Sinopsis Go Back Couple Episode 11 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 21 November 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 11 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Go Back Couple Episode 11 Bagian Pertama

EPISODE 11: "Hati yang kusut tumbuh saat kita mengabaikan dan mengabaikannya"

Setelah pemakaman ibunya (tahun 2009), Jin-joo telah melarikan diri ke kamar tidur untuk menangis sementara Ban-do mendengarkan dari ruang tamu. Keesokan paginya, Jin-joo keluar untuk mencari Ban-do tidur di sofa, masih mengenakan jasnya. Dia memelototinya dengan air mata di matanya, hanya untuk mendesah tanpa harapan. Dan kemudian ketika Ban-do terbangun, dia mendapati bahwa Jin-joo masih sarapan dengannya.


Jin-joo menceritakan bahwa hati orang bisa terjerat tidak harus karena itu adalah kesalahan seseorang, tapi karena situasi - dan alih-alih mengabaikan dan mengabaikan masalah mereka, dia dan Ban-do seharusnya sudah mencoba memperbaikinya. Kami melihat bahwa setelah kematian Ibu, mereka berdua mencoba mengubur kesedihan dan plester mereka pada senyuman palsu. Itu, tentu saja, hanya membuat hati mereka kusut tumbuh lebih besar, sampai akhirnya mereka meledak dengan argumen yang menyebabkan perceraian.


Kami kembali ke tahun 1999, dengan Ban-do muncul di pintu Jin-joo. Wajah si Ban-do kusut saat dia mengakui bahwa dia juga merindukan ibu mertuanya, dan Jin-joo juga menangis. Tapi sebelum dia bisa menjawabnya, ibunya membuka pintu dan bertanya apa yang mereka bicarakan.

Ibu terlihat Ban-up naik turun dan mengatakan bahwa dia nampaknya cukup muda untuk memiliki ibu mertua. Dia bertanya mengapa dia dan Jin-joo menangis, dan Jin-joo mengatakan kepadanya untuk tidak mendapatkan ide yang salah; Dia mengajukan alasan bahwa Ban-do marah tentang temannya dan datang untuk berbicara dengannya tentang hal itu.

Jin-joo mendesak Ibu untuk masuk kembali, tapi Mom, masih peduli, berbalik dan mengajak Ban-do untuk bergabung dengan mereka untuk makan malam.


Begitu masuk, ruang akrab memicu kenangan akan Ban-do. Dia ingat duduk dengan orang tua Jin-joo untuk mendapatkan restu mereka. Ketika orang tuanya melompat ke kesimpulan bahwa mereka berkeras untuk menikah karena dia hamil, Ibu mulai memukul Jin-joo dan Dad mulai memukul Ban-do (hee), sampai Jin-joo berkata bahwa alasannya adalah bahwa mereka tidak dapat ' Aku menghabiskan satu hari lagi. Cuuute.

Dia kemudian mengingat saat-saat indah bersama Ibu saat dia diam-diam akan memberinya uang, dan bahkan saat-saat bahagia dengan Ayah saat Ibu telah meninggal dunia. Ayah telah menangis di depannya, mengatakan bahwa dia senang menantu laki-laki karena dia tidak dapat menangis seperti itu di depan anak-anaknya. Baru sekarang , ayah Jin-joo sedang melihat Ban-do seperti dia ingin dia keluar dari rumahnya.


Dia jatuh ke dalam mode ayah pelindung dan mulai menginterogasi Larangan, tapi Mom mengatakan kepadanya untuk bersikap baik. Dia mendorong Ban-do untuk makan dan bahkan menempatkan sebatang ikan di sendoknya. Dia menatapnya dengan kesedihan, mengingat bagaimana dia selalu melakukan itu untuknya saat dia masih menantu laki-lakinya. Reaksinya tidak luput dari perhatian Jin-joo.

Pada saat yang sama, Ban-do tidak bisa tidak memperhatikan interaksi cinta antara Jin-joo dan Mom saat mereka makan. Setelah itu, Ibu melihat Ban-do keluar, bahkan mengundangnya untuk bergabung dengan mereka lagi kapan-kapan. Dia bertanya jenis makanan apa yang dia suka, dan Jin-joo mengejutkan Ban-do dengan menamai makanan kesukaannya.

Ibu kembali ke dalam, dan Dad bertanya mengapa dia repot-repot berjalan Ban-do keluar. Dia menanggapi bahwa sesuatu tentang dia membuat dia merasa kasihan padanya dan bertanya-tanya mengapa dia menatapnya dengan ekspresi sedih yang sama seperti yang Jin-joo miliki akhir-akhir ini.


Jin-joo dan Ban-do duduk di bangku taman, dan Jin-joo memperhatikan darah di buku-buku jarinya (dari pemukulan Hyun-suk). Dia bertanya apa yang terjadi, dan dia menjawab dengan sebuah pertanyaan: Mengapa dia tidak menceritakan kepadanya tentang dia-dengan Hyun-suk?

Dia bilang itu bukan masalah besar, tapi dia mulai merobek lagi saat dia menyuarakan betapa benarnya dia. Dia selalu mengira dia yang akan melindunginya, tapi sekarang dia sadar dia tidak akan pernah bisa. Jin-joo menghela napas.

Jin-joo: "Siapa yang memintamu melindungiku? Anda tidak perlu melindungiku, seharusnya kau tetap tinggal di sisiku. Anda tidak perlu memberi makan saya, sebaiknya Anda baru saja makan dengan saya. Jika saya menangis, kita seharusnya sudah menangis dan bersedih bersama. Tidak peduli berapa banyak waktu yang telah berlalu, sepertinya saya tidak bisa melupakannya. Aku tahu itu bukan salahmu. Saya tahu bahwa Anda tidak dapat menahannya. Itulah mengapa saya terus menahan diri dari menyalahkan Anda. Tapi kenapa kamu bersikap begitu ringan? Kenapa kau begitu ringan, sampai-sampai kesedihanku terasa seperti itu bukan apa-apa? "

Dia menyimpulkan bahwa saat itulah mereka mulai tumbuh terpisah. Selama ini, dia hanya ingin dia memeluknya dan menangis bersamanya. Dia menyeka air matanya dan mengatakan bahwa itu tidak berarti sekarang dan mulai pergi.

Dia berhenti di jalurnya saat Ban-do diam-diam berkata, "Saya ingin membuat Anda tersenyum." Dia merasa sangat kasihan padanya dan ibunya, namun merasa tidak ada yang bisa dia lakukan selain membuatnya tersenyum. Hanya itu yang dia inginkan, daripada membuatnya menangis. Dia dengan air mata mengatakan bahwa dia seharusnya memberitahunya ini lebih awal.

Sementara itu, orangtua Ban-do sedang makan malam. Ibu jelas dalam suasana hati yang buruk dan dia melihat saat Dad meludahkan semua makanan yang dengan sengaja ditenggelamkan ke dalam garam, lol. Dia menuntut untuk mengetahui mengapa dia sangat marah kepadanya, dan dia bertanya apakah dia harus mengejanya untuknya. Dia menjawab bahwa tentu saja dia harus mengeja itu; Bukannya dia bisa membaca pikirannya. Pffft, jadi relatable itu sakit.


Kembali di kampus, Dok-jae tidak merajuk sendiri. Dia mengomel bahwa sekarang teman-temannya berkencan, mereka telah menendangnya pergi seperti kaleng. Dia kemudian pemberitahuan yang sebenarnya dapat ditinggalkan di tanah dan dengan marah menendangnya ... hanya untuk itu untuk memukul sebuah departemen sunbae square di kepala.

Sunbae berjalan mendekatinya, mengira dia sengaja melakukannya, dan Dok-jae bersikeras bahwa itu adalah sebuah kecelakaan. Sunbae memutuskan untuk membiarkannya pergi dan berjalan pergi. Dok-jae mengutuk dan memberi sunbae jari di belakang punggungnya, yang tentunya saat matahari bersinar. Dok-jae tidak-jadi-lancar mengubah jari tengah menjadi jempol dan kemudian baut , sunbae berteriak mengejarnya.


Keesokan harinya, kapten klub pemandu sorak mengumumkan persiapan mereka untuk kompetisi yang akan datang. Teman Bo-reum yakin dia akan menjadi pusatsa, tapi mereka bertanya-tanya siapa pasangannya.

Bo-reum melirik Jae-woo saat dia berlatih (tidak terlalu baik) dan menanyakan pendapat mereka tentang dia. Teman-temannya hampir tidak mengenalinya, mengatakan bahwa dia bahkan tidak bisa melakukan gerakan dasar. Wajah Jae-woo jatuh karena malu.

Sekelompok besar siswa memulai protes mereka untuk meminta ayah Nam-gil untuk mengundurkan diri. Ban-do adalah mengawasi mereka berbaris melalui kampus saat ia melihat Seo-young. Saat itulah dia melihat ekspresi kecewa di wajahnya bahwa dia ingat dia telah melewatkan penampilannya sehari sebelumnya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/go-back-spouses-episode-11/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 11 Bagian Pertama

 
Back To Top