Sinopsis Nothing to Lose Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 26 November 2017

Sinopsis Nothing to Lose Episode 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Nothing to Lose Episode 1

Sinopsis Judge vs. Judge Episode 1. Hujan menuangkan ke dalam lembaran saat seorang siswa SMA perempuan dengan panik tersandung di sepanjang jalan, diterangi oleh lampu mobil yang perlahan merayap di belakangnya. Meraba-raba teleponnya, dia mencoba meminta pertolongan tapi tidak ada jawaban. Tiba-tiba, mobil berayun di depannya, menghalangi jalannya.

Menjatuhkan teleponnya, gadis itu berbalik untuk berlari tapi sopirnya melompat keluar dari mobil dan menariknya kembali ke rambutnya. Dibalut jas hujan hitam, kita tidak bisa melihat wajah penyerangnya tapi dia menyeretnya ke mobil. Salah satu sepatunya jatuh dalam proses dan dia melemparkannya ke jok belakang, merangkak di atas tubuhnya.
Berkedip pada laporan penuntut mengatakan bahwa namanya Kim Ga-young dan dia diperkosa dan dibunuh. Terdakwa terdaftar sebagai Choi Kyung-ho.


Tubuhnya ditemukan di rel kereta di depan sebuah terowongan, kehilangan sepatunya. Belum ada tersangka atau bukti yang tersisa di dekat tubuh. Kamera membesarkan tubuh pada mayat gadis itu dan saat habis, itu berubah menjadi foto dalam laporan penuntut.

Tangan gemetar seorang perempuan mengulurkan tangan untuk laporan tapi membeku saat suara seorang wanita mengatakan bahwa arsip kasus itu adalah kehidupan hakim, memperingatkannya untuk berhati-hati. Tangannya milik murid SMA CHOI JUNG-JOO ( Park Eun-bin ), yang melakukan pekerjaan sukarela untuk wanita tersebut, Hakim YOO MYUNG-HEE (kemudian diperankan oleh Kim Hae-sook ). Jung-joo menarik tangannya tapi terus mengamati arsipnya.


Hakim Yoo tersenyum dan mengambil arsip itu, menambahkannya ke tumpukan trolinya. Sambil tersenyum, dia menyuruh Jung-joo pulang ke rumah untuk sehari sebelum teleponnya menariknya kembali ke kantornya. Mengambil kesempatan, Jung-joo merenggut file. Dia berjalan menyusuri lorong dan masuk ke kamar mandi, mengunci dirinya ke sebuah kios.

Sambil gemetar, dia menatap file tersebut dengan air mata yang marah sebelum merobek halaman sampul dan menggumamkannya di tangannya. Dia bergerak untuk membuangnya ke tempat sampah, tapi berpikir lebih baik dan menghancurkan halaman untuk menyiram toilet. Sambil menggenggam halaman kedua, Jung-joo terkejut dengan ketukan di pintu. Suara seorang wanita bertanya, "Mencoba menghancurkan berkas kasus itu?" Dan Jung-joo memasukkan berkas ke lantai dengan ketakutan.


10 tahun kemudian.

Kepala Jung-joo lolls bolak-balik, permen karet mengancam untuk jatuh dari mulutnya, saat ia tidur berdiri di kereta bawah tanah. Orang sesat di sampingnya dengan hati-hati mengulurkan tangan untuk menyentuh pantatnya, tapi mundur saat teleponnya mulai meniup lagu hip-hop keras dengan kata-kata sumpah tipis terselubung di liriknya. Sisa mata penumpang Jung-joo kesal, tapi sepertinya dia tidak mendengarnya.

Nenek yang duduk di depan Jung-joo menariknya ke dalam perut dan membentaknya untuk menghentikan keributan itu. Setengah tertidur, Jung-joo menjawab telepon dan mengatakan pada si penelepon bahwa dia bangun semalaman "melakukan pembunuhan." Mata orang mesum itu terpaku saat Jung Joo melanjutkan bahwa jenazah itu dirusak dan tubuhnya sakit karena mengatasinya. sepanjang malam.


Jung-joo mengatakan bahwa pembunuhan semakin menimpanya dan para penumpang di sekitarnya pergi. Kursi di depannya sekarang bersih, Jung-joo menjatuhkan diri dan dengan keras mengatakan bahwa dia akan memulai pembunuhan beruntun ... dan kemudian melotot ke orang sesat saat dia mengatakan akan melakukan pemerkosaan minggu depan.

Melangkah turun dari kereta bawah tanah, Jung-joo masuk ke sprint, memanggil seseorang untuk mengatakan bahwa dia akan berada di sana dalam sepuluh menit dan memberi tahu pemimpinnya bahwa dia mengalami konstipasi. Balapan keluar dari stasiun, Jung-joo menjatuhkan permen karetnya dan kemudian segera memasukkannya ke dalamnya. Dengan jengkel, dia meletakkan dompetnya untuk mengikis permen karet seperti pencuri di sepeda motor menggeseknya.


Jung-joo mengejarnya, berteriak seperti wanita gila. Dia melempar sepatunya ke pencuri itu, tapi dia berbelok tajam dan sepatunya berlayar ke jendela kendaraan lain yang terbuka. Ini memukul kepala SA EUI-HYUN ( Yeon Woo-jin ) dan dia memindai kerumunan untuk menemukan jeritan Jung-joo yang gila, "File kasus itu lebih berharga dari hidupku!"

Dia mencatat sepatunya, lalu mencatat kata-katanya. Mengikuti garis penglihatannya, ia melihat motornya meliuk-liuk melewati lalu lintas dan membawa mobilnya melaju.

Jung-joo memanggil polisi untuk melaporkan tasnya dicuri saat dia terhuyung-huyung dalam perjalanannya untuk bekerja. Seseorang memegang sepatu untuknya dan dia mendongak untuk melihat anak laki-laki (dia laki-laki, tapi mentalitasnya seperti anak kecil). Tanda yang dibawanya berbunyi, "Ibu saya, Jang Soon-bok, tidak bersalah. Dia bukan pembunuh. "


Sambil mengejek, pencuri itu menyusuri jalan setapak hanya untuk mengelap saat SUV tiba-tiba menghalangi jalannya. Melangkah keluar dari mobil, Eui-hyun menjelaskan bahwa ia membutuhkan tas tersebut sehingga ia bisa mengembalikan sepatunya. Sambil menatap Eui-hyun seperti dia dari kacangnya, pencuri itu mengacungkan pisau dan teriakan pada Eui-hyun untuk mundur.

Dengan nada tenang yang sama, Eui-hyun memperingatkan orang bahwa penggunaan senjata meningkatkan tuduhannya terhadap perampokan bersenjata. Pencuri itu mengancam untuk menikamnya jika dia mendekat dan Eui-hyun mengambil beberapa langkah lagi. Menunjukkan bahwa tuduhan pembunuhan tidak akan ringan, Eui-hyun mengatakan bahwa dia sangat lemah sehingga hanya menyentuh pisau yang bisa membunuhnya.

Dua petugas muncul dan pencuri itu lepas landas ke arah yang berlawanan. Dalam satu gerakan cepat, Eui-hyun merenggut helm sepeda motor dan melemparkannya, menjatuhkan si pencuri ke tanah.


Jung-joo balapan melalui lorong-lorong di gedung pengadilan (masih sans a shoe) dan gitters ke kantor bosnya, meminta maaf atas sembelitnya. Terlambat, dia melihat rekan kerjanya, Hakim JUNG CHAE-SUNG melambai panik padanya. Bosnya, Chief Judge OH JI-RAK mengatakan bahwa dia pernah mendengar diare dan Jung-joo dengan cepat meraba-raba bahwa dia telah mengkonsumsi terlalu banyak obat pencahar untuk konstipasi kronisnya.

Chief Oh tidak yakin tapi Chae-sung muncul untuk pertahanannya sementara Jung-joo memberi tahu polisi tentang tasnya yang hilang. Sambil menarik perhatian, Jung-joo menggambarkan kasus yang sedang dikerjakannya. Terdakwa Jang Soon-bok telah meminta pemeriksaan ulang, dengan mengklaim telah dipaksa membuat pernyataan salah dan dibingkai oleh polisi.


Seperti yang Jung-joo katakan, kita melihat Jang Soon-bok diangkut ke gedung pengadilan dan larut dalam isak tangis saat melihat sekilas anaknya (anak laki-laki dengan tanda itu) duduk di luar. Jang Soon-bok telah mengaku percaya bahwa anaknya telah melakukan pembunuhan tapi setelah menemukan ketidakbersalahannya, dia telah menarik kembali. Namun, polisi bersikukuh bahwa dia adalah pelakunya dan dia mengklaim bahwa mereka dengan sengaja membuang bukti yang mendukungnya.

Sayangnya, tidak ada bukti bahwa polisi mengabaikan apapun dengan sengaja dan pengacara Jang Soon-bok mengundurkan diri setelah mengajukan permohonan untuk diulang kembali. Selama sepuluh tahun terakhir, dia telah dengan tegas mempertahankan bahwa dia tidak bersalah, menolak untuk bekerja dan kadang-kadang bahkan makan. Sementara itu, anaknya telah mengadakan demonstrasi satu orang di depan pengadilan.

Nodding, Chief Oh mengatakan mereka harus meninjau kembali berkas kasus tersebut sebelum mengambil keputusan akhir dan Jung-joo blanches. Dia berbohong bahwa dia melupakannya di rumah, mendapatkan lebih banyak teguran.


Eui-hyun akhirnya tiba di kantornya dan membuka tas Jung-joo. Dia mengeluarkan berkas kasusnya di Jang Soon-bok dan pemberitahuan bahwa dia juga memiliki kasus pada terdakwa yang sama. Selanjutnya, dia menarik lambang Jung-joo dan kami melihat bahwa dia telah mengubah nama belakangnya menjadi Lee. Memindai daftar hakim yang dia simpan di mejanya, dia menemukan divisinya dan menelepon. Sayangnya, dia tidak bisa menahannya karena dia di pengadilan.

Dan di situlah kita menemukannya-dengan bingung membuat catatan tentang dompet-sambil menyambar sementara Chief Oh membuka persidangan. Terdakwa, Kim Joo-hyung, didakwa melakukan kekerasan seksual terhadap siswa sekolah dasar. Tidak setuju, Kim mengklaim bahwa dia hanya "mendidik" mereka, yang menyebabkan penonton meletus dalam kemarahan.


Jung-joo tumbuh semakin gelisah pada keberanian Kim saat orang tua itu menangis dari sisi lain ruangan. Ketika Kim mengatakan bahwa mereka seharusnya berterima kasih kepadanya karena telah mengajarkan sekolah apa, ini adalah jerami terakhir dan Jung-joo melemparkan botol airnya ke kepalanya. Chief Oh mendesis padanya untuk mendinginkan tapi Jung-joo sepertinya tidak mendengarnya.

Kim mengatakan dia lebih memilih anak di bawah umur tapi Jung-joo sedang mengganggunya dan dia melepaskan jaketnya, siap untuk melemparkan dirinya ke bangku hakim. Kepala Oh dan Chae-sung berjuang untuk menahannya saat dia melontarkan suara penghinaan dan kutukan. Ruang sidang larut dalam kekacauan saat Jung-joo mengamuk dari atas bangku hakim.


Setelah itu, Chief Oh olahraga mata hitam yang segar dari siku Jung-joo yang patuh saat dia menegurnya pada tingkah lakunya di ruang sidang. Untuk memperburuk keadaan, semuanya dicatat oleh penonton dan sekarang sedang tren di internet. Sambil meminta maaf dengan deras, Jung Joo secara tidak sengaja tergelincir bahwa dia kehilangan berkas kasusnya, membuat Chief Oh tidak lagi mengoceh.

Sementara itu, Eui-hyun mempersiapkan percobaannya sendiri, meluncur di jubahnya dengan cara yang sangat keren.

Pengadilannya adalah untuk Jang Soon-bok dan Jaksa DO HAN-JOON ( Dongha ) menjelaskan bahwa saat menjalani hukuman seumur hidup, Jang Soon-bok mencuri dari rekan narapidana lainnya. Terdakwa tampaknya bahkan tidak mendengarkan saat dia menatap pintu ruang sidang dengan saksama.


Eui-hyun memanggil argumen penutupnya dan setelah melihat anaknya memasuki ruangan, dia berdiri untuk berbicara. Anak laki-lakinya berteriak bahwa dia merindukannya dan melalui air matanya sendiri, Jang Soon-bok mengatakan bahwa dia akan membayar denda untuk pencuriannya. Namun, dia mengatakan bahwa dia mencuri agar berada di pengadilan dan meminta Eui-hyun untuk merekamnya.

Han-joon protes bahwa itu tidak relevan tapi Eui-hyun mencondongkan tubuhnya dan menekan tombol pada kamera keamanan. Jang Soon-bok menyatakan bahwa dia tidak membunuh suaminya, bersumpah atas nyawa anaknya. Dia mengatakan bahwa dia bahkan tidak berusaha memiliki harapan-dia hanya ingin mengingat bahwa dia bukan seorang pembunuh.


Setelah sepuluh tahun dipenjara, Jang Soon-bok bahkan mengatakan bahwa dia merasa bingung dengan ketidakbersalahannya dan membuka kancing seragamnya, dia menyatakan bahwa dia tidak dapat memakainya lagi. Gerakan Eui-hyun untuk petugas pengadilan perempuan untuk memulihkannya, sementara dia menangis bahwa dia dibingkai. Sambil menangis tersedu-sedu, dia bertanya-tanya mengapa dia dan anaknya dihukum dan Eui-hyun memanggilnya untuk istirahat.

Han-joon mengikuti Eui-hyun ke kantornya dan bertanya mengapa dia menelepon jam istirahat saat persidangan usai. Dengan jengkel, Eui-hyun menyuruh Han-joon pergi, tapi Han-joon memperhatikan sesuatu yang aneh dengan rambut Eui-hyun ... permen karet dari sepatu Jung-joo. Hee.


Sambil menenggelamkan kursinya, Eui-hyun mendesah pada sepatu yang menyinggung itu. Mengikuti garis penglihatannya, Han-joon segera mengidentifikasi sepatu itu sebagai milik Jung-joo. Saat itulah seorang rekan bergegas masuk untuk memberi tahu mereka bahwa ada keadaan darurat.

Kembali ke ruang sidang, sekarang kosongkan simpan untuk beberapa petugas pengadilan, Han-joon dan Eui Kyung menatap pesan itu, tertulis dalam darah, di bangku hakim: "Kepolosan saya adalah kesalahan Anda." Penjaga muda menjelaskan bahwa Jang Soon- bok telah gemetar karena gula darah rendah sehingga dia kehabisan jus dan petugas pengadilan lainnya mengakui bahwa dia berada di kamar kecil.


Saat ini, Jang Soon-bok sedang dilarikan ke rumah sakit. Han-joon mendesah bahwa ia tidak bisa tidak menyelidiki setelah tontonan semacam itu dan mengambil banyak gambar dengan teleponnya. Kepala hakim tiba dengan Kepala SEO DAE-SOO dan Han-joon kabur untuk memulai penyelidikannya.

Hakim Agung mengatakan kepada Eui-hyun bahwa sangat penting bahwa masyarakat tidak belajar tentang insiden hari ini dengan Jang Soon-bok. Kepala Seo berpikir bahwa mereka juga harus menghapus rekamannya. Eui-hyun tidak setuju, berpikir bahwa mereka harus mempertimbangkan klaim Jang Soon-bok, tapi hakim agung memotongnya. Dia mengatakan bahwa panel hakim yang bertanggung jawab atas kasus pembunuhan Jang Soon-bok akan menanganinya, mencatat bahwa mereka sangat kompeten ...


Di kantor mereka, Jung-joo merefleksikan kemalangannya sementara Chae-sung menjawab bahwa kekecewaan Chief Oh dibenarkan, mengingat dia sedang mengincar sebuah promosi ke Pengadilan Tinggi. Jung-joo mengakui bahwa ia berharap untuk ikut serta, tapi kemudian hari ini terjadi. Dia memutuskan untuk mengunjungi kantor polisi namun jendela obrolan di komputernya tiba-tiba meletus dengan pesan dari para hakim wanita lainnya, mengomentari ketenaran internet terakhirnya.

Jung-joo bertemu ibunya, yang bekerja sebagai petugas kebersihan, dan menerima pemukulan atas tindakannya. Dia merengek bahwa dia bisa menuduh Ibu melakukan penyerangan, tapi Ibu mengingatkan Jung-joo bahwa dia berjanji untuk menjaga "rasa keadilan" -nya diawasi. Mereka terganggu oleh telepon dan Jung-joo menolak untuk melihat bahwa itu adalah keadilan utama.


Sumber : 
http://www.dramabeans.com/2017/11/nothing-to-lose-episodes-1-2/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Nothing to Lose Episode 1

 
Back To Top