Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 13 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 23 November 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 13 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 13 Bagian Pertama

Episode 13: "Karena ini adalah pertama kalinya saya mengunjungi kamar Anda"

Se-hee bertanya pada Ji-ho apakah dia ingin tidur bersama, dan dia menerimanya.

Sementara itu, Won-seok meminta Ho-rang untuk putus, menjelaskan bahwa dia tidak yakin bahwa dia bisa membuatnya bahagia. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan tinggal di rumah Sang-gu untuk memberinya ruang, yang mengarah ke pagar dia karena memintanya untuk menunggu lima tahun lagi untuk menikah, tapi sekarang tiba-tiba mengatakan bahwa dia tidak percaya diri untuk melihat melalui janji.
Dengan air mata yang mengalir di matanya, dia berteriak padanya untuk tidak menunggunya, dan bertanya mengapa dia selalu membicarakan hubungan tujuh tahun mereka seolah-olah dia adalah korbannya.


Dia mengatakan bahwa dia menyerah pada mimpinya demi pernikahan mereka, dan merasa tercekik setiap hari karena itu. Dia mengatakan bahwa kemeja dan ikatan tombol-tombol tidak nyaman, lalu badai keluar.

Kembali ke apartemen, Se-hee menunggu Ji-ho di kamarnya bersama Cat. Ji-ho kembali dengan beberapa jeruk keprok, dan Se-hee berkomentar bahwa ini adalah pertama kalinya dia berada di kamarnya sejak pernikahan mereka. Dia berkata dengan menyesal bahwa seharusnya dia membersihkannya terlebih dahulu, tapi dia mengatakan bahwa kamarnya sangat mirip dia, dan baunya juga seperti dia.

Karena khawatir, dia bertanya apakah ruangan itu berbau, lalu diam-diam mengendus dirinya sendiri. Imut. Percakapan semacam peters keluar dengan canggung, sampai Se-hee mengambil sebuah buku dari mejanya dan membaca judulnya: Pergi ke Kamar 19 .


Dia menjelaskan plot kepadanya, menggambarkan pasangan yang sempurna. Suatu hari, sang istri menginginkan tempat tinggalnya sendiri, sehingga sang suami membuat ruangan semata-mata untuk penggunaannya. Tapi seiring waktu ruangan menjadi seperti ruangan lain, dengan anggota keluarga lainnya masuk dan keluar sesuka hati.

Karena itu, sang istri memesan kamar di sebuah motel murah tanpa memberitahu siapa pun, dan sesekali pergi ke sana selama beberapa jam dan tidak melakukan apapun karena dia merasa senang berada di dalam ruangan.

Se-hee mengatakan bahwa sang istri merasa lega karena ruangan itu adalah tempat dimana dia bisa sempurna sendirian. Dia menambahkan bahwa menikah berarti waktu dan ruang Anda sendiri lenyap. Kebahagiaan sang istri untuk menjadi seorang diri adalah sesuatu yang bisa dia pahami, dan dia menyebut buku ini sebagai cerita yang bagus.


Ji-ho tumbuh dengan penuh pemikiran dan ucapan, "Saya pikir ini juga sebuah cerita yang menyedihkan." Dia mengakui bahwa dia memikirkan Se-hee saat membaca buku itu, dan mengingatkannya akan sesuatu yang telah dia katakan sebelumnya tentang tidak menikah karena satu-satunya hal Dia bisa bertanggung jawab atas rumahnya, Cat, dan dirinya sendiri. Meskipun dia memahami logika pemikirannya, dia bertanya apakah hidup seperti itu akan terasa sepi.

Dia mengakui bahwa dia tidak pernah berpikir untuk menjadi kesepian. Sebagai gantinya, dia pikir akan lebih baik menyendiri daripada melibatkan dirinya dengan orang lain.

Dia ingat sesuatu yang lain yang dia katakan, tentang satu cinta yang cukup dalam kehidupan seseorang. Secara internal, dia bertanya-tanya apakah cinta yang dia bicarakan sudah lewat untuknya, dan apakah cinta itu pernah dimulai lagi untuknya.


Dia menyarankan agar mereka tidur karena sudah larut, lalu melangkah keluar sejenak untuk mengambil bantalnya, yang memberi Ji-ho waktu untuk melakukan pemeriksaan bau, membersihkan kamarnya, dan menjadi gugup.

Dia memberi dirinya semangat untuk berbicara, tapi begitu Se-hee mengetuk pintunya, dia pura-pura tidur. Dia dengan sangat manis dan diam-diam masuk ke tempat tidur di sampingnya, lalu bertanya apakah dia sedang tidur. Dia secara otomatis merespons bahwa dia (lalu diam-diam menasihati dirinya sendiri), tapi segera mereka saling menatap mata masing-masing, dan Se-hee bertanya apakah dia bisa memeluknya.

Dia menariknya mendekat, dan dia mengulangi komentarnya tentang baunya dan dia mulai sadar diri lagi, tapi kali ini dia menjelaskan bahwa dia mengacu pada aroma tubuhnya, bukan sesuatu yang berbau busuk.


Dia membelai rambutnya lalu mengatakan bahwa dia senang karena dia berhenti menjadi penulis naskah, yang membuatnya merasa tidak waspada. Dia mengatakan bahwa itu adalah lelucon, maka dia mengaku tidak terlalu baik dalam bercanda dan khawatir bahwa dia kesal setelah dia menatapnya tanpa kata.

Alih-alih menjawab, dia bertanya apakah dia bisa menciumnya, dan dia berkata, "Ya," dan memang begitu.

Secara internal, Ji-ho menceritakan: "Mungkin itu bukan cinta, tapi tidak apa-apa bahkan jika tidak. Hari ini hari pertama dia mengunjungi kamarku-dan itu sudah cukup. "


Keesokan paginya, Se-hee bangkit pertama dan pergi sebelum Ji-ho bangun. Dia berhenti sejenak untuk melirik ke arahnya dan mencatat dengkurannya yang menderu sebelum mengangguk pada dirinya sendiri, lalu mencatatnya di spreadsheet besarnya yang berisi pengamatan tentang semua tenantnya yang rusak siang hari.

Selanjutnya, dia meneliti resep bagaimana memasak omurice, lalu memasak. Teknik memasaknya hampir semuanya berkedip, dan sejujurnya sepertinya dia berantakan, tapi akhirnya dia menghasilkan sesuatu dan membiarkannya ditutup di atas meja untuk Ji-ho dengan sebuah catatan.


Su-ji mengajak ibunya keluar dari apartemen, dan menggunakan kesempatan untuk memohon kepada ibunya untuk berhenti bekerja dan tinggal di Seoul bersamanya. Ibu mengatakan pada Su-ji untuk kembali ke Namhae, tapi Su-ji hanya khawatir tentang Mom yang bepergian bolak-balik menempuh jarak jauh untuk dikunjungi.

Ibu meyakinkan Su-ji bahwa dia baik-baik saja, tapi ketika Ibu mencoba pergi ke terminal bus dengan kereta bawah tanah alih-alih membiarkan Su-ji membawanya-bersikeras agar Su-ji segera bekerja setelah mendengar dia dimarahi melalui telepon oleh atasannya- Protes Su-ji Saat itu, Sang-gu muncul dan menawari Mom tumpangan, mengenalkan dirinya sebagai pacar Su-ji.

Su-ji tidak terlihat senang, tapi Bu tidak, dan menyebut keduanya cocok karena tinggi badan mereka. Sang-gu mengulangi tawarannya untuk membawa Mom ke terminal bus, dan meskipun Su-ji langsung menolaknya, Ibu mengabaikannya dan pergi bersama Sang-gu.


Selama perjalanan mobil, Mom dan Sang-gu tampaknya memukulnya, karena Sang-gu dengan bangga mengatakan kepada Mom tentang status CEO-nya di perusahaannya, dan persahabatannya dengan Se-hee (dikenal sebagai suami Ji-ho) Tapi hal-hal menghantam halangan saat Mom menemukannya sedikit lebih tua dari perkiraan. Setelah sekejap, Ibu memutuskan bahwa semuanya baik-baik saja, dan sepertinya Sang-gu telah mendapatkan persetujuannya.

Kembali ke apartemen, Ji-ho akhirnya terbangun. Saat dia berpikir untuk tadi malam, kita melihat bahwa setelah ciuman mereka, Se-hee melangkah keluar sejenak. Dia terkikik sendirian-pusing dengan kegembiraan-yakin bahwa dia tidak akan bisa tidur lagi, sementara Se-hee meraih beberapa gelas bir untuk mereka.

Sayangnya, saat kembali Ji-ho sudah tertidur lelap dan mendengkur gemuruh. Pada saat ini, Ji-ho mengalahkan dirinya sendiri karena menyia-nyiakan kesempatan mereka yang sempurna.


Dia menemukan catatan Se-hee dan omurice melingkar sempurna, lengkap dengan wajah smiley kecap. Dia menggigit, tapi bukannya sayuran tumis, dia bingung untuk menemukan seteguk bawang mentah.

Kemudian di halte bus, dia tersenyum kepada dirinya sendiri saat dia melihat foto-foto omurice itu, tapi senyumannya memudar saat melihat poster promo untuk versi Mari-Eat alternatif-alam semesta ini- ditulis oleh bos lamanya, penulis Hwang, dan disutradarai oleh Yong-seok.

Ji-ho tiba di kafe, di mana Bok-nam menyerahkan kartu nama yang bertuliskan "Go Jung-min." Orang yang memberinya kartu mengatakan Ji-ho akan tahu untuk apa, meski tidak. cincin lonceng apapun Go Jung-min bekerja untuk sebuah perusahaan hiburan, dengan pujian yang lucu tweak dari judul tvN yang kami tahu: Saya Ingat , saya adalah Fool (Ho-gu ), Ghost Fighter .


Di restoran, Ho-rang menangani semua tugas servernya seperti seorang profesional, tapi matanya merah dan pilek mengkhianatinya, dan kami melihat dia terisak-isak di ruang istirahat. Dia melihat daftar pesannya yang panjang ke Won-seok yang telah dibaca tapi tidak terjawab.

Won-seok menatap profil pengguna pria tertentu di aplikasinya yang dengan jelas menyatakan keinginannya untuk menikah. Kami kilas balik ke permainan di mana Won-seok telah putus dengan Ho-rang, dan melihat bahwa sementara Ho-rang pergi ke kamar mandi, dia membaca pesan bagus antara Ho-rang dan pengguna pria itu. Ack!

Won-seok menerima pesan lain dari Ho-rang, yang sulih suaranya mengundurkan diri saat dia meminta untuk berbicara, mengakui keinginannya untuk mengakhiri hubungan mereka. Kali ini dia membalas dan menunjuk tempat pertemuan.


Ji-ho melihat kartu nama di antara tugas-tugas, yang membanjiri pikirannya dengan kenangan traumatis tentang serangan seksual Yong-seok, dan makan malam yang menyenangkan itu sesudahnya. Dia meremas kartu nama dan mengeras tekadnya, lalu melemparkannya keluar.

Saat itu, seseorang mengambil kartu dari tempat sampah. Mata Ji-ho melebar untuk mengenali wanita dari kafe itu-atau, seperti yang kita kenal dengannya, mantan Jung-min Se-hee.

Jung-min secara resmi memperkenalkan dirinya sebagai CEO perusahaan produksi, bertanya-tanya apakah tindakan mereka sebelumnya adalah takdir, dan menjelaskan bahwa orang yang menurunkan kartu namanya adalah salah satu direktur mereka.


Ji-ho bertanya bagaimana dia tahu di mana dia bekerja, dan belajar tentang campur tangan Bok-nam setelah dia mengabaikan pesan direkturnya. Jung-min menjelaskan bahwa ia membaca naskah Ji-ho Turtle Gosiwon dan ingin bekerja dengannya.

Ji-ho menjelaskan bahwa dia berhenti dari pekerjaannya sebagai asisten penulis, dan berhenti menulis. Dia menjelaskan bahwa dia menikah, dan bekerja paruh waktu di kafe karena membosankan berada di rumah sepanjang hari. Dia meminta maaf karena telah menyia-nyiakan waktu Jung-min dan dengan sopan menawar perpisahannya.

Tapi Jung Min bertanya mengapa alasan Ji-ho terdengar seperti alasan sedih dan bukan alasan sebenarnya. Dia mengatakan kepada Ji-ho untuk memberinya telepon jika dia merasa ingin mengatakan yang sebenarnya, bahkan jika itu hanya untuk minum.


Setelah bekerja, Su-ji menunggu Sang-gu dengan ekspresi muram. Dia tidak bertukar basa-basi dan berkendara sampai ke Sungai Han, lalu dengan marah keluar tanpa berbicara. Sang-gu bergabung dengannya di luar, dan meraih tangannya sebelum menariknya.

Su-ji bertanya mengapa dia mengganggu ruang pribadinya dan membuat dia menderita. Dia tercengang oleh ketajaman kata-katanya, dan menjelaskan bahwa melihat keluarga masing-masing normal di antara pasangan.

Dia berpendapat bahwa dia membenci pertanyaan "normal" yang menanyakan tentang keluarganya. Dia menambahkan bahwa dia tahu dia akan mengatakan bahwa dia tidak mengetahuinya sangat mengganggunya karena itulah yang dilakukan orang lain di dunia ini, dan dia membencinya.


Dia mengatakan kepadanya bahwa dia ingin menantang dunia bersama, jadi dia menghiburnya dan memintanya untuk membayangkan seperti apa kehidupan pernikahan mereka nanti. Dia bertanya apakah dia bisa tinggal dengan ibunya, dan setelah dia mengatakan bahwa mereka dapat, dia bertanya apa yang akan dia katakan pada orang tuanya saat dia menikahi "seorang gadis yang tidak mengenal siapa ayahnya dan ibunya yang cacat."

Mata Su-ji menjadi basah saat dia memberitahu Sang-gu bahwa ibunya bekerja di sebuah restoran dan membesarkannya sendiri. Su-ji akhirnya dalam posisi mendukung ibunya sebagai gantinya. Dia menjelaskan bahwa dia tidak tahu bagaimana rasanya tinggal di keluarga normal seperti yang mungkin terjadi oleh Sang-gu, karena satu-satunya orang yang dimilikinya adalah ibunya.

Dia dengan air mata memperingatkan Sang-gu untuk tidak memberikan harapan palsu dan menjadi manis padanya, karena ini membuat dia ingin menjadi bagian dari dunianya. Su-ji membelakangi dia, dan tidak melihat tangannya melayang di atas bahunya sebelum jatuh kembali.


Saat matahari terbenam, Ji-ho menceritakan bahwa dalam novel Going to Room 19 , suami karakter utama menemukan kamar tersembunyinya, dan sang istri berbohong dan mengatakan kepada suaminya bahwa dia berselingkuh. Ketika dia membaca buku itu pada usia dua puluh tahun, dia tidak dapat memahami istrinya dan bertanya-tanya, "Apakah keberadaan ruangan itu lebih penting daripada berbohong tentang perselingkuhan?"

Ji-ho telah meminta Su-ji pertanyaan yang sama, dan Su-ji menjawab bahwa dia mengerti: "Karena ruangan itu tidak berarti apa-apa jika orang mengetahuinya." Dia menjelaskan bahwa kadang-kadang lebih mudah untuk mengatakan sesuatu yang gila daripada sesuatu yang orang bisa Aku mengerti, karena lebih baik menjadi gila daripada menjadi menyedihkan. Wow, itu ampuh.

Di halte bus di saat ini, Ji-ho melihat-lihat buku tersebut dan bertanya-tanya mengapa, ketika Jung Min bertanya apakah dia masih menulis, dia menjawab bahwa dia sudah menikah.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/because-this-life-is-our-first-episode-13/
Ditulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 13 Bagian Pertama

 
Back To Top