Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 14 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 24 November 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 14 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 14 Bagian Pertama

Episode 14: "Karena ini adalah pengakuan pertamaku"

Tidak dapat mencapai Ji-ho, Se-hee berkeliling lingkungan mencari dia, dan berlari ke Jung-min. Keduanya membeku, langsung saling mengenali, dan dari jarak beberapa meter, Ji-ho melihat perjumpaan mereka dan bersembunyi di balik sebuah pilar.
Masih membeku di tengah peregangan, Jung-min tergagap sambil menyapa, dan menyerahkan kartu namanya kepada Se-hee. Mereka cepat berpisah, terlalu letih untuk mengadakan percakapan, dan Jung Min mundur ke mobil saat Se-hee berpaling.

Ji-ho kembali ke mobil begitu Se-hee pergi, dan alasan dirinya untuk berjalan pulang. Jung-min berasumsi bahwa suaminya akan menjemputnya, dan dengan mudah membiarkannya pergi.


Se-hee menyingkirkan kartu Jung Min, dan memanggil Ji-ho lagi. Dia menjawab saat ini, dan mengatakan kepadanya bahwa dia ada di sini . Dia melihat sekeliling dan melihatnya tepat di sampingnya, sangat lega. Dia meminta maaf karena tidak menjawab sebelumnya, dan mereka berjalan pulang bersama.

Begitu sampai di rumah, Se-hee membuat teh di termos, dan memberikannya kepada Ji-ho untuk diminum sepanjang malam untuk menenangkan bagian dalam tubuhnya setelah minum. Seperti yang mereka katakan selamat malam, Se-hee bertanya apakah dia ingin tidur bersama lagi malam ini. Dia menolak tawarannya, menjelaskan bagaimana dia mendengkur lebih banyak saat dia lelah, dan Se-hee melihat dia mundur ke kamarnya.


Ji-ho duduk di tempat tidur, teringat cerita Jung-min tentang masa lalu yang menyakitkan, sekarang juga mengingat penjelasan pernikahan Se-hee sebelumnya dan keinginannya untuk menjalani kehidupan yang tidak menyenangkan. Sementara itu, Se-hee ingat kata-kata Ji-ho dari bus, menggambarkan Jung-min sebagai pelindung.

Dia menyebut Ji-ho meskipun terlambat jam, dan mengucapkan selamat kepadanya karena mendapat kesempatan untuk menulis lagi. Ji-ho tampaknya melihat melewati kata-katanya, dan berpikir untuk dirinya sendiri, "Orang ini robek. Dia takut. Dia gugup. "

Dengan mengenakan potongan rambut yang lebih pendek, Ho-rang bertemu dengan Sang-gu karena dia tidak meminta orang lain untuk meminta nasihat tentang Won-seok. Dia bertanya-tanya apakah dia tidak akan kembali bahkan jika dia memohon, dan Sang-gu menjelaskan bahwa Won-seok memutuskan untuk membiarkannya pergi karena dia merasa bahwa dia membuatnya tidak bahagia.

Saat mereka meninggalkan kedai kopi, seorang petugas keuangan, Shin Young-hyo, dari perusahaan Sang-gu masuk ke mereka. Sang-gu memperkenalkan Ho-rang, dan sementara Young-hyo menatapnya dengan saksama, dia terlalu sibuk dengan pikiran lain dan nyaris tidak meliriknya.


Di halte bus, Young-hyo mengemudikan mobilnya ke Ho-rang, dan menawarinya untuk menungganginya sejak dia mendengar dari mana dia pergi dari Sang-gu. Meskipun Ho-rang menolak, ketekunannya menang, dan dia duduk dengan canggung di mobilnya saat dia mencoba untuk memulai percakapan.

Dia bertanya apakah dia tidak mengenalinya, dan memperkenalkan dirinya sebagai orang dari aplikasi Sang-gu yang ingin menikah. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia adalah orang pertama yang dia ajak ngobrol di aplikasi, dan dia kecewa saat dia berhenti menjawab.

Ho-rang menggambarkan tindakannya tidak berarti, tapi Young-hyo dengan senang hati mengajaknya kencan untuk menarik garis di antara mereka, dan respons dinginnya tidak mengurangi antusiasmenya. Menjaga jarak, Ho-rang dengan cepat meninggalkan mobilnya begitu mereka tiba di tempatnya, dan membanting pintu sebelum dia bisa mengucapkan selamat tinggal.


Ho-rang menatap semua kenangan yang tersimpan di apartemen atap, dari sofa merah muda sampai ke papan gambar. Dia menurunkan masing-masing polaroid mereka sebagai pasangan, dan saat dia mengemasi barang-barangnya, Ho-rang melepaskan cincinnya. Secara kebetulan, Won-seok tiba saat itu juga di sini untuk mengemasi barangnya.

Dia melihat dia keluar, tapi sebelum dia pergi, Ho-rang mengakui bahwa dia benar, memutuskan sekarang untuk jujur ​​pada dirinya sendiri. Dia menuruni tangga, dan mengejutkannya, dia menemukan Young-hyo menunggunya. Melihat gejala mirip flu, dia tidak bisa membiarkannya membawa barangnya sendiri, dan menawarinya pulang ke rumah.

Menangkap Won-seok dari sudut matanya, Ho-rang mengalah, dan menerima tumpangan. Dari atap, Won-seok mengawasi kepergiannya sementara Ho-rang melihat ke belakang dengan sedih di tempat yang pernah dia tengok ke rumah.


Jung-min mengulas tuntutan hukum tersebut dengan Ji-ho, dan bertanya apakah dia akan baik-baik saja dengan penyelidikan dan tanya jawab. Ji-ho mengangguk, mengerti bahwa itu tak terelakkan, tapi Jung Min memperingatkannya bahwa segala sesuatunya bisa berantakan karena ini melibatkan industri penyiaran.

Ke topik yang lebih cerah, Jung Min menunjukkan kontrak menulis kepada Ji-ho, dan menyuruhnya untuk membacanya sebelum menandatangani kontrak. Ji-ho segera berkomentar mengenai pembayaran yang diajukan, dan Jung Min bertanya-tanya apakah mereka terlalu sedikit menawarinya. Ji-ho menjelaskan bahwa itu kebalikannya-pembayarannya terlalu tinggi.

Jung-min mendesah, dan memberi Ji-ho sedikit pelajaran hidup: "Bahkan jika Anda terkejut, Anda harus pergi keluar dan mengungkapkannya sendiri. Saat menegosiasikan kontrak, bagaimana Anda bisa mengungkapkan segalanya kepada musuh? "

Yang mengejutkan Jung-min, Ji-ho menjawab, "Kamu bukan musuhku."

Jung-min tersenyum atas responsnya, dan menjelaskan bahwa mereka menawarinya tarif normal untuk penulis baru. Meskipun perusahaannya jarang menandatangani kontrak dengan penulis, jika mereka melakukannya, mereka melakukannya dengan benar karena itu berarti mereka ingin bekerja dengan orang itu untuk waktu yang lama.


Se-hee bergulir melalui situs web perusahaan Jung-min, dan menemukan sebuah wawancara dengannya. Salah satu pertanyaan menanyakan tentang uang, dan respons Jung-min mengatakan bahwa dia memulai pekerjaan ini karena dia sangat membutuhkannya.

Ji-ho dan Jung-min pergi makan siang bersama, dan Ji-ho punya sesuatu untuk ditanyakan. Dia bertanya-tanya bagaimana perasaan Jung-min jika dia bertemu dengannya hampir-suami lagi, dan Jung-min menemukan pertanyaannya aneh, terutama karena dia baru saja bertemu dengannya secara kebetulan. Memegang tatapannya, Ji-ho mengungkapkan kebenaran: Se-hee adalah suaminya.

Mengemudi untuk bekerja, Su-ji mengingat desakan Sang-gu untuk menghadapi dunia daripada melarikan diri, begitu pula janjinya untuk mendukungnya. Dipicu oleh kata-katanya, Su-ji menghadapi Park, mengundangnya merokok, dan sekali di luar, dia mengatakan kepadanya betapa mengerikannya tiga tahun terakhir ini telah bekerja dengannya.

Dia selalu khawatir tentang pelecehan seksualnya, dan hanya memiliki kenangan buruk tentang dirinya. Tanpa rasa bersalah, dia hanya bertanya apa yang dia inginkan, jadi Su-ji mengatakan kepadanya untuk memberinya permintaan maaf formal di depan tim mereka. Dia dengan tulus ingin mengakhiri hubungan racun ini, dan memintanya untuk menunjukkan ketulusannya sebagai balasannya.

Sang-gu menunggu Su-ji, dan saat dia mendekat, dia tiba-tiba masuk ke pelukannya dan mengatakan bahwa dia senang bertemu dengannya. Menemukannya lucu, dia menciumnya di dahi.


Su-ji mengakui bahwa dia benar tentang dia, dan menyadari bahwa dia hanya pernah mencoba untuk menghindari Park. Dia akhirnya menyadari bahwa Park adalah putra dan ayah seseorang, membuatnya hanya manusia lain seperti dirinya. Sang-gu mencubit pipinya sebagai tanda kasih sayang, tapi Su-ji melotot padanya-tidak ada pipi yang mencubitnya.

Sang-gu memperhatikan Se-hee yang sedang berjalan di depan kantor, dan menyelinap di belakangnya untuk menakutinya. Namun, kartu bisnis Jung-min (yang dimiliki Se-hee) mengejutkannya, sementara Se-hee melompat kaget saat suara mendadak.

Sang-gu menyarankan Se-hee untuk berbicara dengannya tentang hal ini sejak Ji-ho dan Jung-min harus bertemu banyak jika mereka bekerja sama. Se-hee tidak tahu harus berkata apa pada Ji-ho, atau bahkan mulai dari mana-mana-tapi dia tahu tidak peduli apa yang dia katakan, dia akan tetap terluka.

Bingung, Sang-gu menjelaskan bahwa dia sedang berbicara tentang menjelaskan kebenaran kepada Jung Min. Dia pikir Se-hee masih menutup telepon padanya, sementara Ji-ho hanya penyewa baginya karena hubungan kontraktualnya.

Sang-gu meninggalkannya sendirian pada pikirannya, dan saat daun gingko jatuh di sekelilingnya, Se-hee menceritakan:

"Kupikir aku bisa bertemu dengannya lagi, mungkin sekali dalam hidupku. Aku bahkan memikirkan apa yang harus kulakukan saat itu terjadi. 'Apa kabar? Sudah lama. " Tapi begitu saya melihat Anda, saya menyadari bahwa saya hanya khawatir tentang satu orang saja. Kapan mulai? Kupikir satu-satunya yang tersisa dalam hidupku adalah daun kering. Kupikir aku hanya menghabiskan sisa hidupku menunggu daun-daun itu jatuh, hidup dengan tenang sendirian. "

Se-hee berhenti di sebuah toko buku, melanjutkan ceritanya: "Saya tidak ingin melakukan apapun yang bisa menentukan kehidupan orang lain. Kupikir aku tidak akan pernah membuat seseorang menangis lagi. "

Saat tiba di kompleks apartemen, petugas keamanan memanggilnya, dengan direktur Yong-seok berdiri di dekatnya.

Di kantor, tipe Won-seok pergi tanpa berpikir sampai Bo-mi menghentikannya, memarahi dia karena mengacaukan program mereka karena mantannya. Won-seok dengan cepat meminta maaf atas kesalahannya, tapi terkejut dengan bagaimana Bo-mi tahu tentang perpisahannya.


Dia menjelaskan bahwa itu tertulis di wajahnya (yang dia pakai secara harfiah), dan mengatakan kepadanya untuk tidak membuatnya begitu jelas karena tidak seperti dia hanya dalam satu hubungan. Won-seok mengatakan bahwa dia hanya berada di salah satu, mengejutkannya, dan dia bertanya apakah ini juga merupakan perpisahan pertamanya.

Sementara itu, Ho-rang turun dari tempat kerja, dan melihat banyak pesan teks dari Young-hyo, dengan yang terakhir mengajaknya makan malam. Dia mengirimnya kembali, dan segera setelah itu, dia datang untuk menjemputnya. Dia bertanya apa yang ingin dia makan, tapi Ho-rang hanya menginginkan bir, dan dia dengan senang hati setuju.

Mereka duduk di tepi sungai sambil minum bir, dan pemotongan Ho-rang untuk dikejar: Dia putus dengan pacarnya tujuh tahun dan kemudian mengambil barangnya dari tempat mereka hari itu. Dia menunggu kebenaran untuk mengejutkannya, tapi sebaliknya, dia hanya bertanya, "Mengapa Anda memiliki barang bawaan seperti itu?" Pfft, orang ini sangat aneh.

Sumber : 
http://www.dramabeans.com/2017/11/because-this-life-is-our-first-episode-14/
Di tulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 14 Bagian Pertama

 
Back To Top