Sinopsis Go Back Couple Episode 8 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 08 November 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 8 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Go Back Couple Episode 8 Bagian Kedua

Go Back Spouses Episode 8 Bagian Kedua.  Jin-joo membawa kita ke flash-forward saat Seo-jin lahir. Ban-do dan orang tuanya mendoakan bayi yang baru lahir itu dan memancarkan betapa dia terlihat seperti Ban-do. Tidak ada seorang pun dari keluarga Jin-joo, karena ibunya telah lewat dan dia berhenti berbicara dengan Ayah.
Sendirian di kamar rumah sakitnya kemudian, Jin-joo menangis saat melihat foto dirinya dan ibunya dari pernikahannya. Kembali ke tahun 1999, Jin-joo memeluk Ibu erat-erat.

Di sekolah, kabar tentang hilangnya Seol mulai menyebar. Ban-do ingat bagaimana kesal Jin-joo saat ini terjadi pada tahun 1999. Dok-jae memulai masa lalu dengan Ban-do dan Jae-woo, untuk mencuri uang dari ayahnya sehingga dia bisa mengganti dompet yang sudah robek itu.


Teman-teman yang tersisa berkumpul untuk membahas hilangnya Seol. Seol meninggalkan tatakan gelas buatan tangan untuk Jin-joo dan Bo-reum, dan Ban-do mengenali Jin-joo dari rumah mereka di masa depan. Bo-reum berharap bahwa jika mereka hanya menunggu, Seol akan kembali, tapi Jin-joo dan Ban-do tahu lebih baik.

Ibu Seol tidak tahu tentang cuti saat dipanggil Bo-reum, tapi Bo-reum tidak merasa benar untuk memberitahunya. Baik Jin-joo dan Ban-do melihatnya dari perspektif orang tua dan bersikeras bahwa mereka perlu memberitahu orang tua Seol.


Ban-do berjalan di rumah Jin-joo dan mengambil kesempatan untuk bertanya apakah dia tahu alasan mengapa Bo-reum bubar dengan Jae-woo. Jin-joo bilang dia tidak dan itu bukan urusannya.

Ban-do tampaknya kurang ajar tentang hilangnya Seol pada awalnya, tapi kemudian dia meyakinkan Jin-joo bahwa mereka akan mulai mencarinya besok. Jin-joo terkejut dan mengingatkannya bahwa dia tidak ingin mencari Seol di tahun 1999 yang sebenarnya, dan dia mengakui bahwa dia masih muda dan mengira dia sedang mempertimbangkan.

Tapi sekarang dia mengerti, dan menunjukkan bahwa Jin-joo sangat peduli sehingga dia memegang coaster dari Seol selama 18 tahun, bahkan saat Ban-do menyuruhnya untuk membuangnya.


Ban-do mengubah topik pembicaraan untuk menanyakan apakah Jin-joo pulang besok malam. Jin-joo mulai memberitahunya bahwa Dr. Park muncul, tapi kemudian berubah pikiran. Ban-do menekan, dan Jin-joo mengakui bahwa dia menelepon Ban-do karena ada sesuatu yang terjadi, tapi dia tidak berada di sana untuknya-sama seperti dia tidak pernah berada di sana saat dia sangat membutuhkannya.

Ban-do gagap terkejut mendengar kata-katanya saat Jin-joo masuk, tapi saat dia berjalan pulang, dia tahu persis apa maksudnya. Dia berpikir kembali ke masa depan, saat ibu Jin-joo sedang sakit.


Di masa depan, Jin-joo menangis di telepon saat ia meminta Larangan untuk bergegas pulang. Sepertinya dia tidak berhasil, karena saat pemakaman Ibu, Jin-joo mengatakan bahwa karena dia, dia tidak dapat melihat ibunya untuk yang terakhir kalinya sebelum dia meninggal.

Melayang kembali ke tahun 1999, Ban-do menemukan ibu Jin-joo berdiri di depannya, di depan rumah. Ibu mengenali dia dari pertemuan terakhir mereka, lalu berpikir kembali ke reaksi putrinya terhadap dia dan bertanya kepadanya apakah namanya adalah Seo-jin.

Ban-do membeku saat dia mendengar nama anaknya dari Ibu, tapi Ibu melanjutkan bahwa Seo-jin adalah anak laki-laki yang ditantunya putrinya setiap malam. Ban-do blurts keluar namanya, bagaimanapun, menjelaskan bahwa dia bukan Seo-jin.


Dok-jae menyelinap ke restoran ayahnya, dan menunggu ayahnya menyelesaikan pemangkasan pagar tanaman sebelum dia masuk ke dalam. Dia merayap ke kasir dan mulai mengambil uang tagihan, tapi ayahnya menangkapnya dalam tindakan tersebut dan mengejarnya melalui restoran dengan gunting kebun.

Dok-jae mengunci diri di ruang belakang, yang juga kebetulan ditempati oleh Seol. Dia mulai bekerja di restoran tersebut, tidak menyadari bahwa ayah Dok-jae adalah pemiliknya. Dok Jae mencoba untuk menggunakan Seol sebagai sandera, dan mengancam Dad untuk membuatnya tetap terkunci bersamanya sampai upah lembur dimulai. Ayah sepertinya menyerah untuk saat ini, meskipun matanya yang gila mengatakan bahwa ini bukan akhir dari konfrontasi. .


Seol memberitahu Dok-jae bahwa dia meninggalkan sekolah karena dia tidak dapat memutuskan jurusan yang besar, dan sebaliknya dia berharap bisa maju dengan memasuki masa kerja lebih awal. Seol membuat Dok Jae berjanji bahwa dia tidak akan memberitahu siapa pun di mana dia berada. Dok-jae bersumpah bahwa dia bisa menyimpan rahasia.

Suara pengebor membawa perhatian Dok Jae kembali ke pintu. Ayahnya telah menyingkirkan engselnya dan menarik Dok-jae keluar dari telinganya.

Kembali ke sekolah, Jin-joo dan Bo-reum bertemu dengan ibu Seol dan mengetahui bahwa ayah Seol harus tinggal di rumah dari pekerjaan karena cedera punggung. Jae-woo dan Dok-jae bergabung dengan mereka, dan Dok-jae melakukan pekerjaan yang menyedihkan karena dia tidak melihat Seol. Dia bilang mereka seharusnya tidak khawatir, tapi begitu dia mendengar bahwa ibu Seol telah melaporkan bahwa dia hilang, dia menyerah.


Jin-joo dan Bo-reum menemukan Seol di restoran, Dok-jae menyesal tertinggal di belakang mereka. Seol menjelaskan bahwa ayahnya kehilangan bisnis kecilnya selama krisis keuangan 1997 dan dia merasa bersalah karena membelanjakan uang orang tuanya di perguruan tinggi. Dia enggan membicarakannya dengan teman-temannya karena takut merusak kebahagiaan mereka yang riang.

Jin-joo memberitahu Seol bahwa ini adalah apa yang orang tua lakukan, dan bahwa melarikan diri tidak akan membuat orang tuanya bahagia. Seol mengatakan bahwa ibunya bekerja terlalu keras untuk menggosok punggung saat mandi, bahkan melukai tangannya dalam prosesnya, tapi saat itulah suara ibunya berbunyi: "Saya melakukannya karena saya menginginkannya."

Ibu bertanya apakah orang tua tidak diijinkan merawat anak mereka jika mereka gagal dalam bisnis mereka. Meskipun mereka gagal sekali, katanya, mereka bisa mengangkat diri lagi untuk anak-anak mereka. Seol memeluk ibunya saat para gadis menonton, dan Dok-jae menyeka air matanya dari kejauhan.


Jin-joo dan Bo-reum kembali bersama, dan Bo-reum mengamati bahwa Jin-joo telah bertindak begitu dewasa akhir-akhir ini. Jin-joo tertawa terbahak-bahak seperti wanita tua, tapi dia tersinggung saat melihat seorang ibu mendorong kereta dorong. Ibu tampak seperti Jin-joo lakukan sebagai ibu yang teraniaya, merasa tidak sadar akan penampilannya yang ceroboh, seperti Jin-joo yang merasa berada di bawah tatapan wanita yang lebih muda.

Di rumah Ban-do, dia duduk dan menatap dua buah persik di mejanya, memikirkan kembali pertemuannya tadi dengan ibu Jin-joo. Setelah dia memastikan bahwa dia bukan Seo-jin, Ibu merasa tidak enak dan memberinya dua buah persik dari belanjanya, yang dia beli karena Jin-joo menyukai buah persik.


Ini memicu ingatan di Ban-do, tentang dia makan apel dengan Seo-jin. Jin-joo berbicara di telepon dengan kakaknya, yang berjanji akan mengirim buah, dan Jin-joo meminta apapun kecuali buah persik. Beratnya pada Ban-do sekarang, mengingat bagaimana dia menyukai buah persik.

Kembali di tahun 1999, Ban-do terus menatap buahnya sampai ayahnya menerobos masuk dan bertanya apa yang dia lakukan dengan buah persik saat dia alergi terhadapnya. Ban-do tidak repot-repot menjawab saat dia bergegas keluar dari pintu.

Sebuah poster untuk museum dinosaurus anak-anak menangkap mata Jin-joo di rumah bolak-baliknya, dan dia tidak bisa tidak mengingat cintanya Seo-jin untuk dinosaurus dan masa manis yang dihabiskan bersama anaknya.


Ban-do balapan untuk rumah Jin-joo dan tiba tepat saat Jin-joo menaiki tangga, air mata mengalir di wajahnya. Ban-do tetap tidak diperhatikan di puncak tangga, dan meskipun ia mulai meraih tangannya, ia kemudian menariknya kembali tanpa sepatah kata pun. Air mata menorehkan wajah Ban-do dan juga dia dengan sedih kembali ke rumah.

Di rumah, minuman Ban-do saja. Keesokan paginya, dia bangun ... untuk menemukan dirinya kembali di rumahnya pada 2017. Dari ruangan lain, Jin-joo memanggilnya untuk bangun. Di dapur, ada 2017 Jin-joo, dan Ban-do memeluknya dengan air mata di matanya. "Kami kembali, kan? Aku sangat lega. "


Epilog

Kami kembali ke promosi penjualan ban dari perguruan tinggi Ban-do itu. Ban-do mengatakan bahwa dia telah mencari rencana yang bagus dan menerima tawaran tersebut, dan Sunbae rileks. Ban-do mengatakan kepadanya bahwa dia harus menghubungi teman sekelasnya, dan Sunbae mengakui bahwa dia merasa malu menghadiri reuni karena dia gagal menjadi arsitek.

Ban-do melambaikannya, mengatakan bahwa mereka semua memiliki mimpi di perguruan tinggi, dan kemudian Sunbae membawa anaknya, dan mengatakan bahwa tidak ada yang tidak dapat dia lakukan untuknya.


Kedua pria itu berbagi makanan dan memamerkan foto putra mereka. Dalam sulih suara, Ban-do menceritakan: "Kaum muda mungkin memiliki impian dan hasrat sebagai senjata mereka. Tapi kita memiliki senjata yang lebih besar yang membantu kita melawan apapun yang kita hadapi di dunia ini. "

Dan sekarang kita kembali ke hari Seo-jin lahir. Ban-do dan Jin-joo mengagumi dia melalui kaca. Jin-joo meminta Ban-do untuk membantunya melindungi anak mereka selamanya, dan Ban-do setuju, tersenyum dan menangis saat ia memeluk Jin-joo.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/go-back-spouses-episode-8/
Di tulis ulag oleh : Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 8 Bagian Kedua

 
Back To Top