Sinopsis Revolutionary Love Episode 5

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 04 November 2017

Sinopsis Revolutionary Love Episode 5

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Revolutionary Love Episode 5
Source img : tvN
Baek Joon (Kang So Ra) meninju Byun Hyuk (Choi Si Won) dan rave bahwa ia tidak berubah dan brengsek. Dia menyatakan bahwa dia tidak pernah ingin bertemu dengannya lagi. Dia memberinya $ 7 juta dan pergi dengan air mata mengalir di pipinya. Saat ibunya memanggil Baek Joon mengamuk padanya karena menerima uang dari orang asing virtual.


Ibunya mengatakan bahwa dia telah melihat pria itu selama bertahun-tahun. Cahaya terus berlanjut dan Baek Joon menyadari bahwa Je Hoon memberi ibunya uang TIDAK Hyuk. Ketika ibunya menunjukkan bahwa Je Hoon menyukainya, Baek Joon tercengang. Sementara Hyuk meminta Je Hoon jika dia memberi ibu Baek Joon uang itu.


Baek Joon kembali ke apartemen Je Hoon dan sengaja mendengar Kwon Je Hoon (Gong Myung) mengakui bahwa dia memberi ibu Baek Joon uang itu. Baek Joon tidak bisa mempercayainya. Hyuk muncul curiga terhadap jawaban tepuk tangan Je Hoon yang ingin dia bantu tapi kemudian tersenyum senang bahwa Je Hoon mendengarkan permintaan Hyuk atas nama Baek Joon.

Dia berterima kasih pada Je Hoon karena telah membantu. Hyuk berjanji untuk membayar Je Hoon kembali. Je Hoon mencemooh itu tidak akan terjadi dalam waktu dekat karena keluarganya tidak akan mempermalukan ayahnya dengan membantunya. Hyuk membanggakan dia akan segera membayar Je Hoon. Je Hoon menetapkan tenggat waktu.

Membayar dia kembali dalam 1 bulan atau menderita bunga. Baek Joon tidak bisa mempercayainya. Hyuk tidak bisa mempercayainya. Baek Joon menendang pintu dan naik ke lantai atas. Je Hoon berkata pada Hyuk bahwa ia juga berhutang setengah biaya hidup. Hyuk tidak percaya. Je Hoon tegas. Hyuk membanggakan dia akan segera membayar Je Hoon. Je Hoon menetapkan tenggat waktu. Membayar dia kembali dalam 1 bulan atau menderita bunga.

Baek Joon tidak bisa mempercayainya. Hyuk tidak bisa mempercayainya. Baek Joon menendang pintu dan naik ke lantai atas. Je Hoon berkata pada Hyuk bahwa ia juga berhutang setengah biaya hidup. Hyuk tidak percaya. Je Hoon tegas. Hyuk membanggakan dia akan segera membayar Je Hoon. Je Hoon menetapkan tenggat waktu. Membayar dia kembali dalam 1 bulan atau menderita bunga. Baek Joon tidak bisa mempercayainya. Hyuk tidak bisa mempercayainya. Baek Joon menendang pintu dan naik ke lantai atas. Je Hoon berkata pada Hyuk bahwa ia juga berhutang setengah biaya hidup. Hyuk tidak percaya. Je Hoon tegas.

Di dalam apartemennya Baek Joon secara keliru percaya permintaan Je Hoon atas minat Hyuk berarti dia tidak memberikan uang itu kepada ibunya karena pertimbangannya.

Je Hoon tidak percaya bahwa pemberiannya pada ibu Baek Joon ternyata bisa menjauhkannya darinya.

Hyuk ingat saudaranya memperingatkan dia untuk tumbuh sebelum dia bisa secara efektif memohon keringanan hukuman dengan ayah mereka. Hyuk menatap Baek Joon $ 7M yang diberikan kepadanya. Dia menyadari bahwa dia menghabiskan uang tanpa berpikir sebelumnya.

Baek Joon bertanya-tanya berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membangun kembali rekening banknya.




Keesokan harinya Hyuk melihat Baek Joon pergi untuk pekerjaan paruh waktu pertamanya jam 4:30 pagi. Sedikit dia tahu Hyuk mengikutinya dan tidak bisa tidak melihat betapa lelahnya dia. Hyuk memperhatikan bahwa banyak orang di dalam bus pergi ke pekerjaan. Baek Joon tiba di sebuah tempat di mana pekerja harian berharap bisa dipetik.

Dia tidak mengerti apa yang sedang terjadi. Dia mengikuti Baek Joon dan mencoba menghentikannya dari pekerjaan sehari-hari saat dia salah mengira dia menjual dirinya sendiri. Baek Joon mendorongnya dan masuk ke dalam van. Hyuk berikut dan menyatakan dia akan mengikutinya hari ini. Trio pekerja konstruksi yang dipecat memberitahu Baek Joon untuk memberi Hyuk kesempatan. Hyuk murmur dia harus mencari uang. Trio itu sangat mengasihani dia karena ketidaksenangan Baek Joon. Tentu saja, bangunan tempat mereka bekerja adalah perusahaan ayahnya. Mereka semua menatap bangunan itu kaget.

Je Hoon memulai pekerjaan barunya (kesopanan kakak Hyuk). Dia ingat bahwa saudara Hyuk ingin dia memata-matai manajer saat ini. Dia memperkenalkan dirinya pada manajer. Dia tidak bisa tidak mendengar bisikan bahwa dia bergabung dengan tim melalui koneksi tidak pantas.

Hyuk tidak seru dengan seragam pembersih. Dia mungkin akan dikenali. Baek Joon bertaruh bahwa tidak ada yang akan mengenalinya dalam seragam itu. Saat mereka melangkah ke kantor manajer dia terkesan bahwa seorang pemuda seperti Hyuk sedang melakukan pekerjaan itu. Hyuk terkejut bahwa dia tidak dikenali. Manajer memberi mereka daftar ekstensif untuk dilakukan. Baek Joon tersinggung pada bahasanya dan meminta agar dia berbicara kepada mereka dengan hormat. Hyuk tidak percaya bahwa dia tidak dikenali.



Hyuk terkejut berulang kali saat tidak ada yang mengenalnya dalam seragam pembersih. Dia merasa seperti berada di alam semesta alternatif. Baek Joon mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang melihat wajah bersih dan hanya melihat mereka sebagai sumber daya. Dia ingat bagaimana dia dengan angkuh melangkah ke dalam gedung dan tidak pernah melihat pekerja yang menundanya. Dia membeli petunjuk bahwa dia juga mendiskriminasi mereka yang berada dalam posisi yang berbeda dari dia.

Sementara Je Hoon juga menderita diskriminasi karena rekan kerja barunya mengabaikannya.

Baek Joon terkejut saat manajer baru Je Hoon mengenalinya. Dia bertanya kapan dia mulai membersihkannya. Dia meremehkan bahwa dia baik-baik saja. Dia mengaku harus kembali bekerja. Manajer melihat dia berjalan pergi.

Flashback ... manajer menangis di peringatan ayah Baek Joon meratapi bahwa dia tidak bisa melindunginya.

Baek Joon dengan cepat makan siang sambil berusaha menahan air mata.


Hyuk menenggak toilet pertamanya. Ini meluap. Dia mencari Baek Joon di toilet wanita. Dia bersembunyi di kios untuk menghindari terdeteksi. Ketika Baek Joon keluar dari kios, wanita-wanita itu berkik bahwa dia tenggelam lebih rendah sekarang karena dia membersihkan toilet. Hyuk merasa tidak enak untuknya. Dia mulai saat Baek Joon membuka pintu kios.

Hyuk menjelaskan bahwa ia membutuhkan bantuannya. Baek Joon menawarkan untuk memperbaiki toilet dengan harga tertentu. Hyuk setuju. Baek Joon mengerjakan sihirnya dan membuka toiletnya. Dia melangkah menjauh dengan senang. Hyuk tidak yakin itu adalah bakat yang bisa dibanggakan. Tim mengumpulkan pada akhir hari dan tertawa bahwa itu tidak seburuk yang mereka harapkan.

Di bus pulang, Hyuk melihat Baek Joon tidur. Dia mengkhawatirkannya. Dia tidak yakin dia percaya kata-katanya yang kuat bahwa dia bangga dengan apapun yang dia lakukan untuk mencari nafkah. Hyuk mendesah dan melihat bahwa Baek Joon berjuang.

Ha Yeon Hee (Kim Ye Won) dan Baek Joon makan malam bersama. Yeon Hee yakin Hyuk setuju untuk membersihkan bangunan ayahnya karena dia menyukai Baek Joon. Tidak mempercayai temannya, Baek Joon menganggapnya tidak benar. Yeon Hee yakin bahwa Hyuk terjebak padanya. Yeon Hee dengan santai bertanya tentang Je Hoon. Baek Joon memberitahunya tentang pekerjaan baru Je Hoon. Yeon Hee merenung bahwa Je Hoon adalah orang yang perlu sukses.

Je Hoon bekerja di rumah. Hyuk bertanya bagaimana cara mendapatkan tiket makan di kafetaria perusahaan. Je Hoon tidak senang melihat Hyuk mengenakan bajunya. Hyuk menyarankan agar dia tidak menggunakan toilet rewel. Je Hoon tidak mengerti.



Keesokan harinya Hyuk mencoba memahami bagaimana cara membeli tiket makan dari mesin. Seorang karyawan menunjukkan kepadanya bahwa itu bukan berbasis uang tunai, tapi berbasis lencana. Dia mengeluh kepada trio tersebut. Mereka menjelaskan sebagai pekerja paruh waktu mereka tidak memiliki manfaat yang sama dengan pekerja purna waktu. Dia mendapat ide untuk menggunakan lencana Je Hoon.

Tapi ketika dia mengambil lencana karyawan Je Hoon, Je Hoon menuntut untuk mengetahui apa yang dia lakukan dan merenggutnya kembali. Hyuk memutuskan untuk mengambil yang buruk sementara Je Hoon tidur. Ketika Je Hoon berpakaian dia memperhatikan Hyuk (masih tidur memiliki pakaian dan lencananya). Dia melempar baju ke Hyuk tidur dan pergi dengan lencananya. Di luar pintu apartemen, Baek Joon bertanya di mana Hyuk berada. Dia mengatakan kepadanya tentang pekerjaan pembersihan. Je Hoon merasa jengkel karena kerja fisik yang dimiliki Baek Joon. Ia menawarkan untuk mencari pekerjaan yang lebih baik.

Dia menolak tawaran itu. Dia berterima kasih pada Je Hoon atas uang yang dia berikan pada ibunya meskipun dia mengira dia melakukannya karena Hyuk mengajukan permintaan itu. Dia lebih jauh salah paham Je Hoon percaya bahwa dia membantu Hyuk karena suatu hari, Hyuk mungkin hebat di perusahaan itu. Dia menggedor pintu dan memanggil Hyuk.

Kakak Hyuk mengakui bahwa Hyuk meminta uang sementara keluarga makan sarapan bersama. Ibu Hyuk meminta suaminya untuk membantu anaknya yang lebih muda. Kakak Hyuk mengatakan bahwa Hyuk terpikat dengan seorang gadis. Itu menarik perhatian ibunya. Kakak Hyuk mengatakan bahwa Hyuk butuh waktu untuk tumbuh dewasa.

Ketika Hyuk mulai bekerja, dia menyadari bahwa Je Hoon membawa lencananya kembali. Dia tercengang saat diminta membersihkan setumpuk kertas robek. Dia tidak senang, tapi dia mengantonginya. Saat dia melaporkan tugas selesai, pemohon tidak mengakui usahanya. Hyuk membiarkan dia tahu bahwa setiap orang harus mengakui usaha mereka tidak peduli pekerjaan apa yang mereka lakukan. Ketika dia meminta maaf atas sikapnya, Hyuk bertanya apakah dia akan menggunakan lencananya untuk memberinya tiket makan.



Tiket makan mengesankan Baek Joon meskipun dia memperhatikan pekerja lain yang menatap mereka saat mereka makan. Hyuk tersenyum bahwa ia akhirnya melakukan sesuatu dengan benar dan membuat Baek Joon bahagia. Dia menggali tapi terganggu saat manajer pembersih menyatakan bahwa mereka tidak bisa makan di kafetaria perusahaan. Dia menyatakan karyawan lain mengeluhkan mereka makan di kafetaria. Sekarang Baek Joon kesal. Dia tidak percaya keluhan diajukan terhadap mereka.

Ayah Hyuk memasuki kafetaria selama pertengkaran. Hyuk membuat titik bahwa mereka memiliki hak untuk berada di sana. Saat ayah Hyuk melangkah ke arah mereka, Hyuk tidak bisa mempercayainya. Ayahnya menatap tak percaya. Hyuk meraih tangan Baek Joon dan mereka berlari. Ayah Hyuk memerintahkan anak buahnya untuk mengejar. Saat mereka bersembunyi, Hyuk menyarankan agar mereka berpisah untuk meningkatkan peluang mereka untuk melarikan diri.



Kakak dan ibu Hyuk tidak percaya saat mendengar bahwa Hyuk sedang membersihkannya di perusahaan. Ayah Hyuk mengatakan bahwa Hyuk mempermalukannya. Dia akhirnya terjebak di toilet tanpa gulungan kertas toilet. Hyuk mendorong gulungan di bawah kios dan menariknya kembali meminta agar ayahnya mendengarkannya. Hyuk mengingatkan ayahnya bahwa dia disuruh hidup seperti dia bukan anaknya. Ayahnya bertanya apakah Hyuk serius membersihkan di perusahaannya. Hyuk membenarkannya. Saat ia menawarkan gulungan itu kepada ayahnya, Hyuk menariknya pergi dan meminta satu bantuan lagi ... biarkan pekerja paruh waktu makan di kafetaria. Terjebak di mangkuk tanpa roti gulung, ayahnya setuju.



Keesokan harinya semua pekerja paruh waktu lima Hyuk tinggi untuk keterampilan bernegosiasi. Baek Joon tersenyum pada Hyuk saat dia memberinya tiket. Hyuk balok pada keberhasilannya. Dia membanggakan bahwa dia bisa menggunakan koneksi untuk membantu orang lain. Dia berjanji untuk membantu Baek Joon kapan pun dia bisa. Dia menatapnya dan mengingat deklarasi Yeon Hee bahwa Hyuk menyukainya. Dia bertanya-tanya apakah Hyuk menyukainya.

Dia merenungkan maksud Hyuk. Dia tersenyum mengingat bagaimana dia mengamankan makanan untuk pekerja paruh waktu. Dia membisikkan rasa bangga pada tindakannya.

Kakak Hyuk tidak percaya ayahnya membiarkan Hyuk membersihkan bangunan. Dia mengingatkan ayahnya bahwa kasus Hyuk masih tertunda penuntutan. Tapi ayah Hyuk tidak mendengarkan. Sebaliknya dia terkekeh bagaimana Hyuk bernegosiasi dengan dia dengan gulungan kertas toilet. Dia menyombongkan diri pada kakak Hyuk atas negosiasi Hyuk. Dia menatap tak percaya saat ayahnya mengambil selfie dengan gulungan kertas toilet.



Kakak Hyuk menuntut untuk mengetahui apakah Je Hoon mengetahui pekerjaan Hyuk. Je Hoon membantahnya. Kakak Hyuk menuntut agar Je Hoon mendapat Hyuk dipecat. Je Hoon menyarankan agar adik Hyuk menjaga Hyuk bekerja di perusahaan itu, jadi dia bisa mengawasinya. Kakak Hyuk menyadari bahwa membuat musuh Anda menutupnya dengan strategi yang baik. Dia setuju dan memperingatkan Je Hoon untuk menonton Hyuk dan tidak dibutakan lagi. Je Hoon setuju.

Ketika Je Hoon meninggalkan kantor adik Hyuk, dia manajer baru memata-matainya. Je Hoon melihat dia dan menyadari hubungannya dengan kakak Hyuk bukan rahasia lagi.



Hyuk dan Baek Joon berjalan pulang setelah seharian bekerja keras. Baek Joon menawarkan untuk berbagi soju dengan Hyuk. Dia sangat senang. Ketika Baek Joon bertanya mengapa Hyuk melakukan ini, dia langsung, dia bekerja dengannya untuk menemaninya. Baek Joon berterima kasih padanya karena telah menegosiasikan persetujuan karyawan part-time untuk makan di kafetaria. Hyuk mengakui itu adalah pertama kalinya dia mendekati ayahnya dengan percaya diri. Hyuk mengaku bersamanya adalah positif. Baek Joon bertanya apakah dia menyukainya.

Hyuk mengakui dia menyukainya. Baek Joon memperingatkannya untuk tidak menyukainya. Dia mengklaim bahwa dia terlalu sibuk mencari uang untuk bersenang-senang. Hyuk tidak membebaskan. Dia menatap mata Baek Joon dan mengaku serius mencintainya.



Je Hoon tiba dan duduk di meja di belakang mereka. Baek Joon mencemooh bahwa Je Hoon mengabaikannya. Hyuk berbagi julukan memalukan Je Hoon dari hari sekolah. Baek Joon tertawa dan memanggil Je Hoon untuk itu karena pekerjaan barunya yang seharusnya dia lakukan oleh soju. Hyuk menyombongkan diri bahwa dia adalah seorang ahli dalam toilet tanpa izin. Je Hoon makan dan mengabaikannya. Saat Je Hoon berjalan pulang dengan bernyanyi Baek Joon dan Hyuk, dia tidak bisa mempercayai situasi dimana dia berada.

Ketika Baek Joon melihat cahaya di sebuah apartemen yang sebelumnya kosong, dia merenungkan pria tampan akan menjadi tambahan menyambut kompleks apartemen Je Hoon menganggap wanita tampan akan disambut baik karena penyewa wanita saat ini tangguh. Hyuk menertawakan karakterisasi itu.

Di dalam apartemen baru kita melihat seorang pria menggantungkan gambar. Siapa ini?

Di dalam apartemen Je Hoon, Hyuk terkekeh saat ia mengingat bahwa Baek Joon memanggilnya dengan namanya. Dia berbagi ini dengan Je Hoon. Hyuk merenung bahwa Baek Joon melihatnya secara positif. Je Hoon ingat ayah Hyuk mengatakan kepadanya bahwa Hyuk lari dari kafetaria berpegangan tangan dengan seorang wanita. Ayah Hyuk memerintahkan Je Hoon untuk mencari tahu siapa wanita itu dan bagaimana keterlibatannya dengan Hyuk. Desis Je Hoon.

Baek Joon memikirkan deklarasi Hyuk. Dia mencoba untuk tidur tapi tidak bisa membuat Hyuk keluar dari pikirannya.



Hyuk tersenyum dan merindukan Baek Joon.

Je Hoon tidak bisa mempercayai situasinya.

Baek Joon tidak percaya dia tidak bisa mengeluarkan Hyuk dari kepalanya.


Sumber :
https://kjtamusings.wordpress.com/2017/10/29/revolutionary-love-episode-5-recap/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Revolutionary Love Episode 5

 
Back To Top