Sinopsis Temperature of Love Episode 34

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 16 November 2017

Sinopsis Temperature of Love Episode 34

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Temperature of Love Episode 34

Hyun-soo mengerjakan naskahnya sampai larut malam, sampai Joon-ha tertidur di meja. Dia beristirahat dan akhirnya berkeliaran ke kantor Jung-woo, terpikat oleh lampu yang ditinggalkannya. Dia melangkah ke balkon untuk menikmati pemandangan, dan hampir melompat keluar dari kulitnya saat Jung Woo bingung menemukannya di sana.

Dia membawa keluar beberapa kopi dan mengatakan Hyun-soo bahwa dia telah berada dalam sebuah pertemuan casting untuk drama-nya. Dia bertanya apakah dia lelah memecahkan masalah semua orang kecuali miliknya sendiri, tapi dia mengatakan bahwa dia sudah terbiasa dengan itu. Dia membandingkan hidupnya dengan lift, tempat yang lebih tinggi dia pergi, semakin banyak orang turun, beberapa bahkan terdorong olehnya, sampai dia satu-satunya yang tersisa di puncak.


Dia mendesah bahwa mencintai seseorang secara mendalam juga membuat Anda sangat sendirian, dan mereka berdua setuju bahwa mereka tidak menyukai perasaan itu. Jung-woo bertanya apakah drama nya masih memiliki akhir yang bahagia, tapi kali ini, Hyun-soo bilang dia tidak tahu.

Jung-sun menunggu di luar apartemen Hyun-soo agar dia pulang malam itu, tapi dia tidak pernah melakukannya.

Keesokan paginya, Jung-woo menemukan Hyun-soo tertidur di ruang konferensi, kepalanya di atas meja. Dia menutup kerai, dan dengan lembut menutupi mantelnya di atas bahunya. Dia melihat dia tidur untuk waktu yang lama, lalu menepuk pundaknya sebelum dia pergi.


Kemudian hari itu, sementara Hyun-soo sedang bekerja di rumah lagi, Jung-sun memanggilnya untuk menemuinya. Sudah lama sejak mereka saling bertemu, dan Jung-sun mengatakan bahwa dia ingin memberi tahu Hyun-soo tentang tawaran untuk menjadi koki kepala di restoran Hong Kong.

Dia mengatakan bahwa dia akan pergi selama enam bulan, dan dia mengambil kesempatan dan meminta Hyun-soo untuk pergi bersamanya. Dia menjelaskan bahwa mungkin, jika mereka bersama di tempat lain, mereka akan bisa kembali ke keadaan semula.

Tapi Hyun-soo mengatakan bahwa dia tidak yakin dia tahu apa artinya menjadi seperti dulu, dan dia meminta maaf. Jung-sun bilang tidak apa-apa, tapi ekspresinya menunjukkan kekecewaannya.


Pulang ke rumah, Hyun-soo menyirami tanaman kecil yang diberikan Jung-sun padanya, dan di balkonnya, dia menggali yang lain dan memasukkannya ke dalam pot. Won-joon menemukannya dan mengatakan dia terlihat kesepian, dan dia bertanya apakah ini benar-benar berakhir dengan Hyun-soo. Jung-sun tidak menjawab, malah meminta Won-joon untuk minum bersamanya malam ini.

Keesokan harinya, Hong-ah turun oleh tempat Hyun-soo, mengatakan kepada Kyung bahwa dia datang untuk mendapatkan dirinya dipecat atas seberapa baik Hyun-soo lakukan. Kyung berpendapat bahwa Hyun-soo tidak melakukannya dengan baik sama sekali, karena dia dan Jung-sun bubar. Ini berita ke Hong-ah.


Jung-sun terbangun mendengar suara bel pintu, dan ibunya menggeliat saat melihat semua botol alkohol kosong yang dikotori di sekitar apartemennya. Dari pengalamannya sendiri, dia menduga bahwa Jung-sun terdampar, jadi dia mengatakan kepadanya untuk tidak berpegangan pada orang-orang yang pergi, dan untuk beristirahat.

Dia pergi menemui Hyun-soo untuk mendapatkan jawaban, dengan tepat menebak bahwa itu adalah Hyun-soo yang melakukan pemutusan hubungan kerja, karena Jung-sun tidak akan pernah putus dengannya. Ibunya menganggap itu karena dia karena dia cacat Jung-sun terbesar, tapi Hyun-soo mengatakan bahwa dia tidak memikirkannya seperti itu. Dia mengatakan bahwa apa yang membuat mereka gagal bukanlah cacat.


Ibu Jung-sun bertanya apakah ini berarti dia tidak akan melihat Hyun-soo lagi, tapi Hyun-soo mengatakan bahwa mereka masih bisa bertemu. Ibu mengatakan kepadanya bahwa Jung-sun pindah ke Hong Kong minggu depan, dan dia memperingatkan Hyun-soo bahwa dia mungkin berubah pikiran karena ingin bersamanya saat berada di tempat baru. Hyun-soo mengakui bahwa hal itu mengganggu dia untuk mendengarnya, dan Ibu senang, tidak ingin dia merasa terlalu nyaman setelah membiarkan anaknya pergi.

Hong-ah bertemu dengan Jung-woo untuk memberitahunya bahwa dia tidak akan mundur ke pesawat drama-nya. Dia mengejutkannya dengan menyetujui dia, mengatakan bahwa dia memiliki alasan bagus untuk mengompresnya. Selain itu, dia berpikir bahwa karena drama Hong-ah dan Hyun-soo sangat berbeda, dan salah satunya ada di jaringan kabel, maka seharusnya tidak menjadi masalah jika mereka terbang pada saat bersamaan.


Hong-ah senang mendengarnya, meski dia berkicau bahwa dia tidak akan berterima kasih padanya, karena itulah yang pantas dia dapatkan. Dia tidak terlalu senang karena Direktur Min sedang menghubungi aktor yang melewati puncak drama mereka, tapi dia tidak membantah saat Jung-woo mengatakan kepadanya bahwa mereka masih aktor hebat yang akan beruntung berada di acaranya.

Sebelum dia pergi, dia mengatakan pada Jung-woo bahwa Hyun-soo dan Jung-sun putus. Dia mengatakan bahwa ini adalah kesempatannya, tapi dia menyindir bahwa dia tidak merampok rumah kosong.

Selama sesi kerja lainnya, Joon-ha minum air kemasan terakhir, dan Hyun-soo pergi untuk membeli lebih banyak. Dia menemukan sopir Jung Woo di pintu yang mengantarkan makanan untuk mereka, jadi dia pergi keluar untuk mengajak Jung Woo makan bersama mereka. Dia mengikuti perjalanan belanjanya, membuatnya merasa ngeri lagi pada tipuan kekanak-kanakannya saat dia kebanyakan mengeluarkan permen.


Saat mereka berjalan kembali, Jung-woo mencoba mengambil tas Hyun-soo, dan akhirnya mereka menjatuhkannya. Tidak seperti saat hal yang sama terjadi pada Jung-sun dan dia membentaknya, naluri pertama Jung-woo adalah bertanya kepada Hyun-soo apakah dia baik-baik saja. Dia tersentuh saat menyerahkan tasnya untuk dibawa, lalu tertawa bahwa akhirnya dia memberinya tas paling ringan tapi mereka sudah berada di pintunya.

Mereka masuk ke dalam, terlihat lebih nyaman satu sama lain daripada yang mereka miliki dalam waktu lama. Tapi mereka tidak memperhatikan Jung-sun memperhatikan mereka dari taman. Suara Hyun-soo berdering di benaknya mengatakan bahwa menangis sendiri berarti dia tidak membiarkannya masuk ke dalam hidupnya, dan Jung-sun tidak bisa menghentikan air matanya.

Di pagi hari, Jung-woo tiba di tempat kerja untuk belajar bahwa Jung-sun menjadwalkan pertemuan singkat dengannya. Jung-sun memberikan kembali surat pembatalan kontrak dan mengatakan bahwa dia menolak tawaran tersebut, yang berniat memenuhi kontrak tiga tahunnya.


Dia mengatakan Jung-woo untuk bertindak seperti agen yang tepat dan menangani permintaan yang dia dapatkan untuk wawancara, meskipun dia juga mengatakan bahwa Jung-woo tidak akan mendapatkan komisi dari pekerjaannya di Hong Kong, karena Jung-sun menangani semua itu. mengatur dirinya sendiri. Jung-woo hanya menyebutkan drama Hyun-soo, dan bagaimana ia akan terbang lebih cepat dari yang mereka harapkan. Jung-sun menawarkan selamat dan selamat.

Dia kembali ke Good Soup untuk menemukan timnya melempar dia pesta yang mengejutkan. Ketika tiba waktunya untuk pergi, dia memberi pelukan besar kepada Won Joon sebelum meninggalkan Good Soup di tangannya selama enam bulan berikutnya.


Hyun-soo berpikir banyak tentang tawaran Jung-sun untuk pergi ke Hong Kong bersamanya, tapi dia tidak pernah putus dan menghubunginya. Suatu hari dia menulis sebuah adegan untuk drama yang mengingatkannya pada penyesalannya karena tidak menjawab panggilan Jung-sun sebelum pergi ke Paris, dan bagaimana dia menangis kepada Jung-woo tentang betapa dia merindukannya.

Joon-ha berpikir adegan itu terlalu kejam terhadap pria yang baru saja mengakuinya, tapi Kyung berpendapat bahwa itu hanya karena sang pahlawan sangat mencintai sang pahlawan yang hilang. Hyun-soo ingat betapa putus asa yang dia rasakan karena tahu bahwa dia kehilangan Jung-sun karena dia tidak menjawab teleponnya, dan betapa dia mencintainya dan bagaimana mereka saling menunggu selama lima tahun, karena cinta yang dia anggap sekali- dalam seumur hidup.

Menangkapnya bahwa dia memintanya untuk pergi ke Hong Kong bersamanya, meskipun dia sangat terluka oleh penolakannya saat dia memintanya untuk pergi ke Paris. Dia tiba-tiba melompat dan berlari keluar rumah, merobek mobilnya.


Jung-sun ada di halte bus, dalam perjalanan ke bandara. Tapi saat bus berhenti, dia masih duduk di sana, menatap sepatu lari yang Hyun-soo berikan padanya. Dia ingat bagaimana dia mengatakan bahwa meskipun orang-orang takut memberi seseorang sepatu karena takut orang tersebut akan lari dari mereka, dia membelinya sehingga dia bisa menggunakannya untuk mencalonkan diri kepadanya.

Dia berdiri dan mulai berlari, berpikir, "Bersama kami, aku terlalu cepat untuk Hyun-soo, atau Hyun-soo terlalu cepat untukku. Jika kita tidak ingin waktu untuk mengalahkan kita, yang bisa kita lakukan hanyalah terus jatuh cinta. "

Saat Hyun-soo menyetir, dia menangis saat memikirkan dirinya sendiri, "Saya tidak tahu jam berapa dia pergi. Aku ingin menghampirinya, bahkan kalau memang seperti ini. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/temperature-of-love-episodes-33-34/
Di Tulis Ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Temperature of Love Episode 34

 
Back To Top