Sinopsis Nothing to Lose Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 26 November 2017

Sinopsis Nothing to Lose Episode 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Nothing to Lose Episode 2

Sinopsis Judge vs. Judge Episode 2 Di luar kantor kepala pengadilan, Jung-joo ketakutan masuk. Mengumpulkan keberaniannya, dia menyatukan bahunya dan ... berjalan langsung ke pintu yang dibuka oleh Eui-hyun dari dalam. Dia membungkuk, memegang keningnya dan Eui-hyun bertanya apakah dia baik-baik saja. Jung-joo mengatakan bahwa tentu saja dia tidak baik-baik saja dan sepertinya siap untuk memulai pidato ketika dia berdiri dan melihat wajah Eui-hyun.
Mereka saling berpelukan untuk sesaat dan kemudian dia memaafkan dirinya sendiri. Mengakui dia, Eui-hyun mengulurkan tangan untuk menghentikannya dan mengenalkan dirinya. Dia mulai mengatakan sesuatu yang lain tapi Jung-joo memotongnya dengan kasar. Dia menyelinap melewatinya dan masuk ke kantor kepala pengadilan, membiarkan Eui-hyun bingung.


Di dalam, Jung-joo meminta maaf atas tindakannya dan Chief Seo dengan samar menjawab, "Bergantung pada situasinya, masalah itu bisa menutupi masalah yang lebih besar." Jung-joo tidak mengerti dan dia hanya mengatakan bahwa mempermalukan pengadilan sekali lebih dari cukup . Lonceng pengadilan utama karena dia meliput pemeriksaan Jang Soon-bok, dan memintanya untuk melakukan yang terbaik.

Setelah itu, Jung-joo mendapat soda dari mesin penjual otomatis outdoor dan bertanya-tanya apakah perilaku aneh mereka adalah karena mereka mengetahui tentang file kasusnya yang hilang. Dia mendongak saat Han-joon memanggil, menunjukinya sebagai "Judge Dog." Tertawa, dia menyarankan bahwa karena dia adalah anjing gila dari jaksa dan dia sama untuk hakim, mereka mungkin juga menjadi Pasangan Anjing dunia hukum. Sebenarnya, ia main-main bertanya-tanya mengapa mereka tidak menikah saja.


Jung-joo memperingatkannya untuk berhenti menggoda dan Han-joon mengatakan bahwa dia hanya khawatir ... setelah semua, siapa lagi yang akan menikahinya? Dia menyalak bahwa jika tidak ada yang akan menikahinya, dia hanya akan menikahi mereka . Scooting lebih dekat dan melingkarkan lengan di bahunya, Han-joon menjelaskan bahwa dia mengatakan bahwa dia harus menikahi dia dan berjanji untuk membiarkan dia menjalani kehidupan yang mewah.

Melepaskan lengannya dari bahunya, Jung-joo mengatakan bahwa dia perlu turun ke kantor polisi karena dompetnya dicuri. Chuckling, Han-joon bertanya apakah sepatunya tidak hilang juga dan Jung-joo bertanya bagaimana dia tahu.


Begitulah cara mereka berakhir di kantor Eui-hyun dan Jung-joo dengan penuh semangat mencium berkas kasus yang dipulihkannya. Sambil tersenyum, Han-joon bergumam bahwa dia berharap dia adalah file kasus itu, tapi Jung-joo mengabaikannya dan bertanya pada Eui-hyun apa yang terjadi. Dia dengan singkat menjawab bahwa dia bisa bertanya kepada polisi kapan mereka menelepon tapi dia bertanya-tanya mengapa dia tidak bisa memberi tahu dirinya sendiri.

Iritasi, Eui-hyun mengingatkannya bahwa dia mencoba dan dia memberitahunya, "Tidak, terima kasih." Dia mulai melakukan demonstrasi tapi kemudian mengingat kejadian mereka di awal saat dia menyela dia. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak mengkhawatirkannya, dan mendesaknya untuk lebih berhati-hati dengan file-nya ... dan jangan melepas jubahnya di pengadilan lagi.


Jung-joo bersiul dan berkata, "Jika saya melepaskan jubah saya di istana lagi, saya adalah wanita Anda." Eui-hyun tercengang oleh sikap kurang ajarnya dan dia menjelaskan bahwa dia berarti dia akan menghapusnya di atas mayatnya. . Melihat ke bawah pada surat-suratnya, Eui-hyun mengatakan dia sibuk dan meminta mereka untuk pergi.

Sebelum pergi, Jung-joo mengungkapkan bahwa dia sangat berterima kasih padanya karena menemukan file-nya, tapi dia juga salah karena "Tidak, terima kasih" karena dia memukulnya dengan pintu. Mendorong poni ke atas, dia membungkuk dan menunjukkan benjolan di keningnya. Eui-hyun juga bersandar di ... dan memutar kepalanya ke samping untuk menunjukkan permen karet di rambutnya. Jung-joo bingung sampai Han-joon menyalip sepatunya yang hilang (dengan permen karet di bagian bawah) di depan wajahnya.


Han-joon mengantar Jung-joo keluar saat Eui-hyun menerima telepon. Dia berbalik ketika dia mendengar dia menyebutkan Jang Soon-bok tapi Han-joon menariknya pergi.

Anak laki-laki Jang Soon-bok menangis di depan kamarnya di rumah sakit dan seorang pria melapor kepada Eui-hyun bahwa dokter tersebut mengatakan bahwa dia bisa segera bangun tapi masih terlalu dini untuk mengatakannya. Untuk saat ini, mereka hanya akan menjaga dia di bawah pengamatan.

Eui-hyun berpikir kembali ke pagi hari saat dia ditunjukkan video omelan Jung-joo di kantor kepala pengadilan. Chief Seo telah mencatat bahwa jika video tersebut berjalan lancar, usaha bunuh diri Jang Soon-bok dapat dengan mudah dikuburkan. Memperhatikan bahwa publik akan menemukan ledakan hakim lebih menarik daripada terdakwa, Chief Seo menyarankan agar mereka mengorbankan Jung-joo untuk menutupi kejadian lainnya.


Malam itu, Jung-joo menggulirkan komentar di internet dan bertanya-tanya mengapa dia satu-satunya yang dikritik saat terdakwa Kim merayap total. Dia menjawab sebuah panggilan dari kantor polisi dan mengetahui bahwa Eui-hyun adalah selebriti. Mencari namanya di internet, dia menemukan sebuah laporan berita bahwa dia telah melakukan intervensi pada sebuah penembakan di Harvard Law School.

Laporan yang sama diputar di rumah Eui-hyun saat dia tiba di rumah untuk menemukan ayahnya yang mengamatinya. Ayah bertanya apakah Eui-hyun ingin minum bersamanya dan dia tersenyum. Duduk di samping Ayah, Eui-hyun mengatakan kepadanya bahwa dia akan menunda sejak hari ini menjadi hari yang sulit.


Dia mulai menceritakan pada Dad tentang kejadian di pengadilan tapi Ayah menyukai nama Jang Soon-bok, mengungkapkan bahwa dia telah menilai pengadilan pertamanya. Dia mengungkapkan bahwa korban, suaminya, telah mengelola pondok anggota Majelis Do Jin-myung (ayah Han-joon). Ayah terkejut mengetahui bahwa Jang Soon-bok telah mengajukan permohonan untuk diulang kembali.

Keesokan harinya, Jung-joo gelisah di depan kantor Eui-hyun saat dia berdebat apakah akan mengetuk atau tidak. Sambil merasa dirinya terlalu gugup, dia membungkuk untuk mendengarkan lubang kunci dan terkejut saat Eui-hyun muncul di belakangnya untuk bertanya apa yang sedang dia lakukan. Dia menangis bahwa dia takut padanya dan dia bertanya-tanya apakah menyalahkan orang lain adalah hobinya. Hee.


Jung-joo menjelaskan bahwa dia tidak bermaksud untuk mengucapkannya dan mengucapkan terima kasih dan permintaan maaf yang tulus. Gerakan Eui-hyun baginya untuk bergerak ke samping sehingga dia bisa masuk ke kantornya tapi saat dia bergerak untuk mengikuti, dia menutup pintu di wajahnya. Tidak terpengaruh, Jung-joo masuk juga. Dia mulai mengatakan bahwa dia belum selesai berbicara tapi secara tidak sengaja terjebak oleh ritual penyandian jubah Eui-hyun.

Hasil perjuangan selanjutnya dengan Jung-joo mengenakan jubah Eui-hyun dan dia menolak metode anehnya, bertanya-tanya apakah dia mencoba untuk menyerangnya. Menghapus sehelai rambut dari wajahnya, Eui-hyun menunjukkan bahwa dia yang memakai nya jubah. Menjanjikan untuk tidak menyerangnya, dia memintanya untuk mengembalikan jubahnya dan dia gagap bahwa tidak seperti dia ingin memakainya.


Han-joon menarik ke gedung pengadilan di sepeda motornya dan memanggil Jung-joo (disimpan di teleponnya sebagai "Judge Dog" dengan hati). Ketika telepon langsung ke voicemail, Han-joon bergumam bahwa teleponnya hanya mesin penjawab telepon.

Memeriksa untuk memastikan jarak jauh Jung-joo jauh, Eui-hyun melakukan ritual jubahnya lagi dan bertanya apa yang ingin dia bicarakan. Dia bertanya kepadanya tentang kejadian kemarin dengan Jang Soon-bok, menjelaskan bahwa dia bertanggung jawab untuk menulis keputusan untuk pemeriksaan ulang. Eui-hyun menjawab bahwa dia masih pingsan dan di bawah pengamatan.

Jung-joo mengatakan bahwa Han-joon mengatakan kepadanya bahwa Eui-hyun merekam beberapa percobaan dan meminta untuk melihatnya. Eui-hyun menjawab bahwa itu sudah dihapus dan bergerak untuk pergi tapi Jung-joo menghalanginya. Dia bertanya mengapa dia repot-repot merekam apapun jika dia akan segera menghapusnya tapi Eui-hyun menjelaskan bahwa itu adalah perintah dari yang lebih tinggi.


Jung-joo bertanya apakah itu kepala hakim atau Chief Seo yang memberi perintah. Mengejar Eui-hyun keluar ke lorong, dia mengatakan bahwa hakim utama secara pribadi memintanya untuk melakukannya dengan baik dengan kasus Jang Soon-bok sehingga tidak masuk akal jika dia menghapus rekamannya. Eui-hyun hanya menjawab bahwa jika dia memiliki pertanyaan, untuk meminta keadilan kepala sendiri.

Dia bertanya bagaimana dia akan bertindak seperti ini padanya, dari semua orang. Pilihan kata-katanya memberi jeda kepada Eui-hyun dan dia bertanya apa maksudnya. Jung-joo menjelaskan bahwa mereka berdua spesial untuk Jang Soon-bok, mencatat bahwa mereka berdua kebetulan menerima kasusnya pada saat bersamaan. Kesal, Eui-hyun menunjukkan bahwa pencurian dan penarikan kembali adalah dua hal yang berbeda tapi Jung-joo melanjutkan bahwa ia bahkan menemukan file kasus yang hampir hilang.


Eui-hyun mengatakan bahwa dia akan melakukan hal yang sama untuk siapapun dan Jung-joo menangis, "Apa kau tidak peduli bahwa Jang Soon-bok mencoba bunuh diri selama masa percobaannya dan bahwa dia berada di ambang kematian?" Kata-katanya menghentikan Eui -di dalam jejaknya dan dia mengatakan bahwa dia hanya bertanya karena ini juga mengganggunya. Jung-joo bertanya-tanya siapa Jang Soon-bok yang ingin dicatat.

Han-joon menunjukkan Jung-joo pesan darah dan dia bertanya apakah Jang Soon-bok benar-benar mencoba bunuh diri. Han-joon menegaskan bahwa secara medis, dia sengaja membahayakan dirinya dari gula darah rendah. Jung-joo bertanya mengapa dan Han-joon menjelaskan bahwa menurut penjaga penjara, Jang Soon-bok telah kehilangan harapan setelah pengacaranya meninggalkannya.


Jung-joo bertanya-tanya dengan keras apakah dia benar-benar salah dituduh dan Han-joon mencemooh bahwa sudah biasa bagi penjahat untuk membuat klaim itu. Dia menyesali bahwa dia benar-benar ingin melihat video yang direkam Eui-hyun. Han-joon bertanya apakah dia tahu siapa hakim asli untuk kasus Jang Soon-bok dan meskipun Jung-joo mengoceh dari namanya, dia tidak menyadari bahwa itu adalah ayah Eui-hyun.

Han-joon menjawab teleponnya dan Jung-joo menyala saat ternyata menjadi ibunya, Profesor Yoo (hakim Jung-joo telah mengajukan diri untuk duduk di bangku SMA). Mereka bertemu dengan Profesor Yoo di kafeteria dan Jung-joo dengan gembira berlomba-lomba untuk memeluknya. Profesor Yoo dengan hangat berkomentar bahwa menurutnya Jung-joo akan bersembunyi setelah videonya dan Jung-joo mengakui bahwa dia berharap bisa mendapatkan kembali kepercayaan dirinya dengan berdiri di samping profesor yang terhormat itu.


Mereka melihat Eui-hyun tiba di kafetaria dan Profesor Yoo mengajaknya untuk bergabung dengan mereka. Mengamati Jung-joo, dia dengan sopan menolak. Jung-joo bertanya bagaimana Profesor Yoo mengenal Eui-hyun dan terkejut saat mengetahui bahwa Han-joon dan Eui-hyun dulu orang yang paling baik. Dia tampak bertanya pada Han-joon tapi dia menghindari matanya.

Sementara itu, pedofil Kim Joo-hyung dari langkah percobaan kemarin keluar dari bus penjara.

Kembali ke kafetaria, Profesor Yoo mengungkapkan bahwa dia diminta untuk mengevaluasi keadaan mental terdakwa Kim. Jung-joo menawarkan Profesor Yoo beberapa telur dadarnya karena ini adalah kesukaannya. Han-joon melihat dengan iri dan mengulurkan sendoknya, menyalakan aegyo untuk meminta beberapa telur dadar juga. Jung-joo tidak terkesan dan dia terpaksa bertanya kepada ibunya, tapi dia menggerutu tentang menjadi yang terbaik kedua dan melemparkan beberapa sayuran ke sendoknya. Hee.


Han-joon khawatir tentang ibunya bertemu dengan terdakwa Kim sendirian dan mengeluh tentang beralih ke psikologi kriminal. Jung-joo kagum bahwa Profesor Yoo telah menjadi hakim yang luar biasa.

Seorang kolega berdiri dengan Eui-hyun di ruang sidang yang ditinggalkan dan berkomentar bahwa hal-hal sepi berkat Jung-joo. Dia memeriksa apakah Eui-hyun telah menghapus rekaman keamanan tapi pergi tanpa menunggu jawaban dari Eui-hyun.

Di ruang sidang yang lain, Chief Oh memanggil terdakwa Kim untuk dibawa masuk tapi kemudian menatap Jung-joo curiga. Dia melirik botol air di depannya dan dia cepat-cepat menyerahkannya. Chief Oh menatap tajam Jung-joo saat dia membuka persidangan dan memperingatkan terdakwa Kim untuk berperilaku hari ini. Kim menyela dia untuk mengatakan bahwa dia perlu menggunakan kamar kecil, dan jengkel, Chief Oh akhirnya mengalah, memanggil reses sepuluh menit.


Tiba-tiba, Kim meraih stenographer dan memegang pisau ke lehernya. Wanita yang ketakutan itu memohon agar terhindar dan dia menyuruhnya bertanya pada Jung-joo. Kim berteriak bahwa dia hanya akan memberitahu Jung-joo apa yang dia inginkan dan menuntut agar semua orang lain kecuali dia pergi. Chief Oh dan Chae-sung keduanya mencoba untuk menggantikannya sambil diam-diam menekan tombol kamera keamanan.

Sambil menarik napas, Jung-joo setuju untuk tetap tinggal dan menyuruh semua orang untuk pergi. Dia melihat senyum berkedut di bibir Kim dan menyuruhnya membiarkan wanita itu pergi juga, karena dia sudah berjanji untuk tinggal di belakang.

Di luar, reporter berita membahas tentang petugas, yang meliput situasi sandera. Di bandara, seorang wanita muda, JIN SE-RA ( Na Hae-ryung ), menangkap siaran di salah satu monitor.


Di dalam ruang sidang, terdakwa Kim melempar arsip kasusnya di depan Jung-joo. Berbelok ke pengakuan tulisan tangannya, dia menyuruh Jung-joo untuk menyingkirkannya. Dia menunjukkan bahwa menghancurkan file tersebut tidak akan mengubah kejahatannya tapi dia mengaum bahwa itu adalah "pendidikan seksual." Jung-joo tidak mundur dan Kim tersenyum bahwa dia tidak membenci sikapnya yang berapi-api.

Menyerahkannya pemantik api, dia menyuruhnya untuk membakar pengakuan tapi Jung-joo menolaknya. Marah, Kim menyuruhnya untuk melepaskan pakaiannya, jadi dia bisa menunjukkan kepadanya bahwa itu bukan pemerkosaan. Dia menyentakkan jubahnya dan sekali lagi mengatakan kepadanya bahwa dia bisa melepas bajunya atau menghancurkan arsipnya. Dengan ketakutan, dia tidak bisa menanggapi tapi ada orang lain yang memanggilnya. Ini adalah Eui-hyun dan dia menyuruhnya untuk melepaskannya saat dia melangkah ke ruang sidang..



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/nothing-to-lose-episodes-1-2/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Nothing to Lose Episode 2

 
Back To Top