Sinopsis Go Back Couple Episode 9 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 14 November 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 9 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Go Back Couple Episode 9 Bagian Pertama

EPISODE 9: "Saat-saat kita jatuh cinta"

Go Back Spouses Episode 9 Bagian Pertama. Pada tahun 1999 yang asli, sehari setelah tanggal kelompok besar, Jin-joo berhenti di lokernya untuk menemukan jejak panah yang membawanya ke perpustakaan. Di sana, dia menemukan sebuah catatan dari Ban-do, di mana dia mengajaknya ke bioskop. Dia tersenyum, dan tepat di belakang rak buku, Ban-do yang bersemangat juga tersenyum.
Setelah beberapa saat berpacaran, keduanya praktis tidak terpisahkan. Ban-do dengan enggan mengirimnya ke rumah busnya, tapi dia mendapat ide saat melihat seorang wanita tua yang sedang menjual buah di pinggir jalan. Kemudian, Jin-joo tiba di tempat perhentiannya dan terkejut untuk bertemu lagi dengan Ban-do-dia membawa taksi untuk memberinya sesuatu.

Jin-joo suka bahwa dia ingin alasan untuk bertemu dengannya lagi, tapi dia terengah-engah saat melihat bahwa alasannya adalah untuk memberinya buah persik. Dia sudah keluar dari alerginya, tapi dengan senang hati dia menyatakan bahwa dia menyukai buah persik, jadi alerginya tidak masalah. Oh, rasa manis itu luar biasa.


Jin-joo begitu terharu sehingga dia mengira Ban-do akan memetik bintang keluar dari langit untuknya jika dia bisa. Dia menjawab bahwa dia akan menjemputnya setiap bintang di langit dan dengan itu, pasangan yang bahagia berjalan seperjalanan sepanjang perjalanan pulang.

Seperti yang kita lihat saat manis ini disandingkan dengan saat mereka menandatangani surat cerai mereka, narasi Jin-joo bertanya-tanya di mana saat-saat itu, ketika mereka bersedia memilih bintang dan bahkan bulan untuk satu sama lain, menghilang ke sana.

Hal berikutnya yang kita tahu, Ban-do terbangun di apartemennya pada 2017. Dia hampir tidak percaya matanya sampai dia berlari ke dapur dan melihat Jin-joo saat ini berdiri di hadapannya.


Ban-do sangat lega sehingga dia menyambar pelukan Jin-joo, air mata di matanya. Dia melepaskannya untuk mencari Seo-jin, dan dia bertanya-tanya apakah dia masih mabuk dari tadi malam. Dia berhenti dan mengatakan bahwa dia tidak mabuk.

"Aku punya mimpi ini," dia memulai, tapi saat dia berbalik, Jin-joo pergi. Dia memanggilnya, dan kemudian kita melihat bahwa itu adalah mimpi. Ban-do terbangun, masih di tahun 1999, merobek saat ia bergumam untuk Jin-joo.

Sebelum berangkat ke sekolah, Jin-joo mengonfirmasikan dengan Mom tentang perjalanan mereka ke mata air mineral. Ayah kesal karena dia ditinggalkan lagi, tapi Mom terlalu sibuk membaca berita utama di koran yang dia baca-ada peningkatan bunuh diri di antara mereka yang berusia dua puluhan.


Kutipan "Ibu, terima kasih telah melahirkan saya, tapi terlalu sulit" mengingatkannya pada Jin-joo berterima kasih padanya untuk hal yang sama di hari sebelumnya. Sekarang berpikir yang terburuk, Ibu mencari kamar Jin-joo dan menemukan surat yang Jin-joo maksudkan untuk pergi saat dia mengira akan kembali ke hari ini.

Ibu khawatir, meski dia sebenarnya tidak membaca surat itu, dan bertanya pada Eun-joo tentang hal itu. Eun-joo mengira Jin-joo pasti baru saja menulis pesan untuk ulang tahun Mom yang akan datang, jadi meski Mom masih merasa tidak nyaman, dia membiarkannya pergi sekarang.

Saat Ban-do berjalan ke sekolah, Ye-rim meluncur dengan sopirnya dan menawarinya tumpangan. Dia berterima kasih karena telah membantunya, dan dia mengungkapkan bahwa dia memiliki alasan sendiri untuk membalas dendam terhadap Hyun-suk juga.


Ye-rim malu dan menawarkan untuk melindunginya jika Hyun-suk pernah melecehkannya lagi. Menyadari betapa genitnya aktingnya, Ban-do mulai merasa tidak nyaman.

Kami melihat dalam kilas balik bahwa Ye-rim telah digerakkan oleh Ban-do pada malam dia dan Jin-joo menyelamatkannya-dia membayar minuman mereka dan bahkan menyalahkan patung yang sengaja dia hentikan di konter. Dia menatapnya dengan sepenuh hati di matanya, seperti yang dia lakukan sekarang.

Begitu Ye-rim menjatuhkannya, dia tersenyum dan bertanya apakah dia punya pacar. Dia benar-benar ragu dan mulai berfantasi tentang bagaimana rasanya menikahi Ye-rim dan menjadi direktur rumah sakit dengan tembakan besar.


Dia Revels dalam gagasan memiliki Hyun-suk sebagai nya bawahan, tapi melihat Ye-rim sebagai istrinya bentak dia keluar dari itu. Ban-do terus dalam perjalanan, tapi ia mendapat bingung kedua ia melihat Jin-joo. Dia segera bebek dan lepas landas, meskipun dia bertanya-tanya mengapa dia menghindarinya saat dia tidak melakukan kesalahan apa-apa.

Jin-joo menuju gedungnya dan menemukan seorang wanita tua meneriaki seorang siswa karena menumpahkan minuman ke seluruh pakaian mahalnya. Dia dengan berani mendekati wanita itu dan mengkritiknya karena memperlakukan anak orang lain dengan cara itu. Wanita itu asap, bertanya bagaimana Jin-joo bisa berbicara dengannya dengan banmal. Dia mengangkat tangan untuk memukulnya saat seseorang datang dan meraih pergelangan tangannya.


Jin-joo terkejut melihat Nam-gil mengganggu, dan dia bahkan lebih terkejut saat wanita itu bertanya mengapa Nam-gil melakukan ini pada ibunya sendiri. (Oh, Aduh.) Sebelum ibunya bisa mengatakan apa-apa lagi, Nam-gil menyeretnya keluar. Meski begitu, Jin-joo dan beberapa siswa lainnya melihat Mom berulang kali mendorongnya pergi dan merengek bahwa Jin-joo memulainya.

Di kelas, Ban-do menatap Jin-joo sementara Jin-joo menatap Nam-gil. (Dan saya merasa lucu bahwa sepanjang waktu ini, dosen sedang mendiskusikan cinta dan bagaimana orang harus terus berupaya untuk melakukannya jika mereka menginginkan hal itu bertahan.) Setelah itu, seorang siswa mengirimkan sebuah petisi untuk memiliki direktur universitas tersebut - Nam- gil ayah-mengundurkan diri Dok-jae melihat ini sebagai kesempatan besar karena mereka membayar banyak uang, membuat Jin-joo berbalik dan membungkamnya.


Ketika petisi tersebut sampai di Nam-gil, Jin-joo merenggutnya dan tergagap bahwa para siswa harus pergi ke laut. Dia juga mengatakan bahwa dia tidak mengenal wanita dari sebelumnya adalah ibunya. Nam-gil merebut petisi itu tepat waktu dan menandatanganinya.

"Saya tidak punya ibu," katanya tegas. "Pikiran bisnis Anda sendiri." Dia berjalan pergi tanpa sepatah kata pun, meskipun fakta bahwa dia terus berkedip kembali ke adegan itu dengan ibunya menunjukkan bahwa dia lebih merasa malu dari apapun.

Kembali ke asrama, Ban-do bertanya kepada teman-temannya apa yang akan mereka lakukan jika mereka berusia 38 tahun dan mereka mendapat kesempatan untuk kembali ke usia dua puluhan. Mereka memberinya jawaban seperti berkencan, tapi satu melihat poster untuk perjalanan spontan klub dan Ban-do mendapat ide sendiri.


Ban-do mencuri van ayahnya dan berkeliling kota, memungut seluruh geng satu per satu. Mereka merebut Jin-joo terakhir, sama seperti dia bersiap-siap untuk pergi ke mata air bersama Ibu. Awalnya dia ragu, tapi dengan kegembiraan setiap orang untuk melakukan perjalanan spontan, dia memutuskan bahwa dia mungkin juga bersenang-senang. Woohoo, itu semangatnya!

Dengan Jin-joo pergi, Ibu memutuskan untuk mengantarnya bersama Dad. Ayah ingin memastikan bahwa Jin-joo tidak pergi dengan sekelompok anak laki-laki, mengira dia akan lebih baik dengan Nam-gil kaya yang dia temui ini. Tapi Mom berpendapat bahwa dari semua pelamar Jin-joo, dia menyukai Ban-do terbaik. Dia mengira dia tipe pria yang tidak akan pernah membiarkan cewek kelaparan.

Cue Bo-reum dan anggota geng lainnya mengeluh karena makanan. Ban-do sedang berkendara berjam-jam sekarang, mencari terowongan yang tidak dapat ditemukan oleh Dok-jae di peta. Akhirnya, dia menyadari bahwa terowongan ini tidak boleh ada (paling tidak, tidak pada tahun 1999), yang membuat semua orang lebih rewel.


Ban-do berhenti di tempat kosong sehingga mereka bisa beristirahat semalaman. Beruntung, Dok-jae memastikan untuk mempersiapkannya. Mereka semua memeriksa persediaan di bagasi, dengan Jin-joo dan Ban-do terkejut bahwa Dok-jae membeli segelas penuh daging babi (meski tidak ada yang lain, heh).

Segera, semua orang menikmati makan malam yang menyenangkan di sekitar api unggun. Mereka bahkan memiliki sesi karaoke mereka sendiri, dengan setiap tertawa dan bersenang-senang.

Tapi saat Bo-reum dan Jae-woo mulai menyanyikan lagu mereka berikutnya ("Miracle" oleh Kim Dong-ryul), senyum Jin-joo dan Ban-do jatuh. Mereka berdua memikirkan kembali hari pernikahan mereka, saat Bo-reum dan Jae-woo telah membawakan lagu itu untuk mereka.


Saat mereka mengingat betapa bahagianya dan cinta mereka pada hari itu, mereka mendapatkan tatapan sedih di mata mereka. Mereka saling melirik, tapi yang bisa mereka lakukan hanyalah duduk di sana dan mencoba menahan air mata mereka.

Keesokan paginya, orang-orang bangun (tidur di luar di tanah) ke sekelompok pekerja bangunan, yang dengan marah menyuruh mereka membersihkan kekacauan mereka sehingga mereka bisa bekerja di tempat parkir. Di dalam van, gadis-gadis terbangun untuk menemukan wajah mereka yang digoreskan dengan spidol, haha.

Segera, mereka semua melanjutkan perjalanan mereka, dengan Ban-do tertawa saat Jin-joo mencoba membersihkan wajahnya. Seol yang kesal mengerling padanya sebelum mengeluarkan teleponnya untuk mengirim sebuah teks.


Di tempat lain, Nam-gil akan segera keluar saat ibu tirinya menyambutnya. Dia memberinya bahunya yang dingin, bahkan saat dia mengikutinya untuk mengucapkan selamat tinggal. Dia akan pergi saat melihat ibunya berbaris lurus ke arah ibu tiri. Sebelum dia bisa melakukan apa pun, Nam-gil melangkah keluar dan menyeret Mom kembali ke mobilnya, mengabaikan protesnya.

Setelah menyetir sebentar, Nam-gil berhenti dan menyuruh Ibu untuk keluar. Dia bertanya mengapa anaknya melakukan ini, dan dia balas bahwa dia bukan anaknya. "Jika Anda membuang sampah Anda," dia menyarankan, "sebaiknya Anda tidak mengambilnya lagi. Ini kotor."

Tersinggung, Ibu bersikeras bahwa dia datang untuk memberinya hadiah, yang di kursinya sebelum keluar. Begitu dia pergi, Nam-gil membukanya untuk menemukan ... sebuah pena? (Serius, nona?) Dia mendesah tak percaya, meski ekspresinya berubah saat dia menerima teks dari seseorang.


Kami bergabung kembali dengan pagar betis perjalanan kami saat mereka mendekati Gangneung dan mereka semua berteriak karena kegembiraan. Ban-do memeriksa kaca spionnya (untuk seperti kesepuluh kalinya) dan tersenyum melihat wajah bahagia Jin-joo saat dia melihat ke arah laut.

Ketika mereka akhirnya sampai ke pantai, semua orang langsung berlari ke air dan berceceran, sementara Jin-joo kembali dan menikmati suasananya. Sekali lagi, Ban-do adalah semua tersenyum melihat Jin-joo terlihat sangat bahagia.

Kemudian, saat anak laki-laki mencoba mencuci dengan selang, mereka dengan saksama menyemprotkan Bo-reum dan Seol. Ini, tentu saja, memulai perang air habis-habisan.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/go-back-spouses-episode-9/
Di tulis ulang oleh : Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 9 Bagian Pertama

 
Back To Top