Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 7 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 02 November 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 7 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 7 Bagian Kedua

Bo-mi mendesah dan menjawab bahwa kehidupan pernikahan Se-hee sangat mirip dengan kepribadian Se-hee, dan menjelaskan bahwa gadis-gadis seperti saat pria menunjukkan kecemburuan mereka secara lebih terbuka.

Se-hee menemukan pernyataan ini sangat membingungkan dan bertanya apakah mungkin dia mengira dia menunjukkan tanda-tanda cemburu. Dia menyeringai pada gagasan itu, dan menyangkalnya, jadi dia menunjukkan bahwa dia melihat laporan cuaca yang sama selama satu jam di kafe itu. HA HA HA! (Dia hanya tergagap bahwa ada banyak hal yang bisa dibaca dalam laporan cuaca.)
Di dalam mobil, Ho-rang dan Su-ji membahas Ji-ho dan rekan kerja imutnya. Mereka berkomentar tentang bagaimana Bok Nam secara diametris menentang Se-hee dengan segala cara, jadi Ho-rang bertanya pada pria mana yang akan dipilih oleh Su-ji. Su-ji tersenyum nakal bertanya mengapa dia hanya bisa memilikinya jika ada dua?

Ho-rang memanggilnya orang sesat, lalu meminta kabar terbaru tentang hubungannya dengan Sang-gu. Su-ji memainkannya keren dan bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi, dan boneka yang dia berikan pasti tidak berarti apa-apa. Padahal, nasibnya sebagai sampah sudah dekat.

Ho-rang melemparkan matanya yang tahu dan bertanya pada Su-ji mengapa boneka itu mengenakan sabuk pengaman jika akan dibuang. (AWW, sangat lucu !!) Su-ji mengintip boneka yang duduk di kursi belakang dan tersenyum dengan lembut pada dirinya sendiri. Su-ji bertanya tentang Won-seok, dan Ho-rang menjawab dengan samar bahwa dia membayar semuanya kembali perlahan, tapi menyakitkan.


Ho-rang terengah-engah saat membaca sebuah artikel tentang seorang pria yang mengintai wanita setelah bertemu dengannya melalui sebuah aplikasi kencan. Dia meyakinkan Su-ji bahwa ini bukan aplikasi Sang-gu, tapi sementara Bo-mi membahas kejadian yang sama dengan rekan-rekannya, dan khawatir bahwa kejahatan seperti ini memberi aplikasi kencan sebagai nama yang buruk.

Terbukti dalam kasus ini, pria itu telah mengurung wanita itu selama tiga belas jam di sebuah apartemen studio. Sehubungan dengan hal ini, Se-hee merekomendasikan Bo-mi untuk secara aktif memantau semua keluhan yang dikirimkan kepada mereka, dan membagikan apapun yang memerlukan tindak lanjut, sehingga mereka dapat mengatasi kejahatan semacam ini di masa depan. Tapi ketika Bo-mi menegaskan bahwa dia akan mengirim mereka semua ke Se-hee, dia menjawab bahwa dia tidak bertanggung jawab atas kepuasan pelanggan-keluhan tersebut harus dikirim ke Sang-gu sebagai gantinya.

Berbicara tentang, Sang-gu bergabung dengan mereka dan dengan antusias memberitahu timnya bahwa Manager Park mengadakan pertemuan dengan seorang investor terkenal untuk perusahaan mereka. Dia mengirim semua orang ke rumah pada hari itu dan pergi ke pertemuan, di mana dia senang melihat Su-ji telah tiba lebih dulu.

Dia mengucapkan selamat kepadanya atas investasi yang dijamin, dan mereka sedikit lelah sebelum Sang-gu meminta maaf karena telah melewati batas waktu terakhir mereka berbicara, di mana dia telah mencoba mendidiknya untuk membela diri terhadap pelecehan seksual. Dia menerima permintaan maafnya, lalu memperingatkannya agar tidak melakukan sesuatu yang tidak profesional yang akan terjadi dalam pertemuan ini secara pribadi.

Dia bercanda bertanya apakah dia mengacu pada fakta bahwa dia menyukainya, lalu meyakinkannya bahwa dia memiliki mata pada hadiah investasi.


Won-seok mendapat peringatan di teleponnya yang memberitahukan tentang akhir dari ovulasi Ho-rang, lalu dengan gembira merogoh dirinya sendiri untuk mengantisipasi. Dia memberitahu Ho-rang tentang Sang-gu mendapatkan investasinya, dan dia berkomentar tentang bagaimana Ji-ho akan menjadi istri seorang eksekutif sebelum dia. Won-seok meyakinkannya bahwa dia akan menjaganya setelah dia berhasil, kemudian mulai menyerangnya dengan ciuman. Dia menyebutkan akhir dari ovulasi dan mereka berdua bermunculan, kehilangan celana mereka, dan melompat ke tempat tidur.

Dia mengatakan kepadanya untuk mendapatkan dua kondom hari ini, dan Won-seok menjadi gembira dengan gagasan putaran ganda. Dia menjelaskan bahwa mereka akan menggunakan dua kondom sekaligus untuk perlindungan ganda. Dengan meletakkan kacamatanya, dia menghitung risiko kehamilan dengan kondom, dan memperkirakan kemungkinan kehamilan akan turun jika mereka menggunakan dua (tidak! Jangan pernah melakukan ini!).

Pada jamuan makan malam investasi, para investor memuji bisnis Sang-gu yang berkembang pesat dan sepertinya dia condong ke arah investasi. Investor memastikan untuk menyebutkan seberapa keras Park bekerja untuk menjadi perantara pertemuan tersebut dan merekomendasikan perusahaan Sang-gu.

Beberapa saat kemudian, setelah lebih banyak minuman dikonsumsi, investor mulai beringsut mendekat dan mendekati Su-ji, untuk ketidaknyamanannya. Pelanggar Park Su-ji mengaku menghabiskan liburan dengan pacar, tapi dia bersikeras bahwa dia sendirian. Betapa banyak merinding.

Investor bergerak untuk meletakkan tangannya di sekitar Su-ji, tapi tiba-tiba Sang-gu mulai meneriakkan umpatan ke teleponnya, memanggil seseorang yang gila, dan bertanya apakah mereka ingin dipukuli.


Pernyataannya yang kejam jelas ditujukan pada investor yang cerewet, tapi Sang-gu memainkannya seolah-olah dia mengutuk seekor hoobae, yang sedang nakal di chatroom. Dia melakukannya untuk kedua kalinya-pernyataannya menjadi lebih keras-tapi kemudian meminta maaf sebesar-besarnya (meski tidak tulus). Taktiknya bekerja untuk menangkal kemajuan investor yang tidak diinginkan, dan makanannya akan segera berakhir.

Di tempat lain, Se-hee menolak tumpangan dari rekannya dan bersikeras untuk membawa pulang bis. Sementara itu, Ji-ho tiba di halte bus, dan membiarkan sebuah bus berlalu setelah melihat Se-hee tidak berada di sana (semua).

Bok-nam menemukannya di sana, dan menawarkan untuk membawanya pulang. Dia menolak, jadi dia bertanya apakah suaminya akan datang untuk menjemputnya. Ketika dia mengatakan tidak, dia mengatakan kepadanya bahwa dia lebih cepat dari pada bus. Radar bahaya orang asing saya terdengar seperti orang gila.

Setelah investor pergi, Park mencambuk Sang Sang karena merusak makan malam. Su-ji memberi Sang-gu tumpangan di mobilnya, dengan sopir yang ditunjuk di belakang kemudi.

Dia mengingatkan Sang-gu tentang peringatannya sebelum pertemuan agar tidak melakukan sesuatu secara pribadi, namun dia mengatakan bahwa dia bertindak secara profesional karena dia peduli padanya, dan bertanya-tanya tentang dia, dan merindukannya-selalu.


Dia tiba-tiba terbangun dan mengatakan betapa dia membenci cara rekan-rekannya memperlakukannya, lalu bertanya apakah dia tidak bisa memarahi dia hari ini karena dia hampir tidak menahan diri untuk tidak mengamuk. Dia tersenyum pada dirinya sendiri, lalu berkata, "Kamu lucu."

Mereka berkendara ke hotel tempat mereka bertemu mereka dulu, dan Su-ji meminta sopirnya untuk membiarkan Sang-gu pergi. Dia mengatakan kepada Sang-gu untuk menemukan sisa perjalanan pulang karena dia takut dia akan bertindak atas keinginannya untuk tidur dengannya jika mereka tetap bersama lagi.

Dia benar-benar tercengang dengan tindakannya, dan kemudian dia mengatakan kepadanya bahwa kamar mereka pada malam itu adalah 304, bukan 303 saat dia terus menyatakannya. Dia tersenyum, menyadari bahwa dia ingat pertemuan mereka. Imut.

Bok-nam membawa Ji-ho ke tempat yang menghadap ke pemandangan kota, menyebutnya kencan, dan dia mengerutkan kening. Dia berkomentar tentang suaminya yang tidak mengajaknya berkencan, dan bagaimana mereka bisa minum bir dan menonton televisi.

Kata-katanya meminta Ji-ho untuk mengatakan bahwa pada awalnya dia mengira dia hanya mengotak-atiknya, tapi sekarang dia menyadari bahwa dia tidak dapat menganggap tingkah lakunya lagi seperti lelucon. Dan meskipun dia berharap bisa hadir pada saat ini dan menghargai betapa cantiknya pandangan dan niatnya, dia mulai merasa tidak nyaman.

Dia bertanya apakah itu karena suaminya, dan dia membantahnya, dengan menyebutkan perasaan ketidaknyamanannya sendiri. Dia bertanya apakah dia bisa menikmati saat ini jika dia belum menikah, dan dia setuju, menambahkan bahwa dia akan merasa sangat senang karena seorang pria muda yang tampan membawanya ke pemandangan yang begitu indah. Dia tertarik dengan label "muda dan tampan", tapi dia berpendapat bahwa dia sudah tahu tentang dirinya sendiri - ini tertulis di sekujur wajahnya. Dia terkejut bahwa itu sudah jelas dan menyadari bahwa kepercayaan bawaannya pastinya telah terjadi sesekali.


Dia membawa dia kembali ke rumahnya, dan Bok-nam memberi Ji Ji buku merah muda sebagai hadiah, menganggapnya sebagai mantan penulis, dia pasti suka membaca, meski dia mengaku memetiknya berdasarkan sampulnya. Dan karena dia tidak terlalu ilmiah, dan sebagai gantinya adalah orang yang sederhana, Ji-ho seharusnya tidak merasa tidak nyaman dengannya.

Dia meyakinkannya, "Saya mengerti apa yang Anda katakan hari ini. Saya tidak memiliki niat serius, jujur ​​saja. Saya hanya berpikir Anda lucu dan mudah, jadi alangkah baiknya melihat pemandangan dan minum bir bersama setelah bekerja, seperti teman-teman. "Dia keberatan dipanggil mudah (seperti dalam pushover), tapi dia menggoda," Anda Ketahuilah itu dirimu sendiri, dan kau lucu karena itu. "

Ji-ho mendapat bahwa Bok-nam membalas dendamnya karena menggodanya tentang mengetahui bahwa dia tampan, dan setuju untuk mengambil bir bersama setelah bekerja. Ji-ho mulai menggunakan banmal, bertindak seperti noona dengan adik laki-lakinya, dan mengirimnya pergi dengan kepala ke kepala.

Se-hee kembali beberapa saat setelah Ji-ho dan menemukannya membersihkan paksaan Cat. Se-hee sudah terlalu sibuk dengan pekerjaan untuk membawa Cat ke dokter hewan, jadi kali ini, Ji-ho menawarkan untuk membawa Cat, dan mulai mengatakan bahwa dia akan berbicara dengan Bok-nam tentang mengubah jadwalnya.

Sepertinya penyebutan Bok-Nam mungkin membuat kesal Se-hee, karena dia meyakinkannya bahwa perjalanan dokter hewan tidak sesuai kontrak mereka. Ji-ho setuju, dan kemudian Se-hee bertanya apakah dia membawa pulang bus hari ini, tahu sepenuhnya bahwa Bok-nam membawanya pulang setelah menyaksikan mereka berkendaraan di awal.

Dia memikirkannya sebentar, lalu mengeras dan bertanya apakah dia perlu menjawab pertanyaanya, dan dia menegaskan bahwa dia tidak melakukannya. Gahhh, aku benci ini, tapi aku juga suka bagaimana manusia ini.


Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Se-hee berlari ke Bok-nam di luar setelah Ji-ho masuk ke dalam. Dia mengatakan pada Se-hee bahwa dia membawa pulang Ji-ho karena berbahaya di malam hari, dan Se-hee menjawab dengan samar bahwa akan lebih berbahaya jika Bok-nam mengambil Ji-ho, jadi dia harus berhenti melakukan itu. Apakah ini ... apakah tembakan ini dipecat? Apa ini?

Kata-kata Se-hee menggoda Bok-nam dan dia bertanya apakah dia tampak seperti orang yang berbahaya karena dia adalah seseorang yang tidak rugi siapa yang lari dari kenyataan (menggunakan kata-kata dari percakapan tegang mereka di kafe). Se-hee menunjukkan bahwa kata-katanya tampaknya sangat mengganggu Bok-nam, tapi mengatakan bahwa dia tidak bermaksud mereka seperti yang ditafsirkan Bok-nam. Dia menjelaskan bahwa dia hanya bermaksud mengendarai sepeda motor berbahaya.

Tapi Bok-Nam menembak balik bahwa dia akan memutuskan apakah dia membawa pulang Ji-ho, bukan Se-hee. Se-hee menunjukkan bahwa itu sebenarnya sampai ke Ji-ho, karena mereka tidak punya hak untuk memutuskan bagaimana dia pergi. Dia menyatakan bahwa dia hanya memberikan pendapatnya karena dia tahu bahwa Ji-ho tidak baik dalam menolak orang lain, dan lebih memilih Bok Nam malah menahan diri untuk tidak menawar wahana.

Mengherankan, Bok-nam tiba-tiba bertanya apakah Se-hee sangat rasional karena dia kuliah, padahal dia tidak berpendidikan dan tidak rasional ... dan harus mendapatkan apa yang dia inginkan tidak peduli apa. Errr, omg. Musik ini menakut-nakuti saya!

Malam itu di kamarnya, Se-hee menerima daftar keluhan pengguna dari Bo-mi, karena Sang-gu tidak terjangkau. Dia menelusuri daftar dan menemukan profil Bok-nam di sana-dan alasan yang tercantum adalah menguntit. Ack!


Di kamarnya, Ji-ho membaca buku Bok-nam dan menceritakan sebuah bagian darinya:

"Kami umumnya salah paham dengan yang lain. Kita tidak bisa mengatakan, 'Saya mengerti apa yang Anda rasakan.' Sebagai gantinya, kita hanya bisa mengatakan, 'Saya tidak mengerti apa yang Anda katakan.' Jika kita tidak berusaha, kita tidak bisa saling mengerti. "
Dia keluar dari kamarnya dengan membawa buku di tangannya, dan melihat Se-hee duduk di sofa. Dia melihat dia untuk beat yang panjang, saat dia melihat sebuah pesan yang tertulis di bagian belakang bukunya yang berbunyi: "Kamu hanya mencintai satu. ♥ Bok-nam ♥ "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/because-this-life-is-our-first-episode-7/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 7 Bagian Kedua

 
Back To Top