Sinopsis Go Back Couple Episode 11 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 21 November 2017

Sinopsis Go Back Couple Episode 11 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Go Back Couple Episode 11 Bagian Kedua

Ban-do segera meminta maaf, dan dia tertawa terbahak-bahak, meyakinkannya bahwa dia hanya main-main dengannya-dia tahu dia tidak menyukainya, jadi dia tidak menunggunya. Dia hanya ingin memberinya tiket karena merekalah yang mengenalkannya pada hobi baru.
Dia senang mendengar bahwa dia menemukan sesuatu yang bisa dia lakukan jika dia harus pensiun dari balet. Dia mengatakan kepadanya untuk mengambil mudah, dan dia mengatakan bahwa dia harus menjadi orang yang hidup seperti itu. Dia melanjutkan bahwa dia jelas menyukai Jin-joo dan mungkin dia satu-satunya yang tidak mengetahuinya, lalu mengandaikan bahwa Jin-joo mungkin juga tidak tahu.

Saat Jin-joo tiba di kampus, dia menemui para pemrotes dan kekhawatiran tentang bagaimana Nam-gil harus merasa saat dia menyadari bahwa dia berjalan ke arahnya. Namun, dia sibuk dengan pikirannya sendiri, teringat bagaimana Jin-joo kabur (saat dia kram). "Dia tidak memberi saya kesempatan," desahnya.


Saat itu, para pemrotes melihat ayah Nam-gil tiba di mobilnya, dan mereka menyergapnya tepat di depan Nam-gil. Dia melihat mereka menggedor jendela dan melempar telur, ekspresi yang tidak terbaca di wajahnya. Dia kemudian pemberitahuan Jin-joo mencoba untuk gelombang dia pergi, menyuruhnya untuk menjauh dari tempat kejadian. Dia berjalan melewati keributan di dekat mobil dan berhenti di depan Jin-joo untuk menanyakan apakah dia sudah makan.

Keduanya berbagi makanan di kafetaria, dengan Jin-joo menatap Nam-gil dan bertanya-tanya bagaimana dia dapat menyembunyikan perasaannya dengan baik. Dia mengulanginya dengan lantang, mengatakan bahwa dia harus mengungkapkan perasaannya, apakah dia sedih atau marah. Dengan begitu, katanya, orang tahu mereka harus mencemaskannya. Dia tersenyum dan bertanya apakah akan membuatnya khawatir tentang dia, membuatnya mendesah. Lebih serius lagi, dia menambahkan, "Saya tidak punya orang yang mengkhawatirkan saya. Jadi aku baik-baik saja. "


Dok Jae mencoba bersembunyi di antara teman-teman, membuat takut sunbae dari tadi malam akan menyusulnya. Tapi begitu sunbae muncul, Jae-woo bangkit untuk pergi. Ban-do menunjukkan bahwa dia hanya berbohong bahwa dia mendapat pemberitahuan dam dan pergi juga, memaksa Dok-jae untuk menjaga dirinya sendiri.

Sunbae dan temannya siap untuk mengalahkan Dok-jae untuk bubur kertas, tapi panik Dok-jae dan akhirnya menggunakan alasan Ban-do, mengatakan bahwa dia bertindak semalam karena pemberitahuan drafnya. Cukup aneh, alasan itu berhasil, dan kedua sunbaes itu berkaca-kaca dan menyarankan agar mereka membawanya keluar untuk minum. HA.

Jin-joo dan Nam-gil berjalan melalui kampus bersama-sama, dengan Nam-gil menjadi sangat genit dan mengatakan bahwa perhatian Jin-joo yang memprihatinkan bisa membuat hatinya berdebar-debar. Jin-joo membuatnya tertawa dengan menembak balik bahwa penampilannya lebih mirip tatapan seorang ibu. Namun, senyumnya turun saat mereka bertemu dengan ibu tirinya.


Dia menyapa ibu tirinya dengan sikap dinginnya yang biasa, bahkan saat dia mengatakan bahwa dia bergegas mendekat saat dia mendengar tentang demonstrasi tersebut. Dia bertanya apakah semuanya baik-baik saja, dan dia menjawab, "[Dia] akan baik-baik saja," mengacu pada ayahnya, dan mulai berjalan pergi.

"Bukan ayahmu," kata ayah tirinya menjelaskan. "Kamu. Aku datang karena aku khawatir. "Ekspresi Nam-gil berubah menjadi kejutan yang luar biasa. Dan di sampingnya, Jin-joo menatapnya dengan sedikit senyuman. Dia pergi sendiri dan pergi ke perpustakaan, memikirkan bagaimana Nam-gil bersikeras bahwa dia tidak mempunyai seorang ibu padahal dia memiliki dua orang.

Jin-joo berusaha ke bagian sains perpustakaan untuk mencari buku tertentu, hanya untuk mengempis saat melihat bahwa itu tidak ada di rak. Ban-do muncul di tikungan dan mengangkat buku itu (buku yang telah dia periksa untuk meneliti slip waktu), mengatakan bahwa dia tidak menemukan hal-hal yang membantu. Jin Jin yang kecewa berhasil keluar dari bagian itu, tapi dia membeku saat melihat sepasang suami-istri bercumbu di rak.


Dia melakukan backtracks dan mendorong Ban-do lebih jauh ke bagian tersebut, mengatakan akan aneh jika mereka keluar sekarang. Dia berbalik untuk menghadapinya, hanya untuk menjadi bingung dengan seberapa dekat mereka berdiri. Mereka tetap seperti itu selama beberapa detik, sampai tatapan Ban-do yang intens menjadi terlalu berat baginya dan dia harus berpaling. Ban-do juga bingung, tapi dia meluangkan waktu sejenak untuk melihat tangannya yang tanpa cincin.

Di tempat lain, Dok-jae sedang minum-minum dengan sunbaes-nya, yang menawarkan kebijaksanaan dan dorongan militer mereka. Dok-jae, tentu saja, bermain bersama, gembira bahwa ia lolos dari pemukulan serius. Tapi saat dia pergi ke kamar mandi, dia mendapat telepon dari ibunya dan mengetahui bahwa dia benar - benar mendapatkan pemberitahuan drafnya. (Saya bahkan tidak terkejut saat ini; orang ini adalah lambang nasib buruk, saya bersumpah.) Dia kembali ke mejanya dan meraih salah satu sunbaes-nya di pelukan beruang, menangis dengan air mata yang tulus.


Ban-do berkeliaran di sekitar kota, memikirkan kembali adegan di perpustakaan. Dia sudah menanyakan Jin-joo berapa lama dia memiliki tanda cincin di jarinya, dan dia menjawab bahwa dia memilikinya sejak dia kembali ke tahun 1999. Semuanya masuk ke tempat untuk Ban-do, dan dia mengambil off berlari untuk memeriksa toko perhiasan.

Dia melewati banyak toko perhiasan, tahu dia dan Jin-joo membeli cincin kawin mereka di suatu tempat di area perbelanjaan ini. Akhirnya dia sampai di toko yang mereka kunjungi bertahun-tahun yang lalu, dan tentu saja, cincin mereka ada di sana.

Setelah membeli cincin itu, Ban-do langsung menuju rumah Jin-joo dengan senyuman terbesar di wajahnya. Dia melihat Jin-joo melangkah keluar dari pintu dan membuka mulutnya untuk memanggil namanya, tapi dia berhenti saat ibunya keluar untuk bergabung dengannya.


Dia melihat keduanya dari kejauhan, senyumnya tersendat saat dia menyadari betapa bahagianya mereka terlihat bersama. Jin-joo dan ibunya merangkul dan kemudian bergandengan tangan untuk berjalan-jalan di sekitar taman. Ban-do tetap berada di tempat dia berada, cengkeramannya pada kotak cincin mengencang.

Saat mereka meluangkan waktu mereka berkeliling lingkungan, Jin-joo memberi tahu Mom tentang Nam-gil dan kedua ibunya. Ibu menemukan perilaku Nam-gil normal bagi anak-anak dengan orang tua yang bercerai-jika dia sangat fokus pada ibu kandungnya, masuk akal jika dia tidak menyadari ada orang lain yang benar-benar merawatnya tepat di bawah hidungnya.

Saat menyebutkan perceraian, Jin-joo berhenti sejenak dan kemudian bertanya pada Mom apa yang akan dia katakan jika dia akan bercerai di masa depan. Ibu dengan tegas menyatakan bahwa dia tidak akan pernah membiarkan Jin-joo menikahi pria yang menurutnya bisa dia cerai (heh).


Tapi dengan keseriusan, Mom mengatakan bahwa ada banyak hal yang tidak disukainya tentang Ayah, dan dia yakin ada hal-hal yang tidak dia sukai darinya. Begitulah keadaannya. Jin-joo melihat kebenaran dalam kata-kata Ibu, berpikir pasti ada hal-hal yang orang lain (Ban-do) tidak suka tentang dia.

Tetap saja, dia menatap Ibu dan bertanya-tanya dengan suara keras, "Jika Anda berada di sana, apakah lebih mudah untuk hidup?" Ibu mencaci dia karena berbicara dengan tidak menyenangkan lagi, dan kemudian mengatakan bahwa hidup itu tidak mudah. Dia percaya bahwa setiap orang harus melalui uji coba dan kesalahan dalam hidup.

Mereka sampai di sebuah toko serba ada, di mana mereka menyaksikan seorang salaryman mabuk tertidur di atas orang asing dan menuntut untuk mengetahui apakah mereka menunduk menatapnya. Pria semakin emosional dan semakin banyak, berteriak bahwa orang harus memperlakukannya seperti orang dan bukan anjing.


Kata-kata pria itu terdengar terlalu akrab dengan Jin-joo, dan dia melihat-lihat sekilas saat dia terjatuh ke tanah. "Ini sangat sulit bagi saya," dia menghina. "Jangan memandang rendah saya! Aku benar-benar mencoba! Apa lagi yang bisa saya lakukan ?! "

Mata Jin-joo dipenuhi air mata saat dia mengingat Ban-do mengatakan sesuatu yang sangat mirip sebelum dia menyatakan bahwa dia menginginkan sebuah perceraian. Dia mendengar suaranya dengan cara yang berbeda, seperti akhirnya dia bisa merasakan sakit di baliknya. Dan kemudian dia ingat pengakuannya kemarin, saat dia menangis bahwa dia selalu berusaha sekuat tenaga, hanya untuk merasa kasihan akhirnya.

Jin-joo berpaling kepada Ibu dan bertanya apakah Mom akan memastikan dia tidak menikahi pria jahat. Ibu menegaskan bahwa dia pasti akan memastikan pria Jin-joo menikah adalah pria yang baik-seseorang yang tidak akan pernah membuatnya menangis. Dengan pemikiran itu, Jin-joo mendesak Ibu untuk pulang sendiri sebelum lepas landas.


Jin-joo penuh tangisan saat dia menelepon Ban-do. Dia keluar minum soju sendirian, tapi dia segera terisak-isak saat mendengar suara Jin-joo yang goyah. Jin-joo: "Saya menangis. Haruskah aku menangis sendirian lagi? "Ban-do meyakinkan," Jangan menangis. Aku datang. "Bagus, sekarang aku menangis.

Saat mengemudi, Nam-gil mengingat pertemuan terakhirnya dengan Ban-do, yang baru saja berterima kasih padanya karena telah menyelamatkan Jin-joo (dari Hyun-suk). Nam-gil masih tidak mengerti mengapa Ban-do akan berterima kasih padanya atas Jin-joo, tapi pikiran itu hilang saat dia melihat Jin-joo pada sebuah penyeberangan.

Dia menghentikan mobilnya di sisi lain dan keluar, meski Jin-joo tidak melihatnya. Seorang anak laki-laki di sebelahnya kehilangan bolanya dan berlari ke jalan untuk mengambilnya-yang benar saat sebuah mobil melaju kencang ke arahnya. Oh sial.


Jin-joo bahkan tidak ragu-dia lari ke anak laki-laki itu dan meraihnya. Tapi dia benar-benar membeku saat mobil itu meluncur ke arah mereka, begitu juga Nam-gil, yang berdiri di sana karena shock.

Entah dari mana, Ban-do berlari ke jalan dan mendorong Jin-joo dan anak laki-laki itu keluar dari bahaya. Sebaliknya, itu Ban-do yang membanting ke kaca depan dan berguling ke jalan. Argh, noooooo! Mengapa?!

Jin-joo berlari ke sisi Ban-do, meneriakkan namanya saat air mata mengalir di wajahnya. Dia mengubahnya ke sisinya dan dengan putus asa meminta dia bangun, memanggilnya "yeobo" (suami) untuk pertama kalinya dalam waktu lama. Tapi dia tidak mendengarnya; Seluruh hubungannya dengan Jin-joo berkedip di depan matanya, dan kemudian matanya tertutup.

"Waktu itu, jika saya tahu apa yang saya ketahui sekarang," Jin-joo menceritakan, "mungkin kita tidak akan berada di sini sekarang."


Epilog.

Ketika Nam-gil telah membawa pulang Jin-joo dari perjalanan spontan kelompok tersebut, Jin-joo telah menemukan Ban-do menunggunya di tangga di dekat rumahnya. Dia telah bertanya apakah dia merasa lebih baik setelah melakukan perjalanan, dan dia menjawab bahwa dia melakukannya. Dia melanjutkan bahwa sudah lama sejak perjalanan terakhirnya, dan Ban-do mencatat bahwa waktu mereka di tahun 1999 bisa menjadi seperti itu.

Dia berpikir bahwa slip waktu mereka bisa menjadi perjalanan singkat untuk mereka. Jin-joo setuju, bertanya-tanya apakah langit telah mengirim mereka kembali untuk liburan yang sangat dibutuhkan. "Tapi kau tahu apa?" Tanya Ban-do. "Sebuah perjalanan hanya perjalanan jika Anda kembali." Dia menatapnya dengan rasa ingin tahu, hanya untuk tertawa saat dia menjatuhkan ekspresi serius dan bercanda bahwa jika tidak, mereka akan segera menyerah.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/go-back-spouses-episode-11/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Go Back Couple Episode 11 Bagian Kedua

 
Back To Top