Sinopsis Mad Dog Episode 7 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 05 November 2017

Sinopsis Mad Dog Episode 7 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Mad Dog Episode 7 Bagian Pertama

EPISODE 7: "Anjing yang menggigit tidak pernah menyalak"

Setelah pilot Juhan Air Flight 801 mengakui bahwa Kim Beom-joon benar-benar menarik roda kemudi pesawat ke atas, sebuah kilas balik mengisi rincian dari apa yang terjadi hari itu.

Beom-joon mendekati bandara di Pulau Jeju, tidak menyadari adanya masalah dengan pemasangan kabel pesawat, yang menyebabkan roda kemudi mengalami kerusakan. Beom-joon mencoba membangunkan Pilot Shin yang tertidur karena alarm berbunyi dan semua pengukur kokpit mengamuk. Ketika api terjadi di kabel, lipatan pesawat menjadi gila, menyebabkan tetesan yang berbahaya saat Beom-joon menghubungi menara kontrol dan berteriak, "Mayday!"
Sayangnya, transmisi Beom-joon tidak pernah diterima oleh menara, yang operatornya dengan terburu-buru berusaha menghubungi Penerbangan 801, tanpa sadar bahwa kokpit juga tidak dapat mendengarnya. Beom-joon berteriak saat ia menggunakan kekuatan terakhirnya untuk menarik pesawat dan menara kontrol menyaksikan dengan ngeri saat pesawat itu terlepas akibat benturan.

Di kamar rumah sakit Pilot Shin, Min-joon isak tangis saat Kang-woo terpana dengan konfirmasi bahwa Beom-joon tidak bertanggung jawab atas kematian istri dan anaknya.


Manajer Park menantang murka Kang-woo dan menolak untuk membiarkannya pulang ke rumah. Kang-woo merosot ke tempat di mana Manager Park menawarinya rokok, yang memicu kenangan akan Kang-woo istrinya.

Istri Kang-woo telah menghadapi dia ketika dia melihat bahwa pakaiannya berbau seperti asap rokok. Kang-woo memberikan penjelasan yang terperinci mengapa ia harus merokok saat ia sedang menyamar dalam sebuah kasus, namun istrinya mengakui betapa pentingnya baginya untuk berhenti merokok. Kang-woo berjanji bahwa dia akan berhenti dan saat ini, dia meremukkan rokok di tangannya.

Ha-ri membiarkan Manager Park tahu bahwa dia dan Soon-jung sedang dalam perjalanan ke rumah sakit dan setelah dia menutup telepon, Soon-jung menjelaskan apa yang dia dengar, bahwa Beom-joon tidak sengaja menabrakkan pesawat. Ha-ri menunjukkan bahwa berita tersebut membuat teks terakhir Beom-joon menjadi Min-joon, karena merencanakan liburan bukanlah hal yang Anda lakukan sebelum melakukan bunuh diri.

Ketika Ha-ri dan Soon-jung sampai di rumah sakit, mereka langsung melihat betapa terguncang Kang-woo dan menunggu dalam kegelapan untuk memberinya beberapa privasi.


Di kamar Pilot Shin, Min-joon ingat saat terakhir dia melihat saudaranya hidup, saat dia menyerahkan arloji pada hari jatuhnya. Beom-joon ingin Min-joon memanggilnya "hyung" tapi Min-joon memberitahunya, "Saya tidak punya hyung. Aku tidak punya orang seperti itu. "Beom-joon dengan tulus meminta maaf kepada Min-joon dan bertanya dengan baik," Lain kali, panggil aku hyung, oke? "

Min-joon bertanya pada Pilot Shin tentang siapa yang memaksanya memberikan kesaksian palsu dan sumpah, "Siapa pun itu ... aku akan ... aku akan," tapi dia tidak bisa menyelesaikan kalimatnya.

Ketika Min-joon membuka pintu mobilnya, Ha-ri menyelinap ke belakangnya ke kursi pengemudi dan memegangi kuncinya. Dalam perjalanan kembali ke Mad Dog, Min-joon memujinya saat mengemudi dan mengetahui bahwa ayah Ha-ri mengelola sebuah bengkel mobil.

Ketika dia mencoba untuk belajar lebih banyak tentang dia, Ha-ri mengatakan bahwa masa lalu Min-joon lebih penting dan bertanya apakah penyelidikannya atas kecelakaan itu didasarkan pada teks akhir Beom-joon. Min-joon menyadari bahwa kartu SIM yang dibuangnya sudah pulih, sementara Ha-ri mengatakan bahwa dia juga tahu tentang ketidakberadaan Beom-joon. Meskipun Min-joon menegaskan bahwa dia tidak terguncang oleh wahyu, Ha-ri merasakan bahwa dia tidak setenang dia terlihat.


Kang-woo dan Manager Park bertemu di restoran sekitar dan saling memperbarui penyelidikan mereka. Kang-woo mengungkapkan bahwa Ms. Lee masih hidup dan Go Jin-chul membunuhnya, sementara Manager Park memproduksi dokumen yang mencerminkan 5,1 miliar won di pemukiman ke Han Dong-yoon, direktur rumah sakit tempat Pilot Shin diterima. Pria tersebut mengajukan klaim 2 miliar won dengan Taeyang dan Manager Park diperintahkan oleh Hong-joo untuk membayarnya, sesuatu yang biasa ditangani Ketua Cha.

Manager Park menjelaskan bahwa sebagai pemeriksa klaim, penyelesaian asuransi untuk pelanggar berulang seperti Han Dong-yoon tidak masuk akal. Manajer Park menemukan Pilot Shin selama penyelidikannya dan mengetahui bahwa dia pensiun setelah kecelakaan dan berangkat ke Amerika Serikat. Keluarga Pilot Shin menempatkannya di rumah sakit setelah ia menderita demensia alkoholik, meski tidak disebutkan kondisi di manapun dalam arsipnya.

Ketika seorang Park Park yang pendiam meminta maaf, Kang-woo mengatakan kepadanya bahwa orang-orang yang seharusnya menyesal adalah mereka yang dengan sengaja mengubur kebenaran. Saat itu, sebuah siaran mengumumkan bahwa Juhan Air menerima penghargaan bergengsi sebagai maskapai penerbangan terbaik tahun ini.

Hyun-gi berpose untuk fotografer di kantornya dan kemudian duduk untuk wawancara dengan seorang reporter yang mencatat bahwa penghargaan tersebut merupakan sebuah prestasi setelah jatuhnya Flight 801. Hyun-gi dengan cekatan mencatat bahwa Juhan Air sekarang membutuhkan kelonggaran kesehatan karyawan setelahnya. dari tragedi tersebut


Reporter tersebut mengingatkan bahwa ayah Hyuun-gi, Ketua Joo Jung-pil, menderita stroke setelah kecelakaan itu dan menimbulkan rumor bahwa dia benar-benar meninggal. Reporter Bang menyadari bahwa sejak suksesi tidak dilakukan, Hyun-gi akan diminta untuk menjual saham perusahaannya untuk membayar 150 miliar won untuk pajak warisan dan kehilangan kendali atas perusahaan tersebut. Tapi Hyun-gi berpendapat bahwa tidak bermoral untuk menyangkal ayahnya sebagai pemakaman karena uang dan bersikeras bahwa ayahnya akan pulih.

Di luar, Reporter Bang dimarahi oleh rekannya untuk pertanyaan yang tidak disetujui tapi kemudian ditanya apakah dia tahu sesuatu. Reporter Bang mengakui bahwa dia hanya ingin tahu dan menatap Juhan Air saat dia merenung, "Raja harus hidup agar pangeran mahkota bisa menggantikannya."

Hyun-gi kesal bertanya kepada asistennya tentang wawancara tersebut dan diingatkan bahwa dia mengaturnya sendiri. Saat Hyun-gi ingat, asistennya terlihat lega, sampai dia ditanya tentang menu makan siang di kafetaria.

Hyun-gi menunjukkan bahwa ia melewatkan makan siang karena wawancara tersebut, namun sekretarisnya makan alih-alih meninjau daftar pertanyaan. Sekretaris Han membungkuk dalam ketakutan sementara Hyun-gi memukulnya dengan daftar itu, dan kemudian menuntut untuk mengetahui keberadaan manajer Tim Urusan Hukum, LEE YOUNG-HO.


Pengacara Lee bersama Chairman Cha untuk melaporkan pemegang saham utama Juhan Air. Ketua Cha menyatakan 10 miliar won dengan bijak dihabiskan dan menunjukkan bahwa inilah saatnya pemakaman Ketua Joo.

Ketika Ketua Cha bertanya tentang Hyun-gi, Pengacara Lee memainkan rekaman yang memberatkan dari Go Jin-chul, dari Hyun-gi yang memerintahkan kematian Kim Min-joon. Ketua Cha marah karena kecerobohan Hyun-gi tapi mengingatkan Pengacara Lee bahwa dia bekerja untuk Hyun-gi dan harus menangani masalah ini dengannya.

Kang-woo bangun dengan mabuk serius dan duduk di depan jendela besar apartemennya dimana dia mengumumkan, "Saya minta maaf." Pada saat yang sama, Min-joon mencatat semua artikel surat kabar tentang Beom-joon dari dinding ruang rahasianya.

Kang-woo menyebarkan bukti bahwa dia mengalami kecelakaan dan bertanya-tanya, "Jika bukan kecelakaan bunuh diri Beom-joon, mengapa? Untuk apa? Siapa yang menyebabkannya? "Kang-woo memindai polis asuransi Beom-joon, yang Min-joon juga pelajari bersamaan dengan artikel tentang Hong-joo, Hyun-gi, dan Chairman Cha.

Sementara diparkir di luar kantor polisi, Noo-ri memperingatkan Soon-jung bahwa mereka harus memberi tahu Kang-woo tentang rencananya. Soon-jung mengingatkannya bahwa Kang-woo baru saja mengalami kejutan besar dan bahwa operasi itu hanya di antara mereka berdua.


Detektif Jo berjalan keluar dan melihat sekeliling, terkejut melihat Soon-jung dan Noo-ri, bukan Kang-woo. Soon-jung mengaku bahwa dia mengirim SMS kepada Detektif Jo dan kemudian menyalahkan alasan mengapa mereka harus bertemu-Go Jin-chul dibunuh.

Detektif Jo lega ketika Noo-ri menegaskan bahwa Kang-woo tidak bertanggung jawab dan bertanya, "Lalu siapa yang membunuhnya, kapan dan dimana?" Noo-ri hanya tahu bahwa dia terbunuh di stasiun radio dan Soon-jung menjelaskan bahwa mereka perlu mencari si pembunuh.

Ha-ri tiba di gedung apartemen Kang-woo saat dia berjalan keluar dan dia tahu bahwa dia khawatir tentang dia. Dia mengejutkan saat dia menjelaskan, "Kami tidak punya banyak waktu. Kami sudah dua tahun terbuang. Ayo pergi."

Kang-woo dan Ha-ri mulai dari apartemen Min-joon dan ketika mereka menemukan pintu depan tidak terkunci, mereka langsung menuju ke ruang tersembunyi. Kang-woo memeriksa dokumen asuransi Beom-joon dan bertanya, "Mengapa Anda mengejar perusahaan asuransi, Kim Min-joon?"


Manger Park memasuki kantornya dan menemukan Min-joon menunggunya di sana, di mana dia meminta Manager Park untuk menyediakan semua dokumentasi yang dimiliki oleh Asuransi Taeyang di atas tabrakan Penerbangan 801.

Hong-joo mendapat telepon dari direktur rumah sakit Kwon dan mengetahui bahwa penyelesaian 2 miliar won tidak pernah disimpan. Dia memberitahu Hong-joo bahwa Manager Park mengunjungi rumah sakit tersebut dan berkata, "Anda tidak sebagus ayahmu."

Hong-joo masuk ke kantor Manager Park, sama sekali tidak senang melihat Min-joon di sana. Dia menjelaskan bahwa dia ingin mengeluarkan polis asuransi jiwa tapi Hong-joo mengirimnya untuk mencari agen. Min-joon khawatir bisa menemukan seseorang yang baik, tidak seperti Ms. Lee, yang tinggal bersembunyi selama dua tahun.

Hong-joo tidak tahu apa yang sedang dibicarakan Min-joon dan setelah dia pergi, dia bertanya kepada Manager Park, tapi dia pura-pura tidak tahu apa-apa. Dia membujuknya untuk mendapatkan rahasianya dan kemudian menyebutkan kunjungannya ke rumah sakit, yang menurutnya tidak perlu karena dia menyetujui pembayaran dan memerintahkannya untuk memprosesnya.


Soon-jung dan Noo-ri duduk di dekatnya sementara Detektif Jo bertanya pada detektif yang sedang bertugas saat Go Jin-chul ditangkap. Detektif tersebut menjelaskan bahwa tersangka pembunuhan teratas, mantan perwira polisi yang menjadi pemeriksa klaim dan warga Jerman muda, berada di tengah stasiun ketika Go Jin-chul meninggal. Segera-jung teks Detektif Jo tentang kamera CCTV dan mereka mengetahui bahwa itu offline dan tidak ada cuplikan lorong yang ada.

Soon-jung dan Noo-ri mencari jalan di luar stasiun untuk kamera keamanan saat Detektif Jo mengikuti mereka. Ketika Soon-jung melihat sebuah restoran sup mabuk buka 24 jam sehari, dia memaafkan dirinya sendiri sehingga dia dan Noo-ri bisa makan.

Di dalam restoran, Noo-ri mencatat bahwa satu-satunya kamera tidak memiliki pemandangan pintu masuk kantor polisi. Ketika Soon-jung dan Noo-ri mendengar laporan pemilik bahwa ada barang yang hilang dari pengirimannya malam sebelumnya, mereka mendapat ide. Soon-jung memanggilnya dengan kepura-puraan bahwa dia ingin membuka restoran serupa dan mengetahui bahwa pengirimannya datang sebelum pukul satu pagi.

Ketika Min-joon berjalan di dekat restoran tetangga dan melihat Ha-ri di dalam, dia bergabung dengannya dan meminta untuk diberi makan karena dia membiarkannya mengemudikan mobilnya. Meskipun dia tidak memiliki selera makan, Min-joon mendorong Ha-ri untuk makan agar dia tidak sakit dan dia tampak terpengaruh oleh kekhawatirannya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/mad-dog-episode-7/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Mad Dog Episode 7 Bagian Pertama

 
Back To Top