Sinopsis Mad Dog Episode 14 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 27 November 2017

Sinopsis Mad Dog Episode 14 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Mad Dog Episode 14 Bagian Pertama

EPISODE 14: "Waktu antara anjing dan serigala"

Seperti Ha-ri dan Min-joon mengincar pertemuan Hong-joo dengan pejabat pemerintah, Ha-ri menegur Min-joon karena menurunkan jendelanya meski udara malam dingin.

Min-joon merasakan bahwa Ha-ri benar-benar marah karena dia membawa wanita lain ke kamarnya saat dia menyamar, meski Ha-ri menyangkal bahwa dia peduli akan hal itu.
Dia mulai memberitahu Min-joon bahwa dia tahu apa yang terjadi ketika seorang pria dan wanita duduk di sebuah ruangan bersama-sama, tapi dengan tiba-tiba berhenti saat dia menyadari bahwa kata-katanya menunjukkan betapa dia benar - benar peduli.

Min-joon, bagaimanapun, menangkap slip Ha-ri, dan menggodanya tentang sangat penasaran dengan apa yang sedang dia lakukan dengan wanita lain. Ha-ri mencoba membuat mereka kembali fokus pada pengintaian mereka dan saat itulah Min-joon menyadari bahwa anggota tim lainnya dapat mendengar semua yang mereka katakan kembali di kantor Mad Dog.


Ha-ri dan Min-joon merasa malu karena Soon-jung menggoda mereka berdua, tapi Noo-ri mencatat bahwa dia memeriksa rekaman CCTV dari malam itu dan wanita itu pergi begitu dia tiba, jadi Ha-ri bisa tenang.

Saat itu, Hong-joo dan kedua pegawai pemerintah keluar dari restoran, dan tim tersebut mencatat amplop-amplop mencurigakan yang sekarang dipegang oleh pegawai pemerintah. Min-joon menduga bahwa karena para pekerja tidak memasuki pertemuan dengan amplop, Hong-joo pasti menggunakan mereka sebagai ancaman bagi para pekerja.

Soon-jung berspekulasi bahwa mengingat keadaan Ketua Cha, apapun yang ada dalam amplop pasti menjadi masalah besar, jadi anggota tim lainnya dengan cepat setuju untuk memprioritaskan untuk mengetahui isinya.


Kemudian, di kantor Mad Dog, tim membahas rincian dua pejabat pemerintah Hong-joo bertemu: Park Dong-chul, yang membuat laporan inspeksi keselamatan untuk Penerbangan 801, dan Jo Sung-ho, yang mengizinkan Juhan Air permintaan penerbangan tambahan harus dikabulkan.

Karena kedua pria tersebut bekerja untuk departemen yang sama, tim tersebut mendongak ke kepala departemen mana, dan Noo-ri mundur saat melihat Lee Sang-myun, teman SMA ayahnya.

Noo-ri mengingat percakapan yang didengarnya di kamar rumahnya antara Jaksa Agung Ohn dan Hong-joo dan menyadari bahwa ayahnya harus meminta Lee Sang-myun untuk memastikan Juhan Air mendapatkan penerbangan baru mereka yang disetujui.

Noo-ri mengakui tanggung jawab ayahnya atas kecelakaan itu, dan dengan penuh suara meminta maaf kepada Kang-woo dan Min-joon atas apa yang terjadi pada keluarga mereka.


Min-joon tidak bisa menahan diri untuk tidak emosional atas permintaan maaf Noo-ri, dan saat Noo-ri memanggilnya, Min-joon mengungkapkan bahwa ia merasakan apa yang sekarang dirasakan Noo-ri selama dua tahun ini.

Orang-orang terus-menerus mencemooh Min-joon, katanya, karena apa yang mereka kira saudaranya lakukan, dan yang bisa dilakukan Min-joon adalah meminta maaf berulang-ulang. Tapi Min-joon mengaku bertanya-tanya mengapa dia harus meminta maaf saat dia bukan orang yang melakukan kesalahan, yang membuatnya merasa bersalah karena berpikir seperti itu. Rasa bersalah itu secara khusus jauh lebih sulit ditangani, katanya.

Min-joon dengan serius berpaling ke Noo-ri dan mengatakan kepadanya, "Jika seseorang mengatakan hal ini pada Anda saat itu, itu pasti hebat: 'Anda tidak melakukan kesalahan apa pun. Ini bukan salahmu. '"Min-joon sengaja menjatuhkan pidatonya ke tingkat yang bersahabat dan mengatakan pada Noo-ri apa adanya, karena setiap mata di ruangan itu membanjiri air mata dengan kata-kata lembut Min-joon.


Di kantor Kepala Kejaksaan Ohn, Lee Sang-myun berkunjung untuk membahas tekanan yang dilakukan Hong-joo pada mereka berdua. Jaksa Penuntut Ohn mengingatkan Lee Sang-myun bahwa mereka tidak bertanggung jawab atas Penerbangan 801 karena mereka tidak menerbangkan pesawat itu sendiri, dan meyakinkannya bahwa dia akan mengurus Taeyang dan JH Group pada waktunya.

Sementara itu, Ketua Cha menolak menjawab pertanyaan penuntut, dan malah meminta bertemu langsung dengan Jaksa Agung Ohn. Tapi jaksa menolak untuk mengalah, dan menyampaikan sikap jujur ​​Kepala Jendral Ohn bahwa semua tersangka harus diselidiki dengan adil tanpa memandang statusnya.

Ketua Cha menyadari sekarang bahwa Kepala Jaksa Penuntut Ohn tidak lagi berada di pihaknya, dan setelah diinterogasi diakhiri pada hari itu, dia dan Hong-joo melakukan brainstorming bagaimana keluar dari kekacauan mereka di ruang rumah sakit Chairman Cha.

Ketua Cha khawatir bahwa hanya menikung pejabat pemerintah tidak akan cukup, jadi dia memberitahu Hong-joo untuk menyembunyikan diri sementara Hyun-gi datang berkunjung kemudian sehingga mereka bisa menyudutkannya.


Ketika Hyun-gi tiba, Chairman Cha mengungkapkan rencana Chief Jaksa Agung Ohn untuk membawa keduanya turun bersama-sama menggunakan suksesi ilegal Grup JH yang oleh Ketua Cha difasilitasi dengan uang yang dicuci.

Hyun-gi, meskipun, sudah selangkah lebih maju, dan mengingatkan Ketua Cha bahwa saham terakhir yang dibeli Taeyang masih belum dipindahkan ke Hyun-gi karena rapat pemegang saham terus ditunda.

Selanjutnya, Hyun-gi memutuskan untuk membatalkan pertemuan itu sama sekali sendiri sehingga semua saham yang diperoleh secara ilegal tetap menjadi anggota Chairman Cha, yang secara efektif membebaskan Hyun-gi dari kemungkinan kerusakan dari saham tersebut.

Untuk pertama kalinya, Chairman Cha terkesan dengan tindakan Hyun-gi. "Saya pikir Anda adalah orang buangan yang tidak berdaya yang tidak peduli dengan orang tuanya sendiri," Ketua Cha mengejek, "Anda bodoh, tapi mungkin kali ini Anda memutar otak Anda untuk membalas dendam pada ayah Anda."


Tapi Ketua Cha mempertanyakan kemanjuran rencana Hyun-gi. Bagaimanapun, dia mungkin akan baru beberapa tahun di penjara dan pengampunan cepat sesudahnya, katanya, sebelum mengejek Hyun-gi bahwa ayahnya pasti sangat menyukai teh ini, dinamai karena "aroma pembunuhnya".

Sengatan kepala ketua Cha Hyun-gi, yang membanting cangkir tehnya di atas meja, menghancurkannya menjadi beberapa bagian dan mengiris tangannya sendiri dalam prosesnya. Ketua Cha menyeringai dengan amarahnya.

Setelah itu, Hong-joo bertanya-tanya mengapa Chairman Cha akan membuat Hyun-gi kesal begitu banyak saat Hyun-gi memegang semua bukti yang bisa menghancurkannya, namun Chairman Cha mencatat bahwa jika mereka dapat mendorong Hyun-gi untuk menghancurkan diri sendiri maka mereka dapat mengambil keluar Kepala Jaksa Ohn pada saat bersamaan, membunuh dua burung dengan satu batu.


Hyun-gi kembali ke rumah dan menggali file asuransi asli dan kotak hitam dari brankasnya. Saat dia keluar dari ruangan, dia mempertimbangkan ejekan Ketua Cha lagi, dan ingat sebentar melihat wajah Hong-joo bersembunyi di balik tirai saat rapat.

Darah fisik di tangannya membuat dia menyadari bahwa secara metaforis, Ketua Cha ingin Hyun-gi mendapatkan darah di tangannya sendiri untuk menyelamatkan Hong-joo, jadi dia berbalik dan menenangkan diri, tidak mau jatuh ke dalam perangkap yang dipimpin Ketua Cha.

Kembali ke Mad Dog, Soon-jung mengambil posisi normal Noo-ri dan memimpin tim lainnya melalui sebuah operasi baru saat Ha-ri dan Min-joon kembali ke samaran sebelumnya untuk bertemu sekali lagi dengan Park Dong-chul dan Jo Sung. -apa.


Sementara itu, Kang-woo bertemu dengan Hong-joo, dan Lawyer Lee mencari Kang-woo untuk memastikan dia tidak mengenakan alat perekam apa pun. Kang-woo mengungkapkan bahwa dia tahu Hong-joo bertemu dengan Kepala Jaksa Penuntut Ohn di kamar rumah sakit Noo-ri, dan dia memainkan rekaman untuk membuktikannya.

Secara khusus, janji Hong-joo untuk menghapus catatan tentang tindakan Jaksa Penuntut Umum untuk membiarkan penerbangan baru itu akan sangat merusaknya jika rekaman tersebut entah bagaimana menjadi publik, Kang-woo memperingatkan.

Hong-joo menembak balik bahwa tidak ada yang akan mempercayai kata-kata Kang-woo dan antek-anteknya atas sabda Taeyang, ditambah Chief Jaksa Agung Ohn akan menahan Kang-woo jika dia melepaskan rekamannya sendiri.

Kang-woo mengakui bahwa hal itu mungkin terjadi, tapi dia bertanya pada Hong-joo bagaimana Chief Prosecutor Ohn akan bereaksi jika anaknya sendiri yang mengekspos rekamannya bukan Kang-woo.


Noo-ri, kita lihat sekarang, berada di kantor ayahnya pada saat itu juga memainkan rekaman yang sama agar ayahnya bisa mendengar buktinya. Jaksa Penuntut Ohn marah dengan Noo-ri atas interferensinya, tapi Noo-ri dengan marah menarik kembali ayahnya karena terlibat dalam kematian banyak orang.

Jaksa Penuntut Umum Ohn menolak kata-kata Noo-ri pada awalnya dan meminta agar Noo-ri dibawa kembali ke rumah sakit jiwa. Yang mengejutkan, Noo-ri tidak menolak, dan malah mengancam rekaman itu akan terungkap secara otomatis jika dia tidak kembali menghentikannya.

Noo-ri menyimpulkan bahwa ayahnya tidak pernah memandangnya sebagai anak laki-laki, malah menganggapnya alat untuk menurunkan Taeyang. Noo-ri berdiri menentang ayahnya sekarang, dan karena Chief Jaksa Ohn akan hancur karena rekaman yang terungkap, dia tidak punya pilihan selain membiarkan Noo-ri kembali ke Anjing Mad.


Kembali ke kantor Hong-joo, Jaksa Penuntut Ohn berusaha mati-matian untuk mendapatkan Hong-joo, jadi dia menendang Kang-woo untuk menerima teleponnya. Di luar, Kang-woo mengatakan kepada seluruh tim bahwa Hong-joo akan segera pindah, jadi mereka harus tetap target masing-masing terganggu sehingga Hong-joo tidak bisa mencapainya sendiri.

Min-joon memastikan Jo Sung-ho tetap fokus pada wanita yang sedang diajak mengobrol dengan memesan minuman mahal agar bisa mereka bagikan. Sementara Ha-ri memastikan Park Dong-chul tetap di cek dengan menjaga agar dia sibuk dengan kencan mereka.

Ketika Hong-joo akhirnya berhasil mendapatkan Park Dong-chul, Ha-ri menguping pembicaraan mereka dan mendapati bahwa mereka berencana untuk bertemu di restoran yang sama dengan Hong-joo menemui mereka terakhir kali.


Kang-woo berpisah untuk sampai ke restoran sebelumnya, dan Soon-jung mengatur agar peralatan pengganggu mereka dipasang di restoran sesegera mungkin. Min-joon memperingatkan Jo Sung-ho untuk menelepon Hong-joo agar jebakan bisa diatur sepenuhnya.

Sementara itu, Lawyer Lee menyarankan Hong-joo bahwa bertemu dengan pejabat pemerintah bisa terlalu berisiko, namun dia berpendapat bahwa mereka memerlukan pejabat di pihak mereka segera jika mereka ingin menghentikan surat perintah penangkapan Ketua Cha.

Hong-joo berspekulasi bahwa Chief Jaksa Agung Ohn juga tahu tentang urusan politik ilegal Ketua Cha lainnya, dan ingin menjatuhkan Taeyang sepenuhnya dalam satu kesempatan.


Di restoran, Soon-jung tiba berpura-pura menjadi pengantar barang. Dia melihat reservasi di bawah nama Pengacara Lee dan dengan cepat mulai memasang alat perekam di ruang yang dipesan.

Kang-woo menonton dari luar restoran saat Hong-joo dan Lawyer Lee tiba bersama, sementara di tempat lain, Ha-ri dan Min-joon melacak target masing-masing yang hampir sampai di restoran.

Pengacara Lee pertama-tama masuk, tapi Soon-jung masih mencoba memasang bug di ruangan itu dan akhirnya berhasil memasukkannya dan menyelinap keluar dari ruangan beberapa saat sebelum Lawyer Lee dapat menangkapnya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/mad-dog-episode-14/
Di tulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Mad Dog Episode 14 Bagian Pertama

 
Back To Top