa dia mungkin tidak mau, karena tidak seperti mereka terhubung melalui acara yang menyenangkan.


Kedua anak laki-laki itu telah mengupas apel sepanjang waktu, dan ketika Hong-joo akhirnya bisa makan satu kali, Jae-chan memperhatikannya dengan saksama lalu benar-benar mengepalkan-pompa saat dia memilih apel berbentuk kelinci di atas tanah biasa Woo-tak. Kamu bodoh


Hong-joo mengatakan kepada mereka bahwa dia akan mengikuti jaksa penuntut dalam pekerjaan selama tiga hari berikutnya, dan dia berencana untuk tetap berpegang pada Jae-chan seperti permen karet. Sebuah montase dari pekerjaan Jae-chan membuat malu di dalam pikirannya dan dia menyerah, tidak ingin Hong-joo melihatnya seperti itu.

Dia mengatakan bahwa atasannya berjanji untuk menugaskannya ke jaksa penuntut paling kompeten, dan Woo-tak mengatakan itu pasti Jae-chan.


Cut ke: Hong-joo diperkenalkan ke Hee-min, sementara Jae-chan mengocok kakinya dengan sedih dan melotot pada kepala jaksa seperti anak anjing yang marah. Adorably, Jaksa Lee dan Jaksa Shin berada di sisi Jae-chan, dan bertanya-tanya mengapa atasannya mengabaikannya.


Tapi jaksa penuntut mengatakan itu karena dia peduli pada Jae-chan bahwa dia mencari dia, menunjukkan bahwa sebuah cerita yang mendalam hanya akan mengungkapkan betapa lambannya dia mengurangi tumpukan kasusnya yang belum terpecahkan dan menghancurkan citra positifnya. Ha, sobat miskin.

Hee-min, sementara itu, bertindak seperti sedang melakukan iklan sampo di kamera, membalik rambutnya secara berlebihan dan berjalan mondar-mandir di lorong seperti catwalk.


Tapi dia mengesankan di ruang interogasi, dan Hong-joo sangat kagum padanya bahwa Jaksa Penuntut Lee mencatat dari ruang observasi bahwa Jae-chan seharusnya menganggap dirinya beruntung karena Hee-min adalah seorang wanita, jika tidak Hong-joo akan jatuh untuknya sekarang Jae-chan sedih setuju.

Jaksa Lee menawarkan untuk membiarkan dia meminjam mobilnya untuk menghiburnya, dan kemudian meminta Jae-chan untuk menutup shift on-callnya malam ini sebagai gantinya. Dia dengan senang hati memberi tahu seseorang bahwa dia bebas berkencan malam ini dan kemudian melompat ke lorong. Siapa kamu berkencan


Jae-chan bergabung dengan timnya untuk makan siang dan dengan lemah berterima kasih kepada mereka berdua karena tetap berada di sampingnya saat dia sangat tidak kompeten. Kepala Choi membentaknya untuk menghentikannya, menangis karena dia tidak akan pergi, jadi dia bisa berhenti dengan pembicaraan lembek.


Jae-chan membawa kasus pembunuhan berantai IV dan mengatakan bahwa si pembunuh akan meninggalkannya dengan beberapa pertanyaan, namun Chief Choi mengatakan bahwa semua penjahat merasa bersalah, dan bersikeras bahwa itu adalah kasus terbuka dan tertutup. Jae-chan menerima jawabannya, tapi tidak terlihat yakin.


Si pencopet ajusshi pergi ke tempat yang telah ditentukan untuk melakukan pertukaran uang tebusan, dan seorang pemuda muncul untuk memberinya uang seperti yang dijanjikan. Hm, itu orang yang sama yang terlihat sangat mati dalam mimpi tadi ...

Tapi salah satu dari mereka telah diikuti oleh sebuah tim polisi, dan kedua Ajusshi dan Phone Dude melarikan diri dengan panik.

Woo-Tak berpikir kembali kepada rekannya untuk mengatakan bahwa radio-radio itu dibebankan saat dia tidak tahu, dan dia dengan ragu-ragu mulai mengangkatnya. Tapi mereka terganggu saat Telepon Dude berjalan melewati mereka, dikejar oleh seorang detektif.


Mereka mengejar mereka untuk membantu, dan detektif itu terengah-engah agar mereka mengejar yang abu-abu itu. Woo-tak memindai kerumunan di depannya, tapi kepanikan meningkat saat hampir semua orang memandangnya seperti kelabu. Oh, jadi dia lebih dari sekedar buta warna merah-hijau.


Dia membeku di tempat hanya mengamati kerumunan, tapi rekannya berpikir untuk memberitahu Woo-Tak untuk mencari celana kotak-kotak. Jadi dia tahu!


Woo-tak nol pada pola dan kemudian langsung masuk ke mode Terminator, membawa Telepon Dude turun dengan cepat. Tapi sebelum dia bisa ditangkap, Telepon Dude melempar teleponnya ke sungai. Serius, apa sih itu?


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/while-you-were-sleeping-episodes-25-26/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Baca link Sinopsis selengkapnya, Sinopsis While You Were Sleeping
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis While You Were Sleeping Episode 25

 
Back To Top