Sinopsis Mad Dog Episode 12 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 20 November 2017

Sinopsis Mad Dog Episode 12 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Mad Dog Episode 12 Bagian Pertama

EPISODE 12: "Racun"

Setelah Noo-ri dengan santai menggoda, dia mungkin mulai memanggil Min-joon "hyung," sebuah retret Min-joon yang bingung ke restoran. Pengacara Lee muncul dari bayang-bayang dan langsung menuju Min-joon, yang tidak memperhatikan pendekatan penyerang.

Noo-ri mengakui scarf Pengacara Lee memegang sama seperti yang diikatkan di leher Min-joon saat mereka menemukannya di kantor Mad Dog, dan menyadari bahwa Min-joon dalam bahaya.

Noo-ri bergegas maju dan melompat di depan hyung untuk melindunginya, dan pisau yang dimaksudkan untuk Min-joon terjun ke Noo-ri sebagai gantinya. Noo-ri jatuh ke tanah di tumpukan, berlumuran darah saat Min-joon berteriak minta tolong dan telepon Ha-ri dalam kesusahannya.
Tim tersebut dengan putus asa membawa Noo-ri ke rumah sakit, dan Kang-woo tiba segera setelah menemukan Ha-ri dan Soon-jung di sana menunggu untuk memenuhi kondisi Noo-ri.

Melihat Min-joon tidak bersama mereka, Kang-woo mencari rumah sakit untuknya, dan akhirnya menemukan Min-joon sendiri di kamar mandi mencoba untuk mencuci darah dari tangannya.

Kang-woo mencoba menghibur Min-joon, tapi begitu Kang-woo menyentuhnya, Min-joon bristles. Dia mengatakan Kang-woo untuk tidak menyentuhnya, dan Kang-woo mengatakan Min-joon untuk keluar begitu dia selesai membersihkan dirinya.


Kembali ke luar ruang operasi, Kang-woo meminum Min-joon untuk mengingat apa yang terjadi saat menusuk, tapi Min-joon tidak bisa mengingat apapun.

Min-joon bahu semua menyalahkan apa yang terjadi pada Noo-ri, dan sambil menangis membandingkan dirinya dengan Ketua Cha dan Hyun-gi atas tindakannya. Dia menyesali, "Saya tidak berbeda dari mereka. Saya menyeret orang masuk, menempatkan mereka dalam bahaya, dan membunuh mereka. "

Kang-woo dengan tegas mengingatkan Min-joon bahwa tidak ada yang terbunuh, tapi mengakui bahwa penusukan Noo-ri adalah kesalahan Min-joon. Kang-woo mengakui juga, meskipun, bahwa ia juga menempatkan orang-orang yang tidak bersalah dalam bahaya dirinya.

Kang-woo mengatakan Min-joon bahwa dia harus takut pada apa yang dia hadapi. Tapi Kang-woo menawarkan satu nasihat untuk Min-joon, "Sakit di bagian dalam. Jangan meringkuk dan gemetar ketakutan seperti orang bodoh. Itulah orang-orang yang mengejarmu dan menyakiti kita. "

Setelah operasi selesai, Perawat Oh membawa tim ke kamar Noo-ri dan mengungkapkan tingkat kerusakannya, dan mengaku mereka tidak tahu kapan Noo-ri akan sadar kembali karena dia kehilangan begitu banyak darah.

Min-joon terlihat sakit mendengar berita ini dan pergi keluar untuk udara segar, tapi saat dia membawa sekelompok dokter datang dan memberi tahu tim Mad Dog bahwa Noo-ri sedang dipindahkan ke ruang VIP atas permintaan Kepala Jaksa Agung Ohn. Kepala Jaksa Orang Ohn bersikeras bahwa mereka pergi, jadi Kang-woo membawa mereka pergi.


Kembali ke Mad Dog HQ, tim membahas semua hal yang mereka ketahui tentang Pengacara Lee. Mereka mendapati bahwa Lawyer Lee berbagi kampung halaman Ketua Cha, dan bahwa Ketua Cha mensponsori Pengacara Lee melalui perguruan tinggi.

Min-joon dengan santai mencatat bahwa obsesi Lee saat ini Lee tampaknya mengikutinya untuk mencoba membunuhnya, dan Ha-ri memperingatkan Min-joon untuk melupakan rencana apa pun yang harus dipikirkannya untuk menggunakan dirinya sebagai umpan.

Min-joon berjanji bahwa dia tidak berencana melakukan hal itu, dan setelah meyakinkan anggota tim lainnya, dia kembali ke apartemennya untuk membersihkan diri. Di dalam, Min-joon tidak bisa tidak mengenang Noo-ri untuk menyelamatkannya, dan air mata mengalir di matanya lagi.

Kang-woo menyelinap ke apartemen saat Min-joon mencuci, dan setelah mengejutkan Min-joon dengan penampilannya, dia menunjukkan rekaman Blackbox Flight 801. Rekaman tersebut mengkonfirmasikan bahwa Beom-joon tidak menabrakkan pesawat dengan sengaja, dan air mata Min-joon kembali mengalir saat dia mendengarkan.

Kang-woo menawarkan Min-joon bir, tapi ini hanya memacu Min-joon untuk mengingat semua saat saudaranya meminta untuk berbagi minuman dengannya, yang oleh Min-joon sesal selalu ditolak. Dia mencatat bahwa dia sudah memiliki banyak minuman dengan Kang-woo.

Min-joon mengaku bahwa dia takut bagaimana dia akan mengingat hari ini di masa depan, dan bagaimana dia akan menangis memikirkan kenangan ini.

Kang-woo bersimpati, dan menawarkan untuk membantu Min-joon menurunkan Taeyang dan JH Group bersama-sama, hanya mereka berdua, jadi tidak ada orang lain yang akan terluka atas nama mereka.


Tapi saat itu, Ha-ri dan Soon-jung masuk dan menghukum Kang-woo dan Min-joon karena tidak termasuk mereka dari rencananya.

Kang-woo menjelaskan bahwa ia akan menderita jika salah satu rekannya terluka, tapi Ha-ri segera kembali, bertanya bagaimana Kang-woo berpikir mereka akan merasa jika dia atau Min-joon terluka karena Kang-woo mengecualikannya.

Ha-ri dan Soon-jung keduanya menegaskan komitmen mereka untuk tetap berpegang pada kasus ini, dan Kang-woo dengan bangga tersenyum atas tekad mereka.

Di JH Group, Chairman Cha mengunjungi Hyun-gi, yang mencaci Ketua Cha karena betapa buruknya dia menangani Kang-woo. Ketua Cha tegas, dan mengatakan Hyun-gi untuk bertemu dengan Kepala Jaksa Ohn agar mereka bisa mengembalikan kotak hitamnya.

Ketua Cha menunjukkan bahwa Hyun-gi mengaku memesan Lawyer Lee untuk menusuk Noo-ri. Sejak Pengacara Lee secara resmi bekerja untuk Grup JH, Ketua Cha berteori, tidak ada yang akan percaya bahwa Chairman Cha adalah pria yang benar-benar bekerja untuk Lee Lawyer.

Hyun-gi kagum dengan keberanian Chairman Cha dan betapa berharganya dia untuk melempar Lawyer Lee ke bawah bus untuk melindungi dirinya sendiri, tapi Chairman Cha mengaku bahwa Lawyer Lee adalah orang yang mengusulkan agar Chairman Cha membuangnya.


Kemudian, di kamar rumah sakit Noo-ri, Hyun-gi bertemu dengan Chief Jaksa Ohn dan membungkuk dengan sopan untuk meminta maaf. Tapi Chief Jaksa Ohn tahu semua tentang hubungan antara Chairman Cha dan Lawyer Lee, jadi dia tahu Chairman Cha lah yang benar-benar memerintahkan serangan tersebut.

Jaksa Penuntut Ohn melayangkan proposalnya ke Hyun-gi. Mereka berbagi tujuan bersama sekarang, Chief Jaksa Ohn mengatakan, karena Ketua Cha datang setelah keluarganya.

Dia mengingatkan Hyun-gi tentang keruntuhan ayahnya di kantor Chairman Cha dua tahun lalu, dan mengatakan bahwa Ketua Cha menghentikan ayah Hyun-gi dari menggunakan inhaler-nya untuk menghentikan serangan asma, yang secara efektif membunuh dia.

Kemarahan menelan mata Hyun-gi saat dia mendengar ini, dan dia mengucapkan terima kasih kepada Jaksa Agung Ohn karena telah melaporkan detailnya kepadanya.

Sementara itu, Chairman Cha bekerja di rumah kaca saat Hong-joo menyela untuk meminta maaf karena telah menyerahkan kotak hitam itu kepada Kang-woo. Ketua Cha tidak tertarik dengan permintaan maafnya, dan memerintahkannya untuk mengundurkan diri dari perusahaan tersebut.

Ketika Hong-joo memberitahu ayahnya bahwa rapat Hyun-gi dan Chief Jaksa Ohn sepertinya tidak berjalan sesuai rencana, Ketua Cha mengubah lagunya. Hong-joo membujuknya lebih jauh dengan berjanji untuk menurunkan Hyun-gi tanpa menyakiti Taeyang, dan meminta Pengacara Lee agar bisa melaksanakan rencananya.


Di Grup JH, Pengacara Lee mengundurkan diri dari posisinya, dan Hyun-gi mencemoohnya karena membungkuk agar Ketua Cha begitu mudah. Dia memperingatkan Lee Pengacara untuk tidak mempercayai Ketua Cha, dan menambahkan, "Orang tua itu tidak memiliki hati. Jika Anda mulai melakukan segalanya untuknya, dia juga akan meminta hatimu juga. "

Mad Dog mengetahui tentang pengunduran diri Pengacara Lee dan berspekulasi bahwa ia bermaksud untuk memilikinya saat ia tidak lagi terbelenggu pada Grup JH.

Saat mereka merenungkan berita tersebut, alarm penyusup mereka berbunyi. Mereka mengambil posisi bertahan menunggu beberapa jenis konfrontasi, tapi penyusup itu ternyata adalah Perawat Oh.

Mereka menyapa Perawat Oh dengan hangat, meskipun irama pipi Min-joon yang tak terduga Soon-jung, dan Perawat Oh hanya bermain-main saat mereka berdua bermain dengan Soon-jung.

Perawat Oh melaporkan pertemuan rahasia Ketua Jaksa Agung Ohn di kamar rumah sakit Noo-ri, yang pada dasarnya dia gunakan sebagai kantor pribadinya sementara anaknya sembuh.


Mengingat jumlah orang terkenal, termasuk Hyun-gi, yang tampaknya mengunjungi Kepala Jaksa Penuntut Ohn, Mad Dog memutuskan bahwa mereka harus menanam bug di ruangan itu untuk menguping.

Kang-woo meminta Perawat Oh untuk membantu mereka, dan berpendapat bahwa meskipun Kepala Jaksa Agung Ohn adalah keluarga Noo-ri, mereka tidak dapat membiarkan dia terus menggunakan serangan anaknya untuk keuntungan pribadi. Perawat Oh percaya apa yang Chief Jaksa Ohn lakukan mendiskualifikasi dia dari dipanggil keluarga, dan dia setuju untuk membantu.

Satu-satunya syaratnya adalah bahwa Anjing Mad menghapus semua data medis pribadi dari rekaman, karena ini akan melanggar kode etik Perawat Oh, dan Kang-woo dengan rasa syukur menerima.

Soon-jung juga meminta Perawat Oh untuk menanamkan ponsel Noo-ri di bawah tempat tidurnya di rumah sakit jika dia bangun dan perlu mendapatkan pegangan tim.

Soon-jung membungkus telepon di beberapa bungkus kimbap segitiga tua, dan menjelaskan bahwa ia akan selalu mencuri kimet Noo-ri dan menyembunyikan bungkusnya di bawah matrasnya, jadi Noo-ri akan tahu bacunya apa maksudnya saat menemukan telepon itu.


Di rumah sakit, Perawat Oh memasuki kamar Noo-ri sementara Chief Jaksa Ohn keluar, dan dengan cepat menanamkan serangga dan telepon Noo-ri di dalamnya. Jaksa Penuntut Ohn melewatinya di lorong di luar tapi dia lolos tanpa terdeteksi.

Di markas Mad Dog, tim tersebut sekarang mengacak arsip mereka pada Chief Jaksa Agung Ohn. Mereka merinci karirnya, mulai dari jaksa penuntut sampai dia gagal menjadi inspektur. Karirnya mengalami penumpukan sampai awal tahun ini ketika seseorang berhasil mendapatkan posisi jaksa penuntut di Seoul.

Mereka berspekulasi bahwa Ketua Cha adalah orang yang bertanggung jawab atas meninggalnya Kepala Kejaksaan Ohn, dan menyadari bahwa sekarang Chief Jaksa Ohn menginginkan lebih banyak lagi kekuatan.

Bug Mad Dog mengambil pembicaraan antara Chief Jaksa Agung Ohn dan pejabat lainnya, yang mendesaknya untuk menemukan kasus besar sehingga dia bisa memberi kesan kuat pada warga negara dan menggunakan dorongan untuk reputasinya sebagai calon presiden yang potensial.

Min-joon menyadari kasus besar yang Jaksa Penuntut Ohn inginkan adalah Penerbangan 801, dan Kang-woo memutuskan bahwa mereka harus memberikan rekaman blackbox kepada Chief Jaksa Ohn agar dia dapat mengajukan kasus ini. Saat itu, telepon Kang-woo berdering, dan Chief Jaksa Ohn di sisi lain.


Kang-woo bertemu dengan Jaksa Agung Ohn di sebuah restoran, dan Kang-woo cepat-cepat menyulut kotak hitam untuk menarik perhatiannya. Pertanyaan Kang-woo apakah Jaksa Agung Ohn benar-benar akan menginvestigasi ulang kasus ini, dan Jaksa Agung Ohn bersumpah dia akan memenuhi tugasnya sebagai jaksa penuntut untuk menegakkan hukum.

Ini memuaskan Kang-woo, dan dia menyerahkan kotak hitam itu tanpa pertanyaan lebih lanjut. Kang-woo melihat Chief Jaksa Ohn off, tapi Soon-jung ekor dia untuk melihat di mana ia mengambil blackbox yang baru diperoleh.

Min-joon dan Ha-ri melacak gerakan Soon-jung dan menemukan bahwa Kepala Jaksa Agung Ohn sedang kembali ke rumah sakit. Sementara itu, Hyun-gi tiba di rumah sakit sendiri, dan Perawat Oh memberitahu awak kedatangannya.

Mendengar ini, Kang-woo langsung mulai mempertanyakan apakah motif Kepala Jaksa Agung Ohn itu murni.

Di kamar Noo-ri, Chief Jaksa Ohn menempatkan kotak hitam di depan Hyun-gi, meskipun dia mengatakan itu hanya agar Hyun-gi tahu bahwa dia bisa memotong tenggorokannya dengan itu.

Hyun-gi tidak menggigit meskipun, dan mengatakan Chief Jaksa Ohn untuk hanya menginvestigasi ulang. Hyun-gi menjelaskan bahwa bahkan jika Jaksa Agung Ohn harus menyelesaikan kasus ini, publik tidak akan peduli. Hyun-gi berpesan, "Kebanyakan orang tidak berhubungan dengan korban 190 itu. Bagi mereka, itu hanya sebuah insiden yang layak diperpendek di SNS. "

Kepala Ohn menyadari gertakannya tidak akan berhasil, dan ucapan bahwa Hyun-gi lebih pintar dari yang dia kira. Tapi Hyun-gi tidak dilakukan, dan dia mengungkapkan bahwa dia menemukan teks yang memberatkan pada telepon ayahnya setelah pemakaman.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/mad-dog-episode-12/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Mad Dog Episode 12 Bagian Pertama

 
Back To Top