Sinopsis Mad Dog Episode 11 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 19 November 2017

Sinopsis Mad Dog Episode 11 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Mad Dog Episode 11 Bagian Kedua

Jaksa Penuntut Ohn bertemu dengan Hyun-gi dan mengaku bahwa dia memiliki salinan polis asuransi asli Beom-joon, yang menegaskan apa yang dilihat Ha-ri dan Min-joon di rumahnya. Ketika Kepala Jaksa Penuntut Ohn menyarankan agar bukti tersebut dapat merusak karir Hyun-gi, Hyun-gi mencatat bahwa Kepala Jaksa Agung Ohn akan menjalankan negara itu suatu hari nanti dan tidak perlu repot-repot dengan masalah sepele.
Jaksa Penuntut Ohn menasihati Hyun-gi untuk menyelesaikan suksesi Grup JH sesegera mungkin namun Hyun-gi berpendapat bahwa begitulah cara Taeyang terjerat dengan perusahaannya di tempat pertama. Untuk memastikan bahwa JH Group tidak berisiko melakukan penyelidikan khusus, Hyun-gi melayani Kepala Jaksa Penuntut Ohn beberapa makanan bersama dengan peringatan terselubung, "Anda harus tetap sehat untuk melindungi Korea dan anak Anda untuk waktu yang lama."

Ha-ri melaporkan bahwa Hyun-gi meminta Mad Dog untuk menemukan Noo-ri dan membantunya melarikan diri. Ketika Ha-ri menyarankan agar lebih baik jika mereka tidak mencarinya, Soon-jung mengingatkannya, "Pentium sedang menunggu kita. Tidak, dia menungguku. "

Ha-ri khawatir bahwa sesuatu bisa terjadi pada Noo-ri dan itu akan menjadi kesalahan mereka. Soon-jung memberikan argumen yang berapi-api bahwa anggota keluarga tidak saling menyalahkan dan bertanya, "Bukankah kita keluarga?" Min-joon sengaja mendengar pertukaran dari tempatnya di dekat pintu tapi saat Kang-woo melihatnya, Min- joon menyelinap keluar dan gerakan baginya untuk tidak mengatakan bahwa dia ada di sana.


Di rumah sakit, Noo-ri meminta seorang perawat untuk topinya untuk melindunginya dari sengatan sinar matahari. Begitu di luar, Noo-ri mengaktifkan pelacak tersembunyi di dalam topi sehingga Soon-jung bisa menemukannya.

Soon-jung mendeteksi pelacak dan menginformasikan Ha-ri bahwa Kang-woo ingin Min-joon menemani mereka. Di dalam mobil, Min-joon menjelaskan bahwa ada rumah sakit jiwa di sekitar pelacak dan Soon-jung menggerutu tentang seorang ayah yang bisa mengunci anaknya.

Soon-jung mengambil kesunyian antara Ha-ri dan Min-joon dan mengumumkan kebutuhan untuk tidur siang. Dia menginstruksikan Min-joon untuk menjaga agar Ha-ri tetap terjaga, jadi dia menawarkan beberapa jus tapi dia menolaknya.

Ketika Ha-ri harus menghindari mobil lain tiba-tiba, beberapa jus tumpah pada Min-joon dan dia terkejut saat dia meminta maaf di Jerman. Ha-ri menawarkan beberapa jaringan dari kompartemen laci tapi ingat terlambat bahwa saputangan Min-joon masih ada di sana.


Ha-ri membanting kompartemen itu dan menjelaskan bahwa Min-joon tidak dapat memiliki saputangan itu kembali karena perlu dicuci, tapi dia terlalu sibuk untuk mencuci pakaian. Ketika Min-joon bergeser menjauh darinya seperti dia memiliki cooties, Ha-ri bersikeras bahwa pakaian yang dia kenakan itu bersih dan Soon-jung tersenyum pada dirinya sendiri saat mereka bertengkar.

Manager Park harus mendapatkan persetujuan Hong-joo atas beberapa klaim, yang memberinya kesempatan untuk bertanya apakah dia kecewa dengan penurunan pangkatnya. Manager Park meyakinkannya bahwa dia akan tetap bersama Taeyang untuk memproses klaim yang sah dan mencegah penipuan karena, "Itu tugas saya, dan itulah yang dilakukan perusahaan asuransi." Begitu taman manajer pergi, pikiran Hong-joo terganggu oleh sebuah panggilan dari Kang-woo.

Ketika bertemu dengan Kang-woo, Hong-joo mengakui bahwa dia datang lebih cepat dari yang dia duga. Kang-woo bertanya-tanya apakah dia kecewa dengan dia tapi Hong-joo bertanya-tanya apakah mereka cukup dekat untuk merasa kecewa lagi. Kang-woo mengatakan itu tidak sesederhana itu karena dia keluarga baginya, jelas-jelas mengejutkannya.

Hong-joo menolak untuk berbicara tentang masa lalu dan berdiri untuk pergi, sampai Kang-woo bertanya apakah kecelakaan Penerbangan 801 disebabkan oleh masalah dengan pesawat, dan wajahnya menjadi pucat. Kang-woo ingin tahu apakah kotak hitam itu akan membuktikan bahwa pesawat itu salah dan tidak bisa berkomunikasi dengan menara kontrol.


Dia mengungkapkan keyakinannya bahwa Hong-joo tidak menyadari adanya masalah dengan pesawat maskapai penerbangan tersebut karena dia tidak akan memperbarui asuransi atau membiarkan istri dan anak laki-laki naik ke pesawat yang cacat. Hong-joo blurts bahwa dia tidak tahu apa-apa tapi sepertinya tidak bisa melihat Kang-woo di mata.

Ketika Hong-joo bertanya apa yang diharapkan Kang-woo, dia mengaku bahwa dia mengejar Hyun-gi. Hong-joo memperingatkan bahwa Hyun-gi tidak dapat ditangkap tapi Kang-woo menjelaskan bahwa ia tidak dapat ditangkap oleh Hong-joo dan Chairman Cha karena perusahaan mereka bergabung.

Kang-woo menawarkan untuk mengambil polis asuransi asli dan memilikinya didiskreditkan oleh Min-joon sebagai palsu, tapi hanya jika Hong-joo memberinya kotak hitam. Kang-woo berjanji bahwa dia akan menggunakannya untuk membuktikan bahwa maskapai penerbangan sendiri bertanggung jawab atas kecelakaan yang diakibatkan oleh pesawat yang salah.

Noo-ri tidak senang melihat mantan teman sekelas SMA di kalangan pasien rumah sakit. Si pengganggu, Kim Sang-min, merasa senang bahwa Noo-ri ada di dekatnya agar dia tidak bosan dan mengetuk topinya ke tanah untuk bersenang-senang. Dia menjatuhkan diri di samping Noo-ri dan berasumsi bahwa dia juga dibebaskan dari tugas tentara, dan menunjukkan pemuda sehat yang bermain bola basket dan mengidentifikasi keluarga kaya mana mereka berasal.

Berkat rekomendasi dari Perawat Oh, yang adalah gurunya di sekolah perawat, Soon-jung mendapat pekerjaan di rumah sakit Noo-ri, meskipun dia harus menandatangani perjanjian kerahasiaan sebelum mereka mempekerjakannya. Soon-jung melapor kepada tim bahwa dia mencurigai kecurangan, sebelum dia terpaksa meninggalkan teleponnya di lokernya. Dia cepat-cepat memasukkannya ke dalam telepon, dan di ujung lain, gumaman Ha-ri, "Ketuk ketuk, ketuk. Dua, satu. 9 PM, "dan kemudian memanggil Manager Park untuk melaporkan kecurangan dan meminta penyerbuan di rumah sakit sebelum pukul 9 malam


Ha-ri memproduksi pakaian untuk diganti sehingga dia dan Min-joon bisa ikut dalam razia tersebut. Ketika dia tidak segera berbalik, Ha-ri menggoda, "Apakah Anda ingin menonton?" Dan kemudian memerintahkan Min-joon untuk berbalik saat dia berubah di jok belakang, dan dia menggunakan setelan yang dia berikan untuk memblokir jendela .

Selama putaran Soon-jung, dia menemukan Noo-ri dikelilingi oleh pengganggu Sang-min dan beberapa teman. Soon-jung membuat kontak mata dan mengangkat dua jari dan kemudian satu sebelum dia terlepas dari pandangan, dan Noo-ri terkunci pada perhatiannya.

Ketika menggoda Sang-min memukul topi Noo-ri lagi, dia diminta untuk tidak menyentuhnya tapi dia berpendapat bahwa ini bukan antara "teman." Ketika dia melakukannya lagi dan tertawa, Soon-jung bergumam, "Punk."

Hong-joo menatap keluar dari jendela kantornya saat ia mengingat tawaran Kang-woo. Dia memanggil sekretaris ayahnya dan mengetahui bahwa Ketua Cha sedang dalam pertemuan dengan Hyun-gi.

Hyung-gi menegaskan bahwa dia menunda rapat para pemegang saham sampai keadaan tenang. Hyun-gi memunculkan 10 miliar won bahwa Ketua Cha menggerebek dari klaim yang belum dibayar dan mengingatkannya bahwa Chief Jaksa Agung Ohn masih menjadi masalah. Hyun-gi menawarkan untuk menghadapinya sebelum kesepakatan suksesi berlangsung.

Hong-joo menyela untuk menyarankan agar ayahnya pulang, tapi pertama-tama dia mengirim Hyun-gi pergi. Begitu mereka sendiri, Hong-joo meminta ayahnya untuk berhenti mencoba mengambil Grup JH juga dan meyakinkannya bahwa Taeyang Insurance sudah cukup, tapi dia menolak untuk mendengarkannya.


Manager Park bertemu dengan Ha-ri dan Min-joon sebelum penggerebekan tersebut mengatakan bahwa dia melihat ke rumah sakit, dan semua pasien adalah laki-laki berusia dua puluhan dan tiga puluhan. Manager Park dan Ha-ri harus menjelaskan kepada Min-joon, seorang warga negara Jerman, bahwa rumah sakit tersebut membantu anak-anak keluarga kaya menghindari wajib militer mereka.

Untuk mengecewakan Manajer Park, Ha-ri dan Min-joon berpose sebagai penguji klaim saat mereka menemaninya ke rumah sakit. Manajer Park menuntut untuk menemui direktur dan sebelum mereka dapat diantar keluar, alarm berbunyi beberapa menit setelah pukul 9 malam. Seorang perawat yang panik melaporkan seorang pasien penderita skizofrenia dengan sebuah senjata dan Ha-ri memanggil polisi mengenai kejadian tersebut.

Trio tersebut menemukan Soon-jung mencoba menenangkan Noo-ri, yang memiliki pisau bedah menunjuk leher si pengganggu Sang-min. Soon-jung menjelaskan bahwa dia hanya menjadi gila saat Noo-ri berteriak pada Sang-min, "Saya sudah menyuruhmu untuk tidak menyentuh topiku!"

Min-joon melihat alarm asap dan mendapat ide. Dia mengambil pemantik Manager Park dan berjalan menyusuri lorong tempat dia menemukan sebuah ruangan dengan meja. Dia berdiri di sana untuk bisa cukup dekat dengan alarm asap untuk memicunya dengan korek api.


Ha-ri berbisik kepada Soon-jung bahwa mereka sudah siap dan segera setelah alarm kebakaran berbunyi, dia meminta evakuasi. Soon-jung melempar pakaian ke liar mencari Noo-ri dan menggeram pada pengganggu Sang-min untuk meninggalkan dia sendiri. Noo-ri keluar dari situ dan sepertinya tercengang melihat teman-temannya di sana.

Di luar, Manager Park menjelaskan kepada polisi bahwa dia mengunjungi rumah sakit karena tip yang memberi pasien pengecualian militer ilegal. Ketika Manager Park melihat tim tersebut meninggalkan dengan aman dengan Noo-ri, dia mengundang polisi masuk.

Saat tim tersebut berjalan menjauh dari rumah sakit, Soon-jung bercanda bahwa Noo-ri harus menemui psikiater. Tapi dia tersenyum sedih saat Noo-ri menjelaskan bahwa dia telah dievaluasi setiap kali dia dirawat di rumah sakit dan telah didiagnosis menderita skizofrenia, gangguan delusional, dan gangguan kepribadian.

Bully Sang-min tiba-tiba datang setelah Noo-ri untuk mendapatkan payback. Soon-jung melangkah maju dengan marah tapi Ha-ri menahannya dan bertanya, "Apakah kamu ingin dipenjara lagi?" Tapi saat dia melangkah maju, Min-joon menahannya dan memastikan bahwa pengganggu itu bukan Noo- Teman ri sebelum dia mendekatinya.


Min-joon menyebut dirinya teman Noo-ri dan kemudian mengetuk Sang-min dengan pukulan. Dia segera mencengkeram tangannya kesakitan saat tim ooh tapi Ha-ri memperingatkan, "Jangan menjadi cengeng, dan ayo pergi sebelum dia berdiri kembali." Saat mereka masuk ke mobil, Noo-ri tersenyum pada Min-joon. .

Hong-joo bertemu Kang-woo untuk menyerahkan kotak hitam itu dengan pengertian bahwa dia akan meninggalkan Taeyang sendirian. Ketika Kang-woo meyakinkannya bahwa dia tidak tertarik pada Taeyang, Hong-joo melepaskan kotak hitam itu.

Dalam perjalanan pulang, Chairman Cha terganggu oleh konfrontasi Hong-joo dan cek untuk melihat apakah ada orang yang memasuki kantornya. Ketika dia mengetahui bahwa Hong-joo ada di sana, dia kembali ke Taeyang dan membenarkan kecurigaannya-Hong-joo mengambil kotak hitam itu.

Sementara ia menyalin rekaman kotak hitam di mobilnya, Kang-woo meminta tim untuk melacak ponsel Hyun-gi. Min-joon tidak bisa tidak bertanya-tanya mengapa Kang-woo menginginkan lokasi Hyun-gi.


Hong-joo hendak meninggalkan restoran tempat dia bertemu Kang-woo saat dia mendapat telepon dari ayahnya. Ketua Cha berteriak padanya karena telah merusak rencananya, tapi Hong-joo meyakinkannya bahwa Taeyang akan aman. Ketika dia menyebutkan Kang-woo, Ketua Cha menyebut putrinya bodoh karena membiarkan dirinya tertipu dan bersikeras, "Itu berarti dia tidak takut apa-apa!"

Hong-joo memanggil Kang-woo untuk memperingatkan bahwa ayahnya mengetahui tentang kotak hitam itu dan menjadi khawatir saat Kang-woo mengakui bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk menemui Hyun-gi. Setelah mereka menutup telepon, Kang-woo tanpa kata-kata mengambil tempat duduk di samping Hyun-gi di bar hotel.

Ketua Cha segera memanggil Pengacara Lee dari rumah kaca dan berkata, "Anda harus melakukan pekerjaan."

Ha-ri dan Min-joon sendirian di restoran lingkungan dan dia bertanya-tanya mengapa Soon-jung dan Noo-ri belum bergabung dengan mereka. Dia terlihat senang saat Ha-ri menaruh beberapa daging di mangkuknya tapi dia tidak bisa memakannya karena tangannya masih sakit.

Min-joon menatap Ha-ri saat ia menggunakan es di tangannya dan mengucapkan, "Seberapa cantiknya." Bingung, Min-joon mengklaim bahwa ia sedang membicarakan kalung Ha-ri saat ia mengambil es darinya. Dia tiba-tiba mengumumkan keinginan untuk minum kopi dan pergi mencarikan makanan untuk mereka.

Di lantai atas, Noo-ri mengeluh bahwa dia lapar tapi Soon-jung menjelaskan bahwa mereka akan makan saat Kang-woo tiba, untuk memungkinkan Ha-ri dan Min-joon beberapa waktu sendirian. Noo-ri melirik ke luar jendela dan melihat Min-joon berjalan keluar.


Kang-woo telah menghabiskan tiga puluh menit terakhir menonton minuman Hyun-gi. Hyun-gi menyebutnya membuang-buang waktu dan Kang-woo akhirnya berbicara dalam kemarahan yang tenang untuk mengatakan bahwa ia harus mengingat korban Penerbangan 801 dan satu orang yang terbuang dua tahun.

Hyun-gi mengklaim bahwa ia tidak mengerti, jadi Kang-woo mengeluarkan teleponnya dan memainkan rekaman kotak hitam. Beom-joon bisa dengan jelas didengar mencoba berkomunikasi dengan menara kontrol di Pulau Jeju sebelum pesawat jatuh. Hyun-gi bertanya pada Kang-woo dimana dia mendapat rekaman seperti Hong-joo muncul.

Kang-woo berjanji untuk berhubungan tapi sebelum dia pergi, dia bersandar di telinga Hyun-gi untuk memperingatkan, "Jika Anda menyentuh orang-orang saya lagi, saya akan membunuh Anda." Sebelum dia pergi, Kang-woo menghadap Hong-joo. tapi tidak mengatakan apa-apa

Ketua Cha duduk di kursi pijat dan bernafas, "Kang-woo. Aku sudah memperingatkanmu Anda tidak main-main dengan keluarga. "

Dalam perjalanan kembali ke restoran dengan kopi yang dijanjikan, Min-joon kaget dengan sosok jaket berkerudung. It's Noo-ri, yang berangkat untuk menakuti Min-joon dan menggoda bahwa ia takut dengan mudah.


Min-joon keberatan saat Noo-ri berbicara kepadanya dengan santai dan menolak tawarannya untuk melakukan hal yang sama dengan argumennya, "Saya mendengar bahwa Anda seharusnya berbicara dengan santai bersama teman-teman." Noo-ri menjelaskan, "Itulah mengapa saya ' Saya meminta Anda untuk berbicara dengan santai. Kau tak pernah tahu. Aku mungkin akan memanggil Anda Hyung. "Min-joon berisi kejutan dan jawabannya," Saya akan memikirkannya. "

Noo-ri tersenyum pada sosok Min-joon yang mundur ... dan kemudian dia melihat sosok gelap mendekati Min-joon. Ini Pengacara Lee.

Ketika Pengacara Lee menarik selendang dari sakunya, Noo-ri mengenalinya dari serangan Min-joon sebelumnya, tapi kali ini, syal itu menyembunyikan pisau di bawahnya.

Noo-ri berteriak dengan panik, "Hyung!" Saat ia berlari ke sisi Min-joon. Dia melompat di antara mereka ... dan pisau yang dimaksudkan untuk Min-joon terjerembab ke dada Noo-ri. Mata Min-joon melebar saat Noo-ri memegang sebuah tangan yang dilapisi darah, dan saat jatuh ke tanah, Min-joon menyadari bahwa Noo-ri ditikam.

Di restoran, Ha-ri bertanya-tanya apa yang membuat Min-joon begitu lama saat dia menelepon, tapi dia terisak-isak begitu keras sampai-sampai dia bisa tersedak adalah, "Tolong aku!" Min-joon memeluk Noo-ri saat dia mencoba hentikan pendarahan yang berat. Sementara Noo-ri terengah-engah, tak berdaya Min-joon berteriak minta tolong.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/mad-dog-episode-11/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Mad Dog Episode 11 Bagian Kedua

 
Back To Top