Sinopsis Go Back Couple Episode 12 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 22 November 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 12 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Go Back Couple Episode 12 Bagian Pertama

FINAL EPISODE: "Kawan kesayangan saya"

Ban-do menerima telepon dari Jin-joo menangis dan balapan untuk menemukannya. Jin-joo berlari ke jalan untuk menyelamatkan seorang anak dari sebuah mobil yang melaju, sementara Nam-gil melihat ke arah shock. Ban-do menembak melewatinya dan mendorong Jin-joo dan anak itu keluar dari jalan, dan dipukul sebagai gantinya.
Tubuh Ban-do terguling ke tanah, dan cincin-cincin itu terbang dari sakunya dan berderak di aspal. Jin-joo berteriak pada tubuh Ban-do, memanggilnya "yeobo."

Ban-do dilarikan ke ruang operasi, dan Jin-joo dan Nam-gil berjalan di samping brankar Ban-do sampai pintu-pintu di dekat mereka. Jin-joo ambruk ke lantai dalam kesedihannya, sementara Nam-gil tidak bisa berbuat apa-apa selain berjaga-jaga.


Di rumah Jin-joo, Ibu mencatat bahwa tanaman yang dihidupkan kembali sekarang tampak memuncak. Ayah mengingatkan bahwa ia membutuhkan penyiraman yang konsisten daripada banyak sekaligus.

Saat Nam-gil pergi, dia memikirkan perilaku Jin-joo tadi. Para dokter membutuhkan anggota keluarga untuk menyetujui pembedahannya, dan Jin-joo berargumen bahwa dia adalah keluarga, yang menggerogoti jenis darah, kondisi medis, dan alergi Ban-do. Orang tua Ban-do tiba saat itu, dan Jin-joo melepaskan seorang "Ibu", meskipun orang tuanya tidak tahu siapa dia.

Pikiran Nam-gil beralih ke perjalanan kelompok saat Jin-joo berkomentar tentang usaha cukur Ban-do yang tidak bersemangat dengan keakraban seperti itu. Sepertinya seseorang mulai menyatukan semuanya.


Jin-joo kembali ke rumah sakit dari hari ke hari, tapi setiap kali perawat mengatakan kepadanya bahwa hanya keluarga yang bisa melihat Ban-do. Akhirnya, Jin-joo melihat ibu Ban-do dan mereka mendapat kesempatan untuk berbicara.

Ibu menduga bahwa Jin-joo adalah pacar Ban-do, dan Jin-joo bermain bersama. Ibu baik dan meyakinkan, dan memberitahu Jin-joo bahwa dia akan meneleponnya saat dia bisa mengunjungi Ban-do.

Jin-joo mengingat-ingat saat di masa depan, setelah dia berbicara dengan ibu mertuanya di telepon. Jin-joo mengatakan kepada Ban-do bahwa dia menyukainya saat ibunya memanggilnya "Jin Jin" kami daripada "menantunya," untuk membuat Jin-joo merasa lebih disertakan.


Kembali di tahun 1999, Jin-joo tidak bisa menahan diri untuk tidak memeluk ibu mertuanya. Dia menawarkan kepastian kembali ke ibu Ban-do dengan imbalan semua cinta yang dia berikan padanya.

Ibu Ban-do kembali ke kamarnya untuk melaporkan bahwa Jin-joo akhirnya pulang, tapi dia tidak mengerti mengapa dia menolak untuk menemuinya. Ban-do menyuruh ibunya untuk mengingat bahwa tidak peduli apa, Jin-joo baik padanya, yang tidak masuk akal baginya.

Jin-joo tidak, sebenarnya, meninggalkan rumah sakit, dan Dok-jae menatapnya saat ia mencari kamar Ban-do. Dia mengatakan kepadanya bahwa dokter Ban-do tidak akan membiarkan orang lain melihatnya, tapi Dok-jae mengatakan bahwa Ban-do menelepon untuk meminta dia.


Di ranjang rumah sakitnya, Ban-do memikirkan saat Jin-joo memintanya untuk bercerai, dan sebaliknya betapa bahagianya dia setiap saat dia habiskan dengan ibunya pada tahun 1999. Dok-jae menyela pikiran Ban-do, dan Jin-joo yang melotot melangkah keluar dari belakangnya untuk menghadapi Ban-do.

Jin-joo dan Ban-do luangkan waktu untuk berbicara. Jin-joo mengaku bahwa saat melihat dia terluka, dia merasa takut seperti saat ibunya meninggal. Dia merasa tak berdaya, terpaksa melihat suaminya yang berusia delapan belas tahun sekarat karena dia tidak bisa mengotorisasi pembedahannya.

Ban-do meminta maaf karena menghindarinya, dan ketika dia menuntut untuk mengetahui mengapa, dia mengatakan bahwa dia dapat melihat, pada saat menjelang kematian, perasaan tidak bahagia seperti apa yang timbul dari keinginannya yang egois (untuk menyertainya).


Karena mereka tidak tahu bagaimana atau kapan mereka akan kembali ke masa depan, dia menyarankan agar dia tinggal di sini, melupakan masa lalu mereka. Jin-joo mengingatkannya pada Seo-jin, dan Ban-do menanggapi bahwa ia lebih memperhatikan kebahagiaan Jin-joo daripada keinginannya sendiri untuk bertemu dengan anaknya. Jin-joo mulai menangis, sementara Ban-do bahkan tidak tahan melihatnya.

Kemudian, seorang pegawai rumah sakit mengembalikan sepasang cincin yang ditemukan saat kecelakaan ke Ban-do. Teriakan Ban-do saat dia melihat mereka, dan dia mengeluarkan permintaan maaf, "Ayah minta maaf, maafkan aku Seo-jin," terbelah antara pikirannya tentang kebahagiaan Jin-joo dan keputusannya untuk tidak memiliki Seo-jin sama sekali. .


Jin-joo tidur di dalam pelukan Mom malam itu. Ayah terkejut saat melihat bahwa dia sedang menangis, tapi Mom hanya memeluknya sementara dia membiarkan semuanya habis.

Di pagi hari, Ibu membangunkan Jin-joo-ada seorang pria di sana untuk menemuinya. Nam-gil menunggu di gerbang dan mengklaim itu hari ulang tahunnya (pembohong! Kami tahu ini sudah lewat!). Dia meminta Jin-joo untuk bergabung dengannya untuk hari itu, dan dia tidak bisa menolaknya.

Di kampus, kekhawatiran Bo-reum karena frustrasi pemandu sorak Jae-woo. Seol menangkapnya, dan dia senang Bo-reum mengklaim posisi tengah kompetisi nasional mendatang dan Jae-woo menjadi pasangannya. Bo-reum mengatakan bahwa itu bukan sesuatu yang terjadi dalam semalam.


Pada ujicoba untuk spot di tim nasional, Jae-woo bangkit untuk gilirannya, dan ketika musik dimulai, dia mengejutkan semua orang dengan menjadi jauh lebih baik, gerakannya tepat dan terjamin.

Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Jae-woo benar-benar kembali berlatih setelah ledakan frustrasinya, didorong untuk terus bekerja setelah ia mengingat kepercayaan Bo-reum padanya. Jatuh setelah jatuh, dia terus bekerja, dan sudah terbayar.

Semua orang terkesan dengan perbaikannya yang cepat, dan dia membuat tim - tapi sebagai bagian dari ansambel, bukan sebagai pusat.


Sementara itu, Nam-gil dan Jin-joo pergi ke tempat tujuan mereka: piknik, lengkap dengan makan siang yang dikemas Nam-gil.

Kembali di audisi, teman Bo-reum menuduhnya sengaja mengacaukan audisi, menyerah pada posisi tengah untuk melakukan ensemble sebagai gantinya. Jae-woo sengaja mendengar dan melarikan diri, tapi Bo-reum berlari untuk menangkapnya.

Jae-woo marah, karena dia pikir dia memegang Bo-reum kembali. Tapi Bo-reum mengatakan itu bukan tentang tempat terbaik, ini tentang pengalamannya, dan dia ingin membaginya dengan Jae-woo di sisinya. Setelah beberapa membujuk, Jae-woo kehilangan cemberut dan kedua pelukannya.


Nam-gil dan Jin-joo mampir ke sungai untuk piknik mereka, dan Nam-gil menawarkan makan siang yang dia "siapkan" untuk mereka. Jin-joo terkesan dengan kimbapnya, tapi begitu ddukbokki dan segera keluar, dia memanggilnya untuk membeli semuanya. Nam-gil menjelaskan bahwa dia membeli makanan itu tapi dia menyiapkan kotak makan siang itu sendiri (dan bahkan meminta petugas toko untuk membuatnya terlihat berantakan dengan sengaja). Oh, anak laki-laki kaya.

Nam-gil mengatakan bahwa dia menginginkannya untuk merasa lebih seperti piknik, sesuatu yang belum dia lakukan sejak masih kecil. Jin-joo muncul sebuah kimbap di mulutnya dan kemudian memberi makan seseorang ke Nam-gil, keduanya menikmati makanan, pemandangan, dan perusahaan.


Ban-do masih di rumah sakit, tapi seluruh geng telah muncul untuk nongkrong, dan mereka bahkan membawa bir. Mereka menuju ke atap untuk minum dan ngemil, dan juga membantu menghibur Dok-jae, yang masih membungkam untuk mendapatkan rancangan.

Ban-do membacakannya melalui lima tahap kesedihan, saat Dok-jae bertindak masing-masing saat dia pergi: penyangkalan, kemarahan, tawar menawar, depresi, dan akhirnya penerimaan.

Seol berpaling ke Ban-do untuk mengakui bahwa dia terluka melindungi Jin-joo. Semua orang lonceng karena jelas-jelas Ban-do dan Jin-joo menyukai satu sama lain, dan Ban-do adalah satu-satunya yang tidak menyadarinya.


Kembali pada piknik, Nam-gil bangkit untuk pergi, tapi Jin-joo menghentikannya untuk berterima kasih padanya karena telah meminta ambulans pada hari kejadian itu. Nam-gil menunjukkan betapa anehnya Jin-joo dan Ban-do selalu berterima kasih padanya saat dia membantu orang lain.

Dia mengatakan Jin-joo tentang Ban-do berterima kasih padanya untuk membantu saat Hyun-suk menyerang. Nam-gil mencatat bahwa apapun yang terjadi dengan Ban-do dan Jin-joo, dia melihat bahwa dia tidak pernah memiliki kesempatan.

Sementara itu, ibu tiri Nam-gil pergi ke pasar, dan memperhatikan ibu Jin-joo yang menimbun ikan teri. Mereka untuk nasi untuk memberi makan anak perempuannya yang tahan sarapan, dan mereka memberi ibu tiri Nam-gil sebuah ide.


Sore telah tiba dan Nam-gil dan Jin-joo telah mengambil tanggal mereka ke taman bermain. Nam-gil berbagi tempat bermainnya yang ditakuti, karena sewaktu kecil tidak ada orang yang bisa menjemputnya, dan dia ditinggalkan sendirian setelah anak-anak lain pulang. Satu hal yang dia inginkan, seorang ibu, tidak ada untuknya.

Jin-joo berbagi perspektif keibuannya - menjadi seorang ibu lebih sulit daripada yang bisa dibayangkan siapa pun. Saat dia berbicara, dia berpikir kembali ke saat-saat ketika dia berjuang sebagai seorang ibu. Jin-joo mengatakan bahwa mungkin bukan karena ibu Nam-gil memilih untuk mengabaikannya, tapi dia tidak bisa berada di sana untuknya.

Nam-gil mengatakan bahwa Jin-joo membuatnya merasa seperti orang yang hangat dan penuh perhatian, dan menyesalkan bahwa saat dia mulai benar-benar menyukainya, dia mengerti bahwa hati Jin-joo sudah diambil. Dia mengaku pada Jin-joo lagi, dan mengatakan bahwa dia hanya ingin dia tahu itu.


Sebagai tanggapan, Jin-joo memeluknya, berkata, "Terima kasih telah menyukai saya, terima kasih telah memberi tahu saya bahwa saya masih wanita." Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak tahu betapa hangatnya dia dan dia menunjukkan bahwa dia dapat melihat penderitaan orang lain, seperti dia dan kucing yang menangis, dan memberi mereka kenyamanan.

Jin-joo menambahkan bahwa dia tahu itu bukan hari ulang tahunnya, tapi dia senang bisa bermain bersama. Jin-joo bertanya apakah dia adalah cinta pertama Nam-gil, dan dia senang mendengarnya.

Nam-gil menawarkan untuk mengantarnya pulang, tapi Jin-joo berpikir selamat tinggal yang sempurna ada di tempat bermain ini. Dan karena dia tidak ingin meninggalkannya sendirian di sini, dia menyuruhnya pergi lebih dulu. Dia melakukannya, tapi dia berhenti dan melirik sekilas terakhir Jin-joo, lalu yang lainnya, sebelum akhirnya dia pergi.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/go-back-spouses-episode-12-final/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 12 Bagian Pertama

 
Back To Top