Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 12 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 17 November 2017

Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 12 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 12 Bagian Pertama

Episode 12: "Karena ini adalah saat pertama saya dengan keinginan"

Se-hee mengatakan pada Ji-ho bahwa ciuman di halte bus bukanlah ciuman yang nyata, dan bersandar lebih dekat, dia mengatakan bahwa inilah cara Anda melakukannya. Dia mencium Ji-ho, sangat mengejutkannya, tapi saat dia bertanya apakah mereka perlu melakukannya lagi, dia bilang iya.
Mereka saling mencium, saling berpelukan, tapi telepon berdering, mengganggu mereka. Ji-ho tidak mendengar telepon, benar-benar tenggelam dalam ciuman itu, jadi butuh beberapa saat agar Se-hee menarik perhatiannya. Heh. Ini adalah panggilan Ibu, bertanya di mana mereka berada, dan Ji-ho dengan tergesa-gesa mengatakan kepadanya bahwa mereka hanya menonton lautan.


Mereka memutuskan untuk kembali ke rumah, dan Se-hee bertanya-tanya apakah dia terlalu marah dengan ibunya. Ji-ho menjelaskan bagaimana dialeknya membuatnya terdengar marah karena suaranya secara alami menjadi lebih keras, dan Se-hee dengan mudah setuju karena dia telah menganalisis dialek itu saat membuat kimchi.

Dia mulai mencantumkan berbagai pengucapan kata-kata yang dia dengar, salah satunya "cantik", dan Ji-ho bertanya-tanya apakah ajummas bercanda tentang dirinya yang cantik. Dia menjelaskan bahwa mereka bertanya kepadanya apakah menurutnya Ji-ho cantik, dan meskipun Ji-ho menatapnya dengan tatapan penuh harapan, ingin mendengar bagaimana tanggapannya, Se-hee hanya tersenyum dan mengatakan bahwa mereka harus pergi.


Ini malam hari, dan Ji-ho dan Se-hee mengucapkan selamat tinggal terakhir mereka di pintu. Namun, ajusshi dari sebelum berhenti Se-hee, memaksanya minum satu terakhir sebelum dia pergi. Ji-ho campur tangan, meraih mangkuk, dan meminumnya dalam satu tegukan sebagai penggantinya. Sambil memelototi sang suami, dia beralih ke pidato informal, dan mengancam untuk menipu menantunya di toples minuman keras jika dia mengganggu suaminya lagi. Se-hee melangkah di belakang Ji-ho dengan senyum kemenangan terpampang di wajahnya.

Seperti Ji-seok Ji-ho dan istrinya mengantarkan mereka ke stasiun bus, Ji-seok mengingat kapan terakhir Ji-ho mengancam ajusshi yang sama saat mencuri anjing penyerang Ji-ho yang sedang dirawat, mengatakan bahwa dia akan melakukannya. makan itu. Sebagai pembalasan, dia mencuri penggaganya dan mengancam akan menenggelamkannya ke laut jika dia tidak mengembalikan anjingnya. Melihat kembali Se-hee, Ji-seok mengatakan bahwa sekali Ji-ho memberikan hatinya pada sesuatu, itu akan berlangsung selamanya, tapi Se-hee menatap ke luar jendela dengan tatapan sedih di wajahnya.


Begitu mereka tiba di stasiun, Ji-ho dan Se-hee berbalik untuk pergi, tapi pengendara sepeda naik dengan sangat dekat dengan mereka. Se-hee menariknya masuk, menyelamatkannya dari tabrakan, dan keduanya bertukar pandang sebelum berpisah. Suka, Eun-sol mencatat bagaimana "segar" yang mereka lihat, hampir seperti pada tahap awal berpacaran daripada menikah.

Di bus, Ji-ho bertanya-tanya apakah mereka harus meminta untuk mengganti kursi untuk duduk berdampingan, tapi Se-hee mengatakan kepadanya untuk tidak melakukannya, karena akan membuat ketidaknyamanan penumpang lainnya. Duduk di depan, Ji-ho berpikir kepada dirinya sendiri bahwa semua drama dan film masa kecilnya berakhir dengan ciuman, dan sekarang dia menyadari mengapa: Kisah sebenarnya terjadi setelah itu, tapi orang tidak ingin melihat kebenaran karena bisa menyakitkan dan gelap.


Mengingat ciuman mereka, Ji-ho tumbuh panas, dan menceritakan, "Drama antara pria itu dan saya baru saja dimulai. Dan keinginan saya juga baru saja dimulai. Semua sel romantis di dalam diriku terbangun. "

Mereka tiba di apartemen di pagi hari, dan setelah membelai Kucing bersama-sama, mereka berdiri dengan canggung di lorong, tidak melakukan langkah pertama untuk pergi. Setelah Se-hee mengatakan bahwa ia bersenang-senang membuat kimchi dan bertualang di pantai, mereka dengan senang hati memperdebatkan siapa yang harus masuk terlebih dahulu.


Ji-ho mengalah, tapi sebelum menutup pintunya, dia menjulurkan kepalanya dan dengan gemilang melambaikan selamat malam ke Se-hee. Dia mengembalikan sentimen itu, melambai kembali. Mereka sangat imut!

Ji-ho bergulir melalui gambar Se-hee yang tersimpan di teleponnya, dan menyadari bahwa mereka tidak memiliki foto yang tepat. Di kamarnya sendiri, Se-hee melakukan hal yang sama, dan melihat gambar Ji-ho di teleponnya.


Dia tiba-tiba mendapat teks dari Ji-ho, sementara di kamarnya, dia menendang selimutnya karena malu untuk bertanya tentang tanggapannya terhadap apakah dia menganggapnya cantik. Se-hee mengiriminya kembali, mengatakan bahwa dia bilang dia cantik, dan Ji-ho menyala.

Se-hee menyalakan lampu, dia menatap sekali lagi pada foto Ji-ho dan tersenyum. BEGITU. BANYAK. KELUCUAN.

Sementara itu, Ji-ho melempar dan belok di tempat tidurnya, tak bisa tertidur. Dia mendesah karena mereka tidak tidur bersama di ranjang yang sama, tapi kemudian terbungkuk, merasa jijik dengan pikirannya sendiri. Heh.


Won-seok bangun ke tempat tidur kosong dan menemukan sarapan sudah dibuat untuknya. Ho-rang pergi lebih awal untuk bekerja, dan di halte bus, dia dengan penuh perhatian mengamati para ibu mengirim TK mereka ke sekolah. Ho-rang ragu sebelum menjawab telepon Won-seok, dan mereka membuat rencana untuk kencan mereka hari ini. Dia berkata, "Aku mencintaimu," dan setelah beberapa saat, dia juga mengatakannya-meski keduanya terdengar segar dan tidak bahagia.

Su-ji mencoba bra Sang-gu yang dibeli untuknya, tapi semuanya tidak nyaman dan jelek. Dia memutuskan untuk memesan yang custom, dan menemukan pengrajin lokal yang mengkhususkan diri pada pakaian dalam. Su-ji terkesan dengan pengetahuan dan jumlah datanya, dan menyebutkan pengorganisasian semuanya dan membuat database online untuk transaksi masa depan.


Wanita itu mengucapkan terima kasih atas sarannya, tapi dia hanya melakukan ini sebagai pekerjaan paruh waktu sejak dia menikah. Su-ji meminta maaf karena telah melampaui batas, dan meminta biaya (250.000 won), yang menyebabkan rahangnya menyentuh lantai.

Won Seok tiba di tempat kerja, dan langsung ketakutan saat melihat Se-hee tidur di kursi pijat. Se-hee masuk meskipun akhir pekan ini menggunakan kursi (sejak pembuatan kimchi membuatnya sakit) dan bertanya-tanya apakah Won-seok datang untuk alasan yang sama. Tapi Won-seok hanya mampir sebelum kencannya nanti.

Dia tiba-tiba bertanya Se-hee apakah dia mencintai Ji-ho, tapi menjawab pertanyaannya setelah Se-hee menatapnya dengan aneh. Berpikir sejenak, Se-hee mengajak Won-seok untuk minum kopi, dan keduanya pindah ke luar untuk berbicara.


Won-seok mengakui kekhawatirannya baru-baru ini tentang pernikahan, hubungan, dan cinta. Dia mengatakan kepada Se-hee bahwa dia tidak lagi berkelahi dengan Ho-rang meskipun mereka berdua sadar bahwa mereka berpikir secara berbeda, dan Se-hee mengerti, karena sebuah argumen mungkin mengarah pada sesuatu yang tidak dapat diubah.

Se-hee juga mengakui bahwa dia dan Ji-ho tidak menikah karena cinta, tapi karena kebutuhan mereka sesuai dan tidak merasa tidak nyaman satu sama lain. Tapi saat Se-hee menemukan kedamaian dengan dirinya sendiri melalui pernikahan mereka, perasaan Ji-ho tumbuh di dalam hatinya.


Dia menyarankan agar Won Seok jujur ​​dengan Ho-rang karena manusia secara alami egois, dan menjelaskan bagaimana pernikahan adalah salah satu contoh di mana keinginan egois menunjukkan yang paling jelas. Won-seok berpendapat bahwa dia tidak memiliki keinginan, karena dia hanya ingin membuat Ho-rang bahagia dan tidak bisa hidup tanpanya.

Se-hee mengulangi pernyataan Won-seok, dan menunjukkan bahwa subjek masing-masing adalah Won-seok, tidak pernah Ho-rang. Setelah menyampaikan hikmatnya, Se-hee bangkit untuk pergi, tapi berbalik untuk bertanya pada Won-seok: "Apa yang orang lakukan pada kencan akhir-akhir ini?"


Pikiran tentang ciuman itu memakan Ji-ho saat dia dengan marah menyeka meja di tempat kerja. Su-ji mampir untuk meminta "meminjam" dada Ji-ho, jadi mereka pindah ke ruang belakang tempat Su-ji mengumpulkan pengukurannya. Dia dengan penuh semangat memberitahu Ji-ho tentang mengumpulkan data dan memungkinkan orang menyesuaikan diri dengan bra, memperluas basis pelanggan. Melihat sekejap mata Su-ji, Ji-ho mengatakan bahwa dia seharusnya memulai bisnisnya sendiri.

Su-ji mengatakan bahwa tidak bisa meninggalkan pekerjaannya dengan bayaran tinggi karena hidup ini bukan miliknya, dan Ji-ho meminta maaf. Su-ji mengubah topik pembicaraan ke Ji-ho, dan bertanya apakah dia sedang berjuang dengan nafsu karena pria yang dia suka hidup di kamar sebelah. Ji-ho membantahnya dengan tegas, dan Su-ji merasa aneh, bertanya-tanya apakah itu karena dia tidak pernah berkencan dengan orang lain sebelumnya.


Ji-ho duduk di halte bus, mengingat saran Su-ji: Jangan mendekat secara fisik jika dia tidak mau tidur dengan Se-hee karena ini seperti membuka kotak Pandora. Di dekatnya, sekelompok gadis SMA bercerita tentang bagaimana teman mereka bersikap baik terhadap sesuatu karena dia adalah timer pertama yang tak kenal takut dan bahwa pemula lebih hardcore. Ji-ho terdengar setuju dengan pernyataan mereka. Heh.

Dia menggantung kepalanya karena malu, dan saat itu juga, Se-hee muncul untuk duduk di sampingnya. Dia datang dengan berharap bisa bertemu dengannya di sini setelah bekerja, dan bertanya apakah dia ingin melakukan apa saja. Ji-ho hanya bisa menatap bibirnya, membayangkan dia menggoda membuat wajah berciuman dan menjilati bibirnya, dan dengan keras memprotes bahwa dia tidak ingin melakukan apapun.

Jadi Se-hee bertanya apakah dia ingin melakukan apa yang dia inginkan, kemudian, dan mengulurkan tangannya untuk diambilnya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/because-this-life-is-our-first-episode-12/
Di tulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Because This Life Is Our First Episode 12 Bagian Pertama

 
Back To Top